Friday, 16 April 2010

AM I LOSER ?!




“Suara sirine meraung-raung, memecah suasana pagi itu. Puluhan orang berlarian, berusaha menyelamatkan lapak dan dagangan mereka, yang digelar seadanya disepanjang jalan utama yang memang seharusnya tidak buat tempat orang berdagang. Pantas, ketika mobil-mobil keamanan dan ketertiban kota lewat, semua berhamburan, takut kena razia”

Gue gak menyangka, bakal ada operasi. Gue rapatkan jaket, perlengkapan on air gue amankan, lantas bergegas dengan tim gue meninggalkan tempat itu. Gubrakkk!! Ops! Gue jatuh dari tempat tidur. Ternyata mimpi. Mikirin rencana besok kali ya, jadi sampe kebawa tidur.
Pasti orang – orang gak percaya waktu ngenalin diri gue, si John Pantau, host acara yang suka mergokin orang-orang yang gak taat tata tertib. Liat kan, pas gue kejar-kejaran dengan anak muda yang cuek saja menyebrang jalan, tanpa menggunakan tempat penyebrangan semustinya?? Atau ketika gue lagi ”menginterogasi” pengendara motor yang lewat di trotoar jalan yang seharusnya buat pejalan kaki. Alasannya menghindari macet. Waduh… gimana, tuh!!


Kejadian – kejadian unik itu membuat gue di kenal sebagai John Pantau. Beda tipis dari nama asli gue John Martin Tumbel. Tapi kalo ngomongin cerita masa lalu, waduh, langit dan bumi dah!! Gue saja malu ngungkit stori gue, kalo perlu masuk kotak dan kunci rapat – rapat. Apalagi ketika foto – foto jadul gue diminta… ampun – ampun, gue saja geli, ngeliat tampang gue dulu. Males. Sumpah!!

Gue lahir di Pekalongan, 5 Januari 1982. Sebagai
anak pertama dari dua bersaudara. Keduanya laki-laki. Tapi gue gak ngerasa seperti anak laki-laki biasanya yang bandel, jago berantem, biasa nguasain lapangan bola… nggak!! Papa memang keras, apalagi keturunan dari kakek yang masih keturunan Belanda. Disiplin nomer satu. Pulang sekolah ya gak ada istilah mampir atau keluyuran. Langsung pulang, istirahat siang, sore belajar. Rutinitas itu gak boleh diabaikan. Meskipun kedua orangtua kami bekerja dan kami hanya bertemu malam hari.

Waktu duluuu...

Masuk SD gue mulai bermasalah dengan penglihatan. Bayangin saja, baru kelas 4, sudah minus 5! Kacamata saat itu juga termasuk benda mahal, karena itu nggak semua orang bisa memakainya. Orangtua gue pun ngebatasin gerak gue, nggak hanya dirumah, bahkan di sekolah! Beliau menghadap guru pembimbing gue, lantas minta gue diberi dispensasi tidak ikut olahraga. Ouch! Bayangin coba, gue ngerasa seperti orang yang nggak sempurna. Semua teman-teman asik maen bola, basket, kasti, sedangkan gue? Hanya duduk dipinggir lapangan…

Tampang gue pun sulit gue lukiskan dengan kata-kata. Cupu banget. Kacamata tebal banget, terus pakai rantai, karena mama takut kacamata gue jatuh, di tambah badanku yang kurus banget. Aduh! Nerd banget tampang gue. Wajar anak-anak satu sekolah sering ngeledekin gue. Nggak adik kelas atau kakak kelas, semuanya nggak pernah menghargai kehadiran gue. Yah, paling teman gue satu dua orang saja yang sama-sama nerd, tapi lainnya? Semua dengan enaknya ngeledek, malak uang saku, atau makanan bekal yang gue bawa, bahkan lebih pedihnya lagi, mereka main dorong atau towel kepala gue, tanpa peduli.

* this is it, John Pantau jaman baheula*

Sedih banget. Kalo mau ngadu ke orangtua, mereka malah anggap nggak ada kejadian apa-apa. Ah, anak-anak… mungkin ya gitulah. Makanya sekarang gue peduli kalo anak kecil ngadu. Belum tentu itu rekayasa mereka, bisa mereka benar-benar merasa nggak aman dan nyaman dengan dunianya, perkembangannya nanti kan kasihan.

Hidup gue waktu SD bagaikan di neraka, deh. Hari ini didorong siapa, besok dipalak siapa, lusa diketawain di mana… Nggak ada hari yang membuat gue nyaman. Sampai gue pernah berpikir, kapan semua ini berakhir? Masuk SMP, perlakuan teman-teman masih sama, hingga suatu hari ada lomba pidato antar sekolah. Sekolah gue wajib mengirim peserta, tapi semua anak menunjuk gue saja yang ikutan. Tapi kayaknya sih bukan mendukung karena gue bagus, mereka justru pengen ngerjain. Pasti gue bakal jadi bulan-bulanan dan dipermalukan banyak orang.

Tahu gak, gue beneran diutus sekolah untuk ikut lomba pidato. Gue yang cupu, bahan olokan itu, kudu ngewakilin sekolah buat pidato. Ternyata gue malah menang! Seisi sekolah kaget pastinya. Guru-guru juga menghargai gue. Mereka pikir, anak ini boleh juga diandalkan. Modalku bisa pidato juga bisa kebawa sampai SMA.

Saat pendaftaran sekolah, prestasi di buku pendaftaran gue adalah juara pidato. Kebetulan banget SMA yang gue daftar itu lagi mau ikut lomba pidato antar SMA se-kotamadya. Apalagi gak lama, ada beberapa lomba berturut-turut pidato antar kotamadya, kabupaten bahkan provinsi. Aku langsung diterima SMA itu, agar bisa mewakili lomba pidato, dan lagi-lagi… aku dapat nomor dua se-kotamadya! Beberapa kali aku ikut lomba sejenis, sampai akhirnya staf guru bilang aku penyumbang penghargaan terbanyak buat sekolah itu.

Isi Waktu Luang

Meski harus mengulang UMPTN dua kali hingga baru diterima di Universitas Airlangga Surabaya, gue bersyukur banget. Sepertinya Tuhan nunjukin jalan buat gue. Pas semuanya. Waktu kampus, gue ikutan lomba pidato, ikiut kelompok debat, macam-macam, but gue bukan aktivis yang masuk daftar pengurus organisasi mahsiswa manapun. Pandangan gue, aktivis kuliahnya pasti lama…. padahal gue mau cepetan lulus dan kerja.

Sambil kuliah itulah, gue iseng-iseng ikutan berbagai kuis atau games berhadiah. Tiap hari hobi gue ngebaca berbagai iklan, kuis atau lomba. Asal gratis dan berhadiah, gue ikutin. Salah satunya lomba pemilihan Arjuna Pajak. Wow, gue iseng saja tuh kirimin formulirnya. Gak nyangka tuh, dari sekian banyak peserta dari seluruh Indonesia, gue terpilih sebagai Arjuna Pajak.

Woww!! seumur-umur gue ngerasain pelayanan serba nomer satu. Bayangkan, selama tugas tour dari kota ke kota, gue selalu mendapat kamar hotel bintang lima kelas VVIP, belum lagi acaranya… pasti ada artisnya. Norak banget ya, gue? Ya tuh, gue girang banget bisa satu rombongan sama artis yang waktu itu ngetop, seperti Tengku Malinda, Ari Tulang dan Ayu Dyah Pasha.
* wisuda ooh wisuda*

Beruntunglah gue, tour gue nggak mengganggu kuliah, karena aku wisuda bersamaan dengan pengumuman gue diterima sebagai Arjuna Pajak. Senang? Ya dong. Gue yang semula tidak dianggap siapa-siapa ini, akhirnya bisa berbuat sesuatu. Gue pun pindah ke Jakarta, bareng adanya lowongan di Trans TV. Gue masuk sebagai employee biasa, sebelum akhirnya lahir acara John Pantau.

Source : Tabloid Keren Beken (Tahun X, 30 November – 13 Desember 2009)
Copast from @Qsiskha . Big thx for you :D

No comments:

Post a Comment

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*