Wednesday, 23 June 2010

Casting The Promotor Part 2


Sebelom baca cerita ini, disarankan untuk membaca -> klik sini
Oke, setelah beberapa bulan lalu gue ikutan casting THE PROMOTOR untuk episode PUTRI TITIAN, akhirnya gue dipanggilin lagi sama kru TP. Nggak nyangka banget sih padahal, karena udah berbulan-bulan gitu lho gue nggak dapet kabar tentang lolos apa nggaknya di casting itu. Gue juga kaget, karena pas di Hari Rabu pagi, gue liat inbox dan gue di smsin sama salah 1 krunya. Intinya, gue disuruh ke Trans TV jam 3 sore untuk RECASTING alias CASTING ULANG! Wadepak, sangat MENDADAK! You know, gue belom siap mental! Gue belom latihan akting, nyanyi, ngeMC, dsb. OH NO!! MySpace

Tapi dengan modal nekat, akhirnya gue dateng. Gue dandan rapi. Pake dress item bunga-bunga, jaket item, legging item, plus wedges krem 8 cm. Oke, lumayan cantiklah. Dengan bergerimis ria beserta macetnya jalanan ibukota, tepat jam 3 sore gue nyampe di Trans. Gue langsung meluncur ke lantai 8.

Di sebuah teras terbuka, para peserta dikumpulkan. Lalu gue kenalan sama mereka. Yang pertama namanya Devi, masih kelas 2 SMK. Sumpah, dia SANGAT MIRIP DENGAN PUTRI TITIAN! Lebaynya, tingkahnya, semuanya MIRIP! Yang beda cuma 2 tai lalat yang ada di bawah mata dan pipinya. Dia adalah saingan terberat gue men!
Yang kedua namanya YANTI. Badannya bongsor. Ternyata dia masih duduk di kelas 2 SMP. Nggak nyangka! Anaknya nggak kalah asik sih sama si Devi, cuma menurut gue, dia nggak sedikit pun mirip Putri Titian. So, yah menurut gue, dia masih kalah lah sama gue (sombong!)

Yang ketiga namanya SUSI. Mungkin nama panjangnya SUSI SIMILIKITI atau mungkin juga SUSI SIMELEKEPRET. Anaknya rada pendiem dan menurut gue, dia juga nggak mirip sama sekali kayak PUTRI TITIAN. Menurut gue, dia masih kalah juga lah dengan gue. Hahaha (SOMBONG BANGET!).

Nih foto mereka :
* Devi , Yanti, dan Susi *

* Tuh kan liat deh, si Devi mirip banget sama PUTRI TITIAN !! *


Oke, si Devi maju duluan untuk di test. Segala jurus kelebayannya dikeluarin. GOOD! EXCELLENT! Dia pasti keterima deh, YAKIN 99,999%!!! Disusul dengan performnya si Yanti dan Susi, yah biasa aja sih menurut gue. Terakhir, gue ditest. Apa coba, gue bingung mau ngapain MySpace

Pertama, gue disuruh perkenalan. Lalu gue ditanya sama mas-mas yang menilai gue, “Kamu ngerasa mirip Tian? Mirip apanya?” Lalu gue jawab, “Hem, apa yah? Sedikit ngerasa sih mas. Mungkin mirip ekspresi cemberutnya kali yah!” Abis itu dia nyuruh gue cemberut, oke gue cemberut. Lalu dia nyuruh gue nyanyi, oke gue nyanyi deh tuh lagunya Kotak yang BERAKSI! It’s my favorite song! Yeah, ngerock mampus, ampe mas-masnya geleng-geleng. Hahaha MySpace

Abis itu gue disuruh ngomong ala penyiar radio (oyeah, gue kan mantan anak radio kampus). Cukup belepotan gue ngomong. Karena gue udah lama nggak siaran. Abis itu... oke selesai !

Nah, gue dan 3 bocah lainnya disuruh nunggu ampe beberapa jam. Ceritanya kita mau dipertemukan dengan produser The Promotornya. Entah berapa jam kita nunggu, mungkin 2,5 jam kali yah. Udeh kayak orang bego gue nungguin. Awalnya sih kita masih hepi-hepi. Becandaan, ngobrol, yah cukup asiklah bergaul dengan bocah itu (gue paling tua men!). Lama-lama, akhirnya kita lemes juga. Yanti dan Susi ijin pulang, harusnya sih nggak boleh tapi entah pake jurus apa ampe akhirnya mereka bisa keluar.

Gue dan Devi lanjut cengo udah kayak apaan tau. Perut gue laper banget sumpah, mana pulsa gue abis lagi, so gue nggak bisa update status di twitter and facebook. Pengen banget gue makan di bawah, tapi nggak dibolehin sama kru TP. Gue pun jadi stress. Apalagi disaat maag gue kambuh, gue udah berlinang air mata. Gue nangis di depan para kru TP yang lagi pada enak-enaknya maenin laptop untuk online facebook sambil makan cemilan. Dan mereka nyuekin gue, sama sekali nggak kasi perhatian ke gue. Apa kek gitu, nawarin makanan, minuman, atau online gratis di laptop itu. Ya Allah sumpah, menderita banget gue!

Gue nyoba kirim SMS ke Tante Dian, mantan kru John Pantau yang saat itu lagi di Bandung untuk ngurusin Program Jika Aku Menjadi. Gue curhat sama dia, kalo gue stress, bete, dan akhirnya mewek gara-gara maag kambuh. Tante Dian nyoba nyemangatin gue, “Ayok Supin , SEMANGAT YA! Bayangin aja duitnya pin, duit-duit bakal mengisi tabunganmu penuh. Tahan dulu lapernya, tetep SEMANGAT! Belajar dari Om John yang selalu bisa terus senyum dalam keadaan apapun. Caiyoooo!!”

Dan gue pun mewek... saking terharunya! Hahaha MySpace

Trus gue disuruh maju lagi sama salah satu kru. Namanya Kak Benk-Benk. Buset jutek amat, ngomongnya ketus. Oh God, malesin banget. Beberapa jam lalu, ceritanya gue sama si Devi lagi berdiri mandangin pemandangan malem Ibukota Jakarta di teras situ, and then eh dia malah ngomel-ngomel.

“HEH DUDUK KALIAN! GAK BISA DIEM AMAT SIH! BERISIK!”

Apa coba, gara-gara kita nggak duduk masa dia ngomel-ngomel.Errrr!!!

Lalu gue disuruh akting jadi penyiar radio. Karena gugup, akhirnya gue ngomong blepotan lagi. Sedangkan si Devi sukses nyanyiin KAMU-KAMU LAGI dengan gaya centilnya. Para kru terkesima melihatnya. Gue pun membuat prediksi spektakuler, “Yah ini sih udah ketahuan, pasti si Devi yang bakal dapet 10 jutanya. Secara dia mirip luar-dalem sama si Putri Titian!”

Yeah..

Gue speechless! MySpace

Setelah itu, gue dan Devi disuruh duduk dan harus masih bersabar untuk nungguin Pak Produser yang tak kunjung datang. Dan ...

“Maaf ya, ternyata produsernya gak jadi dateng. Kalian pulang aja ya. Besok dateng lagi kesini jam 10 untuk casting di depan kamera. Oke!” kata salah 1 kru TP.

“APA? JAM 10? Maaf mas, aku gak bisa. Besok ada ujian ampe jam 12an. Kalo jam 2an bisa nggak?” tanya gue.

“Yah elah... yaudah pokonya secepatnya ya! Oke! Kalo ada apa-apa, lo hubungi Mas Ali aja!”

Aaaah monyet, udeh cape-cape nunggu produser ampe 3 jam... eh ternyata... MySpace

Bikin bete aje yeeeeeeeeeeeeeeeeeh !!!

*bersamber ke Casting The Promotor Part 3*

No comments:

Post a Comment

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*