Tuesday, 27 July 2010

I LOVE YOU, YELLY!


Sebelomnya, silahkan baca cerita gue yang ini dulu guys -> klik!
Okay, Selasa 13 Juni 2010, Alhamdulillah banget akhirnya rencana untuk nyekar ke makam Almarhumah Yelly di TPU Duri Kepa tercapai. Seperti biasa, masih ditemani dengan temen SMA gue yang bernama @twydebong yang masih peduli sama Alm Yelly. Kurang lebih sudah 3 tahun kita gak nyekar kesana. Maaf ya Yelly, maafin kita lho sebelumnya.

Jam setengah 12 kita ketemuan dulu di Toni Jack’s CL sambil makan dan ngobrol. Dari obrolan itu, tiba-tiba gue curcol tentang masalah gue yang paling HOT banget sampe nangis dan eyeliner gue ampe luntur. Kita pun berbagi cerita tentang kehidupan kampus masing-masing, gue tentang UNTAR dan dia tentang UI. Hem, jauh banget ya kayaknya. Minder gue berhadapan sama anak UI hahaha.

Dan jam setengah 1, kita pun cabut ke pemakaman. Sedikit nyasar but untung aja ketemu sama makamnya Yelly. Makamnya terlihat sangat bersih dari makan lainnya. Warna keramiknya pink seperti warna kesukaan Yelly. Dan ada sebuah bangku kecil untuk kita duduk sambil berdoa.

Belom apa-apa gue udah mewek di atas nisan Yelly. Sumpah gue kangen banget sama dia (sampe pengen nangis nih gue ngetik cerita ini). Nggak terasa banget udah 3 tahun aja kita berpisah. Gue masih inget banget dulu 17 Juli 2006 kita kenalan di pagi buta di SMAN 1 JAKARTA waktu hari MOS Pertama dan kita satu kelas MOS, kelas reguler, dan SEBANGKUAN! Walaupun kita cuma deket satu semester doang tapi itu udah dalem banget bagi gue. Begitu cepatnya lo ninggalin gue yel, bulan Juli kita ketemu eh Desembernya lo ke surga .

Kunjungan kita kali ini diawali dengan membaca doa, seperti surat-surat pendek, surat Yasin, Tahlil, dsb. Ketika kita sedang mengaji, ada seorang anak kecil menghampiri kita dan berkata, “Eh sini lo kemari, mau dapet duit nggak?” Lalu 2 anak kecil lainnya ikut menghampiri kita. Gue sempet nggak konsen dengan adanya ketiga bocah itu yang agak berisik, tapi gue cuma bisa tersenyum melihat polah tingkah mereka. Mereka membuat gue teringat dengan 2 brothers gue di rumah.

Ketiga bocah itu membersihkan makam Yelly dari segala dedaunan dan rumput yang agak tinggi. Lalu mereka sok-sok-an berdoa mengikuti kita (gue yakin pasti mereka juga gak tau doa nya kayak apa, hahaha dasar anak kecil!). Yap, tentu saja mereka berbuat seperti itu pasti ada maunya. Segala sesuatu di dunia ini memang nggak ada yang gratis. Dengan seikhlasnya, gue dan Tiwi ngasi mereka uang, walaupun cuma sedikit. Semoga uang itu kalian gunakan untuk kebaikan ya, nak!

Setelah berdoa, kita curcol, gak gue dan gak Tiwi kita sama-sama curcol sama Yelly. Kita mengenang masa lalu waktu SMA. Gue yang meweknya paling parah ampe diginiin sama si Tiwi, “Yel, liat deh Vina kok bisa ya mewek gitu, gak kayak gue. Gue nggak bisa mewek..” Tapi setelah dia ngomong gitu eh dia malah ikutan mewek. Sumpah gue terharu banget sama kejadian hari itu. Di tengah suasananya yang mendukung banget yaitu mendung, dan posisi makam yang ada di bawah pohon. Angin pun berhembus agak kencang, mungkin itu bertanda kalo Yelly ada di tengah-tengah kita. Siapa tau kan?

Meskipun mata gue udah bengkak, tapi gue masih aja gak bisa membendung isi hati. Sambil menatap sekitar area pemakaman, gue berkata, “Yel, you’re my best friend forever. Walaupun kita cuma sebentar kenal tapi lo tuh satu-satunya sahabat gue yang gak pernah nyakitin gue. Maaf ya yel kalo gue pernah ada salah sama lo. Lo adalah inspirasi gue yel. Lo gak pernah ngeluh dengan kekurangan lo. Lo cantik, lo pinter, lo sungguh ajaib yel! Gue salut sama lo! Cuma cowo bego yang berani nyia-nyiain lo yel, yaitu si Bayu! Gue ga bakal maafin dia yel, karena dia udah nyakitin lo. Yel, maybe ini jalan terbaik buat lo. Mungkin lo bahagia bgt disana. Pasti lo disana jadi bidadari cantik, iya kan? Yel, gue berharap kita bisa ketemu lagi yel. Gue pengen meluk lo. Gue kangen bgt sama lo....”

Isak tangis kembali mewarnai. Dan angin masih bertiup kencang. Ada Yelly kah ditengah-tengah kita?

***

Sekitar 2 jam kita ‘ngegaul’ bareng di areal pemakaman. Sungguh nggak terasa banget, sangat berbeda ketika kita ziarah kesana 3 tahun yang lalu, maybe hanya setengah jam saja. Ya, 2 jam tentu belum cukup bagi gue dan Tiwi untuk tetep stay disana sambil curhat. Tapi berhubung langit semakin berwarna hitam pekat, alhasil kita harus cepet-cepet cabut sebelum hujan turun.

Dan sebelum pulang, kita sempet narsis di nisan sang bidadari itu. Ini dia foto-fotonya :


Sekian dan terimakasih. Wassalamualaikum Warohmatullohi Wabarukatuh~

No comments:

Post a Comment

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*