Friday, 26 November 2010

Sial di Jejaring SoSIAL (part #1)

Mungkin untuk saat ini, prinsip jejaring sosial seperti, “Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat” emang bener adanya. Kenapa? Karena gue lagi mengalaminya. Banyak kasus konflik gue dengan beberapa kawan yang sebenernya sepele, tapi jadi runyam karena masalahnya kita cuma berinteraksi di jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter. Lantas, apakah kalian pernah merasakan seperti yang aku rasakan? *dengan pasang muka imut kayak pantat panci*

Oke, kita bahas yang “Menjauhkan yang dekat” dulu ya... *agak panjang nih, siap-siap yah!*

Jadi gini loh contoh kasusnya... *sambil nahan napas dan ngeluarin gas nya dari telinga*
Mungkin kita punya temen deket, entah temen sepermainan, sepergaulan, sepergumulan, dan temen se-se lainnya. Pernah gak kalian ngetwit menyindir ? Pernah kan?

Nah, awalnya, beberapa minggu lalu gue pernah nyindir seseorang di twitter, tapi sindiran itu halus dan sebenernya buat kebaikan kita semua.

Gue nyindir soal RT ABUSER. Yap, gue paling benci dengan timeline yang isinya cuma percakapan ga penting pake RT-RT itu. Untuk lebih jelasnya, baca ini deh.

Sebenernya, gue itu lebih menyindir kepada para ababil, bocah-bocah pelajar yang tiap malem bukannya belajar tapi rumpi di timeline pake RT ABUSER segala. Jelas gue geregetan. Soalnya terlalu sering gue ngeliat pemandangan itu.

Kebetulan, orang yang gue sindir itu gak ngeh. Yang ngeh dan ‘ngerasa’ malah temen-temen satu angkatan gue waktu SMA. Emang sih kita gak deket waktu SMA, namun dengan adanya twitter dan kita sering mention-mentionan, jadi agak deket pula. Ya jelas mereka (yang emang suka nyari ribut dari dulu dan emosian) langsung naik pitam dan gue dicerca abis-abisan sampe satu angkatan di twitter pada ngomongin gue! Cuma gara-gara sepele itu doang, What Tje Fuk!

*Pesan moral : kalo mau nyindir jangan lewat twitter. Yang disindir siapa, yang kesindir siapa*

Beda lagi. Kalo yang ini sih, “Udah jauh makin jauh”.
Kenapa? Karena kita belom pernah ketemu, hanya kenal di dunia maya setahun lebih.

Masih berhubungan dengan problematik twitter...
Seminggu yang lalu gue diunfollow sama seseorang yang kebetulan punya kakak yang berkecimpung di dunia entertainmet (gak sebut merk). Kita gak pernah ribut kok, malah sebelumnya kita mention-mention yang asik banget. Tapi pas buka DM, ternyata ada pemberitahuan kalo gue diunfollow dia. Sontak gue kaget, kan. Gak ada ujan gak ada ojek payung, ini orang kenapa unfollow gue? MySpace

Lantas, segera gue tanya ke dia soal itu. Namun gak digubris. Esoknya, gue cerita sama temen gue. Ternyata beberapa temen gue mengaku bernasip sama dengan gue. Udah gitu gue juga sempet nulis tentang permasalahan ini di postingan ini dan orang yang gue maksud baca. Dan tau gak reaksinya apa? (padahal postingan ini gak gue promosiin di FB ataupun twitter tapi ya sudahlah).

Sang kakak orang itu ngetwit, “Kenapa kalian kok maen unfollow-an? Ayok rujuk!”

Gue kaget juga sih, secara kakaknya punya banyak followers, kan gak enak nama gue disebut-sebut ditengah kondisi seperti itu.

Belom lagi beberapa kawan ReTweet omongan Sang Kakak. Dan tak lupa komentar-komentar para kawan lainnya. Yah, ini kenapa lagi? Rame amat? Padahal tadinya adem ayem aja.

Kalo mau ngatain gue lebay, silahkan. Yang jelas, gue bukan mempermasalah kan unfollow nya itu loh, gue cuma pengen tau, “Alasanmu apa mengunfollow saya? Saya suka berisik yah? Saya nyebelin yah? Salah saya apa?” sayangnya, seperti yang gue sebutkan diatas, pertanyaan itu gak digubris dan membuat hati gue galau (ampe kebawa mimpi) sehingga gue sempet menyinggung masalah sepele ini di postingan ini (klik).

Tapi, hati gue sedikit lega dengan SMS kakaknya yang bilang, “Jangan mempermasalahkan soal itu ya, saya udah tanya kok ke adek saya soal itu, kamu gak ada salah sama dia, dia cuma mau unfollow aja, tapi mungkin sewaktu-waktu bisa di follow lagi. Sabar ya hehehe...”

Yah, coba kalo adeknya langsung yang bilang gitu. Gue akan lega banget dan mungkin gak usah sampe ngeposting kemaren. Ya, gue paling parno diunfollow sama orang yang kenal baik sama gue, tanpa sama sekalipun ribut. Normal dong, hati kita bertanya-tanya dan ketika kita nanya langsung, kita dicuekin. Hehehe.

Karena apa? Karena biasanya gue maen unfollow-unfollowan dengan temen yang suka nyari masalah sama gue. Atau temen yang gak gitu deket banget, jarang tegoran di dunia maya/nyata, pokonya gak bersahabat lah istilahnya. Kalo itu mungkin gue gak usah nanya-nanya lagi.

Btw, maaf yah buat Kakak yang mungkin sempet sebel sama saya. Saya tuh kemaren hanya butuh penjelasan doang kok, gak butuh di follow kembali. Tenang kok, saya masih follow situ. Suer, saya bener-bener gak mempermasalahkan unfollownya, tapi bingung aja (yang bingung bukan saya doang, tapi anak-anak lain juga)...  Ya sudahlah, peace love and gaul yah, kak.

***

Masih sanggup baca? Hehehe.
Masih seputar “Menjauhkan yang dekat”, gue sempet punya kawan baik di kampus. Tapi udah 2 minggu ini kita perang dingin. Alasannya? Sepele. Liat ini deh


Iya, cuma gara-gara itu doang sih. Maksud gue cuma becanda, eh malah diseriusin. Sumpah demi Allah, gak ada sedikitpun untuk ngejelek-jelekin. Malah, ada kok beberapa temen gue yang dapet pertanyaan itu dengan jawaban yang sama namun no problem.

*NB: mpok eli itu cewe jelek yang punya agency penonton gaje di tipi-tipi itu loh*

Gue kira besoknya udah membaik, nyatanya sampe sekarang belom. Gue senyumin, eh dijutekin. Ya sudahlah, gue mah diem aja. Silahkan cerca, maki, dan blablabla di jejaring sosial mengenai gue. Gue kan udah minta maaf di komen itu, apa belom dimaafin? Apa gue harus sembah sujud dan nari hula-hula ngelilingin kampus?

Gue gak ngerti maksudnya apa, mereka juga gak ngejelasin tentang, “apa sih awalnya yang bikin kalian sebelin sama gue? gara-gara maenan ini doang? Atau ada yang lain?” Tell me langsung dong...

Gue sih ngerasanya sejak gue maen interview di facebook itu. Ya ampun, gue udah konsultasi ke temen-temen gue yang lain, mereka bilang ini sebenernya hanya lelucon, gak usah diambil hati.

Hm, maybe mereka lagi PMS kali.

Btw, gue minta maaf nih buat kalian bertiga, A,J,dan M. Sori kalo gue bercandanya keterlaluan. Gue sadar kok dengan sindiran kalian, tapi ya toh kenapa gak nyindir langsung aja selagi di kelas? So sorry juga, kalo kalian ngajak ribut, gue gak bisa. Lebih baik gue mempergunakan waktu gue buat ngerjain tugas ketimbang ribut, apalagi ribut di institusi pendidikan. No way.

Gue khilaf. Dan jangan anggap gue sombong karena gue sekarang diam. Lebih baik gue diam daripada gue koar-koar lalu kalian marah lagi. Ya gak? Demi keselamatan kita semua kan?

Dan gue pertegaskan kembali, ini PURE hanya becanda. Ah, plis deh, kita udah kenal 3 semester loh masa gak ngerti gue orangnya gimana?

Yah, pokoknya MAAF DEH.

***

Masih banyak yang pengen gue omongin nih tapi panjang banget! Tunggu part 2 nya aja yah! Salam kancut!

Tiada kesan tanpa kicauanmu di kolom komentarMySpace

7 comments:

  1. ckckck.... cuman gara2 komen di fb, bisa ampe ribut2 gitu. trus gmnn? udah baekan sama orangnya?

    ReplyDelete
  2. belom, kita masih perang dingin hahaha :D

    ReplyDelete
  3. ckck childish bangetz kalo cuma becandaan gitu bikin emosi.. kalo emang gak suka kan bisa di delete aja.. kalo kayak gitu emang dasarnya ngajak ribut...

    ReplyDelete
  4. huahaha si akane jadi esmosi :p

    ReplyDelete
  5. Iya, bener. Aku juga pernah ngalamin hal seperti diatas. Wow. Haha

    ReplyDelete
  6. ah yang rugi mereka juga. entaran pas mereka udah beneran dewasa dan sikap mereka masih kekanakan kayak gitu, yang rugi kan mereka. apa2 sensi. bisa gawat. palagi kalo pe hari ini masih musuh2an... :D

    ReplyDelete
  7. ya bisanya aja negatif pikirannya . bercanda juga si vina suka bercanda ahaha.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*