Saturday, 18 December 2010

Ngaku Muslim Kok Gini !


foto jadul gue hahahaha :p

Sebagai seorang muslimah (walaupun dodol), gue seringkali ngerasa malu sama saudara-saudara sesama muslim yang bertindak kekerasan sungguh luar biasa. Tragisnya, hal itu digembor-gemborkan oleh media yang membuat persepsi beberapa orang salah. Misalnya, di media diberitakan si FPI ngamuk trus ngerusakin bangunan dan membuat orang-orang (apalagi yang non-muslim) berpikir, “Iih orang Islam gini ya, ngamuk-ngamuk dan berantem mulu kerjaannya!” Sungguh, hal itu miris banget, soalnya di Al Quran kan umat Islam gak diajarin buat ngerusakin milik orang dan ngamuk-ngamuk gak jelas. Semua agama, termasuk Islam, mengajarkan kita untuk damai. Ya gak?

Berikut ini 3 hal yang menurut gue “Mencemari Nama Islam”. Cekidot! MySpace



#1. Teroris
Suka gregetan deh sama teroris yang mengatasnamakan JIHAD buat ngebom sana-sini. Kalo lo mau jihad, ke Palestina aje sono perang sama Israel yang udah nyuri tanah Palestina dan melindungi rakyat Palestina dari serangan Israel. Jangan bisanya ngebom turis-turis sini yang gak punya kesalahan berarti. Emangnya Allah pernah nyuruh kita nge-bom? Warga sipil yang gak tau apa-apa juga kesian tau jadi korbannya. Daripada lo nge-bom di tempat umum, mendingan lo mengungkap kasus korupsi di negara kita, biar Indonesia gak terus-terusan merugi karena duitnya dicuri sama orang-orang rakus itu!

#2. FPI
Inget gak waktu di tipi ditayangin, ada ibu-ibu berjilbab yang lagi pengen ngobrol sama Ketua FPI (Habib Rizieq) eh udah gitu dibentak-bentak sama anggota FPI nya. Haduh, itu dodol banget. Ibu-ibu itu kan seorang wanita, wanita harus dihormati, dan beliau juga satu iman juga, lah kenapa dibentak-bentak? Kalo gak suka sama yang diomongin oleh ibu itu, ya toh bisa diobrolin secara baik-baik MySpace

Belum lagi ketika FPI menyerang tempat mesum dengan sangat anarkis, lempar sana lempar sini, berteriak “ALLAHU AKBAR” sambil nyambit, apa itu suatu perbuatan yang baik? Kenapa mereka gak melakukan penggeledahan itu dengan baik-baik aja? Misalnya, ya langsung tangkep aja pria idung belang dan cewe nakalnya, trus miras-mirasnya diangkut ke truk lalu dimusnahkan di suatu tanah lapang dengan buldozer, gak usah langsung lempar miras sana sini langsung gitu kayak orang kesetanan. Apalagi ketika tiba-tiba ada media yang merekam kejadian ngeri itu, kan masyarakat jadi ikut ngeri juga.

Disini, gue bukan mau jelek-jelekin FPI. Gue juga bukannya pengen si FPI bubar, nggak kok. Gue sangat mensupport dengan adanya LSM berlandaskan Islam ini, HANYA SAJA setiap melakukan aksi ya jangan anarkis dong. Apalagi pas kasus anarkisnya di blow-up sama media, aduh mencemari nama Islam aja.

Kata Habib Rizieq waktu di wawancara di TV One (21-11-2010, sekitar pulul 19.30 WIB), beliau bilang sebenernya peraturan di organisasi dia tuh gak ada yang namanya disuruh anarkis. Namun sayangnya, ketika di lapangan, anggota FPI yang kayaknya masih pada labil, begitu liat yang ngegemesin langsung lempar batu. Hm, maybe sebelum beraksi harus dikasi penyuluhan dulu kali, ye.

Yah pokonya buat FPI, plis jangan anarkis yang bikin (menurut gue) nama Islam tercemar.

#3. Arab dan Malaysia
Arab dan Malaysia kan sama-sama negara mayoritas Islam, tapi kenapa ya kok banyak banget TKI yang sengsara kalo kerja disana? Padahal, kebanyakan TKI nya muslim juga kayak majikannya. Masa sesama Islam berantem dan mencelakakan saudaranya. Huh MySpace

Dengan adanya pemberitaan soal kekerasan yang dilakukan majikan (orang Arab/Malaysia) terhadap TKI, bisa aja ada yang mempersepsikan : “Wah, gak di Indonesia gak di negara mayoritas Islam, sama aja ya orang-orang Islamnya kejam” . Coba deh pikirin, kalo persepsi itu hinggap di pikiran yang non muslim, lalu mereka men-cap orang muslim itu kejam dan anarkis. Itu kan sama aja bikin nama Islam tercoreng.

Emang sih, gak semua orang Arab-Malaysia itu kejam seperti itu. Namun (lagi-lagi) media suka mengatur pikiran masyarakat kalo ada kejadian kontroversial kayak gitu.

Katanya, TKI di negara sana banyak disiksa gara-gara kerjaannya gak bener jadi bikin majikannya gemes. Kalo emang iya, ini merupakan salah satu hal yang musti diingat oleh Pak Menteri Tenaga Kerja untuk mewajibkan seluruh agen penyalur TKI buat bener-bener memberi pelatihan yang maksimal untuk calon TKI. Seperti dalam penggunaan teknologi dan bahasa yang juga musti maksimal dikuasai sama calon TKI nya, biar gak ada kesalahan makna dalam interaksi/komunikasi antara majikan dan si TKI. Ya gak sih?MySpace

Buat orang yang ngakunya muslim di negara Arab dan Malaysia (gak cuma muslim aja sih), serta negara-negara lainnya dimana hati nurani kalian terhadap para saudara kami di Indonesia? Kesian loh mereka, jauh-jauh merantau eh pulang-pulang bukannya bawa duit malah bawa berita duka, kayak  gaji yang gak dikasi, luka fisik/batin, keperawanan hilang, bahkan nyawa yang melayang. Kalo saudara kami punya salah, ditegur aja dan dikasi instruksi, ajarin kalo yang bener tuh kayak gimana. Jangan langsung emosi dan nyetrika muka orang. Mana jiwa Islam mu? Kita semua kan saudara, apalagi kalo kita sama-sama umat Rasulullah. Rasul bisa nangis ngeliat umatnya kayak gitu. Miris.

***

Well, ini kan menurut perspektif gue (yang ilmunya masih cemen). Gue berharap banget sama umat muslim (dan umat lainnya) untuk tetap damai. Kalo ada masalah, ya dipecahkan aja dengan baik, jangan dengan kekerasan dan kekejaman.

Kita semua bersaudara, kawan! MySpace




4 comments:

  1. ane kerja di PJTKI nih.. waduh poin yg ke tiga salah tuh pin, TKI nya aja yg kebek, maklum orang desa, kalo PJTKI nya sih selalu ngikutin prosedur.. lagi pula sebelum di berangkatan TKI nya masukin BLK dulu, di kasih tau deh tuh prosedur" disana..

    ReplyDelete
  2. Sorry jbjb. Tapi katanya di Arab, pembantu itu dianggapnya budak. Budak itu kan dibeli sama majikan, bukan digaji. Dan boleh diapa2in seenaknya kecuali dibunuh. Gitu :D

    ReplyDelete
  3. Angelina Jolie, Halle Berry, Jessica Alba And Much More Naked Celebs Are Unmasked And Exposed. [url=http://measurearticles.info/celebrity-stolen-video.html]measurearticles.info[/url]

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum..

    aku terjumpa entry kamu yang ini lalu Google. Aku juga mahu kasi sedikit pendangan / pendapat.... Aku dari Malaysia. Aku sendiri tidak suka pada keganasan. Dan rasanya sbg muslim kita perlu sama2 menjaga nama baik Agama Islam. Cuma entry ini terlalu perkauman menurut aku. MAaf, tapi kalau lihat di sinetron Indonesia juga biasa yang jahat menindas yang baik. Majikan menindas pembantu rumah. Ertinya di Indonesia sendiri mendera/memukul pembantu rumah ini adalah perkara biasa. kerna itu bisa dilihat di TV.

    Manusia punya pelbagai sikap / emosi. Bukan hanya org Malaysia, Indonesia atau Singapira, Arab atau mana-mana. Semua sama. Ada yang baik, dan tidak. Kamu tidak boleh sfesifik kenapa malaysia itu ini itu ini. Kerna TKI indinesia sendiri bukan 100% baik. Cuba lihat ini..

    http://www.youtube.com/watch?v=gJYv_bn4B34

    Ini salah satu contoh. kamu tahu kalau orang Indonesia yang main ke malaysia jadi maling?.. pembantu rumah aja ada yang jadi maling. jadi ga bisa disalahkn majikan malaysia. kalau dia baik, pasti majikannya baik.

    Aku sendiri belum pernah bertemu dengan TKI yang jahat. Semua di sekeliling aku baik sekali. bahkan TKI yang bekerja di rumah mama aku juga sudah bekerja hampir 11 tahun. Di malaysia ada sebilangan TKI bernasib ga baik. Tp di Indonesia juga ada bilangan mereka yang tidak bernasib baik. Jadi ini bukan salah sesebuah negara.

    Bagi aku, jika berlaku sesuatu musibah ini bukan salah Negara.Tapi salah manusia itu sendiri. Contoh di Youtube yang lihat TKI dera anak majikan malaysia. Aku ga salahkan rakyat Indonesia. Aku salahkan dia kerana dia yang jahat.

    maaf deh... aku pengen malaysia-indonesia rukun. kerna kami di malaysia juga punya datuk-nenek yang aslinya dari Indonesia....

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*