Saturday, 5 February 2011

Selamat Tinggal, Cinta

Photobucket
Rest In Peace :'(

Keluarga gue lagi dirundung duka... *sroottt srroott* *ngeluarin ingus*

KENAPE PIN? KENAPE? MySpace

Hm... gimana ya. Pengen cerita tapi gue jadi pengen nangis *srooottt srooott* *preeett* *gak sengaja kentut*

Jadi begini loh ceritanya ...


Minggu kemarin, tanggal 30 Januari 2010, seorang sepupu gue meninggal. Namanya (alm) Irwan Setiawan, usia mau jalan 22 tahun. Dia mengidap tumor paru-paru. Iya, tumor. Serem ya. Di paru-paru pula. Serem abis.

Photobucket
papan pasien
Photobucket
bareng Teddy, sobat setia yang slalu menjaganya, dan my grandma

Photobucket
disuapin my grandma, seminggu sebelum meninggal

Dia meninggal setelah menjalani operasi pengangkatan tumor 3 hari sebelum dia meninggal. Kira-kira tumor seberat 2 kilogram sukses diangkat oleh dokter. Sayangnya, pas diperiksa, ternyata tumornya telah beranak di jantungnya. OMG, jantung bo! Itu susah banget buat diambil, dokter udah pada angkat tangan (bukan bukan, bukan karena ditodong pistol sama pak polisi, tapi mereka udah gak sanggup untuk ngambil tumor yang udah bersarang di jantung).

Sebelom dioperasi, dokter udah bilang ke keluarga besar gue, “Kalian yakin ingin pasien dioperasi? Insya Allah, operasi bisa berjalan dengan lancar. Namun, masalahnya tumor ini berada di tempat yang rawan. Hm, bisa jadi umur dia hanya 50% lagi. Tumor ini besar dan telah merusak sistem pernafasan pasien....”.

*speechless* MySpace

Tapi mau gimana lagi, daripada tumornya nyebar dan makin besar. Akhirnya kami setuju dia dioperasi, ya berharap umurnya masih panjanglah. Abis itu, dia koma....

Photobucket
gambar diambil dari jendela kamar
Setelah itu... setelah beberapa hari koma... dia akhirnya meninggal di Minggu pagi yang cerah. Gue lagi enak-enaknya tuh ngorok tuh eh kebangun gara-gara keluarga gue pada jejeritan di rumah. Apalagi nyokap, yang sayang banget sama keponakannya yang 1 itu.

Sekeluarga pada ikut tuh ke rumah duka, eh dodolnya gue sama 2 adek gue gak diajak. Gara-garanya, adek gue yang masih kelas 5 SD, si Roy, lagi di Senayan dan belom pulang. Jadi sebagai kakak yang baik gue musti ngurusin tuh anak pas pulang. Kampretos domestos nomos, maap ya kakak Irwan aku gak ngelayat hiks, sumpah nyesel abis, tapi mau nyusul gak tau jalan kesananya *buta jalan*

Lagian gue kira, bokap gue pas abis nganterin keluarga ke rumah keluarga Irwan (maklum, mobil cuma satu biji) bakal balik lagi buat ngangkut gue sama sodara-sodara yang masih singgah disini eh ternyata kagak, huhuhu dodol ah. Sumpah nyesel gak ikutan ngelayaaaatttttt MySpace

*FLASHBACK*

Photobucket
Goodbye, Irwan
Irwan Setiawan, anak sulung dari 5 bersaudara dan merupakan anak cowo satu-satunya. Dia merupakan tulang punggung keluarganya. Bekerja di bagian dapur Bandara Soekarno Hatta sehingga jika ada makanan nganggur bisa dibawa pulang trus gue suka kebagian (apalagi kue tart nya hihihi #plaaak). Waktu doski masih kecil, orangtua gue jadi orangtua asuh dia. Mereka sayang banget sama sepupu gue itu, ampe gue iri hati trus gue suka jahatin dia gitu deh. Misalnya, suka fitnah. Aduh sumpah, gue waktu kecil parah abis deh. Ya, namanya juga anak kecil. Tapi gak lama, gue sadar terus baean lagi sama doski, apalagi pas semenjak doski udah kerja, gue suka minta beliin pulsa wakakaka #SepupuBedebah #JanganDitiru .

Photobucket
Photobucket

Sehari setelah pulangnya sepupu gue ke pangkuan Tuhan, nyokap gue di rumah nangis mulu. Jejeritan gak jelas kayak orang kesurupan. “HUAAA, IRWAN, MAAPIN BIBI, GARA-GARA BIBI SETUJU KAMU DIOPERASI KAMU JADI BEGINI. TAU GINI BIBI IKUTIN KATA KAMU, GAK USAH DIOPERASI. HUAAA BIBI NYESEL BIBI NYESEL HUAAA HIKS HIKS HIKS” MySpace

Nyokap gue emang bener-bener sayang sama dia. Foto Irwan kecil sampe besar, semuanya ada di album keluarga, lengkap deh. Di BB nyokap, isinya foto keponakan dia yang satu itu semua. Foto gue? Cuma bisa diitung dengan jari. Hehehe.

Yaudah ah, sekian cerita gue kali ini. Mau tahlilan 7 hari nya almarhum. Dadaaaah. Bantu doa ya teman-teman. Untuk Irwan, maapin gue ya wan. Semoga lo bahagia disana trus ketemu bidadari cantik. Kalo ada yang ganteng, titip salam ye hihi. Samlekum!

PS : bentar lagi gue mau bikin lomba di blog ini. Stay tune! Next post!!!


Gambar RIP from : artworldsalon.com

7 comments:

  1. Wah kita mungkin seumuran ya wan. Huaaaaaaaa sedih amat ya. Jadi ingat sobat gw yg meninggal dah.

    Smoga amal dan ibadah spupu kamu Vin, ditrima disisi Allah YMK. Amin ya Rabbal a'lamiiiiin.

    ReplyDelete
  2. Innalillah
    semoga amal ibadahnya diterima yah wan,, n semoga kluarga yg ditinggalkan ditabahkan hatinya

    ReplyDelete
  3. semoga amal ibadahnya diterima disisi Nya, aminnnn...

    ReplyDelete
  4. turut berduka cita vin,,, jadi sedih bacanya, apalagi liat foto2nya. smoga amal ibadahnya diterima disisiNya dan keluarga yg ditinggalkan diberikan ketabahan. aamiin

    ReplyDelete
  5. wah, vin.. merinding deh, baca sambil liat fotonya.. mulai dari masih kelihatan baik2 aja, sampai banyak selang dan akhirnya ga ada.. sabar2 ya vin.. salam buat mama,hehe

    ReplyDelete
  6. Turut berduka ya Vina.
    Semoga arwahnya diterima disisi-Nya. Amin.
    Btw, lo jadi sepupu kurang asem banget yah, hahaha...

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*