Thursday, 26 April 2012

Sisi Bobrok Periklanan Indonesia, Ape Kate Dunie, Gan ?

Kayanye tiap hari ye kite selalu berpapasan dengan makhluk bernama IKLAN. Nonton tipi, ada iklan. Denger radio, ada iklan. Lagi jalan, liat iklan di billboard. Hingga ketika maenan internet pun, kite selalu disambut oleh berbagai macem iklan. Alamakjaaaang, iklan oh iklan, mengapa engkau selalu menghantui kite, sih ?

Tapi sadar gak sih lo, ternyata banyak bener loh iklan-iklan yang sebenernye melanggar peraturan, khususnye dalam Etika Pariwara Indonesia.

BUSET LO PIN, SERIUSAN LO?

Serius, makanye nih gue jabarin ye coy!

1. PERANG IKLAN
iklan terlucu yang pernah gue temui -_-

Ngerasa gak sih kalo kite sering bener ngeliat perang iklan, khususnye iklan provider di tipi? Pada rame-rame deh tuh ngomong MURAH atau GRATIS, baik buat SMS-an, telepon, BBM, hingga pemakaian internet. Suka galau ye kalo pengen ganti, abisnye kite dijanjiin sama semua provider sih!

BAHAHAHAK! IKLAN GEBLEK!
Padahal kalo diliat lebih dalem lagi, kata MURAH yang dibilangin sama tuh provider gak sesuai dengan kualitasnye. Misal, pake paket BB Gaul 2 rebo perak, tapi nyatanye buat BBM or buka jejaring sosial aje lemotnye parah mampus! Trus ada juga yang bilang GRATIS nelpon or SMS, namun ujung-ujungnye ada syarat tertentu. Misalnye lagi, GRATIS internetan seharian kalo pake provider X, tapi tau-tau kita musti ngabisin pulsa minimal seribu perak dulu. AH, OMONG KOSONG! Sama aje kalo kite pake paket internet!

Dan asal kalian tau, jelas-jelas iklan kayak beginian melanggar UU No. 8 Tahun 1999 pasal 10 bahwa pelaku usaha dalam menawarkan barang dan atau jasa dilarang menawarkan, mempromosikan, mengiklankan atau membuat pernyataan tidak benar atau menyesatkan mengenai harga atau tarif, tawaran potongan harga.

Namun nyatanye? Coba kalian pikir!

Harga murah gak menjamin kualitas. Mentang-mentang murah, sinyal jarang nongol plus loading internet yang kampretnye naujubile!

Gue cuman bisa tertawa ngeliat perang iklan. Sono aje deh kalian perang, gak bikin gue ganti-ganti nomer juga!



Udeh liat iklan diatas? Oke, iklan tersebut nyatanye udeh melanggar EPI pasal 1.22.2 yang berbunyi : "Iklan tidak boleh meniru ikon atau atribut khas yang telah lebih dulu digunakan oleh suatu iklan produk pesaing dan masih digunakan hingga kurun dua tahun terakhir" serta EPI pasal 1.21 yang berbunyi : "Iklan tidak boleh merendahkan produk pesaing secara langsung maupun tidak langsung". 


2. PENGGUNAAN KATA SUPERLATIF

Banyak bener ye kayanye iklan yang ngomong : “NOMOR SATU” “PALING TERDEPAN” “TOP!” SATU-SATUNYA” dll.

Ketika kite ngeliat semboyan iklan yang merasa produknye kece, mungkin kite mah biasa aje ye. Padahal, kata superlatif kayak “ter-blablabla” “paling-blablabla” “top” “nomor satu” udeh melanggar EPI pasal 1.2.2. Kata “satu-satunya” juga gak boleh dipajang tuh, kagak sesuai dengan EPI pasal 1.4.

Salah 1 iklan TV yang menggunakan kata superlatif :



3. KONTRADIKSI

Sering banget ye kite ngeliat pengadaan beasiswa yang disponsori oleh perusahaan rokok. Ah, alangkah mulianya perusahaan rokok itu, mau memajukan kecerdasan anak bangsa!

Tapi, ah coba kalian pikir. Apa pantes beasiswa disponsori oleh perusahaan dengan PRODUK YANG MERUSAK KESEHATAN BANYAK ORANG?

Atau, silahkan inget-inget beberapa pertandingan olahraga. Bisa terlihat kan kalo event itu SELALU DISPONSORI OLEH ROKOK. Apa pantas kegiatan yang bikin badan sehat disponsori sama perusahaan kayak begono?

pertandingan olahraga kok sponsornye rokok. huh -_-

Ah, pencitraan mereka bikin ngenes juga ye. Sebaik-baiknye mereka melakukan kegiatan positif, toh dampak negatip yang berasal dari mereka lebih BANYAK!

Kontadiksi ini sebenernye kagak cuman ditemuin dalam produk rokok. Ada juga kasusnye pada sebuah konter pulsa berukuran 3x5 yang dikasi keterangan kalo tokonya sebagai PUSAT HAPE, padahal jelas-jelas ye itu konter masa iye jadi pusat?

yekali pusat hengpon, plis deh -_-


4. SAMPAH IKLAN DI RUANG PUBLIK

Pernah liat tiang listrik di tempelin iklan?
Pernah liat poster ditempel di tembok atau tiang jalan layang?

Itu juga sebenernye melanggar etika loh!


EPI pasal 4.4.1 tentang media luar griya mengatakan bahwa iklan dapat dipasang pada lokasi atau tempat yang memperoleh izin dari pihak yang berwenang. Misalnye nih ye, iklan billboard, nah entu aje kalo mau masang minta ijin sama PEMDA, advertising agency, atau sama pemilik space iklannye dulu. Tentunye sih, gak cuman ijin doang, tapi ada negoisasi harganye yang GAK MURAH. Masang iklan billboard nyatanye bisa ratusan juta, loh!

Sedangkan pada iklan SEDOT WC? BADUT KELILING? Huh, cuman asal tempel doang! Merusak pemandangan! Harusnye pasang aje gitu iklannye di koran lokal, mading kantor RT/RW/Kelurahan, atau di space-space yang emang udeh disediain/disewakan.Ye gak? Lewat twitter juga bisa kali, ye! Hihihihi

5. IKLAN VULGAR  DAN LEBAY

Nyokap gue dulu sering beli majalah MISTERI. Gue sering baca sih. Cuman suka aneh sendiri, KENAPE ISINYE BANYAK BENER IKLAN VULGAR?

Iklan ini udeh melanggar EPI pasal 2.11.2 yang berbunyi, "Iklan tidak boleh memakai simbol agama" KENAWHY? Soalnye ni ye, disitu diliatin ada poto PAK HAJI yang notabene simbol agama Islam.
Tak hanya itu, iklan ini juga turut melanggar EPI pasal 2.6.2 bahwa "Produk obat-obatan, vitamin, jamu, pangan, jasa manipulasi, mantra, dan sebagainya, tidak boleh secara langsung, berlebihan, dan atau tidak pantas meningkatkan kemampuan seks" SEE? Gak usah gue jelasin lagi deh, emang udeh keliatan bener kan kalo iklan ini tuh.... geli-geli gimana gituh!
Iklan ini telah melanggar EPI pasal 2.2.8  yang berbunyi, "Agama dan kepercayaan tidak boleh dijadikan iklan dalam bentuk apapun". KENAPE? Soalnye disitu tertulis, “Susuk Mustika Srikandi, pasti halal karena tercipta oleh kekuatan Allah swt lewat ilmu kanuragan Jeng Asih”. Pernyataan tersebut tentu aje udeh melanggar EPI dan menyesatkan konsumen. Dalam ajaran agama Islam sendiri, susuk diharamkan dan dinyatakan syirik serta berdosa besar. Jika produk yang diiklankan itu memang halal, seharusnye terdapat nomor pendaftaran dari MUI selaku lembaga yang berwenang dalam memutuskan barang itu halal atau tidaknya, seperti yang udeh tertera juga pada EPI pasal 1.2.3 butir B.

Iklan ini turut pula melanggar EPI pasal 2.11.2 yang mengatakan bahwa iklan tidak boleh memakai simbol agama. WHY? Soalnye disitu terdapat gambar seorang wanita berkerudung yang merupakan simbol agama Islam, yang tentu saja sebenarnye gak diperbolehkan dalam EPI.

 Ada juga salah 1 iklan TV yang udeh ditarik Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat pada Minggu (18/10) kepada SCTV.







6. BADUNG BANGET SIH IKLAN ROKOK!


Asal tau aje, kalo iklan rokok sebenernye kagak boleh ditayangin jam primetime (19.00-21.00), mau itu iklan secara langsung or gak langsung (kayak pertandingan bola yang sponsornye rokok). Soalnye, jam-jam segono, sebagian anak-anak lagi aktip nonton tipi, apalagi anak jaman sekarang kan demen sama bola, ye!
kontradiksi, euy!

Cuman pada kenyataannye? Kite masih bisa menjumpai pertandingan olahraga, mau siang ataupun pada jam primetime/siang yang disponsorin sama rokok!

salah 1 iklan cetak layanan masyarakat tentang rokok

Menurut PP No. 38, iklan rokok di tipi cuman boleh tayang jam 21.30-05.00. So, kalo misalnye kalian ngeliat iklan rokok selain jam-jam diatas, silakan hubungi KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) lewat saluran telpon : 0812-130-70-000.

7. PLAGIAT!

Ternyate nih, iklannye si Nikita Willy ini melanggar EPI pasal 1.22 yang berkata bahwa Iklan tidak boleh dengan sengaja meniru iklan produk pesaing sedemikian rupa sehingga dapat merendahkan produk pesaing, ataupun menyesatkan atau membingungkan khalayak. 



Bandingkan iklan diatas dengan iklan berikut ini :




8. IKLAN SESAT!



TVC ini menyalahi EPI pasal 1.9 yang berbunyi : "Iklan tidak boleh menimbulkan atau mempermainkan rasa takut, maupun memanfaatkan kepercayaan orang terhadap takhayul, kecuali untuk tujuan positif"

Menurut gue sih, iklan ini gak mendidik. PLIS DEH! HARE GENE PERCAYA GITUAN? Ngok!

9. Iklan Yang Ngajarin Anak Gak Bener !





"AKU GAK PUNYA PAPA..."

"KAWIN APA KERJA DULU YA?"

OMG, bisa dibayangin gak sih kalo anak kecil ngemengnye udeh kayak gituh?

TVC ini menyalahi EPI pasal 3.1.2 yang berbunyi : "Iklan tidak boleh memperlihatkan anak-anak dalam adegan-adegan yang berbahaya, menyesatkan, atau tidak pantas dilakukan oleh anak-anak".

***

Sebenernye, masih banyak lagi iklan-iklan yang melanggar dan bobrok laennye. Kalo misalnye kepengen tau banget, silakan klik sini .

Untuk itu, gue berharap banget para advertiser dan advertising agency untuk merencanakan, membuat, mengorganisir, serta selalu mengevaluasi hasil kerjanye dengan baik dan menggunakan strategi periklanan kreatif, yang juga musti gak boleh lepas dari peraturan yang ada (peraturan pemerintah, EPI, adat, norma sosial, dll). Kalo bikin iklan tuh, ya toh selain menghibur, mendidik juga, getoh.

Buat pemerintah dan KPI, ya tolong dipertegas lagi kalo ada iklan-iklan atau promosi macem beginian. Jangan cuman ditegor or narik iklan doang, tapi kalo emang bersalah ya dikasi hukuman apa kek gitu biar jera. Kalo hukumnye gak jelas, ya bijimane periklanan kite mau maju?

Anyway, makasih buat yang udeh mantengin tulisan ini, yang bertujuan untuk memberikan informasi kepada kalian. Semoga kalian jadi lebih aware, ye! Insya Allah, besok-besok mosting soal iklan keren deh! Hihihi

Babay!


Daftar Pustaka

BUKU :

Judul: Gado-gado Pelanggaran Iklan
Penulis: THEPI (Teropong Hukum dan Etika Pariwara Indonesia)
Editor: Fajar Junaedi, dkk
Pengantar: Setio Budi HH (Wakil Ketua ASPIKOM)
Penerbit: Kreasi Wacana (Yogyakarta)
Cetakan: Pertama, 2010
Tebal: 132 halaman
ISBN: 978-602-8784-14-6

WEBSITE :
http://edoaprianto.multiply.com/photos/photo/81/4
http://geoschool.tabloidpulsa.co.id/?p=74173

61 comments:

  1. PERTAMAX DIAMANKAN!
    Iya kak, iklan indonesia pada lebe dan saling perang =A=

    ReplyDelete
  2. Gue nggak setuju yang nomor empat. nyampah emang iklan kayak gitu, nggak pada tempatnya.. tapi emang bener ya, lebay banget iklan di Indonesia... tapi lo kan juga komunikasi Pin, seharusnya lo memakluminya.hahahahaha

    ReplyDelete
  3. Gue nggak setuju yang nomor empat. nyampah emang iklan kayak gitu, nggak pada tempatnya.. tapi emang bener ya, lebay banget iklan di Indonesia... tapi lo kan juga komunikasi Pin, seharusnya lo memakluminya.hahahahaha

    ReplyDelete
  4. Ebuset, banyak juga ternyata kesalahan dalam dunia iklan di Indonesia. Tapi memang yang aneh (dan sangat getol) itu iklan rokok.

    Misalkan ; iklan rokok sebagai sponsor acara olahraga, bisa membuat pendapat bahwa orang yang merokok itu = olahragawan = fit <-- padahal mah merokok malah tidak disarankan buat olahragawan.

    CMIIW

    ReplyDelete
  5. kalau kak pina bikin tulisan kayak gini gak takut dikira mencemarkan nama baik ? ada yg frontal soalnya, gambarnya gak disensor dulu atau apa :)

    ReplyDelete
  6. dan anak advertising pun berbicara. asli itu lengkap bener pembahasannya pin. namanya juga indonesia. ga ada penipuan dan pelanggaran bukan indonesia namanya.

    ReplyDelete
  7. iya sering banget gw liat petugas yg jalan buat nyopotin iklan iklan yg dipasang sembarangan di daerah jakarta selatan.

    ya mau gimana gi yg dipikirin cuma financial dan keuntungan semata..

    ReplyDelete
  8. seperti kata uzay diatas. pikiran manusia sekarang semata-mata cuman finansial. semoga salah satu orang yang bekerja diperiklanan pada sadar akan hal ini.

    ReplyDelete
  9. satu lagi kak, iklan vulgar dan lebay. iklan kompor apa gitu, kurang lebih lebaynya kayak iklan permen sukoka -A-

    ReplyDelete
  10. Kak udah bisa terbitin buku nih, tulisannya lengkap bareng sumbernya juga

    ReplyDelete
  11. Paraaaah
    apa emang sebelum ditayangin gak dicek dulu gimana iklannya sama org2 yg bekerja dibidangnya? parah uy..

    ReplyDelete
  12. Iya tuh, iklan sedot WC bikin gue ganafsu makan. soalnya pas didepan kosan ada iklan kaya begono

    ReplyDelete
  13. Bermanfaat tulisannya Vin, emang parah iklan" di Indonesia, Salah satunya yg iklan YAMA** di atas, jelas-jelas Rosi nomor 46, bukan No.1.
    #haha

    Tapi ada ga' ya iklan" yang cerdas/lebih baik dan bermutu menurut kamu ?

    ReplyDelete
  14. Ebusyet dah Ka Pin...
    Baru liat ada iklan permen begono...
    Ampun dah .. (*__*)..

    Keren postingannya.. lengkap dengan pasalnya. :P

    ReplyDelete
  15. Wih, baru tau klo iklannya Nikita Willy tuh serupa sama iklannya permen dari luar..
    Lengkap bener postingannya, Kak..
    ^____^

    ReplyDelete
  16. keren kak pin, keungkap semua deh, gue bahkan baru tau iklan permen yang parah itu -_-
    dan baru tau kalo iklan gery pasta plagiat.. parah..parah

    ReplyDelete
  17. Wew baru tau kalo ada peraturan2 begitu, soalnya dari dulu sudah begitu jadinya berasa biasa aja hehe

    ReplyDelete
  18. Wah.. menarik sekali kak Pinah! Terima kasih ilmunya dan infonya..

    Ditunggu postingan iklan-iklan yang keren itu yang sesuia seperti apa? yey!
    :D

    ReplyDelete
  19. si pina udah berasa dosen ye ngejelasinnya,ada pasal2 :D kece nih soalnya ada pedoman yang valid *tsah

    itu yg rokok feat olahraga emang gak cocok banget -_-,

    ReplyDelete
  20. busyet dah di babat abis nih haha... sekarang memang udeh suseh cari yang sesuai aturan. ane sendiri bingung. itu peraturan di buat tetapi engga ada pengawasan dan malah dibiarin atau mungkin udah kena virus wani piro yah wkwk :D

    ReplyDelete
  21. wah,koq gw bru sdr yh pin,selma ini gw cuek aj,wh bravo lu..

    ReplyDelete
  22. Pin, nomor telepon KPI berapa?
    Kok gue jadi gerah gini ya?

    Iklan di negara ini (jika tak ingin menyebut Indonesia, by the way) memang sudah jauh dari batas kewajaran. Semestinya, bila iklan mereka kreatif, mendidik, juga menghibur, pemirsa/pendengar/pemerhati/penerima iklan tersebut pun akan mudah sekali untuk mengingat nama produk, mengetahui produk jenis apa yang ditawarkan, sehingga kemungkinan untuk menjadi konsumen terbuka lebih lebar lagi.

    Semoga aparat yang berwenang terhadap pengawasan dan regulasi periklanan di negara ini dapat menjalankan kinerjanya dengan lebih baik lagi :)

    ReplyDelete
  23. wkwkwkwka.. Itu iklan yg nyucumint pernah lihat di tv

    perang iklan sindir-sindiran di tv mah sebenarnya di AS udah ngeri kayak AS vs XL gitu. Tapi yg jelas itu melanggar kalau di Indonesia

    Penggunaan kata superlatif itu setau saya dulu pas dapet pelajaran b.Indo gak boleh digunakan dlm iklan

    Nah kalau yg rokok nih yg paling kontroversial..
    Pernah main ke daerah pabrik rokok?
    Djarum itu memang konstribusi ke masyarakat itu memang besar. Baik konstribusi buruknya kesehatan dan pembangunan, kesejahteraan masy sekitar..
    Klu yg buruk kayaknya gak perlu saya jelaskan krn semua udah tau. Nah yg konstribusi baiknya, Djarum itu merekrut banyak karyawan (otomatis membuka lap pekerjaan), menyumbang pohon untuk lingkungan (malah pernah nyumbang pohon mangga sbg perindang n tanaman buah buat warga), beasiswa pendidikan n bimbingan/sekolah olahraga. Nah yg terakhir tu banyak yg kebantu.. Ada juga beberapa teman yg ikut beswan Djarum, bahkan atlet bulutangkis skrg yg lagi naik daun (Hayom Rumbaka) itu jebolan dari Djarum..

    Kalau mau ngejudge rokok itu kayaknya sulit. Karena pemerintah tidak tegas n rokok sudah dekat dengan kita. Setau saya iklan rokok di tv itu sudah tdk melanggar (tidak menampilkan ujud rokok/orang ngerokok)

    CMIIW, IMO

    ReplyDelete
  24. parah banget yak ni iklan pada. semoga cepet sadar dah hh-_-

    ReplyDelete
  25. Kalau menurut gue, Djarum itu bukan hanya pabrik rokok, namun Djarum juga mempunyai fasilitas untuk olah raga.
    beberapa atlet bulu tangkis, kebanyakan terlahir di Djarum.
    he he.. tapi emang aga luci sih, tapi untungnya mereka tidak menggunakan Djarum MILD, tapi Djarum doang.

    ReplyDelete
  26. sepemikiran nih, kalo emang udah jelas ada undang-undang nya dan udah jelas para advertiser itu melanggar, kenapa pihak yang berwajib seolah buta matanya tentang fenomena ini?

    ReplyDelete
  27. Rifqi : yoi

    Hena : gak setuju kenapa? ini gue ambil referensi dari buku loh, lagian udah ada UU nya juga sehingga ada alasan konkret kalo yang no 4 itu melanggar

    Farid : makanya rid, kontradiksi banget

    Briliani : insya Allah gapapa, kan cuma nyantumin gambar bukan jelek2in brandnya secara langsung. toh di web lain juga ada yg nyajiin tulisan ini. di buku juga ada :D

    Noni : iya non hoho

    Uzay : nah iya itu... bagus deh kalo petugasnya pengertian

    M. Hidayat : sebenernya sadar, hanya saja karena hukumannya ringan jadi santay aja gituh. lagian setiap iklan yang akan dibuat kan selalu berdasarkan apa yang diminta oleh klien (pemilik brand)

    Rifqi : oh iya bener, najong bgt itu wkwk

    Sabda : hahaha lah tulisan ini juga nyontek dari buku :p

    Rifal : di cek dulu, hanya saja ga seketat penyensoran film atau program TV

    Elhakam : masalah buat gue?

    M. Firmansyah : bahahahak bener juga ya! Iklan yang baik? Next post ya :)

    Laini : makasi

    Happy : yup :)

    Ramy : yoiiii

    Fridi : makanya, gue juga baru tau setelah gue belajar :D

    Retno : Oke, next post ya

    Pipit : kontradiksi ya pit

    Andi : betuuuul :D

    Vye : yupppp

    Galih : diatas udah ada nomernya Gal

    Ega : CSRnya si Djarum emang udah berhasil sehingga kebobrokan perusahaan tertutupi dg adanya CSR itu. But tetep aje gue ga bakal bersimpati dengan DJARUM, selain karena gue tau konspirasi dibalik DJARUM (tau langsung dari pemiliknya) juga kembali lagi deh mikir, akibat dari rokok itu lebih banyak negatifnya. Mungkin lain hari akan gue jabarin dampak negatifnya lebih lanjut. Iklan rokok (yang pure iklan) emang sejauh ini gak melanggar TAPI lo bisa liat di pertandingan olahraga yang disiarinnya siang-siang TAPI dipinggirannya terlihat papan promo rokok. itu jelas-jelas termasuk IKLAN loh dan udah melanggar.

    Azizah : amiiin

    Umar : kontradiksi emang

    Zero : uang berbicara :D

    ReplyDelete
  28. Wow detail bgt :o
    meski udh ada aturannya,,,ky'a tetep aj menjamur iklan2 serupa malah ky'a makin menjamur...
    yg iklan REG blablabla itu lebay bgt dah,,,entah sapa yg terjebak dlm dunia per-REG2-an =,,=

    ReplyDelete
  29. eh kak pin, kan ada tuh iklan di tembok rumah orang yg dipinggir jalan gitu (biasanya provider),di cat/digambarin full gede banget (macem mural) hukumnya kayak gimana deh itu? masih ada kaitannya sama pemda ga? atau hubungannya cuman sama si pemilik rumah ?

    ReplyDelete
  30. caya : bahahaha iya, yang penting kt jangan sampe ikutan gitu2an ya, buang2 duiiiiiiittt

    vitri : sepertinya itu terkait dari pihak brand ke pemilik space, kurang ngerti juga sih, nanti deh tak cari inponya :D

    ReplyDelete
  31. haha, lucunya negeri ini :D udah jelas jelas ada UUD periklanannya kok masih pada bandel ye ckck
    makasih kak pina aku jadi tambah pengetahuan :)
    di tunggu ye, postingan selanjutnye iklan terkeren hehe :D

    ReplyDelete
  32. Yakampun, ternyata gitu ya iklan jaman sekarang. Maklum jarang liat tipi ._.
    Hukum alam pun berbicara, "peraturan dibuat untuk dilanggar" Miris

    ReplyDelete
  33. AKu gak punya tiviiii untunglah aq gak liat iklan2 sekarang yg udah mulai lebay. ^^
    anyway lengkp banget artikelnya berasa baca laporan ilmiah gue nya wkwkw

    ReplyDelete
  34. iklan2 luar negri juga sama kok pin, sama parahnya. niatnya bikin pencitraan positif buat perusahaan tapi malah yg ada kebohongan publik. orang negara kita kan nggak bisa dikasih iklan yg "mikir" orang2 kita masih terbiasa sama iklan yg isinya "menggurui", itu yg susah mengubah pola pikir orang.

    ReplyDelete
  35. yaa mau gimana lagi ye. sekarang kan yang namanya iklan enggak mentingin infonya tapi uang yang didapet setelah iklan itu beredar. tapi emang lebay banget ya yang buat tuh... apa enggak tau tentang EPI ya??

    ReplyDelete
  36. setuju banget Kak. keren (y) :DD

    ReplyDelete
  37. Wahhh, ternyata banyak banget ya pelanggaran hukum di bidang iklan. Btw pemerintah ngapain aje, kok iklan begituan dibiarin aje, apalagi iklan2 yang menyesatkan masyarakat. Gue paling gak suka kalo agama2 dibawa2. Anyway, thanks berat yee udah posting tentang iklan. =)

    ReplyDelete
  38. Gak Film, Gak Sinetron, Iklannya juga sama bobroknya.. *esmoseh*
    Please dong org Indo pada kreatif napa, jgn cuma pengen untung doang -___-
    Vin, iklan on klinik gak melanggar tuh?? gue sring penampakannya siang2.. haha

    ReplyDelete
  39. Ya.. Begitulah Indonesia. Ilmu marketingnya dah pada tinggi. Sangking tingginya, mereka bikin iklan yang sangat sangat tidak berkualitas :)

    ReplyDelete
  40. masya allah, parah banget yg bagian plagiat itu, apalagi yg perang tarif, kalo diliat pemandangannya uda ga enak, kan kasian yang ngliat. Ya semoga dengan postingan ini bisa ngebuka mata para advertising agency serta teman"nya untuk lbih mengerti tata cara beriklan.
    Btw, nice info kak vin :))

    ReplyDelete
  41. rokok oh rokok kalian sudah merajalela di manapun... hahaha *buang rookok*

    ReplyDelete
  42. wkwkwkkwkwkw kak pin... ahli alat vital harus poligami.. -___-" jangan jangan AA Gym??? aaah biarlah...

    ReplyDelete
  43. kalau gambar nomer 1 kayaknya itu polusi visual yang ada di kota kota besar.
    o ya kak iklannya T**y Cheese Cr****rs - iklan biskuit buat anak anak tapi modelnya celananya panjang banget ya :D
    8 cm ga nyampe deh tu :D
    -gawatnya ditayangin disela sela film kartun-

    ReplyDelete
  44. Wah iklan-iklan itu pelanggaran semuanya

    ReplyDelete
  45. iya...karena ane kuliah komunikasi juga, jadi ane ngerti lah kalo di kasus ini ada latar belakang yang sangat dilematis untuk beberapa pihak...btw, ane numpang naro blog sederhana ane ya di mari...mari kita saling follow dan jadi sahabat blogger...hehe...blog: http://idham-snsd.blogspot.com/ (maap, ane masih newbie...jadi rada konyol blognya emang)

    ReplyDelete
  46. Cieee...bahasannya dalem cuy :D
    Mentang2 anak komunikasi :P
    Eh, bener kan? :D
    Tapi bener kok yang lu bilang.
    Iklan2 sekarang ini banya hoax dan sudah melanggar kode etik periklanan #eaaa :))

    ReplyDelete
  47. miris banget dah ya ..
    gue paling males lagi noh kalo liat provider hape yang berantem macam AS, XL, dan seterusnya ...
    kayak anak-anak aje :(

    ReplyDelete
  48. cuma mau ngingetin komentator yang diatas aja ya, jangan menjelek-jelekan indonesia juga kali... pasti negara lain juga ada yang malakukan kesalahan di bidang beginian. buat kak irvina; mantep banget dah postingan yang ini :)

    ReplyDelete
  49. Ada beberapa iklan yg secara gak sadar itu melanggar yah, walah parah banget hahaha XD

    ReplyDelete
  50. wah parah" tu iklan ternyata.. gak mendidik bgt

    ReplyDelete
  51. well tom this is the link details,check out there great deals ,just say mick give you there number

    ReplyDelete
  52. ga nyangka tiap hari kita-kita dicekokin iklan-iklan yang merusak ternyata .. =.=

    ReplyDelete
  53. sisi edukatif dari advertise yang kadang- kadang tidak memikirkan dampaknya bagi anak- anak,,sehingga anak- anak sedari dini diberikan konsumsi yang tidak sehat terutama melalui media televisi

    ReplyDelete
  54. tumben nih orang periklanan ngomongin iklan. haha antara miris dan ngakak bacanya. :P

    ReplyDelete
  55. hem ternyata ya,,,,,banyak bobroknya. . makanya tar vina kalo buat iklan harus bener2 real sesuai dengan yang di tawarkan .. .

    ReplyDelete
  56. hem ternyata ya,,,,,banyak bobroknya. . makanya tar vina kalo buat iklan harus bener2 real sesuai dengan yang di tawarkan .. .

    ReplyDelete
  57. sepertinya udah jadi adat ,saling bersaing iklan produk tak memperhatikan peraturan yang berlaku.

    ReplyDelete
  58. Iklanya ganas ganas... sayangnya ga seganas bayarnya hahahahahaha

    ReplyDelete
  59. kok aku belum pernah liyat iklan suteka ya ditipi -,-
    tapi bener bener deh tu iklan -,-

    ReplyDelete
  60. kancut-bringas.blogspot.com ini alamat surel nya kok berbau porno kelas berat, hati2 praktisi supranatural itu banyak yang jahat jaman sekarang. ini demi kepentingan siapapun jagalah kesopanan anda.

    ReplyDelete
  61. kancut-bringas.blogspot.com ini alamat surel nya kok berbau porno kelas berat, hati2 praktisi supranatural itu banyak yang jahat jaman sekarang. ini demi kepentingan siapapun jagalah kesopanan anda.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*