Monday, 30 July 2012

JULI SARA [Sumpah, Doi Gak Sodaraan Sama Yuni Shara!]


Tadi pagi, gue sempet membaca sebuah berita dari situs Yahoo! yang berjudul "Jakarta Bisa Gempa Seperti Padang Jika tak Dipimpin Muslim" . Baru dari judulnye pun, pasti kalian bisa menebak seperti apa sih isi artikel itu.

bokap gue kayanye gak kalah lebat deh kumisnye sama om kumis. hihi.

Gue sangat menyayangkan akan perkataan Ustad  Fahmi Albuqorih yang akhirnye masuk di situs ternama di Indonesia. Karena hal itu dapat memecah belah kembali ikatan persaudaraan masyarakat Indonesia atau Jakarta yang beragam agamanye. Sebagai seorang Muslimah pun, gue turut kecewa. Gimane dengan hati para temen-temen yang Non Muslim, yak? Pasti panas banget! 

"Umat Islam harus cenderung memilih pemimpin yang seiman. Saya lahir dan besar di Jakarta. Jadi, saya punya beban yang sangat berat melihat orang Islam memilih pemimpin yang bukan dari golongan kita. Saya tidak dipesan untuk omong seperti ini, melainkan karena saya sangat prihatin" 

"Kalau Jakarta dipimpin non Muslim, maka bisa saja Jakarta seperti Padang, yang dilanda gempa dan banjir bandang seperti saat ini"
***

Begini ya, Pak Ustad...

Sepertinye terlalu berlebihan jika anda mengaitkan antara pemimpin non muslim dengan bencana yang ada. Kota Padang sendiri, setau saya, pun dipimpin oleh orang muslim. 

Emangnye kalo dipimpin orang muslim, Allah gak akan kasi musibah? Indonesia udeh dipimpin puluhan tahun oleh orang muslim, Pak. Faktanye? Musibahnye ada aje, tuh! 

Coba kite mengulik kembali, apa sih penyebab adanye musibah itu? 

Banjir? Liat tuh banyak kota-kota besar hingga desa terpencil yang pernah mengalami banjir. Penyebabnye? Ya karena kurang daerah resapan air, sampah, dan lainnye.

Jakarta udah dipimpin sekian kali sama gubernur yang beragama muslim loh, Pak Ustad. Tapi kok Jakartanye tetep banjir aje?

makkk banjir maakkk!

kereta api pun ikut kebanjiran

Jakarta juga pernah goyang loh gegara gempa di daerah Jawa Barat. 

Gempa dan tsunami? Aceh yang menjadi sebuah provinsi yang berisi umat muslim nan kental akan peraturan Islaminye, tetep aje tuh ngerasain gempa dan tsunami yang maha dahsyat.

Kok bisa ye, Pak Ustad? Padahal Aceh pastinye selalu dipimpin oleh orang muslim yang taat, loh... 

Coba deh, Pak, buka google. Trus cari inpo kenape dulu Aceh kena gempa dan tsunami. Itu karena faktor alam, Pak. Maklum, bumi ini kan udeh tua. 

tsunami Aceh... Plis, jangan terulang kembali!

Dan masih banyak musibah-musibah laennye yang ada di negeri ini. Pak Ustad bisa sebutin satu-satu, gak?

Jadi kesimpulannye? Ya sebenernye musibah itu dateng bukan karena pemimpinnye yang non muslim. 

Lagipula, Allah itu Maha Adil. Semua orang, mau muslim atau bukan, pasti diberi cobaan. Dan Allah gak akan ngasi cobaan yang melebihi batas. Tinggal kitanye sendiri nih, kuat kagak dikasi cobaan? Bakal tetep inget kagak sama Tuhannye? 

***

Gue masih gak abis pikir. Kok ada ye pemuka agama yang malah ceramahannye bisa bikin memecah belah umat beragama. Plis deh, Islam itu mengajarkan untuk saling menghargai dan menghormati. Islam juga agama yang demokrasi, selama kebebasan tersebut gak keluar dari jalur kaidah. 

Yang bikin gue curiga, nih ustad kok pas banget ye ngomong kayak gitu ketika ada si cagub ITU loooh yang kumisnye seksi disono. Konspirasi ape nih?

"Pak ustad, pak ustad diamplopin sama doi yak?" 

Pengen deh rasanye gue teriak kayak gitu pake TOA di depan congor tuh ustad. Huh!

ANDA BERHAK DAN BEBAS BERKOMPETISI MENCARI PENDUKUNG, NAMUN APAKAH GAK ADA CARA LAIN YANG LEBIH ELEGAN? 

***

Hal laennye yang mengandung SARA juga sempet dikatakan oleh Si Raja Dangdut, Rhoma Irama. Dia bilang sih, KAMPANYE SARA ITU DIBENARKAN. Dibenarkan karena ape, bang? Mentang-mentang kite negara demokrasi jadi bebas ye mau kampanye kayak gimane aje?

EAKKKK!

Bang Rhoma, Ani kecewa sama abang! TERLALU!!! 

Abang tau gak, yang berbau SARA itu justru bisa memicu pertengkaran antar masyarakat yang beragam. Kalo mereka berantem-berantem, tawuran, lempar sono-sini, lah negara bisa jadi carut marut, dong? Kalo carut marut, perekonomian mandet dong? Jalanan macet, dong? 

Emang Bang Rhoma mau bertanggung jawab kalo ada carut marut begono?

Eh iya lupa, Bang Rhoma denger-denger jadi tim kampanye si kumis itu yak? Wiiiih, ada konspirasi ape nih, bang? Hihihi 

***

Anyway, sapepun yang akan memimpin kota Jakarta, ya gue harap mereka bisa menjaga amanah rakyat. Kalo pas kampanye-nye aje udeh berlaku curang kayak gini, ya gimane ke depannye kalo doi jadi gubernur kota gue tercinte ini?

Lagian, nape sih kampanye-nye ampe nyinggung-nyinggung agama dan ras? 

Lagian, selama DIA orang Indonesia, gak cacat hukum, dan udeh terbukti mampu memimpin, apa salahnye kalo kepengen mencalonkan diri?

jleb moment

Sori, gue ngomong begini bukan berarti gue pendukung Si Solo-Sipit itu, ye. Gue kemaren milih si om nomer 4, kok. Tapi berhubung gue liat Si Solo-Sipit itu lebih bagus dari si kumis, ya ape salahnye kite ngeliat kinerja mereka. Lagian si Kumis tuh ye, keliatan banget betah dengan kekuasaannye itu. Gegara duitnye lancar ye, Pak? Hihihi. Udeh pak, gantian dong, kursi kekuasaannye kasi ke orang laen aje. 

"Hakekatnya, memilih pemimpin itu adalah memilih orang yang capable, yakni niat, otak, akhlak dan prestasinya mumpuni dan teruji.. Bukan melihat apa yang melekat padanya sejak lahir, seperti ras, agama, dll.. Kalo ada yang sampai mengangkat isu SARA, justru terlihat kepanikan tanpa menggunakan akal karena posisi kepepet dan kebakaran jenggot." -  @ridu

***

"Pin, sebagai umat muslim, alangkah baiknya kalo kita memilih pemimpin sesama muslim. Udah terkandung kan dalam surat blabla-blabla-blabla"

Yup. Bener. Tapi liat dulu dong kondisi yang ada di lapangan. Kalo misalnye calon pemimpinnye muslim tapi gak bener juga? Apa tetep musti kite dukung?

hayooo, JOKOWI yang mana? hihihi. Yang kanan, deh. Yang kiri itu temen gue, namanye om @dannywahyu , mirip kan? hahaha :))

Lagian masalah si Solo-Sipit itu mau memimpin juga, ya biarlah. Si Solo kan seorang muslim, udeh haji pula. Berarti boleh dong kite milih doi? Pasangan si Solo pun, walau non muslim, namun insya Allah bisa jaga amanah juga. Lagian konon keduanye udeh berhasil memimpin di daerah asalnye masing-masing.

Masalahnye bukan muslim-non muslimnye, gan. Kite ini tinggal di kota metropolitan yang isinye beragam masyarakatnye. Biarpun muslim adalah mayoritas, namun inget, tetep kite ini bukan lagi di negara atau kota Muslim kayak di Arab sono. Jakarta juga bukanlah kota Aceh yang dijuluki Serambi Mekkah dan memiliki aturan yang bersumber pada Al Quran. Jadi ye mau gak mau, musti bersatu padu menjalankan cita-cita bangsa, walau kite semua berbeda-beda. Insya Allah, akan terwujud kalo kite semua bener-bener niatnye baek dan mau berusaha maksimal.

Aduh, ini postingan macem ape yak? Maap kalo ngelindur dan ada yang ngerasa tersinggung. Hihihi. Menurut kalian gimane, guys? 

74 comments:

  1. bener tuh kapina! setuju banget! katanya seorang ustad tapi menyinggung perasaan org lain, dan bisa menyebabkan konflik diantara umat beragama ckck.

    ReplyDelete
  2. SARA kan emang masalah sensitif daridulu juga, kalau ditanggapi serius mah bisa adu argumen tanpa akhir.

    Ane (mungkin) yang termasuk dalam fraksi no-komen-masalah-SARA. Biarlah Tuhan (sesuai agama masing-masing) yang menentukan perbuatan manusia itu benar apa tidak.

    Tapi yah itu, kalau hal-hal berbau SARA diekspos media bisa menjadi sumbu awal pertikaian (minimal persinggungan, dalam hal ini, umat beragama).

    ReplyDelete
  3. Dududu, SARA emang agak bahaya,
    Apalagi klo yg diutarakan itu seringkali agak "belok" //

    Moga Jakarta nanti dipimoin sama yg bener deh :/

    ReplyDelete
  4. jadi sadar baca postingan ini, kalau kita nggak boleh beda-bedain agama. Ustad sekarang emang komersil #gosip lg santer. semoga jakarta dipimpin sama yang bener aja entah apa agamanya yang penting punya Tuhan.

    ReplyDelete
  5. ih gaenak banget tuh ustadz bilangin padang, sebagai orang padang gue kesinggung kapin, gue setuju sama pendapat kapina masak ustadz ngomongnye kayak begituan...

    ReplyDelete
  6. no comment deh kaloo ttg sara mah hehehe

    ReplyDelete
  7. SARA ye, aduh -_____-
    kampanye SARA dibenerin? ampyun :/
    kalo gitu sih rada 'kumaha' gitu kalo dukung si ustad abal abal dan yang ada dibalik semuanya.
    mending nanggepin itu temen lo yang mirip jokowi XD
    ga kebayang kalo dijadiin bintang iklan kopian nya jokowi. kayak iklan obama obamaan, atau iklan XL yang ustad mendadak XD

    ReplyDelete
  8. kirain udah pada sadar semua kalau kita gak boleh ngebeda2in agama ...


    eh masih ada yang ini -.-

    ReplyDelete
  9. Maap ya ka Pin, tapi dalam al-Quran kita memang disuruh memilih pemimpin yang taat dr golongan orang2 beriman. Memang sih kita harus memilih pemimpin yg baik, tp kewajiban kita sbgai muslim harus memilih pemimpin yg taat juga. Seandainya nggak ada, maka lebih baik jgn berpihak kmna2

    Semoga postingan kapin ini gak menjadi dosa. Hasil buah pikiran juga harus didasari dalil yg kuat kak. Krna bagi siapa yg memulai sebuah kesalahan dan banyak yg mengikuti maka dosa mereka akan terus mengalir ke kapin selamanya.

    Kan sediih kalo kapin dapet dosa banyak dr orang2 lain yg salah paham :'(

    ReplyDelete
  10. Emang, sih, Kak.
    Di negeri Endonesa ini udah banyak orang sotoy.
    Ngait-ngaitin hal yang gak ada korelasinya dari disiplin ilmu manapun.
    Terutama masalah agama yang dianut si pemimpin dengan bencana alam.
    Lebih parah lagi karena yang sering ngait-ngaitin yang beginian justru (maaf) mereka yang 'mafhum' tentang agama.
    Pernah liat juga di iklan acara dakwah tv, ada penceramah yang pake contoh 'jelek' trus dijelek-jelekin (itu tv yang logonya pake bola dunia)

    Apa pemimpin yang bukan muslim bukan orang yang dirahmati oleh Allah?
    Apa kami umat yang bukan muslim bukan orang yang dirahmati oleh Allah?
    (I'm not an extremist Christian. I'm Moderate one. But I can't accept these intimidation)

    KAMPANYE SARA ITU DIBENARKAN?
    Bukannya yang dibenarkan itu Negative Campaign (kampanye yang terang-terangan menunjukkan kelemahan/kekurangan lawan)?

    Emang, sih, bicara SARA, ah sudahlah, udah dibahas di komen2 yang di atas.
    Intinya gw sendiri begah kalo harus berhadapan dengan SARA.

    *lupa mau ngomen apa lagi >,< *

    ReplyDelete
  11. waduh ,,,,,.untung bukan warga jakarta jadi ga bingung deh .salam kenal ya

    ReplyDelete
  12. hati eyke ikutan panas baca postingan lo pin! dari isinya ketauan banget kalo si pak kumis terlalu nepsong dan haus kekuasaan walau hasilnya gak selalu memuaskan(dan memang selalu)

    itu ustad aliran manaa lagi bisa-bisanya ngomong gitu?!! jangan mentang-mentang Indonesia negara Islam terbesar malah sarat dengan SARA begini, gak matching sama bhineka tunggal ika cyin!

    yah semoga kedepannya yang mimpin Jakarta adalah orang 'bener' kayak yang dibilang om ridu :D

    ReplyDelete
  13. semoga Jakarta jadi lebih baik ^^
    siapapun yang memimpin.

    ReplyDelete
  14. sebenarnya yang bener itu siapaaaaaa?? *garuk2* *nemu kutu* *pites*

    ReplyDelete
  15. Teh islam itu bukan sekedar solat puasa pake krudung. Tapi harus bisa mendirikan pemerintahan islam. Kan udah tugas seorang khalifah (pemimpin muslim) buat menguasai dunia. Apa anda sebagai seorang muslim mau kekuasaan allah dibumi dikuasai sama orang lain? Yang kaya andamah termasuk sekuler udah masuk program yahudi  ̄ε  ̄

    ReplyDelete
  16. hanya Allah yang mengetahui siapa yang benar dan siapa yang salah, kak

    (seperti dalam surat An-Nahl:125)

    ReplyDelete
  17. ahahaha, aku aja yang dipimpin sama gubernur orang dayak n wakil gubernur orang tionghoa (mereka berdua nonmuslim) biasa2 aja, walikotanya orang melayu (muslim). ga ada pertikaian di kota pontianak :D intinya saling menghargai aja. 3 etnis 2 agama menyatu di pontianak. perbedaan itu indah

    ReplyDelete
  18. Sori...tapi kayaknya ustad2 itu lupa ya...KITA NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA...bukan NEGARA ISLAM!

    NKRI berdiri dan mengakui 5 agama sebagai agama yg sah (malah sekarang udah jadi 6 kan?) so gua rasa ga ada alesan untuk kita memojokkan suatu pihak menggunakan isu agama dan ras.

    Baca tuh sila pertama...Ketuhanan Yang Maha Esa...dan UUD'45 kita mengatakan semua agama diakui dan dijamin haknya di Indonesia. Inilah makanya gua sering bilang bahwa di Indonesia tuh agama cenderung jadi sarana pembodohan...toh pemuka2 agamanya aja ga punya hati dan logika...

    Like this post, Pina...emosi gua bacanya...>_<

    ReplyDelete
  19. gue baca postingan ini bareng temen gue yg non muslim, abis baca tadi dia langsung liad gue gitu, gue jadi gk enak sama dia,

    lagian islamkan gak pernah ngajarin yg kayak gitu, die ustad ape ... ah sudahlah, lagi puasa :|

    ReplyDelete
  20. Pada dasarnya islam itu emang sebuah kekuasaan yang gabisa berdiri bersamaan dengan kekuasaan lain. Rasulullah aja mencontohkan harus bisa membuat islam menjadi sebuah kekuasaa yang paling berkuasa dibumi. Masa sekarang umat islamnya aja malah memilih kekuasaan lain untuk berkuasa? Kan lucu. Kalian yang merasa islam kok malah membiarkan islam tidak berkuasa? Islam ktp kali yaa ppffffftt..

    ReplyDelete
  21. Aduh komen si p10neer ini..
    Lebih baik menguasai hati dan pikiran dulu pak, supaya lebih tenang & ngga suudzan.
    Puasa looohh :3

    Nice posting anyway! Udah lama banget nggak main kesini :D

    ReplyDelete
  22. wah saya bukan org Jakarta, tapi ijin komen dikit ya

    jangan2 pak calon dari Solo itu dikira bukan muslim.Soalnya di video kampanyenya (yang di youtube), dia bilang "Ada yang bilang, saya ini Katholik, keleru itu, saya ini muslim"

    Nah apa kabar miring (yang ternyata salah itu) kalau pak calon dari Solo itu katholik, dijadiin bahan materi kampanye buat calon yang kak pina ngomongin? biar dapet suara yang banyak? atau ada tujan lain?
    auk ah gelap :D

    ReplyDelete
  23. Hmm. kalau menurut ane *sebagai orang Padang yang daerahnya disebut tu ustadz, gak bisa diberlakukan seperti itu dah, karena kan negara kita kan negara demokarasi. Dulu waktu membuat pancasila sila pertama kan ada perubahan, awalnya cenderung "keislaman" akhirnya diubah menjadi yang bersifat global, karena ya itu tadi di Indonesia memiliki banyak agama, budaya dan suku bangsa, :))

    ReplyDelete
  24. Gue no comment bahas kayak ginian... Lagian opininya gue juga sama kok kayak lainnya.. Hehhehe...

    Gue hanya mau komen soal Anonim p10neer itu.... Menurut gue, orang2 tipe kayak gitu tuh yang bahaya dan mengancam NKRI... orang2 kayak gitu entah kenapa selalu ada nyaris di tiap postingan yang nyerempet2 SARA (Gue pernah ngalaminnya sekali).. Gue curiga mereka punya perangkat buat ngelacaknya... -_-

    ReplyDelete
  25. Ini tulisannya cerdas & "bergizi" pula hahaha

    Itu ustadnya kayak fanatik sama agama islam, kalo fanatik jadi melenceng nilai-nilai Islam yang sebenernya.

    Padahal saling menghormati aja yah sama yang nonmuslim :)

    ReplyDelete
  26. Kalau ngebahas hal berbau SARA, memang bakal banyak pro dan kontra.. Terlalu sensitif.. :D

    Sebagai seorang Muslim yang tak terlalu taat, saya tak mau mengomentari terlalu jauh, ntar salah ngomong malah dosa.. :D

    Btw, kalaupun tak setuju dengan postingan ini, coba seperti 'Mahdiyyah Ardhina' aja, berani berkomentar dengan akun sendiri. #nomention :))

    ReplyDelete
  27. Sama banget kayak ustadz yang ceramah di rumah gue. beliau 'pendatang' dari agama lain dan berasal dari daerah yg penduduknya rata-rata menganut 'agama lain' tadi. di ceramah, beliau memojokkan agama lain tadi, bahkan ras dari daerah asal beliau. beliau menggunakan kata-kata kasar dan suara binatang.
    gue tersinggung berat, dan ini namanya asal ngomong. Emang kalo pemimpinnya golongan A gak memperjuangkan kemerdekaan? Emang pemimpin golongan B yang banyak ada di negara kita serius memperjuangkan kemerdekaan?
    Imam Bonjol? Sisingamangaraja? Kristina Martha Tiahahu?
    gue yakin kalo kaum dari 'golongan lain yang disinggung beliau' itu berani ngebales perkataan si Bapak penceramah, pasti mereka sudah debat.
    Yang jadi masalah sebenarnya itu tingkat keseriusan memimpin di negara kita, negara yang mayoritas menganut kepercayaan 'langka' juga 'kontroversial' di Indonesia aja bisa maju kok *tengok russia, *tengok Jepang
    Jadi, mari jadi orang religius yang damai dan toleran. Tuhan suka kedamaian kok:)
    Islam itu lembut, karena Tuhannya mencintai hal yang lembut dan indah.
    dan kali ini Kak Vina menggunakan ke-cablakannya dengan baik!:p nice post!

    ReplyDelete
  28. wah....sayang gue bukan orangb jakarta,kalo gue orang jakarta mah,,,pasti golput.
    mending nggak milih dah ye daripada nambah dosa....

    ReplyDelete
  29. ini si p1oner ini apaan sih? -___-
    provokasi bgt!

    inilah kalo orang haus kekuasaan, segala cara dilakuin buat dapetin kekuasaan itu. Sampe isu SARA sekalipun di mainin. Naif bgt!


    Ah maleslah ngomongin SARA, GA AKAN SELESAI!

    ReplyDelete
  30. maap yee ka pina, tapi ini bisa termasuk golongan sekuler, islam yang liberal...bahaya loh kak :/
    'kan kita seharusnya menegakkan sistem khilafah dalam pemerintahan...

    untung bukan orang Jakarta, semoga aja nggak semakin salah pemerintahan Indonesia :(

    ReplyDelete
  31. Tentang tsunami 2004 kemaren, banyak ustadz disini (aceh) yang komentarnya senada, "itu karena banyak muda-mudi yang melakukan maksiat, banyak yang udah lupa Tuhan, lablabla"

    FYI aja nih kak ya, Aceh yang sekarang ga se-religius kayak orang luar kira. Serambi mekkah cuma label. Qanun dan peraturan ini itu seakan cuma formalitas. Jilbab cuma simbol. Yang berzina banyak, yang mabuk-mabuk banyak, yang makan siang pas bulan puasa banyak Cuma ya terselubung aja. Bahkan WH (wilayatul hisbah, polisi syariat) sendiri, sering banget ketangkap kasus zina. Tahun berapa gitu, mantan gubernur Aceh, Abdullah Puteh ditangkap karena kasus korupsi.
    Bukannya pengen jelekin daerah sendiri, tapi Aceh sekarang emang ga se-religius orang kira.
    Well, itu yang gue liat.

    Walaupun kesannya sebuah pemikiran yang kolot, tapi mungkin ada benernya juga sih, mungkin itu cara Allah negur Aceh. Dengan tsunami...dulu juga Allah sering kan menghukum kaum2 yg 'membangkang' dengan dikasih bencana.
    ****

    Yang masalah SARA, sekularisme, gue no komen deh:3

    ReplyDelete
  32. sebenernya miris liat kampanye disangkut pautin sama agama. Kalaupun memang mau menerapkan tentang agamanya ya mbo jangan sampe nyinggung yg lain. menurut gue sih itu hehe

    ReplyDelete
  33. Saya sih kalem, soalnya saya tidak tinggal di Jakarte hehhe.

    ReplyDelete
  34. Kalo aku mah yang jadi sapa aja kagak masalah, gak ngefek sih di kotaku.. xixixix

    ReplyDelete
  35. Kalo aku mah yang jadi sapa aja kagak masalah, gak ngefek sih di kotaku.. xixixix

    ReplyDelete
  36. Kalo aku mah yang jadi sapa aja kagak masalah, gak ngefek sih di kotaku.. xixixix

    ReplyDelete
  37. Kalo aku mah yang jadi sapa aja kagak masalah, gak ngefek sih di kotaku.. xixixix

    ReplyDelete
  38. Kalo aku mah yang jadi sapa aja kagak masalah, gak ngefek sih di kotaku.. xixixix

    ReplyDelete
  39. Kalo aku mah yang jadi sapa aja kagak masalah, gak ngefek sih di kotaku.. xixixix

    ReplyDelete
  40. hai kak pin :)
    sebelumnya minta maaf kalau komentar saya dianggap sok tau dsb
    tapi mungkin kapin kurang ngeh sama cara memilih pemimpin dalam islam. silakan baca di sini http://media-islam.or.id/2009/06/26/bagaimana-cara-memilih-pemimpin-menurut-islam/ ini dasarnya Al-Quran kapin.

    jaman sekarang emang yang namanya penyamarataan agama (maksudnya non SARA) sangat dikedepankan demi mengurangi dampak berbenturannya agama2 yang berbeda. tapi jangan dilupakan juga kalau kita sebagai muslim memiliki 'aturan main' dan batasan dalam toleransi antar umat beragama. seperti memilih teman/sahabat yang seiman, pasangan hidup (apalagi ini) yang seiman, pemimpin yang seiman dan lain sebagainya (kapin bisa cari sendiri mengenai ini :) )

    ustad tadi mungkin memang terlalu frontal ukurannya bagi orang2 zaman sekarang, tapi kalau mau ditelaah lagi, dia itu berbicara atas dasar Al-Quran. banyak kok di Al-Quran dituliskan janji dan ancaman Allah terhadap hambanya yang taat dan inkar. Dan Aceh yang terkena bencana bertubi2 tentunya menjadi suatu pertanyaan besar, mengapa? ada apa di sana? bukankah Aceh itu kota yang sangat islami? lalu kenapa seolah selalu dirundung bencana?
    bencana itu memang adalah bencana alam. tapi apakah kita akan menutup mata dengan adanya tanda2 bahwa itu adalah azab Allah untuk rakyat Aceh yang pada kenyataannya tidaklah sealim citranya (mohon maaf untuk warga Aceh yang merasa tersinggung, tapi saya pernah baca di aceh bahkan ada cewek2 berkerudung ketat yang ngeband di bar-bar yang isinya om-om semua *bergidik*)

    kita jangan hanya harus melek sama berita2 seperti ini kapin. kita juga harus melek sama agama.
    hati2 dalam menulis karena tulisan sama halnya dengan ucapan yang akan dipertanggungjawabkan kelak di akhirat. kita gak tau, yang kita tulis ini akan lebih banyak membawa manfaat atau mudharat untuk orang banyak. maka, lebih baik menulis dengan bijak dan tentang hal-hal yang baik. jika masih ragu, lebih baik diam. daripada (seperti komentar yang di atas) tulisan kapin ternyata membawa dampak buruk dan nantinya akan menjadi sesuatu yang dibenci Allah *naudzubillahimindzalik*

    semoga kapin ga tersinggung dengan tulisan saya :)
    kalaupun tersinggung, insyaAllah saya ikhlas hehe...
    hanya mencoba memberikan apa yang sudah saya ketahui dari pelajaran agama yang saya dapat, meskipun masih minim..
    mohon maaf apabila ada kesalahan dalam komen saya, terutama bila saya salah mengartikan konsep2 al-Quran. kesalahan datangnya dari saya semata :D

    ReplyDelete
  41. siapa pun pemimpinnya apa pun agamanya,semua gak jadi masalah,yg penting dia gk korupsi,dan adil bijaksana

    ReplyDelete
  42. aduh2..ini bicara SARA amat sangat susah di ungkapkan..tetapi bicara tentang pemimpin yang harus se-agama- di liat trek recordnya dolo dah...terus-gelap dan terus- terus terang..pilgub kemarin gue pilih jokowi..karena trek recordnya beliau..nah buat bang kumis...gantian lah...maruk amad mau sampe 2x...
    @arini ayu...hmmm...anti(kamu) itu belum paham dari bacaaan bassmalah ya..."Dengan menyebut nama Allah yang MAHA PENGASIH dan MAHA PENYAYANG" dengan kalimat 2 MAHA tersebut menyatakan KEADILAN dari Allah yang mungkin selama ini tak pernah terpikirkan oleh kamu...MAHA PENGASIH itu untuk orang2 non muslim..MAHA PENYAYANG itu untuk orang islam...nabi Muhammad SAW aja tak pernah mem-peta-kan hidup dengan agama lain...kenapa kita sebaliknya..

    ReplyDelete
  43. Terimakasih kepada seluruh kawan yang telah mengomentari tulisan ini.

    Untuk yang setuju, ya saya seneng banget hehehe.

    buat yang gak setuju, ya gak apa-apa. namanya jg opini org beda2.

    nah, buat yang gak setuju. begini ya. saya ngomong kayak gini bukan karena saya gak setuju ya kita dipimpin oleh sesama muslim. saya tau akan ayat Al Quran yang menyebutkan alangkah bagusnya jika kita memilih sesama muslim untuk dijadikan pemimpin.

    mari kita fokus berbicara tentang kepemimpinan ibukota Jakarta. jangan lebih jauh lagi, ya.

    masalahnya begini loh kawan, kejadian di lapangan sekarang ini, maksudnya di Jakarta yang lagi membutuhkan pemimpin baru, kan kandidat cuma ada dua nih. yang satu pasangan yang keduanya muslim, yang satunya saling berbeda baik dalam ras maupun agama (si Solo-Sipit itu).

    diantara kedua pasang tersebut, saya melihat akan lebih baik memilih pemimpin yang memiliki kredibel jauh lebih bagus, yakni Si Solo-Sipit. sebagai warga Jakarta, saya telah merasakan ke-tidak-lebih-baikkan Jakarta secara maksimal ketika dipimpin oleh si kumis.

    daerah rumah saya, dahulu pernah dijanjikan ini itu oleh si kumis. di suatu hari ketika daerah saya telah dijadwalkan akan didatangi si kumis, sayang sekali si gubernur tercinta itu gak datang. padahal warga telah merapikan daerah sana dan menyiapkan beberapa aspirasi mereka + menanyakan akan janji gubernur tadi.

    warga pun merasa kecewa.

    ketika si kumis berkampanye, dia disinyalir melakukan propaganda yang membodohkan, yaitu dengan mencampuradukkan politik kotornya dengan agama.

    sayang, strategi yang ia lakukan menurut saya gak pantas. terlalu frontal dan menyinggung pihak non muslim (SARA).

    apa pantas kita memilih lagi pemimpin seperti itu kawan? apa kalian mau membiarkan masyarakat Jakarta dibodohi dan diberi janji kembali olehnya?

    apa yang seperti itu pemimpin yang beriman dan taat akan perintah Allah?

    maaf, ini bukan tulisan berbayar. saya pun bukanlah bagian dari tim sukses si kumis. saya juga kemaren gak milih dia. saya milih nomer 4, yaitu Pak Hidayat Nur Wahid. Demi Allah.

    kalian belum tau ya kenapa saya milih Pak Hidayat? Saya pilih dia ya karena itu tadi, karena dia itu seiman, agamanya kuat, dan terlihat gak gila kekuasaan banget. Buktinya, dia mau turun derajat loh dari pernah menjadi ketua MPR ke gubernur DKI Jakarta.

    saya merasa Pak Hidayat malah lebih pantas menjadi pemimpin berikutnya di negeri ini. bukan hanya di ibukota saja.

    sayang, dia gagal lolos masuk ke pilgub Jakarta putaran dua. andai dia lolos, saya kemungkinan banget akan memilih dia kembali.

    lalu tinggallah si kumis dengan pasangannya (sapa sih? saya gak tau tuh!) serta si Solo beserta si sipit.

    ya dari kedua pasangan itu, saya milih yang setidaknya lebih baiklah. saya merasa bahwa si Solo-Sipit layak untuk dijadikan pemimpin Jakarta berikutnya. walau mereka punya kekurangan, salah 1 nya yaitu karena ada yang berbeda agama.

    walau ada yang non muslim, ya kenapa gak didoakan aja agar beliau bisa menjaga amanah warga?

    lagian masa iya saya harus golput sih. kan dosa juga atuh!

    jangan terlalu memaksakan kita dipimpin sesama muslim kalo faktanya belum ada satupun calon pemimpin yang BUKAN islam ktp. makanya, gih tanamkan diri kalian (kawan2 muslim) dengan bibit2 leadership. biar kalian aja yang bisa mimpin negeri beserta kota2 di dalamnya.

    maaf jika masih ada yang tersinggung dengan opini saya di kolom komentar ini.

    sekali lagi, saya sangat membenci kata-kata ustad diatas. walau ada dasar-dasar ayat Al Quran nya, tapi ya jangan frontal juga kali trus mengait-ngaitkan kalo dipimpin NON MUSLIM bakal dapet musibah. sangat tidak masuk akal banget.

    thanks!

    ReplyDelete
  44. Setidaknya bukan Islam buih. Dan 1 lagi, Islam itu tdk memerangi agama. tp memerangi kelakuan. begitu kata quraish shihab

    ReplyDelete
  45. M. Hidayat : Islam buih itu apa? iya bener gak memerangi agama, tapi memerangi kelakuan keji! :D

    ReplyDelete
  46. ngaku orang islam kok malah gak setuju kalo pemimpinnya orang islam? bencana tuh dateng emang karena ada yang gak beriman di kota yang terkena musibah ini. Harusnya kita levih bersyukur kpd-Nya, karena bukan kita yang kena musibah ini. Lha ini? malah nyalahin kata2 orang. Kalau mau ya langsung aja bilang ke ustadz yang kalian maki2 itu. Sebenernya dia udah bener kok. Kalian aja yang belum memahami sebuah "islam" secara mendalam. Dan kamu irvina, kalau masih muallaff jangan ngoming banyak2 dulu, takut jadi dosa.

    ReplyDelete
  47. wahai PEMBELA KEBENARAN

    siapa bilang saya gak setuju dipimpin orang muslim? plis ya dibaca baik-baik tulisannya plus liat tuh komentar balasan saya diatas komentarmu. udah saya komentari panjang lebar.

    satu hal lagi, saya bukan MUALLAF. jadi jangan sotoy marotoy deh. LOL :)) #NGAKAK

    heran, ustad kayak gitu kok dibela. ustad bayaran gitu hahaha

    kalo saya tau muka tuh ustad dan rumahnya, tak samperin deh sambil maki2 perkataannya itu. mau kasi alamatnya gak mas? sekalian fotonya juga :p

    ReplyDelete
  48. oh iya lupa mau bilang kalo BENCANA itu datang BUKAN karena pemimpinnya agama apa deh.

    karena menurut saya, bencana bisa menimpa di tempat yang dipimpin oleh yg beragama apapun :p

    ReplyDelete
  49. Ada ya orang islam yang bukan muallaf mau mencaci maki seseorang? Katanya ini negara demokrasi kok ada orang nyampein pendapatnya malah dicaci maki? Lucu ah ni si irvina :)

    ReplyDelete
  50. Kak irvina, ada baiknya komentar kakak yang bagian ini di perbarui di tulisan blog kakak..
    "maaf, ini bukan tulisan berbayar. saya pun bukanlah bagian dari tim sukses si kumis. saya juga kemaren gak milih dia. saya milih nomer 4, yaitu Pak Hidayat Nur Wahid. Demi Allah.

    kalian belum tau ya kenapa saya milih Pak Hidayat? Saya pilih dia ya karena itu tadi, karena dia itu seiman, agamanya kuat, dan terlihat gak gila kekuasaan banget. Buktinya, dia mau turun derajat loh dari pernah menjadi ketua MPR ke gubernur DKI Jakarta.

    saya merasa Pak Hidayat malah lebih pantas menjadi pemimpin berikutnya di negeri ini. bukan hanya di ibukota saja.

    sayang, dia gagal lolos masuk ke pilgub Jakarta putaran dua. andai dia lolos, saya kemungkinan banget akan memilih dia kembali.

    lalu tinggallah si kumis dengan pasangannya (sapa sih? saya gak tau tuh!) serta si Solo beserta si sipit.

    ya dari kedua pasangan itu, saya milih yang setidaknya lebih baiklah. saya merasa bahwa si Solo-Sipit layak untuk dijadikan pemimpin Jakarta berikutnya. walau mereka punya kekurangan, salah 1 nya yaitu karena ada yang berbeda agama.

    walau ada yang non muslim, ya kenapa gak didoakan aja agar beliau bisa menjaga amanah warga?

    lagian masa iya saya harus golput sih. kan dosa juga atuh!"
    soalnya iyah melihat banyak yang tidak membaca keseluruhan komentar kakak dan malah makin salah paham dengan kakak -_-
    terimakasih atas komentar klarifikasinya, iyah bangga dengan seorang blogger seperti kak pina:)

    ReplyDelete
  51. oh iya untuk
    @PONCO
    jangan pernah manfsirkan pemikiran mu itu sendiri tanpa ada guru yang benar. karena belajar agama tanpa guru sama dengan berguru dnegan syaitan.
    Ar-rahman itu di peroleh manusia di muka bumi dan Ar-rahim di dapatkan di Akhirat untuk orang-orang beriman. ini adalah ilmu TAFSIR yang menjelaskan tentang kedua kalimat ini di dalam surah al fatihah.
    dan bukan hanya pemikiran otak manusia biasa. ini ada di tafsir Al-Ma'ani.

    ReplyDelete
  52. bener kata p10neer! negara ini adalah negara demokrasi... kenapa harus protes sih? semua perkataan, pasti dirinya sendiri yang nanggung. Kita cuma bisa ngingetin mereka yang bicara asbun aja. tentunya ya bukan dengan caci makian seperti ini. Kalau gitu sama aja kita seperti orang yang asbun itu.

    Mending delete aja postingan ini. Kesalahan orang kok diposting, situ gak pernah berbuat salah? situ gak pernah membicarakan sebuah perbedaan yang menurut anda salah? situ ngerasa emang omongan ustadz itu gak bener?
    ada dalilnya gak buat ngungkapkan semua itu? ada gak?
    kalau gak ada, jangan suudzon...
    jangan2 gak tau suudzon artinya apa?
    islam macam apa kau irvina?

    ReplyDelete
  53. Heran gw hare gini msh ada aja org2 kaya p10neer.... Pantes aja negara kita kena bencana melulu. This is my opinion..

    ReplyDelete
  54. haha.. om ferdian leonardi kata siapa bencana ada gara gara ada orang kaya saya? bencana mah ada bukan gara gara satu faktor. yang jelas berasal dari keputusan allah. lain kali kalo komen jangan asal bacot ya kan malu kaya orang idiot :)

    ReplyDelete
  55. Allah ngasih bencana tuh berdasarkan 3 hal:
    karena Allah ngasih cobaan
    karena Allah ngasih ujian
    karena Allah ngasih adzab.

    tinggal dipikirkan lagi, kira2 bencana di kota2 dahulu, Allah kasih bedasarkan apa?

    ReplyDelete
  56. seru banget debatnya :P tapi daripada salah-salah mendingan gausah ikutan deh. kapin, nice post! setuju banget sama kakak.

    ReplyDelete
  57. Udah2, apa gunanya debat2 begitu, ga bakal majuin Jakarta juga, buat ka Pina, keep woles aje kak, anjing menggonggong, kafilah berlalu. Kalaupun ada unsur2 merendahkan atau mau menang sendiri, atau pendapatnya gamau diinstruksi, biar Allah aja yg bales. Sebab cuma Allah yg tau semua kebenarannya.

    ReplyDelete
  58. boleh mengingatkan dari sisi agama, tapi sebaiknya yang positif dari hal-hal yang diperdebatkan ini diadaptasi ke perilaku individu masing-masing tanpa harus mengikuti ajaran tersebut, biar kedepannya bisa jadi motivasi untuk memimpin, siapapun itu.
    Please, be open minded, dan jangan menyinggung orang-orang lagi. Jujur aja, udah banyak pihak yang tersinggung sama komentar anarkis Anda.

    ReplyDelete
  59. Setuju kata mas p10neer, bencana berasal dari keputusan Allah.

    Ya udah sih, jadi kalo Jokowi sama Ahok mimpin Jakarta nanti ya ga perlu diperdebatin lagi dong, apalagi sampe bilang kalo mereka jd pemimpin bakal bawa bencana.

    Mereka jadi pemimpinpun kan ya pasti karena kehendak Allah.

    ReplyDelete
  60. Karna saya lagi puasa jadi saya cuma membaca saja.. ternyata itu cuma opini toh..

    ReplyDelete
  61. iya sih ya... kelihatannya terlalu berlebihan

    ReplyDelete
  62. Kak Vina, maaf ini agak menyimpang dari tema. Kok banyak anonim ya kak? .-. ada yang ngaku pembela kebenaran tapi kok malah asal ngomong -_-

    ReplyDelete
  63. rifqi : hahaha cemen ya pake anonim :D

    aninda : betul, terlalu berlebihan karena gak fokus omongannya

    agus : yup, ini cuma opini kok

    andu+ratri : bener!

    alvin : yup

    dini : makasi :D

    pembela kebenaran + p10neer : hai para akun anonim, bener, ini negara demokrasi. oleh sebab itu SAYA BEBAS UNTUK BEROPINI DI BLOG SAYA (inget ya, ini opini, bukan caci maki. harap bedakan!). Jadi, kalo misalnya kita memiliki opini yang berbeda, ya udah cukup tau aja. Gak usah sampe suruh2 saya untuk delete tulisan ini. Hak saya dong. Kalo tulisan ini gak penting, ya gak usah digubris lagi. Terimasih atas perdebatan kita kali ini. Sekali lagi, saya cuma mau kalian fokus kepada apa yang saya maksud, yaitu soal calon pemimpin Jakarta. apakah kalian menyuruh saya harus memilih si kumis dan pasangannya karena alasan sesama muslim? Kalian orang Jakarta bukan? Kalo iya, coba rasakan seperti apakah Jakarta sekarang ;)

    oh iya tolong liat komen saya yang berada diatas komen Muhammad Hidayat ya. makasih.

    CASE CLOSED

    ReplyDelete
  64. tuh di arab yang pemimpinnya muslim tapi tetep aja ada badai pasir

    ReplyDelete
  65. Bicaralah jika kalian memang faham dan mengerti. Kalau tidak, maka diam adalah emas. Sayah mah diam aja, biar dapet emas :D

    Emang sih, sesuai kata-kata paporit sayah, antara panatik dan munapik memang selalu berhasil menggelitik.

    Berhubung sayah belajar ushul fiqih-nya belum tamat, komentarnya dipending dulu.

    Menurut sayah, jika pengetahuan belum mumpuni jangan mudah terpropokasi. Sekian.

    ReplyDelete
  66. wahh setuju banget nih sama kak pina

    ReplyDelete
  67. Wah, rame, ya, Kak Pin :)
    Kl ttg SARA, ak gag komen, deh, takut nyinggung..
    Smoga Jakarta tmbah baik ke depannya, Kak :)

    ReplyDelete
  68. Gue mah woles aja karena pertama gue gak tinggal di jekardah hehe.. Kedua, ya jan mudah terpropokasi. Sekian #digebuksendal

    ReplyDelete
  69. gak nyangka ternyata ada uztad kayak gitu. gak tau deh harus komentar kayak apa, yang jelas tuh uztad konyol banget gak mikir pake logika.

    ReplyDelete
  70. Waaah iye nih,jaman sekarang apa-apa disangkutpautin sama 1 agama aja. Padahal Indonesia mengakui lebih dari 1 agama, bukan? Ayo kita tetep rukun semuanyaaah biarpun beda-beda agama kita :D. Semoga juga yang mimpin Jakarta nantinya bisa bikin Jakarta lebih baik lagi, amin :D

    ReplyDelete
  71. Saya berpendapat bahwa ustad yang bicara sesuai pesanan berbayar adalah sangat tidak layak jadi ustad.
    Namun, sebagai muslim, saya juga setuju jika negeri ini dipimpin oleh saudara seiman.
    Tapi juga perlu digarisbawahi, saudara seiman, bukan se-Islam KTP. Sebab, kalau dia ngaku Islam tapi kelakuannya jauh dari ajaran, ngapain didukung. Malah dia harus segera digulingkan. Pasangan Solo-Sipit kan tetep muslim yang mimpin walau wakilnya memang non-muslim. Semoga komentar ini bermanfaat. Salam.

    ReplyDelete
  72. pina,,, ane siy ga ngurusin politik, sara atau apalah. Toh yg jd pemimpin nnti bakal dimintai pertanggung jawaban kelak.
    Yg mw ane bLng dsini jgn pnh buka situs indonesia.faithfreedom.org lg.. itu situs ga bener. Masa Nabi Muhammad dibuat komik.. trz content web nya serem amad jelek2in Islam.
    #nauzubillah salit hati ane.

    ReplyDelete
  73. kak Pina, ane setuju ama ukhti Mahdiyah *ceileh
    lebih baek ga milih, kalo kita milih tapi bukan dari golongan kita (muslim). dosa kak.

    tapi emang perpolitikan itu ribet. kalo udah bernapsu ama kekuasaan, bagaimana caranya, maen tubruk apa aja.

    salahnya ustadnya juga, yg mau dibayar buat maen-maen ama urusan kampanye. itu ustad dakwah apa ngejual ayat?

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*