Saturday, 15 September 2012

"Dibalik Kesuksesan Kita, Pasti Ada Rasa Sesal di Hati Mantan"


Ada satu hal yang menarik pada mata kuliah gue Kamis kemarin. Seusai kelas, tiba-tiba beberapa cewe di ruangan melakukan sesi curhat kepada sang dosen yang merupakan seorang perempuan terkagumi di hati gue. Dia pintar, baik, cinta lingkungan, dan sangat dekat dengan semua orang. Walau dari wajahnya, dia terlihat sangat galak. Dia pun dikenal sebagai salah satu dosen ter-killer di fakultas. Mungkin karena dia adalah dosen terdisiplin yang pernah mahasiswa temui selama belajar di kampus ini.

Jangan harap kita bisa masuk ke kelas kalo dia lebih dulu berada disana. Walau baru satu menit, pokoknya jangan berharap, deh!

Namun seperti yang pernah gue katakan pada awal paragraf sebelumnya, dia adalah sosok yang baik. Enak banget deh pokonya kalo diajak ngobrol! 

Oke, kali ini langsung saja kita ke sesi curhat...

Ada satu quote dari sang dosen yang menurut gue keren banget...

"Dibalik kesuksesan kita, pasti ada rasa sesal di hati mantan"


ngarep

Dia pun langsung menjabari quote itu dengan beberapa kasus cinta yang pernah ia temui.... atau ya... bisa dikatakan pernah dia rasakan juga.

Menurutnya, semua orang pasti pernah mengalami fase kegagalan cinta. Terutama bagi kita, yang pernah diputusi atau disakiti oleh PACAR.

Namun, mau seberapa lamakah kita terpuruk karena kegagalan cinta itu? Berbulan-bulan? Bertahun-tahun? 

Ada rasa sesal dan jijik yang masih hinggap di hati si dosen. Dia bercerita, "Aku pun hingga saat ini masih menyesal dan jijik kalo liat kelakuan dulu pasca diputusin dari si KAMPRET. Tau nggak, aku tuh ya, pernah nangisin dia sampe 3 bulan berturut-turut. Stress banget, deh! Mana aku lagi skripsian juga, bisa dibayangin gak sih betapa stress-nya aku tempo dulu? Sampe gak ada satu psikologpun yang bisa bikin aku sedikit melupakan si kampret itu!


menangis karena cinta itu diperbolehkan kok. tapi jangan lama-lama ya...

Suatu hari, si kampret pernah bersujud di hadapanku. Bodohnya, aku cuma bisa diam dan berkaca-kaca. Kalo dia bersujud di hadapanku sekarang ini sih, udah aku tempeleng, deh! 

Aku nyesel, kenapa aku bisa berlama-lama ya nangisin dia? Buang-buang waktu aja, deh! Untungnya setelah 3 bulan itu, aku langsung bangkit dan berusaha untuk menjadi orang sukses. Menurutku, pembalasan dendam yang bagus untuknya hanya satu, yaitu melalui KESUKSESAN!

Rasanya seneng banget bisa melihat namaku terpampang di dalam artikel Pikiran Rakyat setiap minggunya. Lalu aku bisa dapet ini, itu, pokonya bahagia banget, deh! Hingga suatu ketika, si kampret itu kembali mendekatiku. Aku sih, cuek aja. Udah gak ada urusan dengan orang yang pernah menyakitiku. Ngapain? 

Dia udah beberapa kali mengajakku kesana kemari, tapi tetep aja aku ngeles sana-sini. Aku selalu menanyakan tentang point apa aja sih yang mau diomongin? Kalo untuk ngajak balikan sih, OGAH BANGET. 


ayo, diantara kalian dan mantan, siapa yang akan lebih sukses?

Dulu aku pernah diajak ngopi via BBM. Lalu aku katakan saja, ‘Ayuk!’ Lalu dia terdiam selama 20 menit, mungkin kaget dengan jawabanku. Kan aku gak pernah mau diajak kemanapun sama dia.

Si kampret lalu bertanya mau dimana aku ngopi-ngopinya. Aku jawab saja disini, nih udah dibikin kopinya. Aku upload fotoku sedang mengopi di rumah. Hahahaha. Rasanya puas banget ngerjain dia! Tangkap maksudku?  

Aku berusaha untuk membeberkan kebahagiaanku di media sosial, biar dia tau bahwa aku bisa bahagia bahkan lebih bahagia tanpa dia! Nah, ini juga bisa kalian ikuti nih. Kalian masih berteman kan dengan para kampret di media sosial? Coba deh, jangan dihapus pertemanannya. Biarkan dia stalking hidupmu hingga suatu saat dia merasa menyesal!

Kalo perlu, posting deh tuh makanan enak yang kalian ambil dari google dan unggah ke media sosial. Wuih, pasti dia merasa, ‘Wah, makmurnya mantanku ini...’ 

Trus ya, sering-sering juga foto dengan cowo ganteng, lalu aplot ke media sosial. Biar dia tau rasa!

Pasti deh, mantan kalian yang seenaknya minta putus tersebut akan tiba-tiba MENYESAL, itu kalo kalian bisa menunjukkan bisa lebih sukses dari si kampret. Dan percayalah, bahwa mereka adalah orang yang salah buat kita.


silakan kalian berfoto mesra dengan seseorang dan aplot ke media sosial. ya kali aja pas mantan lagi stalking, dia langsung kepanasan. hahaha :)))

Begini ya, kalo dia benar-benar cinta, buat apa toh minta putus? Seharusnya kan dia berusaha untuk tetap mempertahankan hubungan, betul nggak?

Percayalah, Tuhan pasti memberikan jodoh yang terbaik untuk kita! Nggak sekarang, mungkin nanti. Bisa di dunia, atau di akherat. Iya toh? Kita kan hidup berpasang-pasangan, tapi kita nggak tau apakah jodoh sebenarnya itu ada dunia atau di akherat?

Enjoy aja, coba isi waktumu dengan hal-hal yang berguna untuk menjadi orang sukses! 

Perlu ingat juga, kesuksesan kita bukan hanya semata-mata untuk membalas dendam si kampret aja, ya. Kesuksesan kita harus berdasarkan untuk menyenangi orangtua.  Mumpung mereka masih hidup, senangilah hati mereka. Jangan terus-terusan menyenangi pacar!

Gak perlu bersedih jika kalian masih jomblo hingga saat ini. Kuliah dulu deh sana yang bener. Gak semua orangtua beruntung bisa melihat anaknya diwisuda. Namun semua orangtua pasti beruntung bisa melihat anaknya menikah...

Gak usah khawatir ya!" 


kehilangan cinta ? gak usah khawatir! ntar juga ada lagi!


Ucapan dari sang dosen membuat gue sempat berkaca-kaca. Namun gue sangat setuju dengan beliau. Untuk apa berlama-lama menangisi orang yang gak mencintai kita? 

Menangis karena cinta itu, boleh banget, kok. Namun, coba diberi batasan waktu. Jangan berlama-lama. Satu minggu deh paling lama. Gak usah juga kita mempedulikan si masa lalu. Gak usah menghabiskan waktu hanya untuk stalking dia di media sosial. Buang waktu! Dan.... bikin susah move on! Plus juga deh, bikin kita sakit hati!

Dia masih berusaha baik sama lo walau telah memiliki pacar baru?  Hih, konspirasi tuh! Ati-ati aja lo dijadiin BACK-UP-an dia kalo sewaktu-waktu putus dari pacarnya. Mau gitu lo balikan sama dia lalu kembali disakiti? Kembali nangis lagi? Kembali galau lagi? SAY NO BUAT BALIKAN SAMA MANTAN! 


KATAKAN TIDAK BALIKAN SAMA MANTAN!!!!

Sudah dua bulan gue menjalani hari tanpa pasangan. Perasaan sedih dan galau sudah gue lewati. Menangis? Hanya satu minggu gue menangisi kepergiannya dan stalking. Selanjutnya gue berusaha untuk bangkit dan terbukti gue malah bisa mendapatkan banyak rezeki setelah ditinggalin!

Karir gue masih panjang dan pastinya insha Allah sukses. Bahkan lebih sukses dari si dodol. Mau dia nyesel, bodo amat. Gak peduli lagi, tuh! 

"Pernah gak sih kalian merasa bodoh ketika bertanya-tanya kepada diri sendiri : 'KOK BISA YA GUE PACARAN SAMA DIA? DIA KAN JELEK. BAHASA INGGRISNYA HANCUR. BLABLABLA'. Pasti pernah, kan?" tanya dosen kepada kami.

Pernah gak lo? Gue sih gak mau munafik, pasti pernah. Bahkan gue pernah merasa diri gue rendah banget derajatnya bisa mau dipacarin sama si dodol kampret bin biji salak. Emang dasar deh ya, cinta itu buta banget!

Salah satu teman bercerita tentang dirinya yang baru saja diputusi sang pacar setelah 3 tahun berhubungan. Nyeseknya, dia diputusi saat sebelum ulang tahun. Mana dulu pas berhubungan LDR pula. Jakarta – Australi, bo! Kesian parah! 

“Lalu, dia kasi kado nggak ke kamu?” tanya si dosen.

Temen gue menggeleng...

“Mom, aku juga dulu pas pacaran gak dikasi kado sama pacar,” samber gue. Ih masih rada kesel dulu malah gue kayaknya yang ngeluarin banyak duit. Mana pas ultah gak dikasi kado pula! Hih, mentang-mentang anak kos, mau ngirit gitu? Padahal sebelumnya dia baru beli tipi di kosan demi bisa nonton bola. Masa kasi kado ke gue gak bisa? Yang murah-murahpun gue akan nerima, kok!

carilah pasangan yang gak pelit

“Nah, kan! Say, kita ini belajar ilmu semiotik. Ilmu tanda. Seharusnya kalian bisa baca dong tentang tanda-tanda non verbal kayak gitu. Lagipula, kalo pacar kamu beneran sayang, pasti deh bakal rela berkorban buat ngasi kado. Walaupun hanya sederhana....”

“Walau hanya sebatas sebuah lagu gitu, ya mom?” Mom adalah sebutan kami kepada sang dosen.

“Bisa jadi. Ya kalopun bukan kado, kejutan apa kek gitu. Misalnya, tiba-tiba muncul di depan rumah....”

Gue jadi teringat ketika tengah malam sang [mantan] pacar nelpon gue untuk mengucapkan happy bday. Lalu dia bercerita bahwa tadinya dia bersama teman-temannya ingin ke rumah gue tengah malam untuk memberikan kejutan. Namun gak jadi. Dia malah lebih mementingkan temennya, yang minta ditemani ke terminal untuk jemput kakaknya. WTF! Padahal momen ultah pacar itu setahun sekali. Tahun depan belum tentu masih bisa pacaran.

“Lioni, aku yakin kamu bisa jadi seseorang yang sukses. Kamu terkenal, blogger, pintar, seharusnya dia bangga dan tidak bertindak bodoh seperti itu padamu. Namun memang Tuhan Maha Tahu. Dia pasti tahu mana yang terbaik untukmu....”

“Yes, Mom, Insha Allah! Btw aku gak terkenal kok. Gak pinter juga, lebeh deh! Hehehe”

Ingatlah, kawan. Setiap permasalahan cinta yang lo hadapi, pasti deh gak lebih parah dari kisah cinta orang lain. Ada salah satu anak perempuan walikota, dia menikah dengan seorang bule setelah satu bulan berpacaran. Setelah itu, mereka menikah dan si perempuan hamil. Lalu apa yang terjadi?

Baru saja dia hamil satu bulan, eh malah si bule mengaku gak ada rasa cinta sama sekali. Kalo gak cinta, ngapain kawin? Kan geblek! 

Dan saat usia kandungan 5 bulan, mereka bercerai. Oh My God!

Si perempuan pastinya stress berat. Saking stressnya, dia muter-muterin kota tanpa arah dan sendirian, ketika dosen gue menelponnya. Gile, kalo ada apa-apa gimana, ya? 

Tapi, thx God. Perempuan itu akhirnya kini mendapatkan pria yang jauh lebih baik. Tuh kan, Tuhan memang Maha Kasih dan Adil, kok....

Masih banyak kisah cinta lain yang gak kalah ngenes dari kisah cinta kita. Ada yang udah banyak ngeluarin banyak duit.... bahkan ada yang rela ngasi kehormatannya ke si pacar. Gile, kalo lo ngasi kehormatan ke pacar, nah nanti suami lo mau dikasi apa pas malam pertama?

Inget, pacar itu belum tentu bakal jadi pasangan hidup kita!

Kalo ngomongin masa lalu, memang gak akan pernah ada habisnya, ya!

Oke, tulisan ini hanya untuk berbagi dan mungkin bisa dijadikan renungan buat kalian wahai para perempuan di Indonesia.

Bagaimana? Siap membalas dendam mantan? Balaslah dengan kesuksesanmu! 

31 comments:

  1. mantannya cuma mau pas kita sukses aja dong kak? berarti, mantannya mandang sebelah mata yaaa? *asbun

    ReplyDelete
  2. @ahmad : bukan begitu. maksudnya ya pas dia ngeliat kita sukses, seakan-akan dia nyesel sama kita "kok dulu dia gue putusin ya? padahal skrg dia begini begitu... pasti bangga bgt bisa jadi pasangan dia... andai aja dulu gue gak mutusin...."

    gituuuuu~~~

    ReplyDelete
  3. jadi nyesel pernah punya [mantan} pacar yang sebelum jadian udah bikin sakit hati tetep aja gue terima
    oke kapiiinn, makasih pencerahannya :)

    ReplyDelete
  4. langsung merasakan adanya masa depan yang cerah abis baca postingan ini

    ReplyDelete
  5. Yang move on yang move on!! semangat kaka! habis ini insya allah dapet jodoh yang lebih cakep dari mantan.. :DD

    ReplyDelete
  6. Setuju kapin..Biarlah si mantan yang ngejar-ngejar kita kalo udah sukses.. Dulu udah di galauin mah ama dia ..

    ReplyDelete
  7. u're my inspiration, sis Vina.. :*

    ReplyDelete
  8. bener banget tuh kak pin :D
    drsana kita bisa ngeliat ketulusan seseorg. lagian selalu ada kemungkinan org yg telah melakukan kesalahan bisa melakukan kesalahan lh *ngarang*

    ReplyDelete
  9. pastinya akan aku balas. gak mau kalahlah! aku sih masih berharap dia mau kembali padaku, tp itu dulu, bukan sekarang. untuk saat ini, siapa dia? hahha

    ReplyDelete
  10. haha gokil...

    emang iya sih.. biasanya kadang si mantan nyesel, tapi itu juga tergantung sama pribadi tiap orang...

    ReplyDelete
  11. Mantan itu sesuatu untuk disyukuri, bukan ditangisi...keren banget post lu yg kali ini, Pin...mantab =)

    ReplyDelete
  12. Biarkan dia stalking hidupmu, suatu saat dia akan menyesal. Keren kalimat yang ini kak..
    emang banyak manfaatnya kalo kita ngejomblo, kita malah lebih fokus ke kuliah dan keluarga ya :)

    ReplyDelete
  13. Buanglah Mantan Anda pada Tempatnya

    ReplyDelete
  14. gue juga sering mikir kayak gitu kak pin.. "liat aja, ntar gue bakalan jauh lebih sukses dibanding elo!"
    kalo gue keinget dia, gue juga keinget kata2 itu hhaha :D

    semangaaatt kak pin !!
    smg kita bisa membuktikanny pada mantan2 kita yg kampret *ups

    ReplyDelete
  15. Yup, berlomba-lomba siapa yg lebih SUKSES :))

    ReplyDelete
  16. waa kapin makasih pencerahan nya. Dulu aku diputusx h-60 unas sma kak. Sempet suka nangs mendadak di kamar sampe berat badan turun *kbr buruk plus baik* hi8
    Tapi sekarang no way

    ReplyDelete
  17. huwaaaaaa setuju banget sama post yang ini. HIDUP SUKSES! HIDUP MANTAN! *eh

    ReplyDelete
  18. Allah Maha Adil.. Pasti ada pasangan yang terbaik buat kita . :D

    ReplyDelete
  19. Betul, betul, betul
    *betul tentang apa ya?*

    ReplyDelete
  20. setuju kak Pin!

    Mungkin kalau dia bukan jodoh kita, nanti ALLAH pasti akan memberi jodoh yang lebih baik dari mantan :

    Semangat!

    ReplyDelete
  21. bener banget kata ka pina, buang mantan pada tempat nya. injek2 tempat mantan dengan kesuksesan. MERDEKA!!!

    ReplyDelete
  22. setuju, balas dgn kesuksesan :)
    thx bgt nih penyegarannyah jeng pinah :D

    ReplyDelete
  23. semoga gue lebih sukses dari dia (mantan) suatu saat nanti....
    eh tp gimana mau sukses kalau 'sukses' ngelupainnya aja belum :/

    ReplyDelete
  24. hahahah.. vina is the best.. :P jarang-jarang main iklan.

    ReplyDelete
  25. thumb up buat k vina.... Inspirasi yg menyegarkan :D

    ReplyDelete
  26. OK bnget vin, biar mantan tau rasa,emang dgn dia mutusin, kita akn ancur gtu..gue mo postingin fto gue wisuda biar dia tau rasa gue udh S1 ato S2 skalian, dia mah es telerrr ngeliat gue dh sukses hahaha

    ReplyDelete
  27. kalo ga punya mantan gimana kak? :_:

    ReplyDelete
  28. Setuju banget, dibalik kesuksesan seseorang ada mantan yg menyesal..apalagi klu sukses dapat jodoh yg lebih baik dan sholeh. Beuh..:-P

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*