Monday, 10 September 2012

Ketika Tanah Papua "dikenyot" Freeport


Hey guys, How was your weekend?

Udeh lama kagak ngeblog, maap yak! Emang akhir-akhir ini gue lagi gak semangat buat nulis-nulis lagi. Pengennye ngetwit dan browsing gaje mulu. Huhuhu.

Anyway, kali ini gue mau ngebahas soal PT. Freeport Indonesia. Mungkin masih banyak dari kalian yang gak tau soal perusahaan itu. Kenape tiba-tiba gue mau ngomongin ini? Karena Kamis kemarin dosen gue cerita soal keganasan Freeport yang udeh bener-bener bikin Papua hancur. Gue jadi tergerak buat nulis soal ini. Anggap aje gue sebagai penyambung pesan dari dosen.


tanah Papua yang DIKENYOT Freeport

Ya itung-itung, buat nambah pengetahuan kalian juga....

So, What's Freeport? 

Freeport merupakan perusahaan tambang emas milik Amerika yang telah beroperasi sejak tahun 1967 di Tembaga Pura, Timika, Papua. Sebenernye sih gak cuman emas doang, ada juga perak, batubara, tembaga dan.... URANIUM! Tau uranium gak? Itu loh bahan dasar reaktor dan senjata nuklir! Huiiih, serem banget! Kalo disalah-gunain, bisa-bisa dunia hancur gegara barang begituan doang! Kayak tragedi Hiroshima dan Nagasaki dulu loh!

Kota Tembagapura, kota bikinan Freeport Indonesia

Pertambangan yang dilakukan perusahaan itu tentu aje pastinye udeh menghasilkan triliunan dollar. Wong udeh 45 taon berdiri kok di negara kite. Trus, selama 45 taon ini, Indonesia udeh kebagian apose ya, nek? Berondong? #eh

Kata dosen gue, pembagian hasil yang dilakuin Freeport bener-bener gak adil. Masa Indonesia cuman kebagian 4% doang dan mereka 96%!!! BUJUG BUSET! Eh, perasaan yang punya SDA-nye Indonesia yak. Kok jadi berasa kite yang dapet keuntungan kecil? 

Selain keuntungannye yang kecil, Indonesia, khususnye Papua, juga banyak dapet yang kagak enaknye. Apose kokondao ya nek?

Pertama. Freeport udeh bikin tanah Papua HANCUR!

Seperti yang kite tau, dimane-mane yang namanye pertambangan pasti bakal mencemari lingkungan.

Freeport sendiri setiap harinye bisa ngebuang limbah tailling (butiran pasir alami hasil pengolahan konsentrat) yang begitu melimpah dan mengalir ke sungai-sungai yang melewati perkampungan atau rumah-rumah penduduk setempat. Hal ini bisa bikin air sungai beracun yang cukup untuk membunuh organisme sungai yang sensitif. Kemunculan tumbuhan berwarna hijau terang sepanjang beberapa kilometer di tepi sungai juga udeh menunjukkan kandungan tembaga dari limbah.

Hamparan tailing mengendap di sepanjang kali Otomona hingga meluber ke dalam hutan adat milik suku Kamoro. Akibatnya sebagian besar hutan yang merupakan sumber penghidupan suku itu tak dapat dimanfaatkan sebagaimana mestinya ( Muhammad Yamin / menetap di Timika Papua).

Gak hanya itu, fenetasi hutan daratan rendah seperti Dusun Sagu masyarakat Kamoro di Koprapoka, dan beberapa dataran rendah di wilayah Timika pun turut hancur. 

Selain limbah tailling, perusahaan besar milik Paman Sam tersebut turut pula udeh menghasilkan galian berupa potential acid drainase (air asam tambang). Air asam tambang bisa bikin kondisi ekosistem yang ada di sungai rusak juga. Selain itu bisa mempengaruhi bentang alam, perubahan struktur tanah, perubahan pola aliran permukaan dan air tanah serta komposisi kimia air permukaan. Huiiiiih, gile! 

gali teroooosss -_-'

Malah ye, 2 dari 5 gletser di Puncak Jaya yang hilang disinyalir karena ulah Freeport. Ia adalah perusahaan yang menyumbang besar penyebab gletser hilang selain global warming. Iyelah, wong mereka kan udeh bikin tambang sistem terbuka yang sebenernye dilarang dunia internasional !

Dari lima gletser di Puncak Jaya, udeh ada 2 yang HILANG!

Ya ampun.... sedih kalo liat gambar ini :'(((
hancur sudah alam kite.... [dari satelit nih!]

Dua puluh tahun lagi, kite kagak bakalan lagi punya gunung bersalju yang berada di garis khatulistiwa. Gunung terunik di dunia tuh padahal. Huhuhu sayang banget, ye....

Kedua, Freeport merupakan biang konflik yang ada di Papua.

Orang Indonesia yang berkesempatan menjadi buruh disana sempat melakukan aksi demo  dan mogok kerja karena merasa upah mereka gak sesuai. Kalo dibandingin sama perusahaan tambang laen, upah mereka tuh TERENDAH loh di DUNIA. Padahal, pekerjaan mereka  berat, belom lagi bahayanye.

ayook demo, kalo perlu santet aje yang punya Freeport! -______-'

Dilansir dari Kompasiana, pada tahun 2006, Freeport membayar pekerja di Amerika Utara sebesar $ 10,70 per jam, di South Amerika, dibayar $ 10,10 per jam, tetapi di Indonesia itu hanya $ 0,98 per jam. Pada tahun 2010, pembayaran upah telah mencapai rata-rata $ 66,43 per jam, sedangkan di Indonesia itu hanya $ 4,42 - $ 7,356 per jam.



LIHAT! Gak sebanding dengan risiko gedenye kayak risiko mereka yang bekerja di kedalaman 4.200 meter yang berdebu. Belom lagi disono curah hujan tinggi dan suhunye sangat dingin. YA TUHAN!!!

aduh bo, malem-malem tetep kerja ya masuk ke terowongan nyari emas huhu :'(

BONGKAR! BONGKAR! *pake nada ala Iwan Fals*

tempat penggilingan emas di Freeport

mari berburu emas! 

penampakan pabrik emasnye nih!

serem ye tempat kerja mereka :'(

truk ini isinye EMAS pemirsaaaaaaaaah!

Bahkan mereka seringkali dikasari oleh aparat negara YANG SAYANGNYE dipelihara dan dibungkam hati nuraninye oleh bergepok-gepok duit dari Freeport!

Yosepha Alomang, Direktris YAHAMAK (Yayasan Hak Asasi Manusia Anti Kekerasan)  di Timika juga mengatakan, dalam operasi, PT. Freeport udeh bikin masyarakat mengalami banyak goncangan. Mereka dibunuh, disiksa dan diperkosa oleh aparat keamanan yang dibayar Freeport. “Masyarakat adat di sekitar areal penambangan tidak merasakan hasil dari tambang raksasa itu. Justru rakyat menjadi korban,” ujarnye. HUAAAAH! 

Yang gak abis pikir, perempuan-perempuan asli Papua banyak yang dijadikan budak seks oleh para militer. Ada juga orang asli sana yang dijejeli besi panas yang dimasukan lewat dubur.  GILAAAAKKKK!

PT. Freeport Indonesia juga pernah membohongi masyarakat adat di Papua terkait dengan janjinye yang akan memberikan kompensasi atas pemakaian tanah adat milik suku Amungme dan Komoro di Papua. Hal inilah yang bikin masyarakat Papua selalu konflik dengan seisi orang yang ada di Freeport.


DEAR SBY YANG KEMAREN BARU ULTAH... SEMOGA ANDA BACA!

Entah udeh berapa orang pekerja asing dan pekerja Indonesia yang jadi korban karena konflik ini...

Oleh karenanye, Freeport menugasi pihak keamanan negara untuk mengamani perusahaan. Jadi gak heran, kalo misalnye kite mau masuk kesono, susah bener. BAHKAN, yang gue bingung nih, kenape kalo mau masuk Puncak Jaya kite musti minta ijin ke Freeport yak? Apa karena Puncak Jaya merupakan area pertambangan mereka? Berarti gak heran ye kalo gletsernye sekarang ada yang menghilang....

Beberapa poin diatas merupakan catatan buruk Freeport Indonesia yang bener-bener udeh menjajah kekayaan alam dan masyarakat asli Papua. Namun, ada hal lain yang harus kalian ketahui soal KEUNTUNGAN yang di dapet masyarakat Papua karena adanye Freeport.

Masyarakat Papua udeh jelas belom memiliki teknologi canggih dalam mengeksplor dan mengelola sumber daya alam. Namun, ternyate banyak juga dari mereka yang bersyukur karena adanye Freeport itu. Halah, mereka awam sih, padahal yang mereka dapetin itu belom seberapa dari yang udeh dapetin dari si perusahaan negara adidaya.

Limbah yang dibuang oleh Freeport ternyate memiliki sedikit sisa-sisa emas. Kira-kira, sungai yang berada 10 KM dari Freeport itu udeh paling aman buat dijamahi manusia. Kalo sungai yang deket-deket sekitaran perusahaan sih katanye masih memiliki air yang berbahaya kalo dipegang. Bisa melepuh tangan kite. Nah, masyarakat Papua nih  sering banget ngambil-ngambilin sisa-sisa emas yang ada di sungai. Perhari mereka bisa dapetin 3 gram emas. Gak sebanding sebenernye sama Freeport yang setiap harinye bisa dapetin 102 KILO GRAM EMAS MURNI!!!! 

meraih TAHI FREEPORT aka sisa emas....
cari teruuuuusss~~~

Tiga gram emas tuh kalo diduitin ya bisa dapet kurang lebih 1,5 juta, lah. Lumayan ye kalo sehari kite bisa dapetin duit segitu. Tanpa modal, gitu loh! Sayang banget, masyarakat sono punya kebiasaan buruk. Kalo punya duit, bukannye dimanfaatin yang bener, malah buat mabok dan nyewa pelacur. Gegara kebiasaan itu, kriminalitas masih tinggi. Tingkat HIV-AIDS pun masih terbilang tinggi kalo dibandingin Jakarta dan kota besar laen.

Maka dari itu, selain Pemerintah, masyarakat sono juga harus punya kesadaran tinggi buat memajukan tanah Papua. Cuman.... susah banget, lah. Semoga mereka bisa cepet dapet hidayah dari Tuhan. Amin....

Nah itu dia sedikit info tentang tanah Papua yang DIKENYOT abis-abisan sama si Freeport. Tulisan ini sebagian ada yang berasal dari ucapan dosen dan beberapa referensi yang akan gue cantumin di akhir. Mohon maaf jika ada kesalahan info dan kata. Tulisan ini bukan untuk menjatuhkan perusahaan besar tersebut, melainkan hanya untuk mengungkap fakta yang terjadi di lapangan yang belum banyak diketahui masyarakat Indonesia, termasuk pembaca blog ini yang kebanyakan generasi muda.

So, mau dibawa kemana tanah Papua? Ke tangan orang asing? Inget, 57 persen tanah Papua dikuasai oleh orang asing yang bener-bener mau menghabisi kekayaan alam Papua! Apa kite masih mau berbaik hati ngasi itu semua ke mereka? 

Semoga pemerintah dibukakan hati nuraninye, yaitu dengan menolak perpanjangan KONTRAK KERJA dengan perusahaan yang udeh bikin kite rugi bandar. AMIIIIN!

“Bodoh-bodohnya kamu mau bekerja untuk perusahaan asing macam Freeport! Gak ada hati nuraninya! !” ujar sang dosen kepada salah satu kawannye yang menjadi Public Relation di Freeport yang memiliki gaji sangat besar.

Semoga bermanfaat, yeeee! Maap kalo bacanye pusing! Hihihi! 

Sumber Referensi Tulisan dan Gambar :
http://zonadamai.wordpress.com/2011/12/14/freeport-dan-karyawannya-sudah-hampir-sepakat/
http://www.tempo.co/read/news/2012/08/18/058424330/Wakil-Rakyat-Papua-Desak-Penyelesaian-Kasus-HAM
http://www.umaginews.com/2012/06/negarapiara-pelanggaran-ham-di-papua.html
http://harifamily2008.blogspot.com/2011_07_10_archive.html
http://radiosuaradogiyaifm.blogspot.com/2012/03/perusahaan-tambang-besar-pt-freeport.html


47 comments:

  1. terlalu banyak kepentingan2 politik terkait freeport, bahkan pajak yg harus dibayar freeport itu ga sebesar berapa pendapatan mereka, seandainya pemerintah bisa menekan dan mengalihkan penerimaan pajak dari freeport mungkin ga heran papua bisa lebih maju dari jakarta.. ya begitulah indonesia..

    ReplyDelete
  2. Kasian ya, semoga kerja samanya gak diperpanjang. Inilah lemahnya negeri kita kalo udah berhadapan sama negara besar, gak tegas.

    ReplyDelete
  3. Gue kalau mikirin yg beginian, suka sakit kepala,
    tapi kenapa nasip mu begini negaraku ?

    ReplyDelete
  4. Percuma juga sih klo pemerintahnya diem aja, apa lagi lawannya amerika, gak gampang ngelepasnya walau pake perang sekalipun.
    ini (surat al blogger ayat 9) ceritanya nyaingin AlQuran ya?? ckckck vina :D

    ReplyDelete
  5. astagaa...

    tutupp freeport.. tutuppp!!!

    ReplyDelete
  6. Geram sekaligus sedih kak pin baca postingannya :'(

    ReplyDelete
  7. duh, maaf ka Vina, gue baru baca tulisan lo ini setelah ngomentarin salah 1 follower lo dg sotoy di twitter
    Asli nangis gue baca ini. Keji, kejam, n' sadis bgt tuh freeport! Najong! Moga kali ini, Pemerintah bisa terketuk hati nuraninya :'(

    ReplyDelete
  8. Yang gak bener itu ya yang masih aja ngebolehin, udah tau keuntungan cuma 4% kalo bisa 80% buat kita sih masih enak. Jadi ada uang tinggal 'ditendang'. Kasihan Indonesia, kasihan PAPUA

    ReplyDelete
  9. hahahah dulu Indonesia di jajah VOC-Belanda sekarang Indonesia dijajah Freeport-Amrik....gak ada bedanya....

    ReplyDelete
  10. kita sebagai warga biasa, harus nyerang dari arah Dunia Maya nih, karna ini kekuatan kita, banyak kan akun2 di twitter/blog/facebook yg terkenal banget gaulnya & punya byk bgt followers/pengunjung/friend

    Harusnya mereka posting KAYAK GINI, biar dibaca masyarakat luas, gak sibuk narsis2an menikmati keeksisan, udah bukan waktunya kita nutup mata sama hal2 kyk gini, & bukan waktunya cuma berharap SINGKIRKAN FREEPORT

    Tapi apa yg bisa kita lakuin bener2, gue juga bingung dah

    ReplyDelete
  11. Yaoloh... ini baru tau loh! benar2 membuka mata banget bacanya! peran pemerintah kemana nih????
    pak SBY, atau nggak jajarannya yang lain deh, pada tau atau gak mau tau sih akan hal yang ternyata separah ini?
    MIRIS SEKALI LOH! KAPAN INDONESIA BERHENTI DIJAJAH?!!!! *CAPS JEBLOK* *MUUPH EAGH*

    ReplyDelete
  12. sejelek-jeleknya freeport, belasan ribu karyawan sangat bergantung nasibnya di bawah bendera freeport ka pin, termasuk keluarga saya yg yah meskipun ayah saya puluhan tahun bekerja tetap dengan jabatan yg rendah, kalo harus ditutup paksa, mau dikemanakan belasan ribu karyawannya? :')

    ReplyDelete
  13. Eh tau aje kalo bacanye pusing
    Seandainya Indonesia bisa mengelolah SDA nya sendiri dan tidak ada yg korupsi, aku percaya Indonesia bakal jadi negara yang di segani di dunia.

    ReplyDelete
  14. gw gak mendukung untuk penutupan Freeport. klo ditutup, mau makan apa pegawainya? gw lebih mendukung kalau freeport di nasionalisasi. freeport sebelumnya juga tetap harus bayar hak tanah ulayat suku2 disana dan kemudian kekuasaan diambil alih pemerintah dengan management yang harus lebih baik...

    ReplyDelete
  15. wah, saya juga lebih setuju kalo dinasionalisasikan! Bisa ngemajuin Indonesia sekalian, wong udah banyak orang2 Indonesia yang capable buat nge-operasiin tambang 'pripot'. Tapi yang jadi masalah lagi kalo orang2 yg capable itu jadinya ngeruk harta tanah sendiri demi diri sendiri sih...

    Soalny diliad dari pemerintahan Indonesia kykx dominan yg kayak gitu deh :( :(

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  17. OOO Pak SBY, jangan hanya membesarkan kantung mata saja, besarkan juga mata agar bisa liat rakyatmu yang ada di Papua X( Sedihh liat bumi kita yang makin ancurrr, terlebih itu ulahnya negara asing!

    Sebenernya diliat dari SDM kita emang udah makin banyak tenaga kerja handal yang bisa ngurus2 tambang begituan, bisa ngolah SDA sendiri. Toh emang gak dipungkiri kan kalok kita hidup di bumi sangat bergantung dari hasil-hasil tambang, cuma masalahnya mereka itu bekerja untuk siapa? dan mereka ikut ngerusak buminya siapa? Moga moga pemerintah cepat kebuka matanya..

    ReplyDelete
  18. eerrrggh!! geram bgt sama freeport!!! >,<

    ReplyDelete
  19. klo bisa sih yg kena bom nuklir tuh negara asal pemilik Freeport x ya hummm...
    yah,tp sulit jg,,masih simbiosis mutualisme...

    ReplyDelete
  20. woalaaah freeport tuh gituan? *baru ngreti* ckckck :O
    trus kalau sudah begitu, apa yang bisa kita lakukan kakak pina? :'O

    ReplyDelete
  21. negara kita ini MASIH dijajah namun dengan cara sembunyi2. salah satunya ya postingan ini.

    pdhal negara kita sangat kaya alamnya namun kita tidak bisa memanfaatkannya dengan baik. pertanyaan yang muncul adalah,
    "yang salah sebenarnya siapa?" --" :'(

    ReplyDelete
  22. Halo kak vina, saya mau ‘sdikit’ ngomentari nih soal tlisan kakak. dari SD sampe lulus SMP saya tinggal dan berkembang dilingkungan freeport. Sekolah dibiayai Freeport semuanya GRATIS , skolah brstandar intrnasional, fasilitas sangat lengkap dan memadai (mulai dri bis antr jmput, komputer+fslitas intrnet+buku ctak, buku tulis, alat tulis, sarana olharaga mulai dri klm rnang , lpngan baseball , tennis , squas , dll), guru2 kompeten dan mendidik muridnya dengan sangat baik sehingga bbrpa murid dari skolah saya (YPJ atau Yayasan Pendidikan Jayawijaya) sring mnjuarai lomba2 olimpiade sains yang di adakan d tngkat nasional maupun intrnasional.


    “Freeport merupakan perusahaan tambang emas milik Amerika yang telah beroperasi sejak tahun 1967 di Tembaga Pura, Timika, Papua. Sebenernye sih gak cuman emas doang, ada juga perak, batubara, tembaga dan.... URANIUM!”

    PTFI sbnrnya prusahaan pnghsil tmbaga , dimana didalam nya trkandung bbrpa emas . untuk mnjadi emas murni hrus d proses dgn cra trtntu untuk btul2 mnjdi emas. Itu pun tidak sbrpa , cma 0,sekian . Makanya waktu sktar tahun 2000an di saat pipa pengalir hsil tambang dari grasberg k portsite bocor , pihak PTFI nyantai2 aja tuuhh

    “Freeport sendiri setiap harinye bisa ngebuang limbah tailling (butiran pasir alami hasil pengolahan konsentrat) yang begitu melimpah dan mengalir ke sungai-sungai yang melewati perkampungan atau rumah-rumah penduduk setempat. Hal ini bisa bikin air sungai beracun yang cukup untuk membunuh organisme sungai yang sensitif. Kemunculan tumbuhan berwarna hijau terang sepanjang beberapa kilometer di tepi sungai juga udeh menunjukkan kandungan tembaga dari limbah. Gak hanya itu, fenetasi hutan daratan rendah seperti Dusun Sagu masyarakat Kamoro di Koprapoka, dan beberapa dataran rendah di wilayah Timika pun turut hancur.”

    Selain limbah tailling, perusahaan besar milik Paman Sam tersebut turut pula udeh menghasilkan galian berupa potential acid drainase (air asam tambang). Air asam tambang bisa bikin kondisi ekosistem yang ada di sungai rusak juga. Selain itu bisa mempengaruhi bentang alam, perubahan struktur tanah, perubahan pola aliran permukaan dan air tanah serta komposisi kimia air permukaan. Huiiiiih, gile! 


    sapa bilang kak ? Heheh , d sna ada namanya mile 21 , di sni pihak enviromental sdh mlkukan treatment shingga limbahnya tdak brbahaya . Malahan tailingnya d gunakan sbgai lahan tmpt tumbuhnya buah2an, sayur2a, kolam ikan, dan sawah buatan . Hasilnya enak dan brgizi loh kak , saya sllu cba tiap kli ksna . Hehehehe . Kalo brbahay dari dulu saya udah mati dongg makan buah yg tumbuh d atas limbah brbahaya.lgian bnyak kok kgiatan yg d lkukan oleh PTFI untuk mnggiatka sadar lingkungan .

    ReplyDelete
  23. “Orang Indonesia yang berkesempatan menjadi buruh disana sempat melakukan aksi demo  dan mogok kerja karena merasa upah mereka gak sesuai. Kalo dibandingin sama perusahaan tambang laen, upah mereka tuh TERENDAH loh di DUNIA. Padahal, pekerjaan mereka  berat, belom lagi bahayanye. “

    malahan dibandingin sama prushan nikel dan lain2 yg brdiri di indonesia , gaji karyan PTFI paling bsar loh kak . Kryawan non-staff aja ad yg dapt 15 jutaan/bulan . Non-staff lohh , gimana klo udah jdi staff ?! Hmmm lbh gede lgi .

    “LIHAT! Gak sebanding dengan risiko gedenye kayak risiko mereka yang bekerja di kedalaman 4.200 meter yang berdebu. Belom lagi disono curah hujan tinggi dan suhunye sangat dingin. YA TUHAN!!! “

    gaji trgntung lokasi krja kok , smkin tinggi tingkat kclkaan , smkin gede gaji nya . Itu pun smua kryawan di bekali dan dilengkapi dgn pralatan safety . Brni g pake salah satu alat safety misalnya earplug bsa lngsung d kluarkan !!!

    “Yosepha Alomang, Direktris YAHAMAK (Yayasan Hak Asasi Manusia Anti Kekerasan)  di Timika juga mengatakan, dalam operasi, PT. Freeport udeh bikin masyarakat mengalami banyak goncangan. Mereka dibunuh, disiksa dan diperkosa oleh aparat keamanan yang dibayar Freeport. “Masyarakat adat di sekitar areal penambangan tidak merasakan hasil dari tambang raksasa itu. Justru rakyat menjadi korban,” ujarnye. HUAAAAH! Yang gak abis pikir, perempuan-perempuan asli Papua banyak yang dijadikan budak seks oleh para militer. Ada juga orang asli sana yang dijejeli besi panas yang dimasukan lewat dubur.  GILAAAAKKKK! “

    kak pinn , di PTFI yg slalu di prioritas kan putra daerah (orang papua asli ) . sampe2 yg brpstasi d skolahkan d luar negri GRATIIIISSSS . Tuh contohnya di Film Denias (film by Ari Sihasale alumni YPJ Tembagapura). Film ini diangkt dari kisah nyata . Nama aslinya Janias, dia tuh salah satu putra daerah yg brprstsi. Biaya hidup dan pndidikannya smua d tnggung PTFI . Emang ada Pemerintah Indonesia yg mau biayain hidup dan pndidikan orang2 papua yg brpstasi kyk Janias ?
    Jadi pnyiksaan2 itu bohong besar , hehehehehehe . Ga ada yg kyak gitu d sana .

    ReplyDelete
  24. “PT. Freeport Indonesia juga pernah membohongi masyarakat adat di Papua terkait dengan janjinye yang akan memberikan kompensasi atas pemakaian tanah adat milik suku Amungme dan Komoro di Papua. “

    PTFI tiap tahunnya slalu kasih kok dana k suku2 asli . Cuma sayang , dana trsbut masuk k kntong org2 yg tdk brtnggung jawab . Baca ini deh kak http://sosbud.kompasiana.com/2010/11/26/opini-seorang-anak-tentang-freeport/

    “BAHKAN, yang gue bingung nih, kenape kalo mau masuk Puncak Jaya kite musti minta ijin ke Freeport yak? Apa karena Puncak Jaya merupakan area pertambangan mereka? Berarti gak heran ye kalo gletsernye sekarang ada yang menghilang.... “

    jelas lah hrus mnta ijin , medan untuk k puncak jaya tuh bahaya , masih hutan asli !. Klo kita knpa2 tnpa pngawasan trus ada apa2 pas d prjalanan sapa yg brtnggung jawab ???


    “Tingkat HIV-AIDS pun masih terbilang tinggi kalo dibandingin Jakarta dan kota besar laen. “

    iya , emang bener. Taapi Stiap tahun sllu di adakan pnyuluhan kok , malah sring dundang artis ibukota untuk mlkukan pnyuluhan lngsung . Dri pnyuluhan trsbut brtmbh ilmu saya . Malahan wktu mlnjutkan SMA d luar papua saya smpt menertawakan guru dan teman saya yg mngatakan bahwa AIDS dpt d tularkan melalui sentuhan . Ini ni akibat dari kurang nya pnyuluhan yg d lkukan pmrntah indonesia , jdi nya bnyak wrga indonesia mngucilkan pndrita aids . Kasiannn

    Sayang nya pmbritaan soal PTFI sllu negatif . Entah apa tujuan mdia mmbritakan hal trsbut, mngkin buat naikin rating kali yee .Pdhal di tinjau dri lngkungan sangat sulit skali mndpt sudut2 kota yg d bangun olh PTFI (kuala kencana dan tmbagapura) dipenuhi oleh sampah2 . Malah kdua kota trsbut mnjadi kota PERTAMA DI INDONESIA yg sistem pngliran air kotornya di dalam tanah (jdi kyk d luar ngri lah) . Jgn harap ktmu sama air got yg yg wrna nya itam d sna , g bakalan ketemu . Hehehehehe

    ReplyDelete
  25. akhir kata cuma mau bilang "ga semuua yg lo denger tuh bener"

    ReplyDelete
  26. ni adalah murni opini saya, tidak ada masukan apapun dari pihak lain tentang ini. Semua yang akan saya tulis berdasarkan dari pengalaman pribadi dan observasi saya. Ya, saya ingin menyajikan opini PT Freeport Indonesia dari sisi koin yang berbeda. Tahan dulu amarah dan sikap skeptikal Anda terhadap perusahaan ini. Saya tidak ingin memperkeruh suasana, tapi saya ingin melemparkan pendapat saya. Saya harap ini bisa memberikan persepsi yang sedikit berbeda.

    ReplyDelete
  27. sya pastein aja yaa opini kaka kelas saya yg dia tulis di kompasiana buat d posting di sini .

    Sebagai Perusahaan yang telah berinvestasi di Indonesia selama lebih dari 30 tahun, PTFI telah melalui banyak asam garam dunia pertambangan di Indonesia. Hujatan, Sanjungan, Caci maki, Harapan, semua sudah ditelan baik-baik oleh PTFI. Bukan hanya dari pihak luar dan media saja, tetapi dari dalam juga. Kehadiran PTFI, boleh menjadi salah satu contoh dimana manusia tidak pernah merasa puas. Dimana sebagai karyawan, selalu ada yang tidak mengena, selalu merasa ketidak adilan itu ada, dan dimana sebagai seorang pengamat dari media dan sebagai rakyat awam, kehadiran PTFI dilihat sebagai pemeras kekayaan alam Indonesia yang tidak ada habis-habisnya.

    Setelah belajar lebih lanjut, satu hal yang perlu saya tekankan, PTFI tidak dibangun semudah apa yang kita bisa lihat sekarang. Bertahun-tahun digunakan untuk eksplorasi, mengumpulkan dana, meminta ijin resmi Pemerintah Indonesia dan juga untuk membangun tahap awal pertambangan. Dengan medan yang cukup sulit, saya salut kepada pionir-pionir PTFI yang rela bekerja dalam medan yang tidak menentu. 30 tahun dari saat itu? Keadaan dalam lingkungan area kerja terlihat lebih bersahabat.

    ReplyDelete
  28. Saya tumbuh besar di lingkungan kerja PTFI. Baik di Tembagapura maupun Kuala Kencana. Suka dan duka saya lalui dan untuk melihat kembali ke belakang, I am blessed. Dalam masa lima tahun di Kuala Kencana, saya mendapat sahabat-sahabat yang sudah saya anggap saudara sendiri. Bagi setiap anak-anak YPJ (sekolah untuk WNI di area jobsite), kelas 9 bukan hanya kelas yang paling susah karena UAN, tetapi kelas yang paling emosional karena selepas kelas 9, semua akan melanjutkan pendidikan masing-masing ke tempat lain. Kalau masih bertemu dengan sahabat-sahabat yang lain, syukur. Kalau tidak, apa boleh buat. Rata-rata kami semua mengenal satu sama lain dari Taman Kanak-Kanak. Suka duka dilalui bersama. Masa-masa genting beranjak puber dilewati bersama.

    Sudah menjadi ‘tradisi’ bagi anak-anak kelas 9 untuk mengunjungi area tambang setelah UAN selesai. Study Tour untuk mengenal lebih dekat dimana area kerja dan apa sebenarnya yang Ayah kami kerjakan memberikan pengetahuan lebih lagi tentang PTFI. Enam tahun lalu, saya beruntung karena dari pihak Environmental dan dari pihak Safety Department sangat berantusias dalam memberikan kegiatan pasca UAN. Tidak hanya kunjungan ke Grasberg, kami mendapat tambahan kegiatan berkunjung ke area reklamasi dan juga Port Site, area pelabuhan untuk melihat lebih lanjut bagaimana PTFI berusahan memperbaiki dan meningkatkan keadaan lingkungan sekitar. Kami diajak melihat bagaimana mereka mengolah tailing untuk berkebun, hasilnya ada dua petak yang harus kami olah dan tanami Cabai dan Tomat. Kami juga diajak untuk melihat habitat ekosistem di area hutan bakau dan bereksplorasi di area Hutan Bakau. Sebagai kejutan terakhir, kami mendapat kesempatan untuk menjadi angkatan pertama di sekolah dan di area kerja untuk Out Bond, dan berkemah di sekolah beberapa hari, benar-benar terisolasi dari dunia luar.

    ReplyDelete
  29. Tidak hanya bertujuan untuk membekali kami dengan pengetahuan tentang perusahaan yang ‘membesarkan’ kami, pihak-pihak penyelenggara juga bertujuan untuk mempererat tali silaturahmi dan persahabatan antara anak-anak di Tembagapura dan Kuala Kencana. Saya pribadi merasa ini kesempatan reuni dengan kawan-kawan SD saya yang masih tinggal di Tembagapura. Persahabatan terjalin, pengetahuan bertambah, semua senang dan tersenyum.

    Saat keluar dari lingkungan kerja, saya menyadari bahwa area tempat tinggal saya merupakan area tempat tinggal ideal yang sebenarnya cukup mengagumkan karena pada akhirnya, area ini nyata dan ada di Indonesia. Saya makin terekspos dengan segala macam berita negatif tentang PTFI. Naluri pertama saya tentu saja untuk memihak kepada PTFI. Saya sadar bahwa sebagai anak yang bertumbuh di tempat terpencil, pengalaman saya tidak semenarik anak-anak lain yang tumbuh di Jakarta, Surabaya, Makassar dan lain sebagainya. Tetapi saya bersyukur karena kami diberikan pendidikan yang layak, saya mendapat guru Bahasa Inggris yang tahu betul bagaimana cara mendidik anak-anak Indonesia untuk mengetahui dan mengenal bahasa ini dengan baik. Saya mendapat kesempatan untuk bergaul dengan anak-anak expatriat yang tinggal di area kerja, saya dapat bergabung dalam grup ‘Tap and Jazz’ mereka. Bangun pagi dengan sambutan sinar mentari yang cerah dan siulan riang burung-burung di hutan. Burung Kakatua dan Ranggong? Hiburan lokal setiap hari.

    Saya pernah dicemooh melalui seseorang dalam dunia maya karena menurut beliau saya terlalu naif dan sudah ‘dicuci otaknya’. Well, say what you wanna say Sir, tapi saya ingin tahu pendapat beliau kalau beliau mengunjungi Kuala Kencana. Saya beruntung dapat melanjutkan SMA saya di luar negeri. Disana, saya bertemu dengan kawan-kawan dari Tembagapura, yang notabene adalah anak-anak 7 Suku yang berhasil mendapatkan beasiswa dari PTFI. Tidak tanggung-tanggung, beasiswa penuh ditanggung, uang saku diberikan, tiket pulang-pergi dua kali setahun diberikan. Bagi mereka yang belajar dengan baik dan berusaha optimal masih ada di Australia sampai sekarang, masih dalam beasiswa dan masih belajar untuk nantinya pulang dan membangun Papua.

    ReplyDelete
  30. Saya pernah dicemooh melalui seseorang dalam dunia maya karena menurut beliau saya terlalu naif dan sudah ‘dicuci otaknya’. Well, say what you wanna say Sir, tapi saya ingin tahu pendapat beliau kalau beliau mengunjungi Kuala Kencana. Saya beruntung dapat melanjutkan SMA saya di luar negeri. Disana, saya bertemu dengan kawan-kawan dari Tembagapura, yang notabene adalah anak-anak 7 Suku yang berhasil mendapatkan beasiswa dari PTFI. Tidak tanggung-tanggung, beasiswa penuh ditanggung, uang saku diberikan, tiket pulang-pergi dua kali setahun diberikan. Bagi mereka yang belajar dengan baik dan berusaha optimal masih ada di Australia sampai sekarang, masih dalam beasiswa dan masih belajar untuk nantinya pulang dan membangun Papua.

    Banyak yang selalu bilang kekayaan orang Indonesia direngguk orang asing. Ok, mereka datang dan membuka lahan pekerjaan. Karyawan Indonesia banyak dan bisa dibilang kebanyakan dari mereka, yang tahu mengolah pendapatan dengan baik, sekarang hidup makmur. Non-staff maupun staff. Pendapatan yang diterima sudah bersih dipotong pajak. Dana 1% yang PTFI janjikan untuk masyarakat disalurkan kepada lembaga-lembaga yang berwenang.

    Saya ingat dalam satu kesempatan, salah seorang anggota Pemerintah Indonesia bertanya, kemana pajak yang dibayar dari PTFI? dan kenapa PTFI terkesan selalu berusaha sepihak dalam membangun masyarakat lokal. Pertanyaan tersebut dijawab oleh Juru Bicara PTFI dengan bijaksana. Tetapi ini jawaban mentah yang akan saya berikan. Semua urusan pajak dan semua urusan dana bagi masyarakat lokal telah PTFI berikan kepada instansi-instansi terkait. Seharusnya, yang disorot disini bukan PTFI, tetapi Pemerintah Indonesia dan oknum-oknumnya yang mungkin dalam proses penerimaan dana menjadi ‘lapar’ saat melihat banyaknya angka ‘0′ dalam cek.

    Setiap kali pulang ke Papua, saya selalu menemani Ibu saya dalam membantu anak-anak asrama sekitar. Hati saya selalu terenyuh jika melihat Asrama Putra untuk anak-anak 7 suku yang anggarannya sebenarnya lebih dari cukup untuk menyokong biaya hidup, memperbaiki kondisi asrama, dan juga menyediakan gizi yang lebih memadai. Tetapi sayang, anggarannya tidak tahu bersembunyi dimana. Anak-anak ini harus tinggal di kamar yang panasnya minta ampun, kamar mandinya ‘ijo butek’, makan pun seadanya. Asal bisa makan nasi dan indomie saja sudah syukur. Ibu saya membantu ibu-ibu expatriat yang tinggal di Tembagapura untuk menyalurkan bantuan mereka.

    ReplyDelete
  31. Sempat ibu saya bertanya kepada staff PTFI tentang status anak-anak ini, menurut beliau, dana dari PTFI telah disalurkan ke lembaga terkait. Mau diapakan dengan mereka, ya terserah. Saya kecewa mengetahui berita ini. Lembaga-lembaga yang dimaksud adalah lembaga yang dibina oleh warga Papua sendiri. Faktanya adalah, kebanyakan dari dana tersebut masuk ke kantong pribadi.

    Salah satu kenalan saya pernah berkata, perputaran ekonomi di Timika sangat tinggi. Rp100,000 tergolong uang ’sayur’. Coba ke Pasar Timika, jarang-jarang penjual sayur mau menerima koin. Bagi mereka, koin tidak digunakan lagi.

    Selama ini hujatan selalu ditujukan oleh PTFI karena tidak mau membantu masyarakat sekitar. Bapak, Ibu, PTFI mempunyai satu departemen khusus untuk mengurus masyarakat sekitar. Membekali mereka dengan pengetahuan dasar, berkebun, beternak dan lain sebagainya. Fasilitas-fasilitas dasar telah diberikan, dana disediakan, sekarang bagaimana respons dari masyarakat, ya kan? Salah seorang kawan saya pernah berkata,

    ‘Kita bisa menunjukkan dimana sungai dan mengajar bagaimana cara minum air dari sungai kepada seekor Kuda. Tetapi, pada akhirnya kita tidak bisa memaksa mereka minum kalau mereka tidak mau.’

    Pada saat itu konteksnya dalam berolahraga. Tetapi saya merasa ini juga dapat diimplikasikan kepada banyak aspek dalam hidup. Semua menyalahkan PTFI. Pernahkah Anda mencoba untuk mencari tahu, bagaimana Pemerintah Indonesia mengelola profit yang didapatkan dari PTFI? Semua berkata apa yang PTFI berikan kepada pemerintah dan masyarakat sekitar terlalu sedikit. Pernahkah Anda mencoba untuk mengingat bahwa PTFI mempunyai lebih dari 16000 karyawan? Semua perlu digaji, semua perlu diberikan santunan, semua perlu diberikan royalti dari profit PTFI juga.

    As for Dana 1%, I don’t tolerate those who accuse PTFI being stingy. Come with me, I will show you how the gentlemen treating that 1%. Most of them will use it on alcohol, women and gambling as soon as they got hard cash. What will happen to their women and children? Well, they basically have to survive and get their own job. They can’t really rely on their husband’s income. And yes, 1% is A LOT!

    Can’t you see? Ketamakan kita sebagai manusia seringkali membutakan nurani sendiri. Ya, PTFI mungkin punya kelemahan dan kesalahan sana-sini, tapi tidak ada yang sempurna, kan? Semua harusnya ingat bahwa semua orang tidak pernah luput dari kesalahan. Daripada sibuk menghujat PTFI, kenapa tidak mengusut lebih lanjut lagi kepada semua Pejabat-pejabat yang korupsi?

    ReplyDelete
  32. Semua sibuk membandingkan kesejahteraan negara lain dengan Indonesia. Iya, Indonesia memang kaya. Tetapi, Wilayah Indonesia itu LUAS. Dibandingkan dengan Brunei, Brunei itu jauh lebih kecil. Jelas sudah kenapa Sultannya boleh mensejahterakan rakyat. Kalau Indonesia sebesar itu, akan lebih gampang untuk SBY mengatur negara, ya kan?

    Mau sama-sama menikmati hasil kekayaan bumi Indonesia? Menurut saya, jangan PTFInya yang dihujat. Sama-sama kita dukung usaha KPK untuk memberantas korupsi, semakin cepat kita bisa menikmati hasil kekayaan bumi. Jangan cuma Gayus aja dong ah yang bisa hidup nikmat… Kita semua, rakyat Indonesia BISA hidup sejahtera. Kalau kita semua mau bersatu memberantas korupsi.

    Maaf apabila ada kata-kata yang tidak pantas. Ini sudah saya sensor sebisa mungkin. Saya bersyukur dengan adanya PTFI dan saya nggak mau munafik, saya bangga dengan PTFI. Dimana lagi saya bisa belajar dengan gratis dan tidak perlu pusing untuk membeli buku-buku pelajaran, buku tulis dan alat tulis? Dimana lagi saya bisa tinggal di daerah bebas banjir seperti Kuala Kencana? Dimana lagi saya bisa tinggal di sebuah daerah yang kaya akan keberagaman dan toleransi antar umat beragama?

    Be grateful. It won’t hurt. Be thankful for what we have today and stop complaining. It won’t bring anything but problem.

    Have a great day and thank you for taking your time to read this.

    ReplyDelete
  33. postingan dri kompasiana yg hbs saya copy trus paste-in d sni d tulis oleh kak Gabriella Adelaide Tegouch .

    maaf klo komen saya "agak" banyak , soalnya agak kaget juga bca postingan kaka yg sbgian "kurang" benar .
    hehehehhe
    maap kak

    ReplyDelete
  34. oia saya lupa mnambahkan limbah tailing freeport udah dijadiin sbgai bahan dasar untuk pmbangunan jalan dari kota Timika ke Portsite . cba deh kaka cari di internet .
    terbukti kan klo limbah trsbut di olah dengan baik :))))

    ReplyDelete
  35. huanjrit panjang2 komennya, terlepas bener atau enggaknya, tp kalo emang beneran begini..1 kata, MIRIS. tp kalo mau ditutup juga... bakal ada pemecatan besar2an, pengangguran everywhere dan... makin gak makmur ._.

    ReplyDelete
  36. liat coment yang panjang 8->____
    entah bener atau kaga,,
    hanya Tuhan yang tau..

    tapi yang bener" buat negera kaga maju,, itu APARAT YANG KORUPSI..
    MAKAN UANG RAKYAT..

    semoga Allah tetap ridho sama Negara ini [-o<

    ReplyDelete
  37. Baca tulisan lu yang ini jadi inget dirrect message dari temen di Papua pin: "Mam, punya kenalan orang pertambangan nggak? Ajarin kita-kita ngutak-ngutik tambang dong."
    Boo, waktu itu gue langsung diem, bengong, merinding, bingung mau ngapain.

    ReplyDelete
  38. emang semuanya ada sisi positif sama negatifnya :))
    tapi beneran kapina, baca posting ini aku langsung speechless :"

    ReplyDelete
  39. yah, namanya uang. pasti bisa membutakan siapa aja. pemerintah pun mau aja perpanjang kontrak freeport. tolak aja mending. terus kita yang gali. dan hasilnya untuk membangun papua

    ReplyDelete
  40. salah satu intinya adalah pejabat yg korup itulah yg membuat negri kita hancur,
    andai saja pejabat2 kita gk korup,mungkin negri kita gk akan seperti ini,
    aku setuju dengan perjanjian kontrak kerja PT.FREEPORT dengan indonesia dihentikan,dan atas dasar,dan nama apapun kita seharusnya gk merusak alam..
    semoga allah memberikan hidayahnya kpd kita yg rakus atas uang ....amin

    ReplyDelete
  41. Lohhh kok bawa PT Freeport sih lihat kota sendiri dong kalau kota kalian sdh benar BRu komentar PT Freeport .... Apa Jakarta tidak ada limbah pabrik ,rumah tangga , dll itu jga kan merusak organisme palingan hasil dari Freeport untuk Indo jga kok .... Kasihan yahh kalian jikalau papua merdeka Indo makan apa yah?? Tapi ya sudahlah kagak usah bahas papua merdeka deh kalian Indonesia irikan?PT Freeport jga menyaring limbah kok

    Cuma beri tau aja sorry klo terlalu marah

    Inti harus papua merdeka hormat OPM tangan di dada

    ReplyDelete
  42. Emang pertama yang mengizinkan freport masuk ke tanah papua siapa ya? Jelas2 itu udah salah banget, orang asing kok di biarkan masuk ke rumah sendiri. Parah,,!!

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*