Friday, 1 February 2013

Realita Si Pengamen Waria Ibukota

Woy, pembaceeee!!! *woooyyy!!*

Anyway, gue lupa mau share soal ini ke blog. Hm, sebenernye sih 2 tahun lalu, gue pernah cerita dimari tentang petualangan gue yang ngamen bareng waria demi tugas fotografi. Nah, kebetulan 2 bulan lalu gue dapet tugas serupa, tapi bentuknye video gitu deh, untuk nilai UAS mata kuliah Produksi TV (padahal gue anak periklanan, males bener musti belajar ginian juga, berasa anak jurnalistik!). Rute ngamennye masih sama, dari sekitaran Stasiun Duri lalu berangkat ke daerah Mangga Besar, muter-muter dari satu gang ke gang laen, lalu mentok hingga Gajah Mada Plaza. Gempor parah! 

Mungkin sebelomnye, kalian musti liat tulisan gue yang dulu, klik sini.

Ternyate jadi pengamen itu capeknye luar biasa banget. Belom lagi kalo yang ngamen seorang waria. Beuh, godaannye lebih berat ye, bok. Pertama, musti nahan malu karena seorang waria musti dandan heboh. Kedua, jogetnye musti asoy kalo mau dapet duit. Ketiga, selama ngamen di jalan, diikutin mulu sama anak kecil. Keempat, siap-siap digrepe ibu-ibu jail dan anak kecil juga (Liat aje nanti buktinye di pidio bawah nanti). Dan sebagainye.

AWWW! MAU DONG LIAT JUGAAAAAA!

Banyak pelajaran hidup yang gue ambil dari waria bernama Kak Dilla, yang jadi talent gue hari itu. Salah satunye, dengan tetep menyayangi keluarga walau mereka kagak menerima kite lagi. Kak Dilla pun nih, walau hanya seorang pengamen waria, udeh mampu loooh beli beberapa motor, kebon, dan bikin sebuah galeri seni di tanah kelahirannye, Bali. Wih, udeh sukses berat! Bener-bener dari hasil ngamen loh, ye. KAGAK MANGKAL! UDEH TOBAT, BROOOO! 

Nah pas gue ngeliput Kak Dilla, kebetulan doi ngajak salah seorang waria laen, namanye Nabila. Cakep bener, dah. Cuman sayang, sebulan setelah berpetulang sama gue, doi sakit dan meninggal dunia. Huhuhu. Padahal gue baru sekali ketemu si cantik itu.

Pssstt, FYI! Gara-gara Alm. Nabila, gue jadi tau lagu JAGUNG REBUS geto loh!




Oke deh, daripada banyak ngebacot, mending kalian nonton aje nih pidio  karya gue dan kawan-kawan. Hehehe. 




*kalo burem, kualitasnye jadiin 480p ye!*

Gimane pidionye? Hihihi. Secara teknis sih, masih amatir banget. Ini kedua kalinye gue bikin pidio kayak beginian. Masih belajar juga, sih. Peralatan yang dipake juga seadanye, cuman pake kamera digital dan laptop windows. Coba kalo pake Macbook Pro, lebih ketje kali, ye. Hehehe. 

Sebenernye mah, pidio ini berasa gue yang bikin sendiri. Soalnye yang megang kendali, gue semua. Dari bikin skrip, dokumentasiin, serta editing. Pas temen gue disuruh bikin skrip, eh taunye kagak sesuai. Pas dokumentasi, pada kagak mau, kalopun mau jadinye kagak sesuai yang disuruh dosen. Editing, cuman gue yang bisa, walau dikit-dikit. Ampun, deh. Tapi kagak apa-apa, lah. Yang penting pidio ini dapet nilai A dan lumayan dapet banyak penonton dibandingin sama pidio hasil karya kelompok laen. Hehehe. 

Anyway, pidio yang gue bikin namanye pidio Feature. Ya, macem dokumenter, lah. Waktu itu, dosen gue yang juga menjabat sebagai seorang produser, menyuruh mahasiswa untuk bikin video yang bertemakan sosial. Akhirnye, gue kepikiran deh buat bikin pidio beginian. Seru banget sih soalnye ngikut waria ngamen dari ujung ke ujung. Hihihi. 

Buat yang kepengen bikin video Feature, apalagi kalo kalian kebetulan berasal dari jurusan broadcasting atau jurnalistik, berikut ini gue kasi contoh skripnye. Model skrip 2 tabel ini sering dipake buat program-program di TV, ya salah satunye kayak Jika Aku Menjadi, lah. Ini skrip tersederhana, bisa lebih rumit lagi kalo misalnye dikasi cabang pengelompokan cara pengambilan gambar buat kameramennye. Hehehe. Ya, moga berguna, ye.

REALITA SI PENGAMEN WARIA IBUKOTA
Durasi 16:40 Menit

VIDEO
AUDIO
Opening (Judul, Nama Kelompok)
SFX : THANKS DOLBY


Teaser
BACKSOUND : JAGUNG REBUS


Dilla bangun pagi dan segera menyiapkan diri
SFX : SUARA BURUNG
BACKSOUND : PENNY LANE - THE BEATLES
 INILAH DILLA/ SEORANG WARIA YANG BERPROFESI SEBAGAI PENGAMEN SEJAK TUJUH TAHUN LALU// SEPERTI BIASA/ SELEPAS BANGUN PAGI/ DILLA LANGSUNG MEMPERSIAPKAN KEPERLUAN UNTUK MENGAMEN// SALAH SATUNYA/ YAITU DENGAN MENYIAPKAN SEBUAH TAPE KECIL/ YANG SELALU DIBAWANYA SAAT MENGAIS REZEKI// TAPE ITU DILLA SEWA DARI SANG IBU KONTRAKAN DENGAN  HARGA DUA BELAS RIBU RUPIAH SETIAP HARINYA// TIDAK LAMA KEMUDIAN/ DILLA SEGERA BERGEGAS  MEMBERSIHKAN DIRI AGAR NANTI BADANNYA TERLIHAT SEGAR//


Dilla sedang merias diri
BACKSOUND : POKER FACE - LADY GAGA
SEUSAI MANDI/ WARIA YANG BERUMUR EMPAT PULUH DUA TAHUN INI/ SEGERA MERIAS WAJAHNYA AGAR TERLIHAT CANTIK// DILLA JAGO SEKALI MERIAS WAJAHNYA/ KARENA DAHULU DILLA PERNAH BEKERJA DI SALON// UNTUK MENJADI SEORANG PENGAMEN WARIA/ DILLA MENGAKU BAHWA DIRINYA HARUS PANDAI MERIAS DIRI// DILLA HARUS TAMPIL CANTIK DAN HEBOH/ AGAR BANYAK ORANG YANG TERTARIK UNTUK MELIHATNYA// SETIAP HARI/ WARIA ASAL BALI INI/ BISA MENDAPATKAN UANG SEBESAR SERATUS RIBU RUPIAH/ DARI HASIL MENGAMEN// UANG ITU DILLA GUNAKAN UNTUK MAKAN SEHARI-HARI/ MEMBAYAR UANG KONTRAKAN/ SERTA DITABUNG DEMI MASA DEPANNYA// BAHKAN BERKAT MENGAMEN/ DILLA DAPAT MEMBELI TIGA SEPEDA MOTOR/ KEBUN/ BAHKAN MEMBUAT SEBUAH GALERI SENI DI KAMPUNG// MUNGKIN TIDAK BANYAK YANG TAHU/ BAHWA PROFESINYA INI/ MEMBUAT DILLA DAPAT DIPANDANG SEBAGAI SALAH SATU ORANG BERHASIL DI KAMPUNGNYA// PEMILIK NAMA LENGKAP GUSTI MADE ARYA WEDA DHARMAPUTRA INI/ SANGAT BERSYUKUR DENGAN REZEKI YANG TELAH BANYAK TUHAN BERIKAN// DILLA JUGA SANGAT MENIKMATI KEHIDUPANNYA KINI// YAITU KEHIDUPAN YANG PENUH KEMERDEKAAN/ YANG SANGAT KONTRAS DENGAN MASA LALUNYA YANG KELAM//


Dilla sedang bercerita
BACKSOUND : MY MEMORY - KOREAN DRAMA (WINTER'S SONATA)
 DILLA/ PENGAMEN WARIA : "Pas saya mejeng (mangkal), saya masih ingat dulu jam tiga ketangkap basah dengan keluarga sendiri. Mama, Papa, nyamperin lalu langsung menampar, menjambak di depan umum. Saya sama temen-temen jadi malu tidak malu karena ketahuan banget. Saya ditampar, dijambak, dan ditelanjangi di jalan sampai, maaf, cuma pakai celana pendek untuk renang. Baju saya dibuang dan dibakar. Saya dinaikkan ke dalam mobil, dibawa ke rumah lalu dibotakin. Saya tidak bisa melawan, akhirnya saya dibawa ke kamar mandi, direndam dan di kunci dari luar, hingga pagi. Jam enam saya disidang dan saya dibuang. Saya tidak bisa bilang apa-apa. Saya berpikir, memohon ke mama dan memeluk kakinya. Mama kekeuh tidak mau menganggap saya sebagai anaknya. Saya dibuang dan dianggap sudah tidak ada. Saya tidak bisa berbuat apa-apa. Keluarga saya telah membenci dan menganggap saya sudah mati oleh kakak dan adik. Mama Papa juga tidak menerima saya. Jadi saya dulu lulus tidak lulus tidak tahu karena saya tidak bisa mengikuti ujian. Pagi itu juga saya pergi, cuma bawa tas dan baju di badan. Saya merasa marah cuma saya ngomong lagi ke mama. Sebenarnya salah saya apa? Saya tidak menyesal kalau hidup saya begini. Kalau saya disuruh pisah dari orang tua, saya tidak bisa. Tapi saya mohon, cukup akui saja saya sebagai anak. Saya cuma minta diakui saja. Saya merasa seperti sebatang kara. Mama Papa tetap tidak menerima saya. Sampai di depan mata saya, baju-baju saya dibakar. Sampai matipun katanya, jangan tengok atau colek mereka...

(BACKSOUND : LOVE STORY INSTRUMENTAL) Walaupun saya begini, sebagai waria, saya tetap menghormati orang tua. Karena dari kecil, saya tidak pernah kasar ke mereka. Saya pikir, kalau saya durhaka kepada orang tua, saya tidak tahu. Hingga sesampainya saya di Jakarta, saya jalani apa adanya. Saya bekerja sebagai loper koran di Salemba selama lima bulan, bekerja di toko, lalu ikut private di salon Johny Andrean. Dari situ saya dapat tawaran film. Alhamdulillah, waktu itu saya ada tabungan sebanyak sepuluh juta, setelah tiga tahun saya kembali lagi ke Bali. Saya ingin memperlihatkan bahwa ini adalah hasil kerja saya yang halal, ini berkat kerja keras sendiri. Tapi uang itu ternyata disiram pakai air lalu bensin. Dan dibakar. Apa yang telah saya siapkan dan pembuktian bahwa saya benar ternyata sia-sia. Uang itu hangus semua. Tetapi saya tidak mau patah semangat. Saya balik ke Jakarta. Saya bekerja dan kehabisan akal.

Saya terpaksa "menjual" sekalian, keluar malam. Hingga suatu saat, pada tahun dua ribu, kakak saya mencari ketika saya berada di Taman Lawang. Saya dicariin. Namun bertolak belakang, saya malah tidak mengakui. Walau sudah bertemu, saya tetap malu. Karena dia berjilbab, bercadar pula. Saya bilang, saya tidak punya kakak. Akhirnya kakak memohon di kaki saya. Dia bilang mama papa sakit. Saya disuruh pulang. Bayangkan, sudah delapan tahun saya di Jakarta dan tidak berkomunikasi dengan mereka. Akhirnya saya pulang. Ternyata mama saya kena stroke. Kakinya dipotong, lumpuh. Akhirnya setelah delapan tahun dibenci, saya diakui jadi anaknya kembali. Saya merasa belum bisa membahagiakan. Sebulan kemudian, papa meninggal. Sebelumnya papa bertanya, kapan saya kawin. Tapi saya jawab tidak bisa...."


Dilla berada di stasiun bersama kawan sesama warianya
BACKSOUND : DANZA KUDURO INSTRUMENTAL - DON OMAR FT LUCENZO
BEGITU PAHIT MASA LALU YANG DILLA RASAKAN// NAMUN DILLA BERSYUKUR/ AKHIRNYA DILLA MERASAKAN KEMERDEKAAN SEUTUHNYA/ SETELAH SANG KELUARGA TELAH MENERIMA KEMBALI// DI JAKARTA/ DILLA BERTEKAD UNTUK MENJADI PENGAMEN WARIA// DILLA TIDAK KEMBALI MEJENG DI TAMAN LAWANG// PENDAPATANNYA SEBAGAI PENGAMEN JUSTRU LEBIH BAIK/ DIBANDINGKAN KETIKA DIA HARUS MEJENG// SEBELUM BERANGKAT MENGAMEN/ DILLA TERLEBIH DAHULU BERTEMU DENGAN KAWAN SESAMA WARIA DI STASIUN// HINGGA KERETA MENJEMPUT DILLA DAN NABILA/ SEORANG KAWAN YANG AKAN MENEMANINYA MENGAMEN// MEREKA BIASA MENGAMEN DARI KAMPUNG BANDAN HINGGA GAJAH MADA// MEREKA AKAN PERGI DARI SATU KAMPUNG KE KAMPUNG LAINNYA DEMI MENGAIS BANYAK RECEH/ YANG DIBERIKAN SECARA IKHLAS OLEH PARA PENIKMAT HIBURANNYA//


Dilla mengamen dari kampung ke kampung pada siang hari
SELAMA DILLA MENGAMEN/ BANYAK SEKALI IBU-IBU YANG SENANG DENGAN PENAMPILANNYA// MEREKA SERINGKALI MENJAHILI DILLA/ SEPERTI DENGAN MENCUBIT/ ATAU MENGANGKAT ROKNYA//DILLA JUGA SUKA BERTEMU DENGAN IBU-IBU YANG BISA DILLA JAHILI // INI ADALAH SATU HIBURAN YANG MENARIK BAGI DILLA// PENAT DAN MASALAH YANG DIPUNYA SEAKAN HILANG DI PIKIRANNYA// SELAMA MENGAMEN/ BANYAK JUGA ANAK KECIL YANG SELALU MENGIKUTI DAN MENJAHILI// NAMUN DILLA TETAP ACUH DAN MELANJUTKAN PEKERJAANNYA/ DILLA TIDAK PEDULI DENGAN YANG ADA DISEKITARNYA// DILLA HANYA INGIN MENDAPATKAN REZEKI// REZEKI YANG MENURUTNYA HALAL/ REZEKI YANG HARUS DILLA SERTA NABILLA/ KAWANNYA/ DAPATKAN HINGGA MALAM DAN LELAH MENJEMPUT//


Dila mengamen dari kampung ke kampung pada malam hari
HARI SUDAH MALAM// PENGAMEN WARIA YANG MENGAKU TIDAK SUKA MEROKOK DAN MEMINUM ALKOHOL INI/   TETAP  MENGAIS RECEH DEMI RECEH// DARI SATU TEMPAT KE TEMPAT LAIN// MEREKA TIDAK MERASA MALU// TOH/ MENJADI PENGAMEN ADALAH SALAH SATU PROFESI HALAL/ YANG JUGA DAPAT MENGHIBUR ORANG-ORANG YANG MELIHATNYA//MEREKA SANGAT SENANG BILA ORANG YANG MELIHATNYA SENANG// MEREKA BILANG/ PROFESI ITU DAPAT MENDATANGKANNYA PAHALA// KARENA BISA MEMBUAT ORANG TERSENYUM DAN TERTAWA KEMBALI//WAJAH MEREKA TAMPAK TIDAK MENYIRATKAN LELAH SEDIKITPUN// MEREKA TETAP SEMANGAT MENCARI DAN MENCARI REZEKI/ TANPA SAMA SEKALI MENGELUH//


Dilla pulang ke rumah dan menghitung uang bersama Nabilla
BACKSOUND : COFFE PRINCE - SAD PIANO INSTRUMENTAL
DILLA DAN NABILLA AKHIRNYA KEMBALI KE RUMAH// MUNGKIN LELAH TELAH MENDERA// TENTUNYA MEREKA HARUS KEMBALI BERISTIRAHAT/ UNTUK MENGEMBALIKAN ENERGI YANG ESOK AKAN KEMBALI DIGUNAKAN//SEBELUMNYA MEREKA MULAI MENGHITUNG UANG YANG TELAH DI DAPATKAN TERLEBIH DAHULU// HARI INI MEREKA TELAH MENDAPATKAN UANG SEBESAR SERATUS RIBU RUPIAH// MEREKA SANGAT BERSYUKUR DENGAN APA YANG TELAH DIDAPAT// WALAU UANG ITU HARUS DIBAGI DUA/ DAN MUNGKIN TIDAK SEBERAPA DENGAN KELETIHANNYA// KINI SAATNYA DILLA BERISTIRAHAT// SEMOGA ESOK HARI DILLA MENDAPATKAN LEBIH BANYAK REZEKI// AMIN///

Keterangan :
SFX : Sound Effect
/ : Semacam tanda koma (sebagai tanda untuk mengatur nafas aje, sih, kalo ada tanda macem beginian)
// : Semacam tanda titik
/// : Tanda skrip selesai

*Audio dibuat setelah video udeh jadi dan ditranskrip. Yang terpenting sih, 'treatment'nye alias pengelompokan kegiatan yang pengen diambil*



30 comments:

  1. ngahahaha.. bandung banyak tuh pengamen waria pake kancut sama rok panjangan kancutnye..

    ReplyDelete
  2. sedih juga ya nih waria crita nye, tapi tetep aj banci itu serem, klo di ajak brantem pasti tenaga nye gedean die, oia btw yang isi suara pas critain si waria di video suaranya mirip kyk yang isi suara si bolang ...

    ReplyDelete
  3. Walaupun gue belum muter videonya (buset, belum nonton udah ngomen), tapi dari transkripnya bisa dibilang KETJE!!!

    ReplyDelete
  4. kok cuman 4 menit doang ni pin? :3

    ReplyDelete
  5. Keren nih Kapin ,
    Meskipun waria tapi menginspirasi (y)

    ReplyDelete
  6. Iya setelah beberapa bulan lalu gue editing video wawancara bencong utk tugas abang gue jadi tau gimana susahnya nyari duit.. Hmm -_-"

    ReplyDelete
  7. Ngeliatnya kadang sedih sih lit bencong, sob?
    tapi kadang menjengkelkan juga perilakunya sering raba'' tidak jelas hehe, kemaren malah da teman cowok nie, di sekap bencong huf badanya merah semua kena cipukan, kan ngiris liatnya (D

    ReplyDelete
  8. Suka sama videonya. Walaupun masih amatir, tapi lu udah memperlihatkan bakat di bidang ini. Terus latihan ya ^^

    ReplyDelete
  9. titip salam ama dilla mona ye kak pin. jadi pengen kenalan ohoho

    daridulu aku penasaran sama kehidupan waria yang suka ngamen dilampu merah. kalo dimedan sih yang beginian sih masih jarang.

    ReplyDelete
  10. salut sama orang - orang yang berjuang tanpa mengenal lelah seperti dilla ini... two thumbs up deh.. So inspiring.. :)

    ReplyDelete
  11. katanya kapin juga mau nulis naskah buku di tempatnya mbak dilla di bali ya.? Bener gak sih.?

    ReplyDelete
  12. merinding kak bacanya :(
    salam buat DILLA, dan doa buat Nabila.semoga dia tenang disana.aamiin.^^

    ReplyDelete
  13. Dilla itu.. amazing deh kak..

    Tapi saya kok lebih tertarik sama cara bikin film dokumenternya ya kak? ._. saya pengen jadi anak FIKOM juga nih ehehe. Kapan-kapan bagi cerita tentang kegiatan kakak di kampus ya, saya tertarik soalnya :D

    ReplyDelete
  14. :') ceritanya sedih tapi naratornya ceria gitu suaranya hahahaha. ih gue suka banget postingan lo yang ini kak pin. jadi belajar banyak.

    ReplyDelete
  15. Good JOb Vina like this.. sudah nonton pidionya dr awal ampe akhir.. tidak masalah mau video amatir atau professional kek, yang penting pesan dari cerita tersebut ada. walau Dilla seorang waria dia tetap menghormati ortunya dan keluarganya walau ortunya membenci dia, toh akhirnya ortunya nerima dia lagi setelah sadar seburuk-buruknya anak tetap darah daging sendiri dan manusia itu tidak ada yang sempurna semua dilakukan untuk menjalani hidup.

    ReplyDelete
  16. wah, keren banget ya kak,,, asik tuh seru-seruan walau kadang merasa kurang sreg sama waria... 2 tumbh ya kak

    ReplyDelete
  17. wah ternyata mbak/mas Dilla asal bali.. gusti pula namanya hehehe *no comment*

    ReplyDelete
  18. kayaknya yg ini gue udah nonton deh haha

    ReplyDelete
  19. hebat ya..kerjanya keras banget tuh bisa beli macem2.
    BY THE WAY, bedaknya harus sekilo gitu ya kak pin? :$

    ReplyDelete
  20. aaaa... waria, tidakkk...

    itu ceritanya sampe dibuang begitu, bener2 mengharu biru

    ReplyDelete
  21. Hahaha , ngakak abiiisss baca yg niaan ... Thx cerita nyaa ......

    ReplyDelete
  22. Bah, kasihan ya si mas Dilla, eh mbak Ding.
    Smoga tenang disisi-Nya, amin.
    Btw, sukses ye, moga cetar membahana.
    Kali aja besok2 ada film pendek lo tayang di tipi, hihihi :D

    ReplyDelete
  23. Nangis liat pidionya, kapin.. :'

    ReplyDelete
  24. awww saya terharu lihat videonya, kita memang nggak boleh menjudge orang dari tanpa tau kehidupan mereka :) makasih atas videonya

    ReplyDelete
  25. Nangis bener ini. Nangis nggak bisa buka videonya gara2 internet lemot :'(

    ReplyDelete
  26. Ane jadi makin minat sama advertising..

    Apa nanti ambil konsentrasi ini aja kali ya? hehehe

    ReplyDelete
  27. di samping kampus ane banyak tuh pengmen bencongnya hahaha

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*