Thursday, 21 March 2013

Kejahatan Terselubung di dalam Media Tell Lie Vision #2



Sebelom baca, mari kite nyanyi lagunye Naif yang berjudul TELEVISI!


Nah, kemaren kan gue udeh ngomongin soal ini sampe poin kedua, dan sekarang gue mau ngelanjutin cerita lagi...

Ketiga. Nyadar kagak sih kalo berita itu makin buruk isinye makin rame orang yang ngebicarain? Misalnye, waktu kasus Manohara dulu. Beuh, dalem sebulan TV ngomongin Manohara mulu. Trus kasus Raffi Ahmad yang katanye pake narkoba dan sampe sekarang diomongin mulu di infotainment. Atau coba perhatiin, kalo ada kejadian gempa dan tsunami gede, beuh pasti di stasiun TV pada berlomba-lomba untuk dapetin dan menayangkan beritanye everytime.

Makkk, aye masup tipi, makk!!

Sebenernye kagak cuman TV doang sih. Semua media pun sama. Ya maklumi aje ye, soalnye media itu punya prinsip : BAD NEWS IS A GOOD NEWS. 

Pada kenyataannye, emang kebanyakan orang sukanye ngeliat dan bicarain yang buruk-buruk. Dan semua acara TV, kebanyakan bakal dapet rating & share tinggi kalo isinye berbau musibah, kejahatan, misteri, seks/pornografi, kecelakaan, kematian, dan sebagainye.

Dalam pembuatan berita pun ye, sering juga loh wartawan jadi provokator biar orang-orang pada makin brutal. Misalnye lagi ada tawuran antar mahasiswa nih, nah suka ada wartawan yang ngomong kagak-kagak kepada para mahasiswanye dan menyuruh main bakar-bakaran ban. Malah tuh ban sering juga  udeh disediain sama wartawannye sendiri. Karena ape? Ya berita tawuran kalo kagak ada bakar-bakaran atau ngerusakin barang, jadi kurang greget gitu.

Trus kalo misalnye di Papua ada berita tawuran, tapi kagak ada yang mati dan di Jakarta juga ada berita tawuran dan sampe ada yang mati. Nah di media TV atau laennye nih, pasti kebanyakan bakal lebih memilih berita yang terjadi di Jakarta atau minimal berada di Indonesia Bagian Barat untuk ditayangin. Atau, kalopun ada berita yang berasal dari daerah-daerah terpencil di Indonesia Bagian Tengah dan Timur, pasti musti ada yang berbau bentrokan sampe banyak yang mati. 

Suka pantengin reality show atau acara jalan-jalan, kagak? Nah coba deh liat, pasti si talent nye selalu dapetin hal-hal yang kagak enakin. Misal, di dalem acara Tercemek-cemek di Terans Tipi dulu, pasti selalu ada kejutan. Ada yang talentnye kesurupan, talentnye pingsan, pas mobil jalan malem-malem ada penampakan setan,  dll. Kalo di dalem acara jalan-jalan, misalnye si talent jatuh dari becak, dimarahi preman, diculik pangeran kodok, dll.

Kata dosen gue sih, kalo bikin acara TV ya musti pake dramatis gitu, kagak boleh lurus-lurus aje. Musti dikasi bumbu penyedapnye. Halah, udeh kayak makanan aje. 

Keempat, masih seputar soal acara TV macem reality show. Mungkin udeh banyak yang tau lah ye kalo orang-orang di dalem reality show itu semuanye udeh ditentuin dan dibayar. Misal, di acara hipnotisnye si Uya Kuya. Aduh itu pembohongan gede banget. Sahabat gue kan dulu lagi maen ke salah satu ITC, eh taunye sama kru acara si Uya ditawarin buat jadi talent. Kalo mau, sahabat gue itu bakal dikasi duit 500 ribu dan disuruh baca skripnye. Untungnye sahabat gue punya iman yang kuat dan segera bergegas untuk menolak. Yaiyelah, sahabat gue kan anak tajir, duit segitu mah paling cuman bakal beli cukuran ketek di Singapur.

acara si Uya

Di acara Tercemek-cemek dulu, pernah ada temen SMP gue, namanye Debby. Eh pas jadi talent di acara itu, namanye masa berubah jadi Tiara? Dari situ gue ilfil sama Tercemek-cemek, gue kira itu beneran eh taunye bohongan juga! 

Ada juga acara Super Trap. Pernah ada kasus Super Trap yang mengerjai orang lain yang memakai WC Umum buatan di tempat pariwisata sampe alat kelamin dan bokong yang dijebak keliatan. Ya walaupun di blur, tapi tetep aje kelewatan, bayangin aje kalo kite yang jadi korban dan barang tersembunyi kite dipertontonkan sama banyak orang di lokasi syuting, yang ada juga MALU dan bakal ngomong ke kru ST kalo gambar kite kagak boleh ditayangin di TV.

Ihhh, ruang private kok dijadiin tempat buat ngejebak!

Tapi, beberapa orang yang dijebak, termasuk ibu dan bapak tua, entah kenape kok kagak protes gambarnye ditayangin? Yaiyelaaah, kan udeh dibayar! Yap, bener, selidik punya selidik, rata-rata orang yang dijebak di acara itu adalah orang bayaran. Cuwape, deh! Para krunye ngaku soal itu pas ditegur sama Komisi Penyiaran Indonesia. Yah, kecewa ah! Jadi males nonton ST lagi!

Kelima, pada semua media, khususnye TV, sebenernye ada tindak kekerasan yang kagak kite sadari. Namanye kekerasan simbolik. Kayak ape, tuh? Gampang!



Cewe cantik itu identiknye kayak ape, hayok? Pasti kebanyakan yang badannye langsing, kulit putih, rambutnye lurus panjang item, bulu matanye lentik, dan laen-laen.

Cowo ganteng itu identiknye kayak ape, hayok? Yang sixpack, kah?

Kalo ada yang berpikiran kayak diatas, itu namanye kalian udeh jadi korban kekerasan simbolik dari media. Kekerasan tersebut terjadi dari apa yang kita nonton, mulai sinetron, iklan, infotainment, dll.

Liat aje iklan lotion, pasti ujung-ujungnye memerlihatkan cewe yang badannye putih. Dan bodohnye, pernah gue nonton ada iklan lotion tapi yang maen Ceribel. Katanye sih tuh lotion bisa bikin putih dan cerah. Eh plis deh, si Ceribel kan rata-rata oriental, udeh dari sononye putih. Tanpa pake tuh lotion pun pasti tetep putih. Kalo mau bikin iklan yang katanye bikin putih, sekalian aje tuh pake model Rihanna.

Ya, bener. Iklan itu kebanyakan ajang pembohongan. Makanye, gue benci sama yang namanye iklan. Tapi gue anak iklan dan pernah beriklan. Halah!

Cape deh!

Belom lagi masalah iklan shampo, kenape sih selalu pake model yang rambutnye lurus item panjang gitu? Kok gue kagak pernah liat iklan shampo tapi cewenye berambut keriting, keribo, atau cepak? Gara-gara iklan shampo, banyak temen gue yang jadi korban iklan. Yang rambutnye keriting, pada dibonding. Padahal gue pengen banget punya rambut keriting. Andai kite bisa bertukar rambut, ye... 

Ya inilah kenyataan yang terjadi di dalam dunia televisi. TV adalah salah 1 media yang emang pengaruhnye lebih gede daripada media laen. Karena TV memiliki komunikasi audio visual dan hampir semua orang kagak luput dari TV. Sebagai penikmat media, kite jangan cuman terima gitu aje sama yang ditonton. Coba lah untuk kritis, mencari sumber info dari media laen, dan pertebal iman. Biar kagak dibego-begoin sama media, khususnye TV. Karena pasti selalu ada kepentingan dibalik media itu. Dan inget, kagak cuman media di Indonesia, tapi di seluruh dunia. Semua media di dunia pasti selalu ada kepentingan terselubung dari para pengusaha, politisi, selebriti, dan laennye.

Oke, sekian cerita soal TV dari gue. Ditunggu tanggapannye, sob! 

Sumber Gambar :

56 comments:

  1. wduch,
    baru tau gue prinsip media: BAD NEWS IS A GOOD NEWS.

    ReplyDelete
  2. sebenerya ga cuma Indonesia yang kaya begitu. kalo ditelaah di mana-mana media ya kaya gitu

    itu kak vina pas jaman kapan? masih unyu2 *eh:))

    ReplyDelete
  3. sebenarnya udah banyak yang bilang super trap itu boongan, tapi aku tetep gak percaya karena ngeliat 'natural' nya orang orang biasa yang lagi dikerjain dan gak terasa akting,
    eh ternyata bener, cuma talent -_-

    padahal reality show itu harusnya realitas ya :( kalau reality show kayak tukar nasib, jika aku menjadi, itu juga boongan ,wah eksploitasi orang miskin dong..

    bahas juga dong kak tentang ituuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. males ah haha, lo aja yang bahas nanti gue komen ^^

      Delete
  4. aku termasuk suka perhatiin iklan. Tapi bukan iklan shampoo atau body lotion yaa.. hehe...
    orang2 dibalik layar yang bikin iklan itu menurutku super kreatif. Emang sih, gak sampe berhasil bikin yang nonton pengen make produknya, tapi ya lucu aja menurutku. Belakangan, iklan provider tuh yang menurutku makin kreatif dan gak ketebak. Gak perlu disebutin lah yaa provider apa. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang harus kreatif kalo mau bikin iklan, someday gue omongin deh ^^

      Delete
  5. males coment aaaaah. Soalnya gak pernah ada respon. Apakek~
    #emaap

    ReplyDelete
    Replies
    1. plis deh, gini aje pundung. gue abis ngerespon semua komen di postingan sebelumnya, lagian waktu gue ga cm seharian mantengin nih blog jadi harap maklum.

      Delete
    2. wkwkwwkwk. Becanda kapin~
      dianggep seriuuuss. Ampun ampuuun. Mueheheehee.

      Delete
  6. yaah namanya juga tipi, yang mereka incer kan rating.. semakin tinggi ratingnya semakin banyak juga iklan yang bakal nongol saat jeda acara tersebut :D makanya buat naikin rating beberapa acara sampe2 mendramatisir acaranya yg kadang suka enek sendiri nontonnya saking lebaynya -,-

    yaa paling bete aja kalo misal acara favorit yg ratingnya tinggi pasti iklannya lama banget -,-
    contoh: tukang bubur naik haji, ditanyanginnya malem banget.. padahal itu acara favorit, pihak stasiun televisinya pinter tuh, karna pada jam2 malem kan orang jarang nonton tv dan iklan juga gak bakal ke-tonton, makanya di buat jam segitu :D

    yaa gue bukan anak periklanan sih, ini cuma pendapat gue aja :D hehehe
    postingannya keren nih, wawasan gue jd nambah soal dunia pertelevisian :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, semakin bagus acaranya pasti semakin banyak iklannya. dan iklan termasuk sumber pendapatan stasiun TV hehehe :D

      makasi udah baca :D

      Delete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. kekerasan simbolik tuh bahaya... gara2 iklan veet dengan tagline "cantik itu kulit mulus bebas bulu", adek gue, cewek yg masih SD minta di-wax, masih kelas 3 SD juga -_-
    terus yang paling baru dan bahaya, iklan HiLo school, susu anak-anak buat bikin tinggi, di iklannya ada anak cowok (SD) lewat depan anak2 cewek, eh akhirnya diketawain karena dia pendek gitu, ini bener2 sadis.. klo iklan dancow, paling tinggi nya biar bisa ngambil buku di rak tinggi, gitu2, kalo ini udah ada pesan "cowok pendek gak disukain sama cewek", dan itu ditanemin ke anak kecil, gila.

    masalah bulu dan tinggi, apa mereka gak tau ada yang namanya faktor genetik? -_-

    soal bad news is good news juga sekarang lagi meresahkan, berita isinya pemerkosaan, mutilasi, beritanya ditayangin pagi, siang, sore, malem, gak peduli itu jamnya anak kecil nonton tv. Gue punya adek kecil yang mungkin di kepalanya bertanya-tanya apa itu "digauli", "diperkosa", "digilir", "alat vital", dan kata2 tidak patut didengar anak kecil lainnya.

    duh kan jadi kesel sendiri, brb beli cukuran ketek di singapur dulu dah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. anjrit, seriusan itu adek lo jadi korban iklan kayak gitu?

      ya Allah, makin banyak iklan yang bahaya ya ternyata :'((

      Delete
    2. btw gua juga dari kecil suka liat berita, pas kecil juga gua mulai mikir-mikir tentang diperkosa itu apa dan lainnya, tapi pas zaman gua kecil berita mutilasi belum ada sih, gua taunya perkosa dkk

      Delete
  9. kayakya TV yang bener itu TV berbayar deh (?) ._.
    tapi kalo di tv kayak begitu acaranya ok semua, tapi ada yg jelek juga sih kk ._.
    ak aja sering nonton channel semacam BBC gitu -3-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga ada yang bener, TV berbayar juga ada kepentingan dari pihak tertentu kok. banyak adu domba dan konspirashit.

      Delete
  10. semua terjadi karena pengen rating. semua akhirnya di "create".. :(

    ReplyDelete
  11. televisi sekarang juga nyebarin pornoaksi dan pornografi secara halus loh.. ada beberapa iklan yang nampilin bagian tubuh yang nggak pantes dilihat bagi yang bukan muhrim #halah.. iya kalo yang nonton orang dewasa, kalo anak kecil, wassalam deh.. #orasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, yang suka nyanyi pamer2 paha di dahsyat sama inbox contohnya...

      Delete
  12. suka banget ama kata-kata mama pina bagian cwe cntik itu langsing putih tinggi.. aaiihh tipu semua tuh..!!! makanya byk yg kmkn iklan...

    ReplyDelete
  13. aaaaaku juga nggak suka banget sama acara yang trep-trepan itu.
    soal acara nggak layak tonton, jelas banyak banget, tapi jelas susah juga kalau mau di rem. tinggal kita yang harus tanggung jawab ngontrol tontonan ya Kapin :)

    ReplyDelete
  14. Thor dan Loki nya ..... #salahfokus

    ReplyDelete
  15. Iye udah dari dulu nih dalem hati gue yang paling dalem ,yang paling dalem banget bosen sama yang namanya nonton TV . acaranya pada makin mengada-ngada.. kesannya kita yang nonton bodoh banget yak -___- jadi gue kadang mencet remote itu dari no 1,2,3,4,5,6,7 sampek akhir tetep aja susah nemuin chanel buat nemuin acara yang cocok jadi kadang berakhir TV gue bunyi tapi guenya ngobrol kesana-kesini sama keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dong! Gue juga lebih sering mencet2 remot hahaha

      Delete
    2. Iye bikin batre remot cepet abis aje !

      Delete
  16. Ane sendiri udah agak jarang nonton TV. Lha wong isinya bisa nurunin IQ semua .___.

    Soal kekerasan simbolik.

    Itu namanya logical fallacy kak. Biasa dipake di iklan buat ngasih suatu "logika" yang bakal mengarahkan orang untuk ke tujuan si pembuat iklan. Logical fallacy ampuh buat ngotak-ngatik orang yg ga kritis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks ya udah sharing soal logical fallacy, nanti gue coba pelajari deh :D

      Delete
  17. iklan sih ya menyihir emang :D
    nah kalau termehek2 emang iya ada itu temen kakak gue yang jadi talent ada keluarga jauh yang nonton eh dikaranya beneran sama keluarga jauhnya itu :D

    ReplyDelete
  18. Saya mengerti penderitaanmu, Pin. Maklum, saya juga anak Komunikasi. Haha.
    Sederhana aja sih, dunia pertelevisian kan sering disebut "industri pertelevisian", nah dari situ udah keliatan banget. Media televisi tidak lain tidak bukan ya kayak pabrik/perusahaan yang berusaha menjual produk mereka dalam hal ini adalah tayangan. Jadi jangan terlalu berharaplah televisi menjadikan ilmu pengetahuan dan kecerdasan bangsa sebagai tujuan utama.

    By the way, kampus saya sudah jadi korban laten pemberitaan televisi. Dosen kami kalau ikut kegiatan dosen nasional pertanyaannya nggak lain, "Makassar kapan rusuh lagi?".
    Alumni-alumni dari kampus kita juga udah banyak diblacklist gara-gara pemberitaan TV.

    Jadi penonton yang cerdas ajalah buat semua :)

    Tulisanmu makin keren..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai dit, kamu tau gak tulisan ku diatas yang soal mahasiswa bakar2 ban itu? itu terjadi di makassar loh, kelakuan mereka yang anarkis seringkali akibat diprovokatori dan disuruh oleh wartawan. turut berduka :(

      Delete
    2. Iya, Pin. Kayaknya udah bukan rahasia lagi. Bad news is good news. Semoga tulisan kamu ini bisa membuka mata penonton Indonesia kalau TV tidak sekeren keliatannya.

      Delete
    3. oh gitu ya. kirain di tv itu anak2 makassar emang suka rusuh wah aku dibodohi orang bodoh huakakaka >__<

      Delete
  19. naah kekerasan simbolik kayanya mendominasi deh dimana mana -__- satu hal yang gue gasuka juga adalah penggunaan "tanda lahir" di sinetron sinetron. orang yang punya "tanda lahir" apalagi di daerah muka suka dibikin cemoohan sama yang bikin sinetron. orang yang punya "tanda lahir" karakternya pasti cupu, bloon dan kampungan -_- gue sebagai orang yang punya tanda lahir itu jelas ga terima lah! gue jadi suka didiskriminasi sama temen gue (dulu)dan sempet bikin gue minder #curhatmalam media oh media -____-

    nice post kapina !!! suka deh kalo kapina bikin postingan konspirasi konspirasi gini :p aku padamulah kak pin!!

    ReplyDelete
  20. bener kida harus pinter ngadepin yang namanya media hehe

    ReplyDelete
  21. Wah, kejam emang ya... Yang gak ada, diada-adain. Yang ada tapi gak nguntungin, ditutup2in.. #sigh.
    Kalo sy meding baca koran tempel di depan perpus (yg gratisan, hehe). Walau media cetak-pun gak luput dari yang namanya perindustrian itu, minimal dapet info lah, jadi gak kudet2 banget. Dan infonya lebih lengkap. Kalo yang di TIPI mah bener2 dipilih yg kontroversial doang..
    Tapi harus sering baca sumber lain, atau sering diskusi sama temen atau orang yang berpengetahuan luas.... :) Nice post pin.. :D

    ReplyDelete
  22. Gue punya pengalaman waktu jadi penonton Bukan Empat Mata. Jadi ada segmen kuis disitu, ternyata pas break dan sebelum segmen kuis dimulai kru milih kita buat jawab pertanyaan kuis (yg tentunya udah dikasih tau jawabannya) dan yg kepilih itu adalah sahabat gue sendiri. Kru itu bilang nanti sahabat gue bakal dapet hadiah sejumlah uang abis jawab kuis itu, dan waktu udah selesai kru disana minta nomor rekening sahabat gue itu buat transfer hadiahnya.
    Tapi apaa? Sampe sekarang temen gue belum nerima hadiah itu -___- berasa di PHP-in gitu ya hahaha u,u

    ReplyDelete
  23. Iklan juga makin aneh-aneh skarang kak pin, ada iklan biru band yang alay beudtz. Masa Ibunya nyusul ke sekolah cuma gara-gara rotinya belum di olesin mentega. Terus sama iklan kakao crunch yang katanya "kakao dulu baru sekolah" lah kalau nggak ada kakao crunch nggak sekolah dong ? Hahaha

    ReplyDelete
  24. klo BAD NEWS IS A GOOD NEWS itu kan prinsip barat. coba media muslim kaga mungkin begitu kan ya kak?

    ReplyDelete
  25. Iya tuh banyak banget kejahatan yang terpampang di media..

    ReplyDelete

  26. http://tinyurl.com/buxjav2 obat penyakit stroke

    ikut berkunjung webnya sangat menarik dan kreatif sangat
    kreatifmonifasi baru ubtuk saya

    ReplyDelete
  27. *tepuk tangan paling keras* seru kak tulisanya saya jadi banyak tahu cerita dibalik layar betapa kejanya mereka melakukan hal2 begitu tipuan publik hemm

    ReplyDelete
  28. bisa diancem tindak pidana kaga tu ya? soalnya pembohongan publik>>

    ReplyDelete
  29. itu kapina diinbox ? aku ga liat -_-

    ReplyDelete
  30. Dulu seelum kuliah di komunikasi aku juga penikmat news. pokoknya acara news tuh favorit deh, tapi sekarang nonton tv pol mentok malah kartun karena selain itu kata dosen ku full oleh pengaruh pendiri media ituu. jadi ilfill

    ReplyDelete
  31. akhirnya baru tau ada prinsip 'Bad news is a good news'. ya pantesan di televisi rasanya jarang gitu ada berita tentang prestasi-prestasi atau yang baik baik huh.

    ReplyDelete
  32. kak vina, ini kan medianya tv. kalo media cetak kaya koran, majalah gitu gimana kak?

    ReplyDelete
  33. rambutku keritang dihina-dina malah kak pin sama temen2 cowo , kok situ malah pengen rambut keriting --a

    ReplyDelete
  34. "euro-centric beauty" namanya itu kalo gak salah. media di Indonesia rasis sama rakyat sendiri XD

    ReplyDelete
  35. Terus kita harus nonton apa kalau media saja konspirasi

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*