Sunday, 16 June 2013

Ciye yang Novelnye PLAGIAT Ciyeeee


Holla semua temen-temen pembace, ape kabar nih? Sehat semua kan? Gimane hatinye, masih ada bayangan masa lalu? Hihihi.

Anyway, seperti yang udeh dijanjiin sama gue beberapa hari lalu bahwa gue akan membahas soal kasus novel yang isinya boleh copas sono-sini dari artikel-artikel di internet. WHAT? NOVEL? CIYUS LOOOCCH?



Gile ye, ternyate kasus plagiat dalem penulisan kagak cuman bisa ditemui di blog-blog. Bahkan hingga merambah ke karya kreatif macem novel. Mane tuh novel diterbitin sama penerbit guede pula. Gile aje, loh. Itu penerbitnye pegimane jadinye dah bisa nerbitin barang hasil plagiat?

Plagiarisme atau sering disebut plagiat adalah penjiplakan atau pengambilan karangan, pendapat, dan sebagainya dari orang lain dan menjadikannya seolah karangan dan pendapat sendiri. Plagiat dapat dianggap sebagai tindak pidana karena mencuri hak cipta orang lain. – WIKIPEDIA (http://id.wikipedia.org/wiki/Plagiarisme)

Mungkin banyak bertanya-tanya, ape sih nama novelnye? Penerbitnye sape? Sape pula penulisnye? Oke, untuk ketiga nama ini, gue kagak mau ngebeberin secara detail. Cukup pake nama inisial mereka aje. Bukannye gue pelit, tapi hal ini buat menghindarkan adanye keuntungan secara sepihak. Loh, maksudnye? Yaaa menurut gue entar yang enak mereka, gegara novelnye diomongin dimari eeeh malah tuh novel jadi best seller. GUBRAAAKK. Hahaha, yeee kan bisa jadi. Cuman kagak tau juga deh ape kalian berminat beli novel plagiat ituh? Gue sih kagak minat.

Tapi, tenang aje. Gue akan kasi clue soal nama novel, penerbit, dan penulisnye dimari. Tapi berupa hyperlink, jadi kalo ada tulisan yang dipertebal, klik aje.

Jadi ceritanye gini, berawal dari keisengan gue ngebuka Twitter dan tiba-tiba secara kagak sengaja gue nemu timeline @masova yang ngomongin soal kasus plagiat pada sebuah novel. Bahkan kasus tersebut udeh diinvestigasiin di dalem sebuah blog yang keliatannye sih baru dibikin. Blog itu bisa kalian klik sini.


Pas gue baca tuh blog, gue kaget juga sih. Buset dah, nih orang kenape bisa tau tuh novel boleh hasil ngejiplak? Kenape nih orang niat bener mengungkapkannye secara rinci? Apakah si penulis blog itu berasal dari kompetitor si penulis atau penerbit? Apakah blog itu bener-bener hanya permainan si penerbit dari novel plagiat itu, biar barangnye laku gegara sensasi? Apakah gue nulis tentang beginian dengan maksud pengen menjatuhkan penerbit dan penulis itu, karena gue sendiri baru bikin buku (maksudnye biar kagak kalah saing :p ) ? Hahaha, gue akan ngejawab semuanye di paragraf berikutnye! Simak baek-baek, bacanye jangan dilompat-lompat!

Adalah “A”, si penulis novel berinisial AIHVJ. Novel tersebut diterbitkan oleh “G”, salah satu penerbit yang setau gue juga suka melahirkan novel-novel romance. Kebetulan, AIHVJ merupakan novel romance. Novel ini menceritakan tentang seorang gadis Jogja yang pernah menetap di Belanda. Katanye sih, nih kisah terinspirasi dari kisah sepupunye si “A” yang masih sampe sekarang tinggal di Belanda, udeh 14 tahunan, laaaah. Untuk lebih lengkapnye, bisa kalian baca sendiri di blog pribadi si penulis, klik sini.




Pertanyaannye, kalo emang beneran tuh novel terinspirasi dari sepupunye, kenape si “A” malah banyak nyomot penggalan kalimat dari banyak artikel di internet? Kenape kagak nanya-nanya lebih jauh tentang Belanda ke sepupunye? Kan bisa nanya-nanya, dengan intensif chatting, misalnye. Kalo emang kepepet deadline atas pengumpulan naskah hingga novelnye jadi minim informasi tentang Belanda, riset melalu internet emang dibolehin. Tapi riset itu tentu aje beda dengan menjiplak. Kenape “A” melakukan penjiplakan, padahal doi sebelomnye udeh pernah menelurkan 3 buku? Kenape “A” yang seharusnye bisa dikatakan sebagai penulis profesional karena udeh punya 4 buku malah kagak ngarti ape itu PARAFRASE? Kenape “A” yang mengaku lancar berbicara dengan tulisan malah MALAS atau terkesan KAGAK MAMPU untuk membuat kalimat baru yang terinspirasi atau direferensikan dari tulisan milik orang laen?

Parafrase adalah istilah linguistik yang berarti pengungkapan kembali suatu konsep dengan cara lain dalam bahasa yang sama, namun tanpa mengubah maknanya. Parafrase memberikan kemungkinan kepada sang penulis untuk memberi penekanan yang agak berlainan dengan penulis asli. – WIKIPEDIA (http://id.wikipedia.org/wiki/Parafrase)

Awalnye gue berpikir, bahwa investigasi mengenai novel AIHVJ cuman sensasi penerbit “G” doang. Karena perbandingan antara tulisan di dalem novel dengan sumber aslinye kagak pake foto bukti isi bukunye (soal ini sampe dibahas sama komentator tuh blog investigasi). Karena penasaran, pada Jumat sore gue ke Gramedia Taman Anggrek dan sempat susah payah nyari tuh buku. Akhirnye di meja Buku Baru, gue nemuin tuh novel. Covernye warna ungu. Plastiknye gue minta bukain ke abang-abang Kastemer Serpis yang sebelomnye udeh kenalan sama gue #EAAAA. Trus salah 1 halaman buku gue foto biar gue bisa bandingin sama sumber aslinye. Tadinye sih mau gue fotoin sampe beberapa halaman, cuman dimarahin sama mbak-mbak Gramedianye. Huhuhu.

Gue lalu berbincang dengan si Bang Ferdi, nama si Kastemer Serpis itu, yang ujung-ujungnye modus trus minta nomer gue dan malemnye smsan sama gue (yeelah, soswit bener woakakakak!). Hadeeeh, maap jadi salah fokus. Oke deh, gue berbincang sama Bang Ferdi, ngomongin soal si novel AIHVJ. Lalu doi buka internet di komputernye dan ngecek isi bukunye serta sumber aslinye. Dan... JENG JENG! Ternyate sama! Ternyate si blog investigas itu kagak bohong! WHOAAA, BUMI GONJANG GANJING! FREEMASON BERHASIL MELAKUKAN  THE NEW WORLD ORDERNYE! DAJJAL AKHIRNYE MUNCUL DARI SEGITIGA BERMUDA! GUE AKHIRNYE KAWIN SAMA SIWON! *buset, ini maksudnye ape?*

Ada yang bilang, “Ah, itu mah strategi marketing si penerbitnye aje kali!” WHAT? Kalo emang menjadi strategi marketing penerbit, gue rasa itu adalah perlakuan yang salah. Soalnye si penerbit udeh terbukti salah atas keteledorannye. Kan bisa bikin nama penerbitnye jelek juga, ye kagak? Gue sih kagak yakin penerbit segede gitu sampe bikin strategi marketing kayak gitu. Gue yakinnye si penerbit cuman teledor aje. Apakah novelnye akan ditarik? Gue kagak tau, karena sampe sekarang kagak ada berita tentang penarikan tuh novel dari pihak penerbitnye langsung. Bahkan permohonan maafnye gue tunggu-tunggu sampe sekarang malah kagak ada. Mungkin takut tuh novel kagak laku di pasaran. Ya, namanye juga cari duit...


DIMANE SIH EDITORNYE? KOK KAGAK PERIKSA NASKAHNYE DENGAN BAEK, SIH?
Kesibukan editor itu sangat padat. Dan katanye sih, editor itu kagak diwajibkan buat ngecek-ngecekin tulisan di dalem naskah ke internet (googling), untuk mengetahui ape tuh naskah boleh jiplak dari website/blog orang laen. Hmmm, untuk jaman sekarang kayaknye editor musti ngecek-ngecekin naskah lebih dalem, deh. Yah, namanye juga kite udeh berada di posisi serba GAMPANG.

Untungnye si penulis “A” udeh meminta maaf via akun twitternye. Beruntung, segala cercaan akhirnye terhenti setelah doi udeh minta maaf. Ya tau sendirilaaah, orang Indonesia kebanyakan pemaaf. Udeh dimaafin, trus lupa sama kesalahannye. Ya udehlah, bagus juga si “A” udeh ngaku, cuman pengakuannye musti dipublish juga tuh di website penerbit bahkan blog pribadinye. Kalo bisa, bikin pers conferencenye tuh trus dipublish di media massa. Kalo cuman di Twitter mah, dampaknye dikit. Followersnye aje baru 700an. Kesian juga sama para pembaca novelnye, kan, udeh beli novel yang kagak ada kreatif-kreatifnye banget.


Untuk alesan “A” bahwa tulisannye dicopas biar datanye akurat, tentu aje oon. Dimane-mane kalo mau tulisannye dibilang akurat, ya musti dicantumin sumber atau daftar pustaka. Sayangnye, AIHVJ itu berupa novel, sih. Agak aneh aje ye kalo ada novel yang ada daftar pustakanye. Ya cara terbaeknye cuman dengan melakukan parafrase.

Jujur aje, sebenernye gue kecewa juga karena makin banyak penulis merangkap sebagai plagiator. Contoh kasus yang ditulis Wikipedia (http://id.wikipedia.org/wiki/Plagiarisme) antara laen :


  •  Helen Keller dituduh pada 1892 menjiplak cerita pendek The Frost King dari karya Margaret T. Canby The Frost Fairies. Ia diadili di depan Perkins Institute for the Blind, dan dibebaskan dengan selisih satu suara. Ia menjadi paranoid akan plagiarisme sejak itu dan khawatir bahwa ia telah membaca The Frost Fairies namun kemudian melupakannya.
  • Alex Haley dituntut oleh Harold Courlander karena sebagian novelnya Roots dituduh meniru novel Courlander The African.
  • Dan Brown, penulis The Da Vinci Code, telah dituduh dan dituntut karena melakukan plagiarisme dua kali.
  • Novel pertama Kaavya Viswanathan How Opal Mehta Got Kissed, Got Wild and Got a Life, dilaporkan mengandung jiplakan dari setidaknya 5 novel lain. Semua bukunya ditarik dari peredaran, kontraknya dengan Little, Brown, and Co. ditarik, dan sebuah kontrak film dengan Dreamworks SKG dibatalkan.

WOY PIN, ELO KENAPE BAHAS TENTANG BEGINIAN? MAU MENJATUHKAN KARYA PENULIS LAEN? HAH?

Woy, tentu aje kagak. Penulis “A” beserta bukunye bukan pesaing gue. Wong genrenye aje udeh beda. Buku gue bareng @kancutkeblenger bergenre komedi dan berasal dari Personal Literature. Sedangkan si “A” adalah novel romance. Bukan tandingan. Gue nulis beginian cuman sekadar ngasi informasi lebih lanjut aje dan biar kalian bisa ngambil hikmahnye.

Nah, buat temen-temen pembaca semuanye, gue harap sih kalian kalo bikin karya jangan sampe dari hasil copasan, deh. Apelagi kalo boleh ngopas dari internet. Begonye keterlaluan banget karena selama search engine macem Google masih eksis ya semuanye bisa ditebak. Udehlah mendingan sekarang silakan berkarya sesuai kemampuan, jangan maksain diri. Yang penting ORIGINAL. Ye kagak? Iye dong!



Sekian tulisan gue kali ini, moga bermanfaat dah ye. Mohon maaf kalo tulisannye bikin nyelekit. Oh iye buat yang pengen beli buku KANCUT KEBLENGER: DIGITAL LOVE, silakan cari di Gramedia terdekat karena sekarang bukunye udeh ada di seluruh Gramedia se-Indonesia. INGET, HASIL ROYALTI BUAT CHARITY! Jadi, kapan lagi ye kan kalian beramal? *ujung-ujungnye promosi hihi*

Oh iye hampir lupa, buat anak jurnalistik atau sastra yang mau bikin skripsi, bisa nih ngejadiin tuh novel buat penelitian. Judulnye : PRAKTEK PLAGIARISME DALAM NOVEL BLABLABLA DENGAN KAJIAN BLABLABLA (judul fixnye bukan kayak gini, tapi kurang lebih ya bisalaaaah, silakan tanyakan pada dosen pembimbing).


54 comments:

  1. Wuidih, gimana tuh ? Pengen duit ? Pengen terkenal atau gimana sih ?

    Ga tau banget gitu ngopas tulisan

    ReplyDelete
  2. Avanya kaya Arumi Ekowati? dia penulis di majalah story kalo ga salah -___-"

    ReplyDelete
  3. Buku gue kemaren juga di copas anak smp, dijadiin postingan blognya, nama tokohnya diganti #KemudianCurhat

    Btw, Itu bukunya belum ditarik sama penerbitnya yak? .__.

    ReplyDelete
    Replies
    1. entahlah, gak ada pengumuman dari penerbitnya nih payah

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Itu genre buknya personal literature atau fiksi? kalau personal mah gile aja kayak nggak punya pengalaman hidup aje. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya sih fiksi, kurang ngerti dauuuss. gue ga baca secara mendalam. gue cm baca yg tulisannya dicopas doang hahaha. males beli, males bacanye juga :p

      Delete
  6. Gue saranin lo jadi Duta Anti-Plagiarism deh kak :)
    Selalu suka kalo lo udah ngebahas hal-hal yang berbau Plagiat. Heu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Not sure. Is this a compliment or sarcasm :/

      Delete
    2. sarkasme darimananya dat? :o

      ogah ah jadi duta-dutaan, apalagi duta anti plagiarism. soalnye gue masih nonton DVD bajakan muahaha :p

      soal plagiarism kan ga cuma dalem bentuk tulisan. masih banyak bidang laen. kite semua sebenernye pelaku plagiarism, namun dalem bentuk yg berbeda. kalo untuk karya, ya tentu aje jangan sampe lah plagiat.

      Delete
  7. Yg aneh, doi di blognya kayanya udh sering nulis cerpen atau apalah yg udh dipublish di media cetak. Anehnya kenapa masih belum parafrase sih? :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia, tanyain dong dat!

      Delete
  8. Kak pina kawin sama Siwon...

    pertanda kiamat sudah dekat :v


    iya, mau gimana-gimana juga, yang orijinal tetep lebih bagus.
    sama kayak di keepsi:
    kalau nggak orijinal berarti... Crispy!

    ReplyDelete
  9. Oh ini toh yang rame karena plagiat~ tapi sebelumnya sih tergantung jenis novelnya apa? Tentang Personal literature atau fiksi atau sekedar buku tips trik...

    klo personal literature ... Dia salah.. karena jenis novel ini hampir isinya berisi pengalaman penulisnya.. Contohnya seperti :
    @RadityaDika - Hampir semua bukunya dengan tokoh,tempat,keadaan bener-bener asli dialami penulis
    @Benzbara_ - KataHati & RadioGalau dengan Tempat dan keadaan bener-bener ada kejadian hanya tokohnya fiktif
    dll..

    Klo jenis bukunya fiksi menurut gw ga salah klo cuma ambil ilustrasi tempat dan benda.. karena kemungkinan penulis ingin membuat kisah novelnya terlihat nyata. karena dia ga ngalamin kondisi itu

    Tips-trik : ga usah dibahas ini sih mau copas full ga masalah~ cukup banyak terbit seperti tips blogging cuma kemasannya berbeda seperti judul yang dibuat lebih menarik atau isinya ditambah triknya..

    Wassalam

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya lupa gw ga koleksi novel dia sih.. karena gw ga doyan novel kisah-kisah yang diluar negeri~ susah bayanginnya.. dan kebanyakan yang kisah di luar negeri dan ditulis oleh orang indonesia pasti gw mikirnya penulisnya mau nyombongin diri :)) dan ga yakin juga dialamin sendiri sama penulisnya..

      kecuali klo tuh novel yang kisahnya nyeritain yang di luar negeri dah masuk buku best seller mau dah gw beli~

      Delete
    2. gue juga ga koleksi novel dia, ga suka novel.

      masalahnya gini, dia itu bikin novel fiksi. dia bilang terinspirasi dari sepupunya yg di Belanda, trus kenapa jadinya malah banyak copas ke banyak artikel? Kenapa ga langsung aja ke sepupunya?

      Kalo emang pengennya ambil referensi dari artikel, ya toh dibuat PARAFRASE, jangan 1 paragraf dicopas apalagi tanpa ada KETERANGAN SUMBER DATA/DAFTAR PUSTAKA atau FOOTNOTE. Masalahnya karena dia bikinnya NOVEL FIKSI, tentunya agak aneh kalo di belakang buku ada daftar pustaka dia boleh ngutip kalimat dan paragraf dari mana.

      Apa susahnya mengutak-atik kata, toh beliau adalah penulis dari beberapa buku bahkan cerpen di media massa. Bikin parafrase kan gak sulit.

      mungkin banyak kok penulis yg bikin novel dengan latar belakang luar negeri tanpa harus ke tempat sana. tentunya mereka harus mempelajari lebih banyak dari referensi buku dan internet. tapi gak sampe asal copas, comot, apalagi kalo ga minta ijin dulu ke sumber tulisan.

      kalo dia bikinnya buku TIPS ATAU FAKTA UMUM, mungkin bisa dicantumin daftar pustaka (link tulisan asal) ---> untuk buku model gini, gue juga banyak dan agak memaklumi, serta ngerasa pastinya dengan izin penulis dari tulisan asal.

      menulis dengan terlihat nyata itu gampang kok, yang penting menguasai tema. mau bikin buku soal Belanda, yaaaaa baca2 lah soal Belanda trus tulis pake kalimat yg dibikin sendiri.

      gitu aja sih.

      Delete
  10. waduh... ruwet ini deh plagiat... ya mungkin inspirasinya hanya 1 buku..

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. Bongkar...bongkar bakar.... itu, anu...bukunya :p

    kelewatan banget, kalo udah 4x nelurin buku, eh... masih aja copas :(

    pengen naikin nama kali yee haha

    ReplyDelete
  13. haha di posting juga masalah ini di blog..

    udah minta maaf sih, tapi kelanjutannya belom tau :|

    ReplyDelete
  14. Geleng-geleng kepala, bisa2nya copas T______T

    ReplyDelete
  15. Yang aku suka dari blog ini; meremaja, tapi nambah wawasan, bahkan dilengkapi link-link rujukan. Dan post ini bikin aku gatal ingin ikut komen.

    Kasus plagiasi pada novel AIHVJ sebenarnya cuma puncak gunung es. Kenyataannya ada banyak sekali buku lain (fiksi/nonfiksi) yang sama-sama plagiat dari internet, namun tidak diketahui masyarakat luas karena tidak ada yang mengungkapnya terang-terangan seperti pada kasus novel AIHVJ. (Omong-omong, si pengungkap plagiarisme novel itu juga misterius, karena kesannya dia niat banget menelusuri kalimat demi kalimat dalam novel itu, sampai bisa menemukan kalimat-kalimat mana yang plagiat).

    Nih, novel lain yang tak jauh beda dengan AIHVJ (sama-sama plagiat dari internet), silakan lihat post ini: http://guntingkayu.blogspot.com/2012/07/novel-remaja-yang-sangat-wikipedia.html

    Btw, selamat atas terbitan buku Kancut Keblenger. Semoga banyak yang suka, banyak yang baca. Buku itu udah masuk daftar bacaanku tahun ini.

    Oh ya, salam kenal. :)

    ReplyDelete
  16. kok ya bisa-bisanya njiplak itu lho-__-
    miris ah mbacanya, udah nerbitin buku tapi masih aja kopas. :)

    ReplyDelete
  17. Terinspirasi sama menjiplak itu Perbedaan hasilnya jauh,Tapi prosesnya cenderung sama.

    Noce Post kak :D

    ReplyDelete
  18. Udah jadi kebiasaan orang Indonesia neng...

    ReplyDelete
    Replies
    1. dih dimanapun plagiat nggak boleh dijadiin kebiasaan, mikir dikit kek wkwk

      Delete
  19. semoga jadi pelajaran untuk kita semua amin

    ReplyDelete
  20. Haiyahhh...makin banyak aja orang yg pengen tenar melalui jalan pintas. Plis donk ah, ga banget gitu lho...

    ReplyDelete
  21. hadeeeh.. nulis emang identik sama copas yah? tapi kebangetan juga hbs gue baca blog yg ngebahas tuh kasus. anyep bener pemikiran tuh mbak mbak bikin novel kyk ngerjain tgs guru Smp, copas sana sini, print out, dpt nilai bagus jg deh. tapi sayang, semua nggak berjalan mulus kayaknya. tenar kok instan. kawin aja sono sama kambing, masuk patroli, tenar instan tuh jadinya. *abaikan..

    ReplyDelete
  22. bisa dijadiin sebagai pelajaran buat penulis ato calon penulis lainnya, biar karya tulisannya bisa diterima n enggak dicap plagiat...

    ReplyDelete
  23. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  24. gak kreatif banget ya ? apa emang udah mudeng hahaha
    semoga deh kejadian ini bisa dijadikan pelajaran

    ReplyDelete
  25. kebelet banget bikin novel, ini namanya FAIL

    ReplyDelete
  26. lucu juga ya. Padahal dia udah nerbitin 3 buku sebelumnya, masa sih masih copas? gak bisa apa kata"nya dirangkai lagi -____-"

    ReplyDelete
  27. suka banget nih sama tulisan pinah yang ini :*

    ReplyDelete
  28. HAHAHAHAHA gue rasa malu banget tuh orang yang nulis novelnya -__- eh jangan2 buku2nya yang pernah di terbitin juga plagiat kak -_- eksekusi lagi gih kak :D

    ReplyDelete
  29. Wah nice info kak pin, gue kira siapa..
    Ada lagi yang masih hot nih, kemarin di tweetnya mas galih gue nemuin link yang isinya bahas plagiat juga.
    Orangnya udah nerbitin novel, bahkan sampai diangkat jadi film sama mas "HB". Tapi ternyata banyak kesaksian-kesaksian dari orang2 yg pernah jadi korban, bilang sendiri kalau dia itu copas, bahkan sampai beli follower segala.

    Awal-awalnya sih gue nemuin akun itu dari temen gue yang ngeretweet, tweetnya bagus2 gue ikutan ngeretweet. Eh taunya.. dia plagiat juga. Gue nggak kebayang gimana rasanya jadi dia, mau ditaruh dimana itu muka.

    ReplyDelete
  30. walaupun jelek, kalo itu karya hasil sendiri, pasti lebih dihargai daripada bagus tapi hasil orang lain..
    kasian yang di plagiatin kan, udah mikir susah-susah eh di jiplak~.~

    ReplyDelete
  31. Owh, jadi ini to yang beberapa hari lalu sempat booming di Twitter.
    Aduh, setelah gue cek blognya, ya iya masa mirip banget gitu kalimatnya antara di novel dengan webnya :lol:
    Banyak lagi kesamannya.
    Kalo satu dua kalimat sih masih wajar ya :D

    ReplyDelete
  32. Sudahlah, semua orang pernah bersalah..

    ReplyDelete
  33. nice blog mba (y) kreatif banget
    vist juga my blog nizarbedog.blogspot.com

    ReplyDelete
  34. duh malu banget ya kapin, hahaha-__-
    jangan coba2 deh jadi plagiat, xixixi~

    ReplyDelete
  35. udah deh, kasian juga mbak A nya. yg penting kita gak nyontoh tuh perbuatan jelek yakan yakan :)

    ReplyDelete
  36. Kalo gue Ctrl+A > Ctrl+C > Ctrl+V kemudian Ctrl+Z. Mwehehe..
    Bungkus hanyalah bungkus, suatu saat bungkus akan dibuka dan diperlihatkan isinya

    ReplyDelete
  37. sebenernya makin kesini makin susah sih buat menciptakan sesuatu. semuanya udah ada. tapi ya itu berarti eliminasi alam, yang cerdas, banyak ide pasti yang menang. yang tukang nyalin mah gak akan menang.

    ReplyDelete
  38. weh, baru tahu kalo penulis se "wow" Dan Brown pernah ngelakuin plagiarisme ._.
    btw, post nya keren! post selanjutnya penulis + selebtwit ya kak, biar rame.. #ups

    ReplyDelete
  39. kak numpang promo blog choirul07.blogspot.com hehe.

    ReplyDelete
  40. Ahh curang tuh penulis pelagiat. Udah untung dari hasil plagiatan. Gak malu apa? gile.

    ReplyDelete
  41. Daaaaaaann, saya baru tahu kalau salah satu dari tiga novelis ternama dunia yang saya kagumi, Dan Brown, pernah dituduh dan diadili sebagai plagiator.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*