Sunday, 20 October 2013

#LombaBlogNUB : Langkah Aye Untuk Membentuk Pemimpin Masa Depan Bangsa Indonesia

Halo para calon orangtua!  *ecieh*


Kayak anak sendiri, ye :p

Anyway, tangan aye rasanye guatel banget dah pengen nulis bakal lomba “Peran Ibu Untuk Si Pemimpin Kecil” yang diselenggarakan oleh nutrisiuntukbangsa.org. Ya, walaupun kalian semue tahu kalau aye belum memiliki seorang anak. Ya habis, bagaimana mau punya anak kalau suami aje belom ada? Pacar? Hahaha, aye masih jomblo, kok!

*Ih, ya kali deh aye punye anak dari hasil hubungan bareng pacar, hehehe, harus ame yang sudah halal, dong. Yoi deh J*

Aye seneng banget dah karena nutrisiuntukbangsa.org menyelenggarakan lomba menulis blog dengan tema “Peran Ibu Untuk Si Pemimpin Kecil”. Apalagi persyaratan untuk mengikuti lomba ini kagak hanya sebatas untuk perempuan yang udeh menjadi seorang ibu. Bahkan aye pun – dan temen-temen semua para calon ibu, bisa mengikuti lomba blog ini. Terlebih kalau tulisannye bagus, temen-temen akan mendapatkan hadiah menarik. Silakan lihat di flyer ini.

Info selanjutnya bisa dilihat di :
http://nutrisiuntukbangsa.org/lomba-penulisan-blog-peran-ibu-untuk-si-pemimpin-kecil/

Lalu kenape sih aye tertarik mengikuti lomba blog ini?

Pertame, karena aye adalah perempuan yang bakal menjadi seorang ibu. Tentu aje coy, ini udeh menjadi kodrat dari Tuhan bahwa perempuan nantinye bakal melahirkan generasi penerus. Mau setomboy apapun seorang perempuan, toh aye yakin kite (cewe-cewe) bakal menjadi seorang ibu.

Aye punye seorang teman waria yang sodaraan ame seorang perempuan tomboy. Tomboy bener, bahkan kalau dilihat sekilas, beliau kagak seperti seorang perempuan. Mita The Virgin, sih, lewat! Namun tahukah temen-temen, kalau sekarang beliau udeh menjadi seorang ibu muda nan cantik. Pasca memiliki anak, beliau kini berubah menjadi seorang perempuan tulen. Rambutnye yang biase terlihat bondol kini ditutupi oleh sehelai jilbab syar’i. Gaya bicara yang biasanye ngasal kini terdengar lembut.

Ape sih yang bikin doi berubah?

Aye pernah menanyakan hal ini ke doi. Ibu beranak satu ntu pun berkata, “Sebagai seorang ibu, tentu saja saya ingin memerlihatkan sosok perempuan yang sesungguhnya kepada anak saya, apalagi dia adalah anak perempuan. Nggak lucu kan kalau saya masih terlihat seperti lelaki? Nanti kalau anak saya bingung dengan jenis kelamin saya, bagaimana? Masa seorang perempuan berpenampilan seperti lelaki, hihihi, nanti anaknya bingung, dong. Sebagai role model sang buah hati, saya pun harus bersikap sebagaimana menjadi orangtua. Saya kini telah membatasi omongan-omongan kasar, vulgar, atau ceplas-ceplos, terlebih jika sedang berada di depan anak. Bahkan dalam urusan emosi, saya kini sangat membatasinya. Misalnya ketika saya sedang marah dengan suami, ya saya tidak akan memerlihatkannya di depan anak.”

Mendengar jawabannye yang seperti ntu, aye kini bise belajar sedikit demi sedikit untuk menjadi seorang ibu yang sesungguhnye. Kagak cuma dengan beliau, aye pun belajar dengan beberapa temen lainnye yang udeh menjadi seorang ibu muda, @rimaoctaviani dan @caarella. Mereka berdua adalah perempuan yang seringkali memamerkan foto buah hati di media sosial. Ih, bikin iri! Namun mereka baik benerrrr karena selalu membagikan pengalaman mereka selama menjadi ibu muda ke aye.

Alesan selanjutnye yang bikin aye kepengen mengikuti lomba “Peran Ibu Untuk Si Pemimpin Kecil” ini karena aye punye berbagai rencane bakal nyiapin si kecil – yang masih ada di awang-awang. Loh, kan masih lama, Mpok? Mungkin pertanyaan ini bakal muncul di benak pembaca. Well, menurut aye kagak ada salahnye kalau dari sekarang kite – yang masih abege ini (pret!) - untuk merencanakan masa depan si buah hati. Toh siapa tahu setahun dua tahun lagi, kite udeh punye. Siape tahu jodoh sehidup semati kite udeh di depan mate dan kagak lama mengajak untuk meniti rumah tangga bareng. Siape tahu, kan? #NGAREP
Calon emak yang baek ntu.... yang suka ngajakin anak kecil maen bareng. KAYAK GINI #UHUK

Aye adalah tipe perempuan yang selalu merencanakan segala sesuatunye agar memiliki hasil yang lebih baek. Namun tetep, apalah arti rencane kalau kagak ada langkah selanjutnye untuk mewujudkannye dengan hasil yang maksimal.

Aye menggunakan POAC, fungsi manajemen yang pernah dipelajari di bangku kuliah dahulu. POAC adalah singkatan dari PLANNING, ORGANIZING, ACTUATING, dan CONTROLLING. Fungsi manajemen ini bise loh dipakai untuk masa depan si buah hati nanti. Kayak ape, tuh?

PLANNING. Pertama tentu aje aye musti nyatet jutaan rencana agar masa depan si buah hati cerah, secerah wajahnye Nikita Willy di iklan TV. Hihihi. Fungsi PLANNING ini pun lalu aye buatkan menjadi rumus 5W+1H.

WHAT: Mau dijadikan APE anak aye nanti?

Ini Icha, adik sepupu aye pas masih gembul :3

Aye pribadi, sih, pengennye sang buah hati bise menjadi seorang PEMIMPIN. YOIH, pemimpin! Pemimpin ape aje. Pemimpin kagak hanya diibaratin kayak Presiden dan Gubernur. Di segale aspek, pemimpin ntu selalu dibutuhkan. Di perusahaan, komunitas, yayasan, dunia kreatif, media sosial, dan lain sebagainye. Aye pengen ntar sang anak berhasil menjadi seorang pemimpin di berbagai bidang yang dia pengen nantinye. Sebagai (calon) orangtua, aye nantinye hanya bise membimbing dia agar bise menjadi ape yang aye dan dia inginkan.

WHO: Siape aje yang akan membimbing anak aye biar berhasil menjadi seorang PEMIMPIN?
Pertame nih, tentu aje aye dan suami nantinye. Iye dong, kan keluarga adalah pengajar yang paling bise menentukan masa depan anak. Selanjutnye, bantuan praktisi akademik seperti guru atau dosen juge sangat diperlukan. Mereka adalah pemberi ilmu pengetahuan yang diperlukan oleh sang buah hati bakal menggapai cita-citanye nanti. Pengajar semacem guru pun kagak sebatas di sekolah, di tempat kursus dan Taman Pendidikan Agama juge turut bise membantu dan membimbing anak aye.

WHEN: Sejak kapan aye harus memulai dan menjadikan anak sebagai seorang PEMIMPIN?
Sejak di dalam kandungan! Loh, kok bise? Bise, dong. Caranye? Nanti bakal aye jelasin di poin HOW.

WHERE: Dimane aye bakal mewujudkan cite-cite anak dan menjadikannye sebagai seorang PEMIMPIN?
Dimane aje bise, kok. Di rumah, dengan dibekali rasa tanggung jawab, aye bakal memerintahkannye untuk kembali membereskan mainan, misalnye. Di sekolah, aye bakal ngajaknye bakal menjadi pemimpin barisan atau pemimpin upacara. Kalau di luar, aye bakal mengajaknye bakal bermain sambil belajar. Misalnye bermain arung jeram untuk mengukuhkan jiwa semangat dan team building, bermain di Kidzania untuk mengetahui cite-cite, bakat atau minatnye, dan lain-lain.

WHY: Mengape anak aye musti menjadi seorang PEMIMPIN?
Menjadi seorang pemimpin berarti menjadi seorang inspirator bagi orang lain. Menjadi pemimpin juge berarti menjadi seorang yang dipercaye, tangguh, dan keren. Pokoknye, mantep, dah. Nanti nih ye, aye pengen jadiin anak aye untuk menjadi pemimpin dalam ngurusin rakyat, atau minimal pemimpin dalem komunitas Kancut Keblenger deh, nerusin jabatan aye (halah!).

HOW : Bagaimane care menjadikan diye biar bise jadi seorang PEMIMPIN?

Pada poin ini, kite akan menjabari berbagai aspek.

Pertame, SAAT MENGANDUNG. Untuk menjadikan anak sebagai seorang pemimpin, tentu aje musti dimulai dari NUTRISI dan PERLAKUAN aye selame mengandung nanti. NUTRISI  mencangkup pada asupan makanan aye yang harus memenuhi syarat 4 sehat 5 sempurna, menjauhi junk food, dan meminum vitamin. NUTRISI penting agar anak aye nanti nih, kelak bise lahir sempurna dan punye otak cerdas. Fisik dan otak tentu merupakan hal pertame yang musti diperhatiin untuk menjadikan anak sebagai seorang pemimpin.
Ini ceritanye pas aye udeh jadi emak-emak
(edit dikit hehehe. sumber dari mari)

Sedangkan dalem PERLAKUAN, aye bakal melakukan kegiatan-kegiatan positif yang juge bise mempengaruhi anak aye yang ade di dalem kandungan. Memperdengarkan lagu-lagu syahdu ke perut, belajar melalui buku atau audio visual, menulis, berolahraga, dan beribadah. Males? No way! Jangan sampe, dah. Kalau pas hamil aye males, yang ade nanti mempengaruhi anak aye di dalem kandungan. Aye tentu kagak mau punye anak yang males. Males ntu kan bukan sifatnye seorang pemimpin!

Kedue, SAAT MELAHIRKAN. Wah, tentu aje aye musti langsung menimang dan nyusuin si buah hati. Aye sih rencananye pengen menyusui anak hingga berumur 2 tahun. Kok gitu? Karena ASI ntu bise mencerdaskan otak anak. Maka dari itu, ASI IS A MUST! Modal awal bakal menjadikan ia pemimpin, nih!

Menimang anak saat baru dilahirin ntu penting, loh. Karena disitu akan terjadi interaksi pertame secare langsung antara ibu dan anak. Lagi pula, semalem di Cosmopolitan FM aye ngedenger bahwa sentuhan ibu akan bikin sang anak yang baru dilahirkan merasa lebih nyaman.

Ketige, SAAT MERAWAT. Kata orang-orang sih, merawat anak ntu susah-susah gampang. Well, meski aye belom merasakannye, yang jelas aye bakal mencoba untuk memberikan yang terbaik untuk sang buah hati. Tentunye, sesuai dengan kemampuan aye nantinye, ye.

Nah makanye, biar kagak suseh merawat anak, tentunye aye musti membagi tugas dengan suami nanti. Ini termasuk dalem kategori ORGANIZING, di mane pembagian tugas ini berfungsi sebagai peringan beban. Lagi pula, anak ntu kan hasil buah cinta suami dan istri, masa cuma istrinye yang merawat? Hihihi. Harus bareng-bareng, dong J

Main sepeda sore-sore

ACTUATING, fungsi ketige ini adalah ketika aye dan suami beraksi untuk merawat anak. Dalem merawat anak, cakupannye cukup luas. Dari segi asupan, kesehatan, pengajaran/pengarahan, nah semuanye ini harus dilakukan secara bersama-sama. Harus optimal dan sejalan pokoknye. Misalnye, kalau aye pengen sang anak disekolahin di tempat X, ya sang suami harus menyetujuinye. Tentu, penyetujuannye harus disesuaikan dengan budget yang dimiliki kami berdua nanti. Jangan sampai ayenye juge kagak tahu diri, dengan menyekolahkan anak di tempat yang kagak terjangkau. Hihihi. J

Namun tentu aje, masalah ACTUATING di mane-mane selalu lebih menitikberatkan kepada sang ibu. Iye, kagak? Ya soalnye kan kalau suami, pekerjaan utamanye yaitu mencari uang. Walau begitu, suami juge harus dong turut membantu. Minimal bantu ngasi perhatian, deh. Misal, pas pulang kerja ketemu anak dan nanye, “Hari ini kamu sudah menemukan apa saja, sayang? Cerita dong ke ayah” (ini ngomongnye ala bapak-bapak yang suka nongol di sinetron ntu. loh. Hihihi).

Duh, so sweet! J

Let's goooo!

Di setiap akhir pekan, aye, suami dan si buah hati musti banget nih berlibur ke tempat-tempat menyenangkan. Minimal Taman Monas deh yang deket dari rumah. Yang terpenting komunikasi dan interaksi antara aye, suami dan anak nantinye musti terjalin bagus. Inget loh, untuk menjadikan si buah hati sebagai seorang pemimpin, ia harus dibekali komunikasi dan interaksi yang bagus serta cerdas! J

Hal-hal yang akan sangat aye perhatiin sekaligus sebagai CONTROLLING (fungsi keempat) dalem merawat anak nantinye adalah sebagai berikut:

1. ASUPAN GIZI. Ini sih penting banget, loh. Pokoknye segale hal yang berbau LOGISTIK musti dipenuhi, biar si buah hati dan bahkan semua orang bise berpikir secara LOGIS. Hehehe. Tentunye, aye menginginkan si buah hati makan masakan yang aye buat sendiri. Selain hemat budget (Nah!), juge lebih sehat. Iye, kagak? J

Sebagai calon ibu, kini aye udeh banyak belajar memasak. Aye biase belajar masak bareng @regiesta, sepupu aye yang kebetulan emang jago banget memasak. Hehehehe.

2. KESEHATAN. Nah, ini juge kalah kalah penting. Sebagai calon pemimpin, si buah hati harus selalu tetep sehat, dong. Biar selalu sehat, tentu aye bakal selalu mengajaknye berolahraga bersama di saat Car Free Day, berenang, dan kagak membiasakannye untuk makan junk food.

Hihihihi, Icha sama kakaknye akur banget, nih :D

3. MEMBATASI DIRI KETIKA INGIN MENGEKSPRESIKAN EMOSI. Jangan sampe deh nantinye aye beradu mulut dan berkelahi dengan sang suami saat ada anak di depan kite. Karena hal ini bise berdampak si anak terguncang jiwanye dan mengikuti amarah yang diperlihatkan orangtuanye. Sebagai role model, ya jangan sampai memperlihatkan amarah di depan anak, dong. Iye, kan?

Pokoknye musti banget mengontrol emosi, deh. Musti bisa dikelola dengan baik. Hal ini juge musti ditanamkan ke anak aye nanti. Sebagai calon pemimpin, si kecil nantinye harus pandai mengelola emosi, loh. Jangan sampai ketika telah besar nanti, ia dibenci oleh orang-orang sekitar dan dikatain, "Hih, mentang-mentang pemimpin!".J

Berbicara soal emosi, seringkali aye ngedenger ibu-ibu di belakang rumah berteriak kata-kata hewan dan vulgar di saat sedang kesel dengan anak mereka. Terlebih kata “Bego lu!” seringkali aye denger dari mulut seorang ibu. Tidak tahukah mereka bahwa ucapan mereka bakal menjadi doa? Kagak tahukah mereka bahwa kata-kata negatif yang sering dilontarkan kepada anak kecil bise masuk ke dalem alam bawah sadar sang anak? Kalau anaknye sering dibego-begoin, maka jangan heran kalau nantinye sang anak bakal menjadi seseorang memiliki tingkat kecerdasan yang rendah. Nah, kalau anaknye bodoh, berarti  kasihan orangtuanye, kan? L

Aye dahulu pernah belajar hipnosis di suatu seminar. Di sesi hypnoparenting, seorang hipnoterapi pernah ngomong bahwa ucapan orangtua bise menjadi sebuah hipnosis bagi anak kecil. Pokoknye, kalau kite berbicara dengan anak kecil, disarankan harus menggunakan kata-kata yang mengandung positif. Terutame pade kate terakhir di dalem pengucapan kite. Karena anak kecil biasanye lebih bise menangkap kata terakhir ketika kita berucap kepadanye.

Misal, ketika seorang anak kagak bise diem, maka ucapkanlah, “Jangan nakal ya, sayang”. Ucapkan dengan lembut. Kata “sayang” pada akhir kalimat lalu akan diterima oleh si anak dan berakibat pada isi otaknye yang kebanyakan hal-hal positif yang bise memengaruhinye dalae beraktivitas selanjutnye. Lakukan cara ini secara berulang kali!

Aziz, adik sepupu aye yang kini telah menginjak usia 5 tahun.
Nakalnye minta ampun, deh. Lihat aje ntu mukanye hingga dicorat-coret pakai spidol :)))


Selain ntu, jika nanti aye punye anak yang nakal, aye bakal menggunakan cara hypnoparenting lainnye. Yaitu dengan care membisikkan harapan atau nasehat saat anak aye sedang tertidur. Aye akan mengucapkan, “Anak Enyakku sayang, Enyak pengen dah kamu bise jadi anak cerdas dan soleh. Biar bise jadi pemimpin bangsa Indonesia nantinye....” Kondisi tidur adalah waktu yang tepat untuk membisikkan ucapan positif kepada anak, karena pada saat tersebut otaknye berada pada gelombang alfa. Gelombang alfa di dalem otak bise mendorong seorang anak untuk merenungkan dan mengubah sikap jeleknye. Membisikkannye pada saat tidur tentu harus rutin dilakukan setiap hari agar berhasil.


4. MEMBATASI PEMAKAIAN MEDIA DAN GADGET. Aye sebenernye sedih melihat anak-anak zaman sekarang lebih sibuk memainkan gadget daripada bermain permainan tradisional yang kerap aye lakuin dahulu. Menggunakan gadget itu memang perlu agar mereka kagak gagap teknologi, namun tentu aje dong musti dibatasi dan sangat diperhatikan. 

Lagi ngebacain kisah Nabi Ayyub ke Icha :')

Pokoknye nih ye, aye nanti bakalan melarang si anak untuk menonton tayangan televisi tanpa ditemenin aye dan suami. Bahkan kalau lagi ngumpul bareng anak, aye akan mengutamakan buku sebagai pengantar ilmu pengetahuan dan budaya ke mereka ketimbang menggunakan televisi. Tahu sendiri kalau tayangan televisi semakin hari semakin meresahkan. Anak kecil zaman sekarang bahkan lebih hafal lagu-lagu vulgar untuk orang dewasa dibandingkan lagu-lagu untuk anak seusianye. Atau berlaku kayak orang dewasa banget, seperti di bawah ini:



Semoga nanti anak aye kagak salah gaul kayak gitu :')

Agak heran juge sih, kok bise ada orangtua yang malah sengaja bikin anaknye jadi dewasa bener. Duh :'(

Aye juga nanti ogah banget ngasi lagu-lagu kayak beginian, pesan yang disampaikan kagak penting juge, sih.



Lebih baik mengajari anak aye nyanyi lagu nasional, kayak gini (modelnye adik sepupu aye, nih):





5. SELALU MEMERLIHATKAN SIKAP SEORANG PEMIMPIN. Sebagai role model, aye dan orang-orang dewasa yang berada di sekitar anak aye nantinye, tentu harus memerlihatkan sikap seorang pemimpin. Dalem Islam, seorang pemimpin diharuskan memiliki empat sikap seperti Shidiq (jujur), Tabligh (penyampai), Amanah (tanggung jawab), dan Fathanah (cerdas). Untuk ntu, dimulai dari aye dan suami, harus selalu memerlihatkan sikap empat tadi dan mengajarkannye kepada anak nantinye. 

6. MEMPERKENALKAN DUNIA KREATIF. Zaman sekarang sih, kalau mau menjadi pemimpin tentu aje musti kreatif dalem menciptakan inovasi! Kalau kagak, yang ada bakal tertingggal, deh! Iye, kan? Maka dari ntu, sebagai calon pemimpin, si kecil bakal aye kenalkan dengan dunia kreatif. Mulai dari yang kecil-kecil aje, misal diajarin bernyanyi, menulis, dan menggambar.

Dalem hal ini, sebenarnye aye lumayan sering mengajarkan dan memperlihatkan kekreatifitasan kepada adik-adik sepupu aye. Nah berikut ini salah satu videonye :




7. MEMBEKALI DENGAN BANYAK ILMU AGAMA.


Ilmu agama adalah salah satu poin terpenting yang musti diajarin kepada anak aye nantinye. Seorang pemimpin tentu aje musti melaksanakan kewajibannye sesuai perintah Tuhan. Pemimpin apapun, termasuk pasutri yang merupakan pemimpin di dalem keluarga inti.

Aye pengen banget memasukkan anak aye nanti ke sebuah pesantren kalau ia udeh menginjak usia masa-masa SMP. Karena dengan ini, ia diajarkan lebih banyak ilmu agama dan memiliki tingkat disiplin yang tinggi dibandingkan kalau hanya menimba ilmu di sekolah umum. Sikap disiplin adalah sikap yang harus diterapkan di benak setiap calon pemimpin. Kagak hanya ntu, pesantren bagi aye adalah tempat yang tepat untuk menjauhi anak dari hal-hal buruk yang udeh biase terjadi di sekitar kite. J

Well, inilah segale hal yang ingin aye sampaikan buat menyambut sang buah hati. Yah, yang terpenting sih sekarang harus ada calon suaminye dulu nih biar bise punye generasi penerus. Ayo ayo, ada yang mau punye anak bareng aye kagak, nih? Huehehehe :p

Terimakasih ye kalau temen-temen semua udeh membace tulisan ini. Jangan lupe ikutan juge atau mendoakan aye semoge berhasil membentuk pemimpin masa depan bangsa Indonesia nantinya! AMIIIINNN!

Semoga menang! :D

17 comments:

  1. Wohoo. Membatasi pemakaian meida dan gadget. Agak setuju tuh vin. Gue juga nanti mau gitu ah. Mungkin bukan membatasi, tapi menyesuaikan dengan umur mereka. :p

    ReplyDelete
  2. ini cara pengasuhannya ala emak komunikasi banget nih hihi. nice post kak pina :D semoga dari postingan ini lekas ketemu jodoh soalnya kamu udah siap gituh eh udah pantes jadi mamah :D

    ReplyDelete
  3. oops,,belum siap jadi calon ibu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gapapa, tapi kalau mau belajar jadi seorang ibu ya gak masalah hoho

      Delete
  4. toss! setuju gue sama lo piin hehe...pola parenting kayak gini nih gue seneng, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah ada bunda ratri, makasi ya bundaaa :*

      Delete
  5. kak itu yang ibu hamil :D .. siapa
    bisa aja nih :) ,.ahaha.

    ReplyDelete
  6. So pantes Kak jadi seorang ibu hehehe
    Tinggal cari tuk jadi bapaknya aja xixixixixiiii
    Foto" nya Lucu :)

    ReplyDelete
  7. Wuiihh udah siap jadi ibu2 ya vin, sampe udah nyusun strateginya segala. -_-" Lengkap lagi! Gue bookmark ah, biar istri gue dimasa depan bisa ngikutin ini. Haha.. :{D

    Semoga menang pin.. ^^

    ReplyDelete
  8. horeee, ayok kita masak lagi kak! :D

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  10. Wah keren banget kak, aku juga mau ngikutin ah :')

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*