Tuesday, 17 June 2014

Makin Bagus Suara Pengamennye, Makin Kagak Boleh Kite Kasi Duit!

Makin Bagus Suara Pengamennye, Makin Kagak Boleh Kite Kasi Duit! KENAPE?


Awal Juni lalu, gue, @ferdiancuy dan @uncle_yono berkesempatan buat nyarap bareng di deket Gedung Sate, Bandung. FYI, kite adalah dedengkot @KancutKeblenger, sesama blogger gitu. Meski umur kite terpaut jauh (gue dan Yono masih 20an, om Ferdi 30an huehehe #BukaKartu #MaapOm), namun tetep obrolan kite nyambung banget. Berbagai hal kite bagi, salah satunye tentang PENGAMEN.

Namanye juge makan di kaki lima ye, jadi pengamen berseliweran gitu. Baru juge didatengin pengamen cilik, eh udeh ade lagi pengamen dewasa. Gitu-gitu aje terus. Mulai dari yang nyanyinye ngasal, kedengeran lumayan, sampe bagus banget.

Hingga si Om Ferdi nyeletuk, "Gue sih kagak mau lho ngasi duit ke pengamen yang suaranya bagus."

Gue dan Yono terkejut. Lho, kenape nih si Om Ferdi?

Secara logika, makin bagus suara pengamen malah makin kite kudu apresiasi ye, dengan cara ya ngasi duit. Hm... pasti ade kelanjutannye nih obrolan si Om Ferdi. Mungkin maksudnye, "Gue sih kagak mau lho ngasi duit ke pengamen yang suaranya bagus... Maksud gue, ngasi duit cuma gopean gitu doang. Kudu gue kasi 50 ribu-lah minimal!"

Namun, ternyate alesan si Om bukan ntu! Dan cukup mencengangkan! *kemudian angin topan liwat*

Si Om lalu melanjutkan, "Gini lho. Kenapa sih gue gak mau ngasi duit ke pengamen yang bersuara bagus? Yang mainin alat musiknya kece? Ya biar mereka mikir, bisa kerja di tempat yang lebih layak dan lebih elegan. Apa lagi di Bandung ini kan udah banyak kafe yang mempekerjakan pengamen jalanan yang bertalenta. Gue pengen mereka gak selamanya jadi pengamen jalanan. Gue pengen mengubah pola pikir dan jalan hidup mereka. Ya dengan cara ini: gak ngasi mereka duit! Gue pengen mereka lebih dari sekadar pengamen! Gue pengen mereka mikir kalo jadi pengamen itu gak enak, duitnya kecil, sehingga mereka kudu berganti profesi yang lebih layak, ya misalnya jadi penyanyi dari satu kafe ke kafe lain. Kalo mereka mau usaha sih bisa deh.

Terus... mikir gak sih lo, kenapa makin lama makin menjamur pengamen? Tapi lihat gak lo, kualitas bermusik mereka payah banget. Kalo nyanyi males-malesan. Mau nyari duit tapi gak niat! Tau gak, kalo mereka sebulan bisa dapetin berapa duit? Banyak! PNS sih kalah, deh. Nah kalo mereka udah keenakan nyari duit segitu gampangnya, ya selamanya mereka akan menjadi pengamen. Keliatannya gimana? Dari segi materi, okelah mereka punya. Tapi mereka gak ada hati buat berjuang untuk meningkatkan taraf kehidupan dan status sosial lebih tinggi dengan berganti profesi. Selamanya mereka akan terus dikasihani. Harga diri meeeen, mau sampe kapan mereka berpura-pura dikasihani?

Bodo amat deh, buat yang males-males nyanyi, selamanya aja sana jadi pengamen. Buat yang suaranya bagus, gue harap mereka bisa menjadi "seseorang", lebih dari sekadar pengamen jalanan!"

*tepok tangan buat Om Ferdi*

Bisa aje si Om Ferdi... Ade benernye juge sih ye omongannye...

Tapi gue sih tetep menghargai pengamen, ketimbang pengemis. Mau suaranye jelek atau kagak, kalo gue ade receh pasti dikasiin. Nganggepnye sih, ya amal...

Emang ngenes juge gue ngeliat pengamen di mane-mane ade aje, makin banyak pula. Dari anak kecil berumur 3 tahunan, pengamen tuna netra, pengamen yang pura-pura pincang, banyak deh. Yang nyebelin sih kalo ade pengamen yang maksa minta duit. Terus kalo kagak dikasi, diye teriak ngatain kite. Atau nyubit. Terus kalo di Jakarta, banyak juge tuh pengamen dengan gaya Punk namun dekil en de kumel yang selalu ngamen dengan suara kayak orang mabok. Seakan-akan pengen nakutin orang biar mau ngasi duit. Najoooong!

Ngemeng-ngemeng, di dalem UUD '45 tercantum ayat yang berbunyi kalo Pemerintah memelihara kaum marjinal. Yang dimaksud dengan memelihara sih sebenernye macem diperhatiin gitu, kayak orangtua merawat anaknye. Tapi sayangnye, kaum marjinal di mari malah semacem kayak binatang peliharaan yang dikembangbiakkan tapi kagak diempanin. Malah mereka dipelihara oleh "Mami/Papinye," yang selalu anter-jemput para pengamen (cilik) pake mobil mewah. Kalo pagi dianter ke suatu tempat yang menjadi tempat mangkal si pengamen. Pas udeh maleman, dijemput dan diajak ke penampungan lagi. 

Yaaaa begitulah sekelumit kisah yang mungkin bisa kite petik pelajarannye. Pelajaran ape kek gitu. Maunye ape? Fisika? Biologi? Tata boga? Terserah dah.

Menurut kalian, enaknye ngasi duit ke pengamen yang kayak pegimane?

Thanks for Om @Ferdiancuy atas pemikiran kritisnye hehe :D

Sumber gambar: tvberita.com

44 comments:

  1. Baru tadi sebelum nonton Jerman main, di tempat makan, gue dan teman obrolin soal pengamen..hehe
    Gak suka sama pengamen yang nganggap menghibur orang lewat nyanyian itu hanya sebatas formalitas aja dengan nyanyi asal-asalan. Jatuhnya, tetap jadi kek tukang minta-minta.

    ReplyDelete
  2. paling kesel kalo ada pengaman nyanyi asal-asalan .. trus cuma modal tampang serem sama dekil.. biar takut trus ngasih duit . Ish!

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangeeettt, gue jg keseeelll!!!

      Delete
  3. Di Bandung di daerah Leuwi Panjang deket terminal suka banyak anak punk yang "gak ngamen" tapi maksa minta duit dengan iming iming "dari pada saya nodong, mending mas tolong menolong" udah gitu dengan nada mengancam / nyindir, yaudah kalo gitu terpaksa kasih aja, dari pada kenapa kenapa -__- hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kirain cm di jakarta doang

      Delete
  4. Pengamen yg suka nyumpah2in juga kesel misalnya "lebih baik diminta dari pada duitnya hilang dicopet" dih taee banget

    ReplyDelete
  5. Di anjungan pantai losari juga mayan banyak-_-

    ReplyDelete
  6. kalau ulun kak vin jarang mau ngasih pengamen gak tahu kenapa. tapi yang pasti kalau ngasih suka teliti dulu, ini orang pengamen beneran atau pengamen yang cuman iseng2 doang.

    nah kalau saya boleh nanggepin tanggapan si om Ferdi, ulun rasa agak susah kalau si om ferdi mikirnya kayak gitu. Emangnya kalau kita gak ngasih duit ke pengamen dia makalan mikirin apa yang kayak om ferdi pikir kak vin? atau nunggu dia sadar, kita biarin aja? gak mungkin ditanggepin pakai cara kayak gitu kak vin... hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak ada yang tidak mungkin, mungkin aja mikirin :p

      kaga bisa cc-in si om sih lewat di blog, semoga beliau dapat menjawab pertanyaan dikau

      Delete
    2. haha gw bantu jawab ya.. gini deh.. kalo ente ane suruh ngamen dan dalam sebulan bisa kekumpul 7-10 juta, kira2 ente bakal mau cari kerja lain ga?? S1 aja yg freshgraduate gajinya rata2 3 juta..
      itu aja si sebenernya.. makanya sekarang2 ini sering banget kita liat pengamen berseliweran.. yg lebih parah yah kaya yg temen2 bilang

      Delete
  7. ya enak nya sih ngsh duit ke pengamen yang td di bilang dekil en de kumel ntuh...
    ikhlas ? ya kagak..
    aman? semoga ajah..
    hahahhaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha karena takut niyeee

      Delete
    2. yaa gitu dehh,,, *aku manusia lemah* *jongkok di bawah shower* *okeh ini lebay* :))))

      Delete
  8. pengamen di Kotu parah, pengamennya ngeyel, trus kalo gue pindah tempat pasti dia dateng lagi -_-

    ReplyDelete
  9. sebenernya pemikiran kaya gini bukannya ga pernah ada.. pemerintah aja udh pernah coba ksh larangan buat ngasih ke pengemis.. dan yg ngasih di denda.. cuma sayang cm bertahan sebentar.. (entah kenapa ada sogokan mungkin) kita jg pasti risih kan klo lagi makan di tempat ramai, tiba2 datang pengamen.. 1 menit kemudian datang lagi yg laen.. 1 menit lagi datang lagi pengamen yg berbeda..begitu seterusnya sampe kita pergi dari situ.. kenapa ga kita sama2 budayakan jgn ksh uang ke pengemis/pengamen??
    saya mau ksh contoh sedkit..
    di bandung para pengemis dan anak jalanan di pekerjakan dengan gaji 1-2 juta.. ga ada yg betah.. kenapa?? karena di jalanan mereka bisa dapat uang lebih banyak??
    disini tu masalah mental dan attitude.. mereka sudah merasakan mudahnya dapat uang banyak dari jalanan sehingga mereka malas ketika di beri pekerjaan layak tp dengan gaji lebih kecil.. di indonesia banyak orang2 dengan mental seperti ini..mau kaya tanpa mau kerja keras..
    selama mereka punya mental seperti itu selamanya mereka akan jd pengemis..
    bahkan sampe ada beberapa yg saya tau.. ada bos pengemis.. setiap hari para pengemis itu di turun kan kejalan dan di jemput lg sore atau malamnya..
    dan boss2 ini kaya dengan cara seperti ini..
    ada yg lebih extreme lagi jasa sewa bayi untuk di jadikan modal pengemis.. ada bayi yg di bius biar tidak rewel di bawa kemana2.. bahkan ada anak2 kecil yg sengaja di buat cacat untuk menarik rasa simpati dari orang2..
    maaf out of context sedikit.. malah jd bahas pengemis.. ^^
    intinya si itu.. memang klo cuma saya yg punya pikiran kaya gitu mungkin mustahil seperti kata aditya regas.. but im not the only one banyak yg punya pikiran seperti ini jg kok..
    makanya si pina share disini biar kita jgn terjebak dalam lingkaran ini..
    kenapa gw jd kaya kampanye begini >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanalloh, Allahuakbar, merdekaaaaaaaaaaaaaa!

      Makasi om udeh kasi lebih jelas lagi. Moga pembacenye liat :3

      Delete
  10. "Keluarin duitnya sedikit aja juga ngga bakal bikin miskin bapak ibu kan" aku paling empett ama pengamen yg ngomong kayak gtu kak-.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sama, kayaknye problem ini banyak dikomentari =..=

      Delete
  11. aku pribadi jarang ngasih duit ke pengamen gitu
    lebih suka ngasih duitnya ke mesjid, lebih jelas
    tapi kalo pengamennya yg suka maksa maksa gitu terpaksa ngasih deh -_- serem

    ReplyDelete
  12. gue pernah ka, di daerah bekasi. ada pengamen, tapi bukan nyanyi, tp dia malah ngaji gtu. itu gimana ya. ga etis banget sihh kesannnya masa ayat suci di buat ngamen gtu -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah coba direkam, jadi pengen tau :o

      Delete
  13. Gak pernah ngasih duit ke pengamen, pengemis, atau semacamnya. Karena, itu bukan cara sedekah yang bener.

    ReplyDelete
  14. kadang mikir gini sih, ada pengamen yang masih muda gitu kan ya masih kuat kerja gitu kenapa harus ngamen sih ? kenapa ga kerja seadanya gitu?
    ohya yang harus nya dibina-sakan mungkin bukan pengamennya, tapi papi mami yang jemput mereka dulu tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bener, papi maminye dulu yg kudu dibinasakan, mereka yg ongkang kaki, anak kecil yg jadi korban =..=

      tp gue kadang suka sm kehadiran pengamen yang kreatif... kl yang ngamennye seadanye gitu mah... sayonara

      Delete
  15. Benar bgt sih kakpin, tp kdg kesal sm pengamen yg grasak grusuk._.

    ReplyDelete
  16. gue juga pengamen. cuma bagusan dikit, dari cafe ke cafe, event ke event, ultah ke ultah. Kalo gue di jalan, ada pengamen nyanyinya bagus, main instrumennya enak, apalagi kalo lagunya original, pasti gue kasih. Kan banyak tuh pengamen yang nyanyiin lagu2 jalanan, meski isinya keluh kesah melulu tapi mereka kreatif.

    Jujur gue lebih ikhlas ngasih duit ke pengamen dari pada ke pengemis.
    At least pengamen itu masih ada usahanya buat ngasih timbal balik dari yang kita punya. Meski kadang nyanyinya biasa aja.

    Tapi info aja, mingkin ga mudah bagi pengamen2 itu untuk pindah dari "penyanyi jalanan" ke "penyanyi cafe". FYI, jaman sekarang cafe dijadiin lahan promosi buat musisi, bukan lahan cari duit. Rata-rata cafe cuma sediain tempat dan penonton (konsumennya). Kalo duit?? Jarang.
    Itu mungkin yang bikin pengamen lebih milih jalanan sebagai tempat cari duit.

    Cafe itu rata-rata cari performer yang pada pengen promo, bukan yang pada pengen cari duit. Biar sama-sama diuntungkan tapi kaga ada yg dirugikan. Dia ga rugi mesti bayar kita, dia cuma kasih lahan buat main musik dan promo sama customer yg dateng ke cafe itu.

    ReplyDelete
  17. wah mencerahkan sekali. mbak! setuju banget kalo ada pengamen bagus gak dikasih duit, tapi sambil diceramahin. :D

    ReplyDelete
  18. aku juga kesel liat pemuda ngamen dr rumah ke rumah lain besoknya nongol lagi ih. sebel. trs wktu dijogja ada pengamen gk pake acara jalanan sana sini sih cuma duduk2 ajaasal pakaian rapih biar penonton nyaksiin liat nyanyian si pengamen dan juga di korea jg sama kyk gtu. 1 lagi aku inget dlu ada pengamen breng ama cowo wajahnya putih+ganteng. makanya aku ngasih duit ama org ganteng+putih hehe

    ReplyDelete
  19. Paling males kalo pengamennya maksa! padahal gak niat nyanyi. Pernah gue lagi tempat makan gitu, dan dia masuk aja karena ngeliat ada gue (gue sendiri di tempat makannya). Gue diemin aja. Karena gue gak ada duit kecil, jadi gue bilang, 'maaf' tapi dia kayak nungguin gitu sampe gue selese makan. Asli gak enak banget makan diliatin.. sama pengamen pula. Pas beres bayar, gue cabut pulang aja, eh dianya teriak ngata-ngatain.. Lha, kan dari awal gue udah bilang 'maaf' -___-

    ReplyDelete
  20. Kemarin pas aku sama teman* nobar juga di samperin pengamen kak. Karena gak punya recehan dan lagian suaranya kagak mengenakkan jadi kita gak ngasih uang. Ehh dia malah maki-maki kita. Ngeselin.

    ReplyDelete
  21. Emang bagus tuh pemikiran Om Ferdi itu, tapi di Bandung juga menurut gw gak semua kafe bisa nampung pengamen yang suaranya bagus lho. Selain itu, mungkin juga yg suara bagus-bagus ini mikir lebih enak di jalanan pnghasilannya lebih gede dari di kafe, bayangin aja kalo satu orang kasih 500-1000 rupiah. Kalo sehari 100 orang aja udah 50ribu-100.000 tuh perhari, sebulan 1,5-3 juta. tuh kan otak bisnis gw jadi jalan, ngamen aja ah.. :D

    ReplyDelete
  22. iya di daerahku juga sama, sebenernya mereka tidak lebih dari seorang pengemis dengan atribut tambahan icik-icik ( ini ngomongnya alat musik apa ya?), tepuk tangan, bahkan ada juga loh yang sebenernya ( maaf ) bisu tapi dipaksakan untuk nyanyi. soal pemberian duit buat mereka, kalo biasanya kita ngasih belakangan, coba ditantang aja, dikasih di muka. pamerin tuh 50 ribu, baru dengerin, kalo lagu belom abis tapi dah ada urusan lain, ya udah tinggal aja ( pasti dilempar recehan, hehehe )

    ReplyDelete
  23. Eh, kalau aku sih pengamen-pengamen yang suaranya bagus bakal aku kasih duit sebagai bentuk rasa senang. Kalo yang gak niat gitu sih, boro-boro ngasih, langsung 'No' deh. Gak tau lagi kalo Mas Anang. :D

    ReplyDelete
  24. malah yang bikin kesel kalau pengamen gak dikasih duit tapi mintanya roko sebatang. sering banget dah kaya begitu

    ReplyDelete
  25. Di daerah saya (bekasi) banyak pengamen yang tipenya males-malesan gini, dan parahnya mereka memakai pakaian yang rada serem. Maksudnya seperti anting (padahal cowok), rambut diwarnain, bibir ditindik, baju hitam-hitam yang robek. ditambah tato yang memenuhi seluruh tangan dan badan. Jadi orang kalau nggak ngasih takut diapa-apain, terutama ibu-ibu

    ReplyDelete
  26. wahhhh pengnamen jaman sekarnag udah pada gila. dirumah ane pa da njamurrr tuh disetiapp perempatan jalan adddaaa ajatuh moel bekituan . malah sekarang pada mbawa sound musik mbarnag dan itu ber grup dan bergerombol

    http://catatansutradaragokil.blogspot.com/

    ReplyDelete
  27. jrang ...jreng...jrang jreng ...ya mau bagaimana lagi

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*