Sunday, 1 February 2015

MPOK PINA 'DIRAMAL' GRAFOLOG ! #Part2

Mpok Pina 'diramal' Grafolog, nih! 

Dua hari setelah mengirimkan scan tulisan tangan gue kepada sang Grafolog, akhirnye e-mail tersebut dibales dengan kalimat permohonan maaf karena doi belom bisa menganalisis tulisan tangan gue lebih detail lagi. Maklum, lagi ada urusan laen, bok. It's okay, lagian masa udeh dianalisis gratisan masih minta macem-macem, muahahaha.

Terus gue kepo nyari informasi tentang Ci Lily, ternyate doi seorang Trainer dan Coach untuk urusan kepemimpinan. Waaaaaaah, jadikan aku pemimpin yang baik, Ciciiiii!

Berikut biodata singkat tentang beliau:

sekilas tentang sang Grafolog, Lily Prayogo

Jumat malem kemaren, Ci Lily me-whatsapp gue dan mulai memborbandir pesan berisi analisis doi. Gue senyum-senyum sendiri sambil berujar:

"ANJIRRRR, INI KOK GUE BANGET SEMUAAAAA???"

"Seperti yang saya lihat, Irvina adalah orang yang ramah, bikin orang merasa nyaman sama kamu. Mereka merasa dekat. Dan kamu memang pada dasarnya rame. Kamu memiliki banyak rahasia yang disimpan di hati. Selalu berusaha tampil cool walau malang hatinya. Benar, nggak?"

GLEK.

Lanjut!

"Untuk gaya belajar, kamu selalu berusaha melengkapi semua data. Kalau belum lengkap ya kamu akan ragu untuk bertindak. Namun kalau sudah komplit, kamu akan melangkah lebih ringan. Semua database penting tersimpan baik di dalam kepalamu..."

GLEK. Bener banget! KANJUT, eh LANJUT!

"Kamu orangnya setia gitu lho...."

*gue mesem-mesem sendiri*

"Saking setianya, saya suka susah move on, Ci :("

"Hahaha, memang sih ya efek samping setia itu ya susah move on. Kamu bakal bisa move on kalau sudah bertemu dengan cowo yang benar-benar lebih baik dan lebih pinter meyakinkanmu... Terus, dia juga harus yang sadar dan mau mendengarkan atau nurut sama kamu... Hihihi"

SKIP. BAHAS YANG LAEN, PLEASE!

"Mood kamu masih maju mundur, nih. Maklum sih, anak muda. Baiknya, kamu itu kalau punya salah, pasti mau mengakui, meski terkadang kurang nyaman. Terus kamu maunya selalu cepat-cepat karena terlalu banyak yang menarik untuk dilakukan. Tapi jadinya ceroboh!"

Hehehehe.

"Lagi ada orang yang bikin kamu gemes, ya?"

"Iya, Ci. Biasa deh, ade yang suudzon gitu. Terus ade juge yang kagak mau ngarti-ngarti. Gitu, deh, ah! Lanjut!"

"Eh, kamu itu ambisi dan kegigihannya gede banget, lho. Tapi tetap memerlukan orang yang bisa membantumu secara fisik dan menjaga kamu dari kecerobohan. Udah gitu... hmm... kamu kok keras kepala, ya? Pemberontak nih, terus gak mau jadi orang yang biasa-biasa aja. Mau banget dapet pengakuan, mungkin gara-gara pernah dibanding-bandingkan ya waktu kecil dulu?"

"Yap, sewaktu kecil atau remaja dulu, selalu dibandingin ame nyokap. Disuruh pinter dandan kayak artis mane, lah. Pinter masak kayak si sape, lah. Tapi keselnye, disuruh ini itu tapi kagak difasilitasin! Kudu dari kantong sendiri. Misal, disuruh pinter dandan, harusnye kan dikasi kek gitu peralatan dandannye. Ini mah apaan, make up aje beli sendiri melulu. Huh!"

"Hahaha, namanya juga orangtua dulu. Hm, maklumin aja deh. Dijadiin motivasi, ya! Eh, kamu itu kalau disuruh ceritain tentang masa depan, semangat banget deh. Bisa jadi motivasi buat bikin kamu maju nih. Tapi tetap memerlukan teman diskusi ya agar bisa menemukan cara terbaik untuk mencapai impian kamu..."

"Siap, Ci. Selama ini aku selalu sharing sih ame temen-temen deket, karena terkadang aku butuh keyakinan dari orang-orang di sekitarku... Terus nih, Ci, soal kesehatan dan karir, aku kudu piye?"

"Wah, kamu kurang minum, ya? Sibuk sih boleh, tapi jangan lupa banyak minum. Ini baru tanda-tanda aja sih ya, kamu ada masalah di perut bagian kiri. Belum jadi penyakit, kok. Yang penting banyakin minum sama jaga pola makan, ya. Kalau soal karir, kamu memang gak cocok bekerja di kantoran gitu. Kalau kerja di kantor, kamu cuma bisa menjadikannya sebagai tempat menimba ilmu doang. Kamu nggak bisa fokus dengan kerjaan di sana karena kamu memiliki aspek-aspek lain yang banyak terabaikan. Benar, nggak?"

"Iya banget, Ci. Huhuhuhu. Baiklah, beberapa hari lagi aku kirim surat resign deh."

"Sip, deh. Yang penting kalau kamu benar-benar mau jadi entrepreneur, harus ada yang bisa jagain kamu, ya. Eh, kamu cocok lho jadi Trainer gitu, di bidang komunikasi dan dunia kreatif."

"Wah, benarkah? Rencananya juga pengen banget jadi Trainer di sekolah dan kampus gitu. Hihihi. Seru kali ya?"

"Betul. Anyway, nanti pasti ada perubahan dalam tulisan kamu..."

"LHO? KOK BISAAAAA???" *penasaran*

"Bisa, dong. Coba bandingkan antara tulisanmu setahun lalu dengan yang sekarang. Ekstrimnya sih, tulisan kamu pas jaman SD sama yang sekarang, deh. Beda kan? Tentu, karena tulisan berubah sesuai dengan pengalaman hidup yang dijalani..."

Bener juge, ye?

Perbincangan pun selesai di tengah malem [yang hina karena chattingnye sambil lembur di kantor!]. Seneng banget bisa 'diramal' alias diidentifikasi karakter gue bareng temen baru. Hasil identifikasi doi membuat gue semakin terpacu untuk maju dan memperbaiki yang jelek. Uyeaaah!

Buat Ci Lily, thanks for sharing, yeee. Suka deh ame hasilnye, ternyate kebanyakan yang bisa memotivasi hihihi. Semoga kite sama-sama menjadi lebih baek lagi ye, Ci!

Kagak percaye ame hasil identifikasi ini? Huaahahaha, sono aje tanya langsung ke si Ci Lily :p


10 comments:

  1. btw kalau masalah tulisa kayaknya hampir semua blogger kayak gitu kak hhe
    bukannya sok tahu, tapi kita udah sama-sama tau kan, ibarat pisau yang selalu di asah di bakalan tambah tajem, sama kayak tulisan kita.

    dan masalah kedewasaan tulisan juga gitu, kita sebagai penulis/blogger yang pengen lebih baik pasti pengen karya yg kita punya lebih bagus dan manfaat buat orang, jadi kayaknya udah pasti sih kalau kita bakalan memperbaiki tulisan kita, ibaratnya kayak kita memperbaiki pribadi kita juga hhe

    ReplyDelete
  2. Rata rata dosen psikologi juga bisa baca karakter kak.. :-)

    ReplyDelete
  3. Rata rata dosen psikologi juga bisa baca karakter kak.. :-)

    ReplyDelete
  4. mau juga doong diramalin gratisan kayak mpok pina...

    ReplyDelete
  5. kalo ngirim tulisan pake tangan kiri kira-kira bisa dibaca gak ya? tangan kiri gua tulisannya masih kayak anak SD, kan mayoritas orang bukan kidal, dan si tangan kiri biasanya tertinggal belasan tahun dengan tangan kanannya, yang kanan udah bisa nulis rapih dan nyapu yang kiri masih blepetan nulis dan nyapunya gak bersih.
    Sekalian mau ngerjain grafolongya bacain tulisan yg blepetan *kemudian ditabok*

    ReplyDelete
  6. baru tau nih grafolog bisa ngerti kalau penulisnya lagi ada masalah kesehatan atau enggak. kirain cuma karakter doang. dari dulu pengen ke grafolog, tapi takut 'ditodong' mahal banget hahaha *pelit*

    ReplyDelete
  7. Wah... enak banget diramal gratis Mbak Pin :D

    ReplyDelete
  8. temen gue juga ada yang bisa baca tulisan tangan.. pantes dia kalau ngomong sama orang itu rada 'pilih pilih', bukan maksud buat milih temen cuman dia bisa tau karakter orang itu makanya dia suka jaga prasaan orang itu juga...

    dan

    mencengangkan

    temen gue juga bisa nebak karakter gue (walaupun gak se detil Ci Lily sih) tapi doi bisa ngasih masukan yang cukup dalem buat karir ke depan :"D

    ReplyDelete
  9. wow, sampai bisa tahu masalah kesehatan? hebat bener yak?! kirain cuman sampai karakter doang...

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*