Sunday, 24 May 2015

HAI KAMU YANG ADA DI SANA, DI SINI SAYA SUDAH MELEPASKAN DAN MENGIKHLASKAN. TAPI ....



Cowok bernama Ady itu kini telah memiliki isteri dan kemaren gue dateng ke resepsi pernikahannye. Kak Ady, begitu gue menyebut doi, dulu sempet jadi korban jodoh-jodohan dari nyokap gue dan nyokapnye. 

"Pina mau kagak dijodohin ame si Ady?"
"Ady mau kagak dijodohin ame si Pina?"

Secara kompak, kite jawab, "NGGAAAAAKKKK!"

Selama di resepsi, nyokap pengen banget gue foto bareng Kak Ady, katanye biar 'kecipratan'. Pulang dari resepsi, nyokap bilang ame gue...

"Pokonye tahun depan kudu target buat nikah!"

Om Iyan yang mendengar ocehan nyokap langsung nyeletuk, "Nikah mah gampang, jadi orang sukses dulu! Punye rumah ame mobil, baru deh nikah. Karir dulu aje, Pin. Sampe tiga puluh tahunan lah maksimal!"

Nyokap pun berdebat dengan Om Iyan. Gue asik maen socmed aje dah...

Lalu gue menemukan sebuah status dari salah satu fanpage motivator, begini bunyinye:

Kelas 3 SMA saya bilang padanya kalau saat itu saya sudah yakin, ingin suatu saat ybs menjadi istri saya...Ibu dari anak-anak saya.

Tapi saat itu keadaan saya jauh dari kata siap, saya tahu diri masih jauh dari pantas. Masih banyak mimpi yg harus dikejar, kami kejar...

Lulus SMA saya memutuskan kuliah di Bandung dan ybs kuliah di Jakarta. Kami bersepakat untuk tak saling kontak, saling mengikhlaskan jika pada akhirnya suatu saat kami berjodoh dengan orang lain di kota impian dimana kami menuntut ilmu.

Saya tak menjanjikan apapun padanya, apalagi memintanya menunggu tanpa kepastian waktu...Benar-benar saling melepaskan dan mengikhlaskan. Meski saat itu rasanya 'sesak' banget di hati...Tapi disitulah titik dimana saya belajar mendekat dan membangun keyakinan pada Allah...

"Bahwa rencana Allah adalah yg terindah, pilihan Allah adalah yg terbaik..."

Waktu berjalan. Saya fokus mengejar impian di Bandung....Rasa sesak di tahun kedua sudah menghilang, saya semakin semangat menuntut ilmu, berorganisasi dan belajar berwirausaha. Sampai terpikir dan bergerak untuk mencari jodoh di Bandung karena saya memang berniat ingin menikah di usia muda.

Tiba di masa akhir kuliah, pada saat waktu, tiba-tiba HP saya berdering. Ternyata seseorang dari masalalu kembali. SMS silaturahmi dari ybs...

Dada saya rasanya bergetar membaca SMS tsb. Meski isi SMSnya biasa saja, hanya menanyakan kabar saya bagaimana...

Akhirnya komunikasi kami terjalin kembali. Tak ada komunikasi yg berlebihan...Dan keyakinan saya memang tak pernah berubah. Akhirnya saya sampaikan kembali niat yang pernah saya sampaikan waktu SMA.

"....Mengajaknya Menikah..."

Beberapa waktu setelah itu saya memberanikan diri untuk menemui ayahnya seorang diri terlebih dahulu: Meyakinkan bahwa saya adalah sosok imam terbaik untuk anaknya. Deg deg-an sekali...Itu adalah pertemuan pertama kali saya dengan beliau, dan Alhamdulillah cukup dengan pertemuan satu kali itu Ayahnya bisa diyakinkan.

...SkenarioNya berjalan...

Beberapa bulan setelahnya Allah persatukan kami dalam Pernikahan...
Alhamdulillah...Diwaktu dan saat yg tepat...^^



MELEPASKAN DAN MENGIKHLASKAN. Nah, poin ini menarik banget. Hingga saat ini, jujur aje poin tersebut lagi gue lakuin banget. Berbeda dengan hubungan sebelomnye, untuk kali ini gue udeh terlanjur buat pengen lebih serius dan kagak maen-maen lagi dengan seseorang yang gue sayang dari entah kapan. Orang yang berkali-kali pernah gue ceritain di blog gue ini, atau blog-blog laen yang gue bikin. Orang yang berkali-kali gue #kode di socmed, walau gue tau diye kagak suka maenan socmed. Orang yang selama ini gue coba lepas dan gue ikhlaskan! Gue kagak pernah tuh stalking socmed diye atau maksa diri buat chat, sms atau telponan ame diye. Gue mencoba ikhlas saat tau diye suka ame gue (entah sampe sekarang ape kagak!) tapi kagak mau ngaku ke gue langsung. Gue mencoba ikhlas saat tau diye tipe orang yang cuek banget dan kagak romantis. Gue mencoba ikhlas untuk mendapatkan jawaban tepat di waktu yang tepat.

Kalo pun diye sayang ame orang laen, atau sempet sayang, atau lagi berhubungan ame orang yang lebih baek, ya gue akan mencoba lebih mengikhlaskan deh. Sama seperti beberape saat lalu ketika gue merasa lebih sayang ame yang laen, tapi ternyate... ah sosok beliau kagak bisa ngegantiin orang yang udeh lama gue sayang. Pelampiasan kepada sosok laen bukanlah jawaban terbaek, gue akui. Lebih baek melakukan pelampiasan yang lebih terasa manfaatnye, seperti rajin bekerja siang-malem demi bayar cicilan rumah :)

Teruntuk AH
Saya diam bukan berarti saya tidak menunggu
Saya diam bukan berarti saya tidak berharap
Saya diam bukan berarti saya tidak melakukan apapun

Saya suka kamu diam
Walau entah harus sampai kapan kamu diam
Dan saya diam

Mungkin untuk saat ini, lebih baek gue mencoba memantaskan diri. Terlebih, gak boleh terlalu berharap banyak banget, lagian kan doi kagak pernah menjanjikan apapun :)

Yaudehlah... jadi kapan Tuhan mempertemukan gue dan diye yak? Hehe...

Di sini saya sudah melepaskan dan mengikhlaskan. Tapi... ah... liat aje nanti dah :p


25 comments:

  1. cie..ciee.. ada yang lagi galau... semoga dirimu dapat perhatian dari 'Pangeran Cinta' yang selama ini engkau dambakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernye kaga galau jg sih :))

      Delete
  2. kata kuncinye "memantaskan diri" tapi jangan dicoba, tapi dilakuin. ok sip

    ReplyDelete
  3. kak pinaaaaa sama kayak aku banget. padahal baru lulus SMA kemarin nih, tp kok rasanya pengennn banget sama doi sampe nikah (plis jangan diketawain). yaaaa ini juga sama kak lagi nglepasin dan ngikhlasin tapi ya gitu hehe. btw inisial doi AW nih (mirip-mirip lah ama punya kak pina)
    suka banget kak sama ini :')

    Teruntuk AH
    Saya diam bukan berarti saya tidak menunggu
    Saya diam bukan berarti saya tidak berharap
    Saya diam bukan berarti saya tidak melakukan apapun

    Saya suka kamu diam
    Walau entah harus sampai kapan kamu diam
    Dan saya diam

    mumpung waktu masih panjang, mari kita memantaskan diri kak, tapi jangan memantaskan diri semata-mata karena jodoh, tapi karena Allah. Aamiin

    semoga kalo emang di Lauhul Mahfudz jodoh kita bukan doi, Allah pasti ngasih yang terbaik buat kita kak. hiks :') Aamiin. keep istiqomah kak

    ReplyDelete
  4. Dari semalem guess baca nih postingan (stengah 1) pengen komen soalnya make jleb gitu bacanya.

    Di usia sekita kita ini memang 'rawan' obrolan tentang nikah. halaah

    Guebsendiri tetep istikomah ntah kenapa menurut guess pacaran Huang buang waktu. Guebsendiri masih sibuk kuliah dan berhayal suatusaat nanti Ada yang melamar Tampa harus pacara. *Ini kenapa gue malah curhat?*

    Keep istiqomah aja but kita, semoga Allah selalu bombing kita ke suatu waktu dimana kita akan menemukan jodoh yang sangat PAS menurut Allah :D
    aamiin

    ReplyDelete
  5. Ya ampun pin,
    lu istri idaman gue banget ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi lo bukan idaman gue #kaburcantik

      Delete
  6. Replies
    1. keywordnye ada di postingan ini kok hahahahahhaaahahhaahahaha

      Delete
  7. Amin :)

    moga cepet disatukan sama AH ya mbak

    AH? AHok bukan sih mbak? -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yakali gue naksir suami orang, galak pula

      Delete
  8. gue jg baca tuh postingan. menyentuh kalbu hingga membuat ti*tit gue kejepit. haru :'(

    ReplyDelete
  9. Om 'Iy' tu mirip nama someone dulu duh jadi baper nih *baper=bawa perasaan hehehe

    ReplyDelete
  10. ka pina, udah mulai umur-umur galau buat nikah ya .-. Someday pasti ketemu jodoh yang tepat ka pin :))

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*