Monday, 27 July 2015

Jangan Lebay Posting Tentang Anak di Socmed!




Kalo lebay, tanggung sendiri!

Seorang traveler ternama pernah berucap begini, "Ganggu banget sih temen-temen gue, tiap hari ngemosting anak mulu!"

Gue cuma bisa ketawa sambil jawab, "Hahaha, jangan-jangan entar pas lo udeh jadi ibu-ibu, lo bakal kayak mereka? Eh inget, umur lo udeh 35an, mau sampe kapan sendirian begini? Kebanyakan jalan sih, lo. Huehehe"

Awalnye sih gue santai aje ngeliat temen-temen gue setiap hari membanjiri newsfeed dan timeline socmed dengan foto dan cerita tentang anak mereka. Sebagai cewe yang demen anak kecil banget dan suka pengen tau cerite lucu soal anak-anak, gue ngerasa konten berbau anak ya biasa aje. Ape lagi hingga saat ini, gue masih memegang salah satu brand anak, sehingga sangat penting untuk mengetahui seluruh hal tentang anak dan parenting dengan baik serta bener.

Namun, lama-lama... Hm... gengges juge yeh...

Gengges saat temen-temen gue pade mosting poto telanjang si anak.... Iye sih, kemungkinan ntu kagak masuk pornografi, sape pula yang napsu ame anak bayi telanjang... Tapi... EH TUNGGU DULU! Eeeeh anak punye hak privacy atas tubuh mereka juge, lho! Eeeeh di luar sono ade lho sekelompok orang yang suka nyari poto-poto telanjang bayi buat diperjual-belikan kepada pedofil! Eeehhh di luar sono banyak lho pedofil yang bisa jadi nantinye ngincer salah satu bayi. Hiiiihh!

Yang lebih lucu adalah saat temen-temen gue pade bikin akun socmed khusus buat anak bayi mereka. Kalo di Path, mereka pasti posting tempat dengan tag nama akun si bayi tersebut. Yassalam... penting kagak sih -___-

Gue jadi kepikiran, gila juge ye jaman sekarang, anak masih bayi pun udeh diajarin buat ngeksis di socmed. Mending kalo caranye bener, kalo caranye salah, pegimane?

Saat si orang tua selalu update jadwal sehari-hari si anak, bukankah ntu malah bikin risiko penculikan makin besar?

"Oh, jadi si anak setiap jam 8 diajak berjemur. Jam 12 siang disuapin baby sitter di taman, jam segini lagi main di playground depan komplek... Bolehlah langsung cabut melancarkan aksi!"

"Ooooh ternyate menurut inpormasi pesbuk si emaknye, si anak suka banget ame permen sugus, sip deh nanti dikasi permen ntu aje biar mau diajak jalan dan kite umpetin!"

Ya mangkenye, akhir-akhir ini udeh banyak banget tuh anak kecil ngilang. Pas diselidiki dan nemu penculiknye, eh ternyate kebanyakan pade bisa melancarkan aksi karena berbagai inpo lengkap mengenai si anak di pesbuk ortunye.

Entah ntu inpo sekolah, makanan/minuman kesukaan, hobi, dan laennye. Tampak sepele... tapi... ini pun bisa dimanpaatin ame para pelaku kejahatan!

Lebih parah lagi, kalo ortunye ntu kagak bisa bedain kegunaan setiap socmed. Semuanye aje disamaratain. Udeh tau Path sifatnye rahasia, ngapain konfirmasi orang yang kagak dikenal? Ngapain disinkronin ke socmed yang lebih umum macem FB dan Twitter? 

HAHAHA, sebelom jadi ortu, mungkin mereka kudu dikasi workshop soal kegunaan setiap socmed!

Satu lagi yang ngeri, yakni saat poto-poto bayi disalahgunain ame orang iseng. Macem akun jual beli bayi ini nih. Buset daaaah -_____-

DIJUAL KAKAK BAYINYAAAA -___- errr, kesel, ade aje yang beginian! 


Terus ape tips agar anak kite nanti aman dari dampak bahaya socmed yang kite miliki?

1. Ketahui betul perbedaan kegunaan setiap socmed. Kalo mau mosting yang private banget soal anak dan keluarga, gih sono di Path, tapi pastiin isi Path-nye adalah temen-temen terpercaya dan udeh dikenal banget. Dan kagak usah pake disinkronin ke socmed laen. Nyampah dan percuma juga, nyet. PATH KAN SOCMED YANG LEBIH PRIVATE, PEGIMANE SIH!

2. Usahakan si anak dipoto dengan baju sopan. Kasi watermark di setiap poto. Kalo bisa, mereka dipoto bersama sodara atau ortunye. Jangan keseringan dipoto sendiri, karena potonye bisa disalahgunain, entah buat akun jualan, pedofil, atau dipake quiz hunter di socmed. 

3. Kalo lo artis, buru-buru bikin akun socmed khusus anak lo, jangan sampe keduluan orang laen karena bisa disalahgunain juge. Kayak kasus anaknye Ruben Onsu yang lagi ngehits ntu, lhooo. 

4. Kagak usah mengumbar segala hal tentang anak secara detil. Mulai dari hobi, hal yang disukai, dll. Bahkan aktivitas sehari-harinye pun kalo bisa kagak usah dikasi tau di socmed. Si anak ngeles dimane kek, ya udeh cukup diketahui ortu aje, orang laen mending kagak usah tau...

5. Ketimbang mosting poto anak tiap hari di semua socmed, mending bikin postingan soal parenting yang bisa dibagikan kepada sesama mamah-mamah muda nanti. Lebih bermanfaat, hehehe.

Dari segala hal yang gue dapet dari kasus kelebayan emak-emak di socmed adalah...

"Ternyate kagak semua ortu siap jadi ortu dan mengerti bagaimana menjadi ortu yang bener-bener melindungi dan menjaga hak privacy anak"

MIRIS.

14 comments:

  1. Terimakasih wejangannya. Sekarang saya siap untuk bikin bayi. bwahaha

    ReplyDelete
  2. Ini pelajaran buat para orang tua gaul supaya gak mengshare hal apapun tentang anaknya di social media. Kalau poto kudu diberi watermark biar gak di comot sama orang lain. Hal yang berbau privacy sebaiknya jangan di umbar di dalam social media. Ini akan menjadi sebuah peluang yang bagus untuk para pelaku kejahatan karena sudah tau apa aja sih hal yang di sukai sang anak.

    Daripada posting gak jelas tentang si anak, mending bikin blog trus bikin postingan tentang tips merawat anak. Kan mayan tuh buat bantu para calon ibu-ibu di masa yang akan mendatang yang gak mengerti bagaimana caranya merawat anak :(
    Dan gak menutup kemungkinan blog itu bisa menghasilkan uang melalui iklan-iklan produk bayi yang di pasang :D

    Mampir ke blog gue ya kak :p

    ReplyDelete
  3. Pengalaman pribadi kayanya yee *eh salah* *abaikan*
    Miris juga orang tua yang punye bayi trus di posting seakan mau pamer atau ada maksud lain. Gak tau mereka dampaknya apa.
    Suruh baca aje nih postingan lo hehehe para ortu yang masih lebay posting anak di sosmed :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. maka dari ntu, sebarin donggg tulisan ini ke para mamah mamah muda

      Delete
  4. Saya pernah menulis soal membanggakan anak, tapi bukan di sosial media tapi di kehidupan nyata. Dan sumpah itu ganggu banget (lebih ganggu ketimbang cuma lewat sosmed) (kalau boleh nempel link disini sih sudah saya tempelin linknya hahaha), "Anak gue sekolah di bla bla bla, anak gue lulusan bla bla bla". Hargh.

    Oh ya saya dulu juga pelaku tukang upload foto adik spupu saya yang masih kecil dan pada satu momen tertentu aja sih. Tapi sudah nggak lagi setelah pernah ngefoto tanpa sengaja memfoto dia memakai rok dan terlihat celana dalamnya dan ngeposting foto tersebut ke facebook. Setelahnya diprotes oleh beberapa orang teman saya karena memajang foto, meski anak kecil, yang terlihat celana dalamnya. Tapi... menurut saya motret anak kecil itu butuh seni yang luar biasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener, susah looooh dapetin momen kece dr anak anak... jadi gak heran kalo fotografer khusus anak ntu muaaaahhhaalll

      Delete
  5. Iya nih. Sodara gue yg akhirnya baru punya anak perempuan (setelah 5 orang sebelumnya cowok semua), itu sering banget ngepos si anak perempuannya itu. Saking pengen nunjukin ke orang bahwa si aisyah yg ditunggu akhirnya tiba, beliau sampe lupa sama hal yang penting kayak begini.

    Btw, kayaknya gue udah siap nih. Jangankan untuk anak gue nanti, untuk gue sendiri aja gue jarang update, foto selfie aja gue udah ga pernah.
    Abis wisuda langsung nikah ah...
    #kode #entahbuatsiapa

    ReplyDelete
  6. Bayi? Paling enak proses bikinnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh gatau dah gue, belom pernah nyoba

      Delete
  7. Kasihan si anak. Kalo udah besar, bagaimana reaksi anak kalo dia tau ibunye pernah posting Foto telanjangnye

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*