Thursday, 19 November 2015

Modal Terkenal Bisa Jadi Penulis? [Tulisan Keenam Pake Tangan Satu]



Kemaren gue sempet ngisi acara di Universitas Negeri Jakarta (untuk laporan mohon tunggu ye karena panitia belom ngirim potonye). Kebetulan ada salah satu mahasiswi bernama Dinka yang nanye begini...

"Kak, kenape ye sekarang mah jadi penulis gampil amat? Asal jadi selebtwit, selebgram atau artis ask.fm, pasti deh bakalan jadi penulis. Menurut kakak, nyebelin kagak?"

Hehehe... gue mesem-mesem, sih.

Gue akui bahwa di zaman sekarang ntu peluang buat jadi penulis buku lebih gampang. Asal lo blogger (meski kurang terkenal), jadi seleb dunia maya, ataupun punye duit (untuk yang lewat jalur indie).

Sebenernye kemudahan tersebut patut disyukuri. Saat makin banyak orang bisa jadi penulis, berarti makin bagus dong? Ketimbang jadi cabe-cabean, mendingan berkarya.

Walau di satu sisi... hal tersebut bikin gue semakin ngerasa kalo profesi penulis buku ntu udeh kagak ekslusif lagi. Beda banget waktu zaman gue masih sekolah dulu. Buat jadi penulis bener-bener kudu mengerti EYD. Idenye keren. Banyak pesan moral. Intinye, lebih greget, deh.

Zaman SD dulu, gue langganan buku berisi kumpulan cerpen Bobo. Terus sempet bace buku Eiffel, I'm in Love. Kedua genre buku tersebut bikin gue semangat buat jadi penulis buku. Setiap hari gue selalu berlatih menulis cerpen di sebuah buku khusus. Lalu selalu dioper ke temen-temen sekelas untuk dibace dan dibawa pulang. Hingga salah seorang guru ekonomi berujar, "Suatu saat nanti kamu pasti bisa menjadi penulis!"

Iye sih bener, karena gue sempet bikin buku Kancut Keblenger Digital Love bareng komunitas blogger gue. Buku sederhana seperti kebanyakan buku komedi, namun tujuannye tentu bukan biar tenar, melainkan untuk membantu temen-temen penderita kanker. Royalti kemungkinan akan secara utuh diberikan tahun depan. Untuk info lebih jelas, akan gue infoin di sini.

Bagaimana dengan buku bergenre sama dan dibuat oleh kebanyakan seleb? Sebenernye gue kagak mempermasalahkan banget, karena ntu lahan duit si penerbit lewat orang yang udeh punye massa. Susahlah pokonye kalo udeh ngomongin bisnis orang laen mah.

"Tapi kan mpok, tulisan kebanyakan mereka (seleb maya) setara banget dengan tulisan blog. Kayanye gak layak disebut penulis buku deh mereka!"



Iye sih bener banget. Namun mari kite berpikir lebih positif.

Kebanyakan seleb maya ini kan punye target pembace anak SD-SMA yak. Yang kebanyakan lebih suka bace status sosmed ketimbang bace buku. Generasi digital gitu loh.

Nah bayangin kalo mereka beli dan bace buku sederhana karya para seleb tersebut. Setidaknye mereka terstimulasi buat bace buku. Kagak melulu bace lewat media digital.

Setelah terstimulasi dengan buku seleb maya tersebut, para abege ntu pun (mungkin) jadi makin penasaran dengan genre buku laennye. Dari penulis 'beneran'. Macem Dee Lestari gitu dah.

Dan semakin lama.... mereka (para abege) ntu pun kembali tergerakkan untuk terus bace dan bace buku. Tentu hobi tersebut patut diapresiasi, bukan?

Gue akui, dahulu gue sempet males bace buku gegara ada sosmed. Dimulai saat gue punye Friendster gitu dah. Sebentar-bentar, ngecek testi, bulbo, dll. Padahal sebelom kenal sosmed, gue getol banget loh beli dan bace buku. Huhuhu.

Hingga suatu hari, gue kenal Radityadika. Awalnye sih dari film Kambing Jantan, gue nongton di mal Atrium bareng seseorang. Setelah nongton, baru dah beli bukunye. Dan jujur aje, gue punye semua buku Radit, hingga tergerak pengen jadi penulis buku komedi.

Namun seiring waktu dan gue semakin dewasa, selera buku kesukaan gue pun berubah. Dari yang suka berbagai buku komedi hingga buku konspirasi dan sastra. Atau buku yang berhubungan dengan realitas dan pengalaman profesi unik orang lain.

Sebutlah Djenar Maesa Ayu dengan berbagai buku fenomenalnye yang ternyate gue banget. Bukan karena gue dan doi sama-sama suka menulis hal-hal yang dianggap vulgar, namun karena kami sama-sama kagak mau menulis dengan cara menutupi kemunafikan. Saat realitas begitu menyakitkan, kenape kudu ditutupin dengan kebahagiaan semu? Buku berisi cerite kebahagiaan bak negeri dongeng ntu kebanyakan bullshit dan gue udeh muak. Dan kini, personally, gue udeh kagak bisa maksain diri untuk bikin buku berisi hiperbola agar terlihat lucu. Ape lagi bikin buku yang kagak jujur dengan realitas yang ada.

Kembali ke masalah para abege. Nah bisa jadi ye, si para abege yang awalnye punye selera bace buku seleb maya, mungkin bisa tergerak nantinye untuk pindah haluan ke buku-buku lebih berkualitas. Anggep ajelah buku-buku seleb ntu buat jadi batu loncatan mereka untuk menyukai buku-buku berkualitas.

"Ngapain sih tuh seleb maya bikin buku jelek. Buang-buang kertas aje!"

Ya, mungkin kite bisa menyarankan si seleb maya untuk banyak-banyak menanam pohon agar 'beban moral' tersebut bisa diminimalisir. Kalo gue jadi mereka sih gitu ye, auk dah kalo mereka mah.

Terakhir, gue cuman mau nitip pesen...

1. Buat seleb maya, mohon bikin buku yang kagak goblok-goblok amatlah. Kalo emang kudu bikin riset, ya riset. Jangan kayak kasus buku ini (klik). Terus kalo bisa nih ye, jangan banyak-banyak ngambil lahan 'kami' yang memang memiliki potensi dalam kepenulisan lebih baik. Udehlah cukup cari duit lewat sosmed. 

2. Buat penerbit sape pun, mohon perbanyak ngasi peluang ke blogger yang konsisten nulis dan punye potensi dalam bidang kepenulisan. Duit emang penting, namun jangan lupa untuk adil. Kan kagak enak juge kalo ada penerbit yang dicap : "penerbit khusus seleb maya". 

Sekian unek-unek ini. Ape sih tanggepan kalian tentang soal ini?

36 comments:

  1. Pertamax g ya...? *ngorek2upil

    Tulisan mpok pina di bagian kita harus positip thinking atas apa yg dilakukan seleb maya setubuh bgt mpok! Jujur aja, saya g kepikiran sampai kesitu, bahwasanya lewat jalan baca buku yg genrenya kayak gitu nantinya diharapkan para remaja indonesia tertarik buat baca buku genre lainnya, dengan tingkat isi dan pengetahuan yg beda. Ajib deh mpok pin pemikirannya, suka!

    ReplyDelete
  2. Wah ini... Gue setuju kok. Gue juga awalnya 'bocah' yang cuma suka baca di timeline. Makin kesini malah suka baca buku.

    Buat seleb maya, ya itu yang kebangetan banget. Nulis buku tapi gak paham sama topik bukunya. Gemezzz!!

    ReplyDelete
  3. Makasih udah menyuarakan isi pikiran saya. Sangat mewakili. :)

    ReplyDelete
  4. Bener juga sih...setelah baca tulisan mpok pina, gue jadi tersadar...kok banyak seleb maya yang mulai beralih jadi penulis...

    ReplyDelete
  5. Beberapa kali gue dibilang Seleb.askfm ,, tapi gue ga ngaku ..
    nanti aja ngakunya kalo udah nyusun buku .. iya nanti (:

    ReplyDelete
  6. yap mpo gue udah baca bukunya ntu selebgram, bener aje isinya biasa aja. kalau dibandingin dengan tulisan2 temen2 blogger gue kalah jauh dah. Maju terus buat para author jangan mau kalah sama seleb yang ngak ada apa-apanya. :)

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. Toss dulu sama Dinka!

    Udah 1-2 tahun belakangan kalau keliling toko buku rasanya gimaanaa gituu... buku yg dipajang rata-rata bukunya seleb maya yang lebih ke komedi dan yaah.. gitu lah.. gak jauh beda sama blog doang. Emang sih ada sisi positifnya kayak yang disebutin mpok pina, bisa menarik pembaca muda buat baca buku. Terus jadi banyak penerbit-penerbit baru yang bermunculan. Jadinya penulis baru bisa punya banyak pilihan penerbit. Tapi menurut hasil penelusuran sotoy saya, karena banyaknya seleb maya yg mendadak jadi penulis, jadi banyak buku yang gak well-edited. Yang penting penulisnya selebtwit, follower banyak, terbitin aja. Buku yang begini ini yang bikin sentimen. *numpang gelar lapak curcol ya mpok pin :))*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooh, untuk penerbit tertentu ada tuh yang editannye buruk

      Delete
  8. Nah! Setuju banget. Yang seharusnya dirangkul buat nerbitin buku adalah para blogger. Penerbit kudu baca postingan ini nih! :D

    ReplyDelete
  9. Setuju banget, Pin. Apalagi yang isi bukunya modal copas, ke laut aje.

    Tapi emang deh, kualitas buku mencerminkan kualitas penerbitnya juga #yamenurutngana. Kalo penerbitnya emang berkualitas, walaupun penulisnya pemula tapi punya tulisan/cerita yang berkarakter, pasti tetep dirangkul. Kalo penerbit yang belum punya pamor mah emang gitu, nyarinya yang tenar-tenar, biar bisa dongkrak nama mungkin #emaap.

    Dan semoga Pina juga segera bikin buku yang 'pina banget' supaya dunia perbukuan lebih berwarna. Aamiin aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. penulis buku keren nongol nih :p

      amin meg :p

      Delete
  10. aku kalau ,au beli buku lihat penerbitnya. meskipun hasil cuitan di twitter,,,kalau penerbitnye beken...pasti bakal percaya

    ReplyDelete
  11. Duh, bener nih.. banyak yang buang kertas untuk penulis yang kurang bermutu.. lebih pantas nulis di sosmed daripada dibukuin..

    Seharusnya penerbit lebih memilih penulis yang emang berkompeten biar terbitannya terpercaya.. udah gitu aja uneg unegnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga semakin banyak penerbit yang lebih kepincut blogger ketimbang seleb maya yak

      Delete
  12. ahhhhhh kakakkkkkkk pertanyaan saya ke kakak di posting ke siniiii... senenggg dehhhhh :*:**:*:*

    ReplyDelete
  13. Nah... keresahan yang sama juga saya rasakan. Saya suka bingung. Banyak blogger yang cerita ditolak penerbit berkali-kali. Seleksi naskahnya ketat. Tapi kok buku yang begituan bisa layak terbit ya

    ReplyDelete
  14. Sumpah kak! Pertanyaan si Dinka itu juga ada di Benak gue!
    Ah pokoknya yang kapina tulis udah mewakili isi hati selama ini..

    ReplyDelete
  15. Ntar kalo ada yang diterbitin bukunya,kabarin gua yah. Mau nebeng diterbitin juga. Haha

    ReplyDelete
  16. Keren banget mpok pin. Karena akses untuk nulis buku itu jadi lebih mudah jadi penulis buku tuh berasa udah nggak ekslusif lagi ya. Dulu kalau bisa ketemu sama penulis buku dan ditandatangani buku kita berasa bahagiaaa banget eh tapi sekarang mah biasa aja heuheu. Daaan menurutku penerbit di Indonesia tuh kok agak 'latah' misal yang lagi tren tuh buku tentang komedi ehh semuanya ikut-ikutan nerbitin genre komedi heuheu

    ReplyDelete
  17. Jaman sekarang menerbitkan buku mudah, ngga di peerbit mayor bisa di indie publishing, bisa nerbitin sendiri juga kalo ada modal, tapi jualnya itu yang susah hehehe

    ReplyDelete
  18. Penerbit kadang memaksa yang bukan penulis untuk menulis. Memaksa orang yang gak faham sebuah bidang tapi dipaksa menulis bidang itu. Dipaksa secara halus karena si orang punya massa. Sedih denger kasusnya itu :(

    ReplyDelete
  19. Spertinya sama dngan komentar bg haris. Tulisan ini mewakili keresahan calon2 panulis yg sedang mempersiapkan diri untuk mnjadi pnulis profesional yg lahan nya sudah diambil sama seleb2 sosial media itu.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*