Saturday, 9 April 2016

Woy, Gue Bukan Penganut Anu!

marah

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai pendukung parpol atau tokoh politik mane pun. Meeeen, kemaren jugak pas pemilu gue golput.

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai anak yang fashionable, hipster, atau feminin. Karena gue selalu pake something yang memang ada di lemari dan gue suka/nyaman.

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai anak yang liberalis, feminis, or whatever. Karena ada beberape hal dari pemikiran golongan tersebut yang kagak gue yakini.

Gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai anak yang peduli banget dengan budaya tradisional. Pun mengaku dan mencap diri sebagai anak yang modern dan gaul.

Dan..... Jujur, hingga saat ini gue kagak mau mengaku dan mencap diri sebagai penganut Islam NU, Muhammadiyah, Ahmadiyah, Nusantara, Liberal, etc. Muslimah yang menjalani semua syariat? No, gue kagak mau mengaku gue menjalankan semua syariat karena mungkin gue pernah menjalankan hal-hal bejat. Masa iye gue ngaku menjalankan syariat tapi gue masih suka jeans (yang katanye kagak boleh dipake karena ntu budaya kapir!). Masa iye gue ngaku menjalankan syariat tapi gue masih suka nongton pelem yang ada adegan cipokan, syur-syuran, etc? Masa iye gue ngaku menjalankan syariat tapi gue masih suka ngomong seenak udel?

Tapi ternyate, banyak orang yang lebih mempermasalahkan soal aliran agama yang gue anut saat gue share hal tersebut di media sosial . WHY OH WHY? Ini ada yang salah! Tau kagak, ada pasal 29 ayat 2 yang ngejelasin bahwa setiap warga negara BERHAK memiliki agama dan kepercayaannye sendiri tanpa ada unsur paksaan dari pihak manapun. Kagak ada yang bisa melarang orang untuk memilih agama yang diyakininyeeee. 

Pokonye, segala pengakuan dan cap yang dapat mengkotak-kotakan banyak orang (DAN BIKIN KONFLIK) yang sebenernye ajaran yang diyakininye ntu kagak 100% dijalankan, ya gue kagak mau ntu ada di diri gue.

Namun yang jelas, gue adalah penganut segala hal yang mendukung segala kebaikan (yang emang menurut gue baikkk) dan hal-hal yang bikin gue nyaman. Gue cuman mau menjadi diri GUE. Bukan penganut ANU ANU ANU. Okay?

#kurangkuranginhipokritshay

3 comments:

  1. Ciye curcol status kemarin nih critenye? Udeh mpok, manusia endonesah mah begitu, g usah heran mpok, kan mpok g stahun 2 tahun kan jadi WNI? Yg pntg kita jadi orang g munak, yg pada bilang syariat2 mending kagak usah pake fb deh, punyanya orang kafir tuh, kan kudu konsisten ya..

    ReplyDelete
  2. nice kakpin... sekarang masih banyak yang fanatik masalah nu atau muhammadiyah. bayak juga tetangga saking fanatiknya. mesjid nu sama muhammadiyah di sesendirikan. kan miris...

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*