Sunday, 20 November 2016

Mau Jadi Penulis Buku? Jadilah Seleb Ask FM!


Beberape waktu lalu, gue sempet jadi pembicara di seminar kepenulisan yang diadakan di salah satu kampus di Tambun Selatan. Acara ini dibikin oleh SMAN 2 Tambun Selatan dan gue diundang salah satu blogger bernama Iqbal. Sebenernye agak ragu juge nih, mau ngambil ape kagak, abisnye jauh bener di Tambun Selatan, udeh gitu kudu dateng jam 8 pagi. Gimane bisa yak?

Yah demi nambah-nambahin modal kawin, cuss ajelah wkwk. Lumayan buat bayar penghulu hahaha. Jadi, gue ambil aje dan minta si Yangski buat nganterin. Jujur aje, di malem sebelomnye gue kagak bisa tidur, karena gue takut bangun kesiangan, secara gue bakal dijemput Yangski jam 5 subuh. Berarti gue kudu bangun jam 4 pagi, dan sebagai anak yang suka bangun siang gue menyangsikan bisa bangun jam segitu wkwk.

Pade Jumat malem pun gue kudu lembur sampe jam 11an, dan sampe rumah gue kagak bisa tidur, mungkin sekitar jam 1 malem baru bisa ngorok. Gue udeh antisipasi dengan memasang alarm mulai jam 3 pagi dan per-15 menit tuh alarm bakal bunyi terus. Jam 3 gue bangun, tidur lagi, bangun, tidur lagi, sampe gue baru sadar udeh jam setengah 5 subuh.... -_____-

Gue pun langsung grabak-grubuk. Mandi kucing, dandan seadanye, lalu duduk manis menunggu jemputan. Jadi kagak enak karena kudu nyusahin pacar huhu. 

Sekitar jam setengah 6, kite cuss dari Jakarta ke Tambun Selatan, yang dapat diraih selama kurang lebih 2 jam. Padahal baru jam 6an, tapi tol Cikampek udeh rame ame mobil ke arah Bandung serta truk gede yang entah mau kemane. Gue minta si Yangski untuk membawa mobil dengan sabar karena gue tau doi tuh orangnye kagak sabaran.

Untungnye sih lokasinye deket ame pintu tol keluar, jadi nyarinye kagak susah. Sampe di sono, gue ajak si Yangski sarapan dengan nasi kuning yang dibeli di pinggir jalan. Lalu ngupi dan masuklah kite ke ruang tunggu pembicara.

Selama 2 jam gue nunggu dipanggil panitia. Biasa deh, ngaret dikit. Untung ada si Yangski jadi kagak krik-krik amat. Sekitar jam setengah 10, gue tampil di atas panggung. Gue jadi pembicara pertama buat ngisi. Gue liat penontonnye, kok banyak amat yak sampe ada ratusan, udeh gitu kebanyakan cewe-cewe hijaber. Duh, takut grogi deh.

Bersama 2 MC brondong Tambun, kite tanye jawab seputar kehidupan gue ngeblog dan nulis-nulis. Gue beberin semuanye, mulai dari penghasilan ngeblog, penghasilan nulis di media laen, kerjaan gue yang salah satu job desc-nye sebagai content writer, dll. Gue pun ngomongin rahasia dapur para penulis laen, semacem Diana Rikasari dan Radityadika. Sejam kemudian, Kak Orizuka selaku pembicara kedua yang udeh ngelahirin 26 buku lalu ikut berbagi, terutama soal tulis-menulis buku. Sejam kemudian lagi, datenglah si Marco dengan santainye. Doi berjalan menuju panggung sambil makan. Buset, kagak sopan amat yak. Namun seisi ruangan malah ketawa, dan... oke gue baru nyadar kalo ruangan ini rame oleh fans cowo tersebut.

Muke gue kagak kontrol, bok!
Sebenernye gue kagak kenal ame nih cowo, cuman kayaknye pernah liat di timeline Twitter. Ternyate doi penulis salah satu buku... dan doi bisa bikin buku karena punye pengikut banyak di Ask FM. Selama 9 bulan doi bikin buku dan mengaku bahwa sebenernye doi menulis karena 'dipaksa'. Hingga sekarang pun doi merasa bukan seorang penulis.

"Gue kagak bisa nulis, itu aje bukunye kagak penting-penting amat," pungkas si cowo yang ternyate sepupu Raisa.

KELAKUAN BEDEBAH
Gue sih udeh memaklumi ye kalo ada orang terkenal di dunia maya tetiba jadi penulis, karena ini adalah isu yang berkembang... katakanlah... dari tahun 2011an. Gue juge kagak mau ngejudge Marco sebagai orang yang memanfaatkan posisi doi sekarang untuk menjadi penulis buku. Why? Coba bace tulisan lama gue: Modal Terkenal Bisa Jadi Penulis?

Lalu bener kagak sih kalo mau jadi penulis buku kudu jadi seleb di dunia maya, salah satunya Ask FM? Ya, menurut gue sih bener-kagak bener. Tergantung genre dan target pembace bukunye aje sih. Kalo mau jadi penulis sastra, tentu kagak harus jadi seleb dunia maya dulu, yang jelas kudu punye ide dan gaya bahasa yang 'wah' banget.

Bareng peserta yang beli tiket VIP
Yang gue suka di seminar ini, banyak peserta yang ikut bukan hanya untuk ketemu Marco, melainkan untuk belajar menulis juge. Banyak banget bok yang nanye, tapi kebanyakan yang ngejawab gue ame Kak Orizuka, sedangkan si Marco kagak bisa jawab hahaha. Nah, inilah risikonye kalo kite ngundang seseorang yang kagak minat-minat amat soal tulis-menulis namun tema seminarnye malah soal bidang tersebut. Dan risiko Marco sendiri juge sih, meskipun baru melahirkan 1 buku, seharusnye tetep mau belajar soal tulis-menulis buat jaga-jaga kalo nantinye diundang lagi. Namun, ah sudahlah, orang ganteng mah, bebas!

Jurus mata kelilipan angin wkwk
Marco kagak pernah jaim amit-amit dah

Berikut adalah pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh mereka:

1. Gimane sih cara menyatukan beberape ide menjadi sebuah cerita dalam novel?
2. Ape aje cara untuk menghapus writer's block?
3. Cara dapet ide nulis pegimane dah?
4. Gimane cara mengganti "katanya" "ujarnya" di dalem kalimat cerita?
5. Cara nentuin gaya bahasa gimane sih?
6. Rencana mau bikin buku ape aje?
7. Apakah penerbit jaman sekarang selalu nyari penulis yang terkenal dulu di dunia maya?
8. Cara nerbitin buku pegimane aje?
9. Mending nerbitin buku di penerbit mayor, indie atau self publishing?

Dan laen-laen.

Nah, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas lewat blog, akan gue lakuin di postingan berikutnye. Kalian punye pertanyaan serupa? Silakan komen di bawah :D

Terima kasih untuk SMAN 2 Tambun Selatan yang udeh ngajak gue berbagi, sumpah deh ini seminar paling PETJAAAAH karena pesertanye banyak, berani nanye, dan panitanye kece. Berasa artis pas gue di mari karena diajak poto-poto ame dipintain tanda tangan muluk, wkwkwk.

15 comments:

  1. emang bukan passionnya kali, ya. jadi ga merasa perlu buat ngedalemin.

    nunggu jawaban aja, deh.

    ReplyDelete
  2. Akhirnya update juga mpok. Gue nungguin tulisan lo yg ini, tapi eeeerrrr tumben mpok pina g pedes kayak biasanye kalau nulis? Biar g terlalu menyungging yg ono? Jujur aje mpok, tulisan kali ini berasa kayak cari aman *peace*.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa sih? wkwkwk

      perasaan ude pedes hahahaa

      Delete
  3. Pertanyaan nyang nomer 9 gue tungguin jawabannye ya mpok ;)

    ReplyDelete
  4. Gue belum punya akun ask fm nih mpok. Hahaha

    ReplyDelete
  5. "...penghasilan nulis di media laen"

    itu maksudnya nulis di mana, Mpok ? majalah ? Koran ?
    kalo iya, sekalian bagi tips nya biar bisa nembus ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar bisa nembus? punya banyak temen anak media!

      Delete
  6. Marco banyak gaya. Wahaha. Nggak kalem gitu gayanya. :'D

    Btw, penasaran nih sama pertanyaan-pertanyaannya. Ditunggu, Mpok!

    ReplyDelete
  7. Saya lebih penasaran ke pertanyaan di urutan nmor 4 sama 9 nih mpok. Dtunggu jawaban nya yaa....
    Bdw, jadi penulis itu harus jadi ganteng dulu gk sih? Kyak si marco itu.

    ReplyDelete
  8. Nahh ini kak. Wkwkwkkw
    Kak masih inget saya kan yg nanya artis sosmed di great tahun lalu? Wkwkkwkw
    Sejujurnya saat saya tau kakak sepanggung sama Marco ngakak wkwkwkwk

    ReplyDelete
  9. content apa sih yang buat orang tertarik baca blog kita dan cara memperkenalkan blogkita itu gimana? biar ada yang baca. apa dari nama web atau emang dari content tulisannya.

    ReplyDelete
  10. 10. Cara biar tetap eksis di blog di tengah badai vlog gimane? Jujur gue tergoda kakpin
    11. Marco ini nulis buku apa kakpin? Gue pengen kepoin nihh. Main twitter & ask.fm cuma pas lebaran doang jadi gue serba nggak tau wkwk
    12. Mendingan mana nulis pagi apa malem?
    13. Ukuran sepatu lo berapa kakpin? Jangan ge-er gue cuma penasaran
    14. Apa arti titik dua bintang yang lo tinggalin di kolom komen blog gueeeeeee??? buahahahahahhahahahahaha
    15. Nanya jodoh bisa di sini nggak kakpin?

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*