Thursday, 17 November 2016

Persepsi Gue Dahulu Terhadap Mayoritas Orang 'China'


Sebenernye gue ada keturunan darah 'China', entah gue adalah keturunan yang ke berape. Yang gue inget, gue adalah hasil turunan dari Sunan Gunung Jati dan salah satu istrinye yang berasal dari negeri China. Gue pernah denger cerite ini langsung dari bokap dan salah satu komik yang pernah diproduksi susu Danc*w saat gue masih SD. Percaye ato kagak, silakan, namun itulah hal yang gue ketahui soal asal-usul gue dan generasi keluarga sebelom gue lahir.

Kurang 'China' ape gue?
Sedari kecil hingga duduk SMA, yang gue ketahui dari masyarakat turunan 'China' adalah tajir, tukang jualan, jago Bahasa Mandarin, dan pinter. Soalnye kebanyakan temen sekolah yang turunan China kebanyakan kayak begono. Kite semua bertemen baek, meskipun mereka pinter dan gue berotak pas-pasan, mereka tajir dan gue kalangan biasa, dst.
Kayak anak cowo wkwk.
Berbeda dengan gue, orang-orang kampung marih (gue tinggal di perkampungan daerah Roxy) berpendapat bahwa orang turunan China ntu pelit dan belagu. Mungkin mereka beranggapan begitu karena warga bermata sipit di daerah kite kayak begono. Hal tersebut lalu mengakar dan terciptalah stereotype dari satu generasi ke generasi laennye kalo semua warga turunan 'China' ntu pelit dan belagu. Namun di benak gue, gue percaye bahwa ntu hanyalah persepsi mereka aje, toh bagi gue mau turunan 'China' kek mau turunan suku ape kek, pelit mah pelit aje. Belagu mah belagu aje.

Gue dan kawan-kawan se-per-'China'-an

Berbicara soal stereotype, banyak juge yang nganggep kalo orang Padang ntu pelit. Orang Jawa ntu lelet. Orang Batak ntu kasar, dll. Bagi gue sih bahaya ye kalo stereotype ntu terus mengakar. Tentu aje ntu salah besar. Orang-orang yang suka ngasi stereotype kayak gitu sih, gue yakin maen dan pergaulannye masih kurang jauh. Toh, gue punye temen asli Padang tapi sering ngasi ini itu, temen asli Jawa yang kerjaannye cepet, orang Batak yang selalu perhatian ame gue di saat sedih, dll.

Lantas, gimane sih cara menghilangkan stereotype atau persepsi jelek terhadap manusia lain yang berbeda dengan  kite? Menurut gue sih salah satunye dengan HIJRAH. Hijrah yang gue maksud di sini adalah, kite kudu mau hijrah ke beberape tempat di mane kite bisa menemukan beragam macem manusia (seperti mau berpindah-pindah ke negara atau kota kecil-besar, bergaul dengan berbagai macem orang dari profesi mainstream-anti mainstream), atau nyoba jadi minoritas. 

Dahulu gue mencoba untuk berani masuk ke sebuah kampus yang akan membuat gue menjadi 'manusia baru'. Kenape gue beranggapan begitu? Karena gue akan lebih banyak hal-hal yang baru di kampus tsb. Gue duduk di kampus di mane gue menjadi minoritas. Gue duduk di tempat yang mungkin akan mengubah beberape persepsi gue terhadap mayoritas di sono.

Bareng temen-temen di semester satu. Yang baek, ada. Yang nyebelin, ada.

Selama 4 taon ngampus di salah satu perguruan tinggi swasta ternama, gue menjadi bagian dari minoritas. Suka dan duka tentu gue dapetin, namun yang jelas, kagak pernah sekalipun gue dilarang untuk beribadah di sono.

Namun ada beberape persepsi terhadap orang 'China' yang akhirnye pecah, misalnye:

1. Orang 'China' kagak semuanye pinter, karena yang bego-bego pun buanyak di kampus gue! Gue sampe cengo loh, gue kira semua orang 'China' pinter-pinter kayak tetangga dan temen-temen sekolah gue. Yang males juge banyaaaaakkkkk!!!

2. Orang 'China' kagak semuanye bisa Bahasa Mandarin, ini yang sebenernye sampe sekarang masih ngebingungin gue wkwk. Waktu kuliah tuh gue khawatir pas gue masuk mata kuliah Bahasa Mandarin, gue yang paling bego. Taunye... yaelah banyak banget yang kagak bisa Bahasa Mandarin hahaha. Sukur banget gue boleh milih mata kuliah bahasa yang laen, yakni bahasa kalbu, hihi. Ogah ah belajar Bahasa Mandarin atau bahasa-bahasa yang punye huruf-huruf 'ajaib', pusing, gue kagak sanggup!!! Wkwkwk.

3. Orang 'China' kagak semuanye tajir, karena gue juge sering nemuin yang biasa-biasa aje kayak gue, yang jajannye dulu cuman 20 ribu pas jaman kuliah, hahahaha.

Huehehe masih pade cupu nih!
Oh iye, sampe saat gue punye banyak temen 'China' yang masih deket ame gue. Contohlah si Elwi, anak Komnas Perempuan yang dari dulu bikin gue salut, karena doi pinter, kritis, dan peduli dengan sesama. Doi juge seorang blogger, bace-bace aje blognye yang punye konten tulisan kece di http://cresposuper.blogspot.co.id/

Intinye sih gini, mau pinter-bego, miskin-kaya, dan perbedaan laennye, seharusnye kagak perlu dikaitin ame suku, ras, dan keyakinan tertentu. Mangkenye sekarang gue kagak mau lagi men-generalisir orang 'China' begini begitu, lah wong temen gue yang 'China' kagak begini begitu. 

Satu lagi, sebenernye 'China' dan 'pribumi' ntu sama aje sih. SAMA-SAMA ORANG INDONESIA! Jadi, gue kagak bakal suka ame orang yang suka nyeletuk, "Orang 'China' di mari, sono aje balik ke negaranye!"

HUFFFTTTT.

(Bikin tulisan ini bukan gegara masalah Ahok ye, ini draft gue dari tahun 2013 setelah lulus kuliah. Sorry kalo ada yang kesinggung gue tulis "orang 'China'" karena bukan bermaksud mau rasis atau apapun ntu. Ngapain juge rasis, wong gue juge CHINA, wkwkwk).

14 comments:

  1. cantik-cantik yak orang China mah

    ReplyDelete
  2. kalo gua sih sampe sekarang nganggepnya pinter dan pedagang.Dari SMP sampe kuliah selalu ketemu satu temen dari etnis tionghoa.Temen gua pas SMP itu baekk banget dan oranng tuanya pedagang, terus pas SMA ada satu temen tionghoa juga pinterrrr, orang tuanya pedagang, eh punya 1 temen kuliah orang pinterrr juga. Dan jualan. Dan mereka semua baik-baik banget orangnya.

    ReplyDelete
  3. Hi there..
    Gua suka banget cara pandang lo..
    Mau cina kek atau apaa..
    Yang penting kan kita satu Indonesia..
    Merdeka!

    ReplyDelete
  4. wekekeke, kezel yak kalo d kait-kaitin soal SARA. Berasa jadi manusia paling bener apa yak >_<

    ReplyDelete
  5. ya betul ga usah pan ras, kita semua sama di mata Tuhan.

    ReplyDelete
  6. Di saat kita memberi "label" kepada seseorang atau suatu golongan, di saat itulah kita menutup mata hati dan pikiran kita...

    Nice article, Pin =)

    ReplyDelete
  7. bukannya putri ong tien anaknya meninggal umur 2 taun mpok, kan ong tien sama sunan gunung jati kaga punya anak -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah kaga tau gue, diceritainnye begitu sama bokap huauahaha

      Delete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*