Monday, 2 January 2017

Drama Nikah, Oh Beginikah Rasanye? [Part 3]

Drama nikah gue masih banyak!

Sebelomnye bace yang part 1 dan part 2 dulu yeee.

Jujur aje, yang gue sebelin dari nikahan gue adalah NYOKAP. Gue tau, nikahan ini juge turut menggunakan uang orangtua. Tapi gue kagak ngerti, kenape ada banyak hal yang menurut gue sepatutnye dipercayakan ke gue aje gitu.

PERTAMA, nyokap gue kekeuh banget mau bikin resepsi nikah 2 kali. Bener, 2 kali, setelah resepsi pertama diselenggarakan di @rumahputihbogor, gue kudu ke rumah yang berada 200 meter dari Rumah Putih. Resepsi pertama selesai jam 14.30 WIB dan gue kudu langsung capcus ke resepsi kedua. Yang ngeselin, dengan budget pas-pasan, nyokap masih kekeuh. 


Terus yak, asal tauk aje, resepsi yang kedua diselenggarain karena nyokap kagak enak hati kalo kagak ngundang warga kampung. Padahal, kite kenal mereka juge kagak. Nyokap sama sekali kagak kenal dengan warga kampung (secara kami sekeluarga pendatang)! Kalo kagak kenal, ngapain diundang, bikin cape aje deeeh.

Masalahnye gini, dengan budget yang ada, gue nyaranin ke nyokap cukup bikin pengajian untuk warga kampung dan minta dimaklumi kalo nanti kami akan menyelenggarakan resepsi bukan di rumah pribadi, yang hanya diikuti oleh saudara dekat dan sahabat-sahabat (total undangan cuman 150 untuk di Rumah Putih nanti). Namun apa daya.... demi sebuah gengsi dengan alasan gak enak hati, doi bikin resepsi dua kali. Cape sendiri dah tuh.

KEDUA, masalah undangan. Semua kartu undangan yang gue kasi ternyate KURANG. Katanye mau nambah 50 undangan lagi dong, baik untuk di resepsi pertama maupun kedua. Gile aje deh. Alhasil, dicarilah kartu undangan yang seribuan, yang nama penganten, waktu dan tempat, bisa langsung ditulis pake pulpen. Terus pulang kerja, gue kudu nulis ntu semua sampe pagi. Ampun dah, gempor!

Nape juge sih ngundang banyak orang, yang kagak penting juge, duuuuh.


KETIGA, nyokap gue tuh kagak percayaan banget dengan persiapan nikah yang dilakuin ame wedding organizer gue di Rumah Putih. Padahal gue tau mereka akan ngasi yang terbaeeeeek dan ngerti hal-hal ape aje yang pantes buat gue plus kekinian. Nyokap gue tuh ye, mintanye yang aneh-aneh. Kayak lampu lampion pengen warna pink tua, padahal udeh tau konsepnye baby chic, jadi pake warna pink dan biru muda, kagak mungkin pake pink tua.

Terus tau kagak, tetiba nyokap minta ada ritual adat dan pake MC adat gitu, deh. Padahal lagi nih... dengan bentuk modern garden party yang akan berlangsung, tentu kurang cocok kalo tiba-tiba muncul ritual adat. Belom lagi MC adat yang bagus kebanyakan minta rate 7 jutaan, setara dengan biaya catering untuk 100 orang. DIH MALESIN BANGET YA KHAN. 


Belom lagi...

Tujuh jam sebelom hari H, nyokap minta ganti konsep baju penganten... YAKALE DEEEHHH 

KEEMPAT, dengan konsep modern garden party sebenernye kurang cocok kalo ujung-ujungnye orangtua dan sodara-sodara gue pake seragam kebaya plus batik. Tapi nyokap gue maksain, pengen semua pake begituan, padahal gue pengennye yang cewe pake gaun polos dan cowo pake kemeja dengan dua gesper yang mengapit badan (ape nih namanye gue kagak tau haha). Nasip nasip nyokap kagak ngerti konsep wedding yang kekinian.... huhuhu.



KELIMA, nyokap kebanyakan pesan makanan buat resepsi di rumah. Yakali deh, semua lauk sampe 3 hari 3 malem kagak abis-abis! Kalo kate orangtua sih, makanan resepsi yang kagak abis-abis berarti rejeki gue dan suami nanti bakalan terus mengalir. Gue aminin, gue aminin. Cuman... jadinye kan sayang banget gitu.... duitnye. Gimane bisa sate 500 tusuk masih ada sampe hari ketiga???!! 

KEENAM, nyokap gue ngambil semua amplop nikahan gue, baik yang di resepsi pertama hingga kedua. Padahal gue kira, amplop di resepsi yang pertama ntu bakal dikasi ke gue dan suami. Secara resepsi pertama ntu pake duit gue dan suami. Gue dan Yangski pun berpikir bahwa amplop nikahan ntu kudunye dikasi buat penganten, sebagai bekal untuk mengarungi rumah tangga. Nyatanye?

Padahal tadinye tuh duit sebagian kecil mau dipake buat nambah-nambahin biaya honeymoon :'(

Sampe-sampe... mertua gue kaget, "Dikirain duit amplopnya buat kalian loh, ndok...."

Hiks hiks, sedih kan :'(



Meski begitu, gue mencoba untuk berlapang dada dan mengucapkan makasih ke nyokap karena udeh cape-cape bantuin pesta nikahan gue. Yah... walaupun gue sampe sekarang kesel juge sih :'( 

Pesan moral:

1. Pastikan kalian jago nge-lobby orangtua untuk mau menerima konsep nikahan impian kalian yang kekinian.
2. Bilanglah ke temen-temen yang pengen diundang untuk ngasi amplop langsung ke kalian atau pasangan, untuk berjaga-jaga jika nanti amplopnye diambil orangtua.
3. Pastikan kalian mencetak lebih banyak kartu undangan dari jumlah orang yang diundang. Bisa 50 - 100 kartu undangan, lah. 
4. Bersabarlah jika memiliki orangtua yang kebanyakan pengen gengsi-gengsian.

Segitu aje sih unek-unek gue tentang drama ini. Semoga kalian kagak merasakan drama ini juge dah :'( 



32 comments:

  1. Gaspooool banget nulisnya, mpo. Duh, emang sih ya rada gemes juga kalo konsep dream wedding malah direcokin. Sarannya gw keep buat persiapan gw nikah entah kapan haha.
    Btw, happy wedding ya mpok, semoga barokah nikahnya, samawa dah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA BENER-BENER GASPOL SIS, Thanks ya udeh pertamax :))

      Delete
  2. waduuhh kok makin kesini makin byk curhatan yg hampir sama ya? ga cuma ortu sendiri, malah mertuanya juga ada loh mpok yang ikutan rempong pgn ini-itu. apalah daya gue yg masih jomblo tapi malah jadi ikutan parno gini :((

    ReplyDelete
  3. semangatt dong..jangan sedih..memang persiapan buat nikah itu cukup membuat kita lebih ekstra sabar... :)

    ReplyDelete
  4. Ya Allah, ini yang aku rasain skrng 😂 ortu pengennya adat betawi jawa. Akunya pengen yang syari. Udahannya dinasehatin emak "ka, kamu tuh ngikut aja deh mendingan maunya orangtua. Orangtua yang lebih ngerti beginian" gak bisa berkutik dah kalo begitu. Ngerih kaga berkah ntar nikahannya. Hiks.

    ReplyDelete
  5. Huhu bete juga ya kalo udh punya konsep mateng terus diotak-atik begini 😥 gemes bgt pengen marah, tp ke ortu sendiri😅

    ReplyDelete
  6. Sedih ya bacanya kak. Haha. Tanda-tanda bakal bahagia terus nih sama suaminya.

    ReplyDelete
  7. Aduh mpok kok aku sedih bacanya. Tapi selamet udah kawin akhirnye!

    ReplyDelete
  8. Bhahak! Pnuh cobaan bnget nikahannya mpok. Tpi setidaknya smpai skarang udah selesai. Tulisan ini juga bisa jadi pelajaran buat kita2 yg nntinya bkalan melewati fase hidup seperti itu.

    Klo masalah orngtua sih, wajar klo mereka bnyak maunya. Nikahan itu sperti tugas terakhir orng tua sbelum ngelapsin kita untuk mengawali tugas dan hidup baru bersama orng yg mereka percaya. Wajar sih. Intinya gmana caranya ngeLobby aja, hahahh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha sayangnye nyokap gue kaga bisa dilobby nih!

      Delete
  9. yang penting acara lancar mpok, walau ortu yang sibuknya

    ReplyDelete
  10. Dari part 1-3 kayaknya banyakan masalah undangan ya..

    Kalo ditempatku kayaknya duit amplop dikasi ortu kalo kado baru dikasihkan pengantin.

    Yang heran itu kenapa dirayain 2x ditempat yang berdeketan, gitu.. Ya Allah.. Sabar.. Biar rizki lancar..!! :)

    ReplyDelete
  11. duuhhh gue kira mau nikah itu adem lancer aja.. eh tahunya ada tetek bengek beginian. haduhhh -_-

    dimaklumin aja mpok yaa,, namanya juga emak - emak dan beda umur beda presepsi wajar. apalagi mau nikahan gini kudu nurut ortu aja dah daripada ngak varokah untuk kedepannya kan ? mending ikuti aje.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. setiap pesta pernikahan memiliki dramanye masing2 sis :D

      Delete
  12. doooh yang ini menguras hateee

    ReplyDelete
  13. First thing first, CONGRATULATIONS KAK PINN
    Alhamdulillah. Semoga jadi keluarga sakinah mawaddah warahmah yee
    Langgenggg sampe cucunya punya cucu lagi sampe maut memisahkan.
    Plusss, semoga segera dapet momongan (bakal jadi blogger atau selebgram ya kira-kira? wkwkwk. Penasaran)

    Aminnn ya Rabb

    Well, nggak bisa banyak opini sih, soalnya dimana-mana emang begitu kak pin. Namanya orang tua. apalagi kalau orang lama a.k.a asal daerah yang notabene masih gengsian terus kurang kekinian terus masih serba mesti pake-adat-ini-itu-yang-ribet-dan-nyusahin-diri-sendiri-padahal-kalo-gak-pake-gituan-juga-fine-fine-aja-wkwkwk

    Gue sih kayaknya suatu hari kalau nikah juga (aminin aja sih) kayaknya bakal nyerahin 100% ke para orang tua deh. Itung-itung semacam ngasih kesempatan terakhir pada mereka untuk ngatur-ngatur dan ngelakuin hal besar dalam hidup gue.

    Untuk yang keinginan gue sendiri, palingan nanti cari momen lain buat ngerayain kecil-kecilan sama para sahabat, yang kekinian dan hits dan bikin gue dan pasangan seneng. semacam private party gitu. di bali kek. di maldivs kek. di paris kek. wkwk (yakali)

    Wish all the best for your new little fam!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk amin amin semoga bisa private party di maldives atau paris. yaaaa ciamis lah bisa

      Delete
  14. wkwkwkwk ngakak abis baca bagian yang KELIMA. Boleh juga alibinya, biar rejekinya gak habis habis. wkwkwkwk.
    padahal, waktu masih kecil kalau makanannya gak habis nanti ayamnya mati, terus kalau ayam nya mati, dia gak bertelur lagi, terus kalau udah ga bertelur, gaada yang bisa di jual. Nanti rejekinya seret.

    Duh ka pinaa..
    Emang ya kalau kita sama orang tua ni lahir di generasi yang berbeda, jadi ya gitu deh. Beda pendapat deh. Mungkin pernikahan yang ada di otak kita, ga sama kayk yang di pengen sama orang tua.

    Kalau soal amplop. Gue jg gatau deh itu gimana kakak kakak ku yg sebelumnya.. Eh masa sih pengantinnya ga di kasih apa apa ?

    ReplyDelete
  15. Positifnya adalah beliau ntu pengen ngasih yg terbaik utk anak pertamanya. Beliau juga gugup kali karena pertama banget.
    Gak cuma mpok, anak muda masa kini pasti menginginkan pernikahan yg kekinian. Tp apa daya, gengsi ortu emang gitu dan pada akhirnya akan membengkak anggaran.
    Soal amplop, biasanya sih dibagi gtu. Kalau emang ntu amplop dr temennya penganten ya berarti gak dikasih ke ortu. Biasanya sih. 😅 sabar ya mpok, hitung-hitung sebagai pengabdian nyenengin ortu. Mhihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iye sih sis... ada sisi lain yang kudu kite liat yak

      Delete
  16. hampir sama yaampun mikirin keperluan nikah bawaannya jd banyak kesel aja sama ortu kadang maunya ga sejalan... cuman alhamdulillah karna Inshaa Allah biaya dr gue dan doi, ortu akhirnya mau gamau nurut aje. cuma ya harus terima kalo ntr abis nikah gaada duit lagi hahaha

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*