Jadi Influencer di Socmed Itu Bikin KAYA ??!!

awkarin
Awkarin junjunganque.
Sape sih yang bisa disebut sebagai influencer? Ada yang bilang kalo followersnye udeh 10K (kebanyakan dari pihak ahenxi alias digital advertising agency). Ada yang bilang kalo mereka udeh ada karya yang memumpuni. Belom lagi ada pertanyaan, berape sih rate card seseorang dilihat dari jumlah followers?

Berikut rate card para influencers (Instagram) yang biasa dipake, dilansir dari Independent :

3K-10K = $75 – $150
10K-25K = $150 – $220
25K-50K = $220 – $350
50K-100K = $350 – $500
100K+ = $500+

Lumayan ye? Tapi ntu hanya perkiraan dari salah satu website manajemen influencer di sono. Kalo di Indonesia? Tebak aje sendiri!
Bayangin aje selebgram sekelas Awkarin yang udeh punye hampir 3 juta followers (terhitung sejak 26 Maret 2018), punye ratecard 2 juta/pos di feeds or 1 juta/IG story. Dagelan sekitar 9 juta/pos. Radityadika? Chandraliow? Kagak usah dikasi tau, lah, yang jelas mahal. Kalo gue kasi tau di sini, yang ada bisa pengen pensiun dini di kantor lalu berambisi jadi selebgram. Hahahaa.

anya geraldine
Anya Geraldine, salah satu selebgram yang gue ikuti juge dan sering dapet endorse macem-macem. Suka niat aje gitu kalo endorse, ini aje sampe pamer tetek.
Balik lagi ke masalah, ape ntu influencer? Yang jelas, artinye seseorang yang mampu mempengaruhi banyak orang laen di media sosial. Influencer sendiri tergolong menjadi dua, mikro dan makro. Kite omongin dari hal sederhana aje ye dan biasa jadi patokan beberape ahenxi.
Mikro yakni saat influencer memiliki followers kurang dari 10K, dianggep sebagai real people (karena akun kagak dipegang oleh manajemen), aktif di komunitas tertentu, punye karya nyata (penulis, blogger, vlogger, etc), serta memiliki interaksi dua arah di socmed yang lebih banyak. Sedangkan makro yakni saat influencer memiliki followers lebih dari 10K, udeh punye karya nyata yang WOW (walau kadang karya mereka diselingi gimmick atau sensasi), personal branding yang sangat kuat, kebanyakan dari kalangan selebritis, kebanyakan udeh masuk manajemen tertentu sehingga konten IG kadang disetir sesuai dengan personal branding yang dijual, minim interaksi dua arah, dan tentunye punye rate card yang super mahal karena udeh ditentuin dari manajemen. 
Oh iyak, untuk soal patokan jumlah followers, itu kagak absolut sih sebenernye. Tiap ahenxi atau manajemen influencer punye patokannye sendiri.

tasya farasya
Tasya Farasya, salah satu influencer makro yang gue yakin rate cardnye sekarang super mahal! Tapi kaga nape-nape dah, selama doi punye karya dan skill yang kece :')
Untuk menjadi influencer kagak harus jadi selebritis. Liat aje noh selebgram macem Awkarin, Anya Geraldine, Rachel Vennya, emang mereka selebritis? Bagi gue dan temen-temen selebritis beneran sih, bukan ye. Masuk tipi aje bisa dihitung jari, emak kite juge belom tentu tau.
Jadi influencer tuh enak kagak sih?
Kalo menurut gue, jadi influencer enak juge sih. Cuman dikasi brief, contoh produk, foto, selese. Cuman ngomong-ngomong doang di depan kamera, selese. Apalah arti cuman take 10x, dibandingkan kerja dengan panas-panasan di luar plus bermacet-macetan?
Soal caption, kagak usah dipikirin lagi, biasanye udeh dibikinin dari tim ahenxi kalo si influencer dapetin brand gede (dan sialnye ini adalah kerjaan gue dulu pas di ahenxi hahaha). Seringkali sih gue kesel, gue mah cape-cape mikir bikin caption yang ampuh dan sesuai dengan gaya bahasa seleb terkait. Eeeeh malah gaji gue cuman setengah dari harga postingan si seleb ntu. Padahal yang bikin gue. Timbang foto doang mah, gue juge bisa kale. 
Tapi lo belom tentu bisa punye followers segitu banyak, Nyet.


benakribo
Salah satu influencer yang eksis dari 2010 hingga sekarang. Udeh jadi bapak-bapak aje nih si Bang Benakribo!
Paling enak sih kalo influencernye cuman modal ngetweet doang. Etdah cuman copas doang tuh mereka! Suka kesel deh ame mereka tuh, udeh cuman modal copas caption dari gue, eh kadang postingnye kagak sesuai dengan jam yang gue harapkan!
Gue sendiri pernah dipercaye untuk menjadi influencer. Ngetwit dibayar. Nulis blog dibayar. Ya tapi kagak sering. Namanye juge idup, wakakakak.
Mangkenye kagak heran kalo seorang Awkarin aje selama 4 tahun jadi selebgram bisa kebeli Mercy, lah gue 4 tahun kerja di ahenxi kagak punye ape-ape (mengheningkan cipta, mulai!). Terus si Rachel Vennya konon meraup ratusan juta perbulan hanya dengan foto endorse.
Kagak heran kalo kite bisa liat ada selebgram kerjaannye jalan-jalan mulu (bisa jadi diendorse brand tertentu atau emang bayar sendiri sih). Kagak heran ngeliat mereka pamer rumah gede berkolam renang. Kagak heran ngeliat mereka bisa buka botol terus di tempat dugem ternama. Pfffttt.

Tapi seperti profesi laennye, menjadi influencer pun memiliki banyak konsekuensi, yang hampir mirip kalo mereka jadi selebritis mainstream. Misalnye: kehilangan privacy, sebaek apapun sang influencer pasti akan punye haters, kudu konsisten berkarya hingga cari sensasi agar tetep eksis, harus selalu inovatif agar kagak kalah saing dengan influencer baru, dan tentu aje punye mental baja.
Kalo misalnye ada adek-adek kite bilang kepengen kerja jadi selebgram or Youtuber, ya sebenernye sih wajar-wajar aje. Kalo emang mereka punye sesuatu yang beda, punye bakat menghibur atau mengedukasi, hingga punye kepedean yang luar biasa, yaaa silakan aje coba jadi profesi onoh. Kerja bentar doang palingan di depan kamera. Tanpa perlu panas-panasan, macet-macetan, hingga digebrak meja ame si bos besar. Enak banget daaaaah yhaaaaa.
Cuman kadang yang mau jadi influencer tuh suka sombong duluan. Baru punye subscribers 350K aje sombong, udeh berani melanggar lalu lintas dengan alesan jumlah subscribersnye udeh segono (ganteng juge kagak, najis).

AA UTAP
Nih pelakunye, emang ganteng? WUEEEEKK
Kadang juge influencer lebih banyak ngasi liat kesehariannye yang kebanyakan mudharatnye. Dihujat dikit, nangis, curhat panjang lebar kali tinggi. Segala kehidupannye diumbar-umbar padahal mah kagak penting njirrrr. Belom lagi yang belagu banget ngasi konten seadanye, engagementnye kecil pula, tapi rate cardnye luar biasa.
Yah, tapi influencer yang kayak gitu sih (sebut aje influencer alay) biasanye kagak bakal dipake ame brand-brand gede / global. Palingan juge brand gede pakenye Dian Sastro sekalian, toh doi pencitraannye oke bingits di media. Eh tapi kagak tau juge nih pasca ketauan ngerokok, masih jadi brand ambassador hengpon Korea ntu kagak sih?
Kalo ditanye, mau kagak lo Mpok jadi influencer, ya gue sih mau-mau aje. Tapi masih tau diri, kalo karya gue aje sampe sekarang belom gimane-gimane, yaaa gue kagak berharap bakal dapet job dari brand, lah. Dari olshop aje belom memumpuni bok. Wakakakaakk.

Tenang aje brosis, gue bukan tipe anak alay maen tiktok bareng jenazah, atau yang suka maen musically sok cantik terus besoknye ngemis endorse. Masih tau diri. 
Kalo kalian, mau kagak jadi influencer? Ape sekarang udeh berprofesi jadi influencer? Kalo iye, selamet dah, moga cepet KAYA macem Awkarin, yeeee!!!!

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
5 Comments

5 comments:

  1. Suka pembahasannya, Mpok. Hehehe

    Emang enak agaknya jadi influencer, gak perlu kepanasan, macet2an atu lainnya. Dapet endorse lebihin kerja kantoran. Tapi, susah mpok jadi influencer. HAHAHA

    ReplyDelete
  2. Kalo menurut gua, mau jadi influencer itu antara harus kreatif, atau harus punya tampang yang oke. Lebih oke lagi kalau bisa punya dua-duanya. Gua sih tipe orang yang sangat mencintai privacy. Kalo jadi seleb, nanti kehidupan pribadi kita jadi gak punya privacy. Ngga deh.

    ReplyDelete
  3. Same mpok ane juga masih tau diri dan masih tahu malu. Kalo jadi influencer tapi influence dengan cara gak bener alias banyak mudharatnya nanti yang ada bukan banyak fans tapi banyak haters trus juga Takut nya kita malah nambah dosa kan dunia hanya sementara 😜

    ReplyDelete
  4. Hmm, kayaknya nggak deh. Jadi manusia biasa. Nah, netizennya nih kadang suka ngeselin -_-

    Ya walaupun selebgram/influencer juga manusia, bedanya sering di-update aja tuh di medsos hihi

    ReplyDelete
  5. SUKAAAAA. Selalu baca tulisan Mpok sampe habis nih aku. Tuh, skill nulis lu Mpok, bakat jadi influencer! :D

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*