#UZUR : Film Kenapa Harus Bule? Kenapa Gitu? Karena Lebih 'Gedong'?

kenapa harus bule
Kenapa Harus Bule? adalah film kocak sekaligus bikin intropeksi diri!
Sebenernye udeh dari seminggu lalu gue nongton film Kenapa Harus Bule? di bioskop, tepatnye XXI Daan Mogot. Kebetulan film-film Indonesia banyak ditayangkan di bioskop tersebut dengan harga terjangkau, yakni Rp 30.000. Kebetulan lagi posisinye deket dengan kantor suami gue, jadi bisa sekalian berangkat dan balik bareng suami. Hemat ongkir, bukan?

Sebenernye kayak gimane sih film Kenapa Harus Bule? Apakah film ini jelek mengingat posternye aje jelek? Apakah film ini norak, karena diperankan oleh cewe dengan dandanan norak seperti Pipin, si pemeran utama? Jauhkan suudzon kayak gitu, deh, mendingan. Karena film ini cukup bagus dan layak menjadi finalis di festival film.


Film Kenapa Harus Bule? bercerita tentang seorang cewe berumur 29 tahun, Pipin, yang bersahabat dengan Arik (si gay, diperankan oleh Michael Kho) dan Buyung (si cowo cupu, diperankan oleh Natalius Chendana ). 

michael kho
Michael Kho, berperan sebagai si gay Arik. Konon sangat jomplang dengan sosok aslinye yang macho wakakakak.
Pipin yang diperankan oleh Putri Ayudya, mantan finalis Wajah Femina 2008 & Puteri Intelegensia Indonesia 2011, digambarkan sebagai seorang cewe yang sangat memuja cowo bule dan berharap bisa menikah dengan bule, at least di usianye 30 tahun nanti. Adapun keinginan tersebut didasari oleh berbagai alasan internal Pipin, seperti:

1. Pipin menganggap bahwa kebanyakan pria Indonesia mencari calon istri yang cantik, sedangkan Pipin merasa dirinye eksotis, yang mane lebih banyak dicari oleh bule-bule.

putri ayudya
Padahal lebih eksotis kalo kagak menor, Maaaakkk!
2. Pipin menganggap bahwa kebanyakan pria Indonesia mencari calon istri dengan berbagai alasan yang kagak masuk akal, misalnye istri kudu jago ngurus rumah tangga (nyapu, ngepel, cuci piring, etc), yang mane menurutnye membuat mereka (pria Indonesia) menganggap istri sama dengan posisi pembantu rumah tangga.

kenapa harus bule
Basi ah cari cowo lokal, Mak, nyari bini syaratnya jadi pembantu - Pipin.
3. Waktu remaja dulu Pipin hampir diperkosa oleh pacarnye yang berasal dari lokal, sehingga membuat Pipin merasa pria lokal sama dengan brengsek.

4. Dengan menikahi bule, Pipin bisa memperbagus keturunan. Alasan ini sih udeh umum banget, yes.

kenapa harus bule
Sebagai cewe normal, ngeliat bule ini pun rasanya inginku grepe-grepe wkwk
Pasca pacaran dengan cowo lokal dan kemudian putus, Pipin pun berkali-kali ngegebet berbagai bule di Jakarta, yang akhirannye pun kagak kalah drama. Kalo soal brengsek, yaaa bule-bule yang digebet Pipin semuanye brengsek. Tapi prinsip Pipin teramatlah kuat, doi yakin banget bisa ngegebet bule dan menjadikannye sebagai jodoh terakhir. Hingga Arik, sahabat Pipin yang tinggal di Bali mengajak Pipin untuk tinggal dan kerja di Bali untuk sementara waktu, sambil mencari bule-bule yang bertebaran di sono.

“Mangkanya Mak, cari bule tuh jangan di kafe-kafe yang banyak 'ayam'nya. Sini deh Mak mending ke Bali, tinggal pilih bule yang lo suka,” ajak Arik.

kenapa harus bule
Suka bobo seranjang, kagak nape yang penting kagak saling nepsong, Mak. Wakakakak.
Pipin pun pindah ke Bali untuk sementara waktu dan tinggal di guest house milik Arik. Arik pun mencoba mengenalkan Pipin kepada seorang cowo yang dianggep blasteran. Pada awalnye Pipin belom sadar bahwa cowo yang dianggep blasteran tersebut adalah salah satu sahabatnye waktu kecil, Buyung. Namun pada akhirnye Pipin sadar ntu Buyung, ape lagi Buyung, yang baru ke Indonesia lagi setelah lama menetap di Melbourne, mengaku udeh melakukan berbagai treatment untuk mengobati mukanye yang sejak lahir mengalami kelainan kulit serta mengobati gagapnye.

Buyung berubah menjadi sosok pria yang ganteng, bahkan Pipin berujar bahwa doi hampir aje naksir dengan Buyung yang baru. Buyung pun merasa kecewa karena Pipin ternyate hanya hampir naksir dengan Buyung, padahal doi sendiri udeh naksir ame Pipin sejak remaja dulu. Hingga rela berkorban untuk menemani Pipin di kala senang dan susah.

Rencana Arik yang ingin menjodohkan kedua sahabatnye ntu pun kagak berhasil karena Pipin keburu kepincut dengan bule Italia, Gianfranco. Pipin merasa Gianfranco adalah bule yang berbeda dengan laennye. Namun lama kelamaan, Pipin pun menyadari bahwa bule tersebut sama dengan bule kebanyakan di Bali: miskin dan suka memanfaatkan cewe lokal dari segi materi hingga non materi.

Banyak banget kejadian yang kagak gue duga dari film ini. Misalnye:

1. Gianfranco yang emang dari awal udeh gue anggep bule miskin, emang beneran miskin. Tapi gue kagak sampe menduga bahwa doi hanyalah bule penjaga villa bahkan 'kucing' dari pemilik villa tersebut. Yang lucunye, si suami pemilik villa pun ikutan kaget pas istrinye kagak sengaja berteriak kekecewaan terhadap Gianfranco, “Katanyeee cuma gue doang yang lo cinta, kok lo malah pilih 'ayam' lo ntu sih?” ('Ayam' yang dimaksud adalah Pipin, walau sebenernye Pipin bukanlah seorang 'ayam'). Anyway ucapan tersebut gue Betawiin yak, aslinye pake Bahasa Inggris, ya kurang lebih doi ngomong begitu, wakakakak.

kenapa harus bule
Hanya kebahagiaan Pipin yang sesaat.
2. Gue sempet kagak menduga bahwa cowo yang agak Chinese ntu seorang Buyung. Karena di reka adegan Buyung saat remaja, keliatannye di situ Buyung kagak seperti seseorang yang agak Chinese.

3. Gue kira Gianfranco yang pada akhirnye dikasi kesempatan kedua oleh Pipin, bakal beneran nikah dengan Pipin. Ternyate ada kejadian kagak terduga lagi!

4. Gue juge sempet mengira Pipin akan kehilangan semua harapan. Harapan pertama yang gagal menikah dengan Gianfranco, dan harapan kedua yang gagal bisa dikasi kesempatan oleh Buyung (Pipin sebenernye ada 'rasa' ame Buyung, cuma keburu prinsip kepengen-bule-nye masih teramat kuat).

Ada banyak banget hal-hal yang kagak terduga, bahkan sampe endingnye, cuy!!! Seriusan.

Nah, berikut adalah alasan gue menyukai film Kenapa Harus Bule?

1. Film Kenapa Harus Bule? sarat akan nilai-nilai sosial, karena mengangkat isu masyarakat Indonesia (terutama cewe) yang mendewakan sosok bule hingga kepengen punye suami bule. Padahal mau bule ataupun bukan, semua cowo ya sama aje, yang berbeda yaaaa attitude dan pemikiran!

kenapa harus bule
Mukenye biasa aje dong, Maaaakkk, kagak bisa liat bule seksi dikit wkwk.
2. Film Kenapa Harus Bule? mengutamakan kekuatan dialog antar pemain, seperti film Dilan 1990. Hiburannye terdapat dari semua dialog, terutama dialog antara Pipin dan Arik. Nilai-nilai sosial pun bisa terlihat dari dialog mereka berdua, yang sempet berdebat soal cara pandang mereka yang saling berbeda (Cowo Bule VS Cowo Lokal, Emansipasi VS Takdir, dll). Bikin para penonton mikir, “Hmmm, bener juge, yeeee.”

3. Film Kenapa Harus Bule? kagak pake aktor dan aktris film mahal. Selaen karena low budget parah, film ini kayanye emang diproduksi demi bisa mengedukasi masyarakat dan bentuk support untuk kaum feminis dan LGBT. Pun tampaknye film ini dibikin demi bisa diikutsertakan ke dalem festival-festival film bergengsi.

4. Gue berminat nongton ini karena diproduseri oleh Nia Dinata, pun diperankan oleh sastrawati favorit gue, Djenar Maesa Ayu, yang mane gue yakin pasti karya mereka kagak mengecewakan.

kenapa harus bule
Djenar Maesa Ayu berperan sebagai pemilik villa yang dijaga oleh Gianfranco.

Hal-hal yang menurut gue bagus dari film Kenapa Harus Bule yakni :

1. Dari sisi wardrobe sih oke, cuy. Si Pipin yang diceritakan lagi ngebet banget cowo bule, didandanin ala cewe norak demi bisa dapet perhatian lebih dari orang sekitarnye. Pipin selalu pake bulu mata palsu yang menurut gue norak karena pake tipe bulmat glossy plus ketebelan kayak penyanyi dangdut, dengan baju warna warni (kadang ala trio macan, tas warna pink stabilo, dll), belom lagi eyeshadow warna ngejreng ya WOW banget buat Pipin. Aduh asli, noraknye dapet banget, dengan muka yang kayak Pipin begitu, wakakakak.

kenapa harus bule
Eyeshadow Pipin bener-bener kagak nahan dah~~~

2. Dari segi dialog, bikin kalian mikir sekaligus merefleksikan diri!!!

3. Banyak kejutan!!! Plus, endingnye pun dikasi kejutan yang WOW!

kenapa harus bule
Hayo tebak, ini cincin dari siape???
Sedangkan kekurangan dari film Kenapa Harus Bule? Yaitu :

1. Sosok Pipin dan Buyung kagak ada chemistry. Meskipun mereka berdua sama-sama pemaen baru, yaa harusnye sih tetep kagak menjadi alesan mereka kagak ada chemistry, sih. Emang sih Buyung dijadiin sosok yang kaku, tapi kagak tau kenape gue merasa, sosok Buyung terutama, kayaknye kurang cocok diperankan oleh Natalius Chendana.

kenapa harus bule
Friendzone Moment~~~
2. Sinematografi agak kurang bagus, tapi kagak terlalu ngefek dengan jalan cerita dan dialog, siiih.

3. Kurang memperlihatkan keindahan dan keeksotisan pulau Bali.

4. Film ini kurang menjual di mata masyarakat karena pemeran-pemerannye pun kurang menjual. Yah, namanye juge film low budget. Soal akting sih, not bad.

5. Kalo kate si Aulion, poster film Kenapa Harus Bule? kurang menjual, bahkan kate temen gue pun banyak yang bilang begitu juge. Gue setuju sih dalam hal ini, poster kurang menjual bahkan terkesan norak or so yesterday u know (paan sih wkwk). Kayanye sih sengaja dibikin norak karena pemerannye dibikin sebagai sosok norak. Untung gue kagak mau judge film dari posternye.

6. Marketing kurang oke. Kurang sponsored post di media sosial atau Youtube. Kurang dipromosikan oleh artis-artis atau influencer ternama. Balik lagi sih karena ini film low budget.

Alasan kalian kudu nongton film Kenapa Harus Bule?

1. Biar bisa mikir dan berpikiran terbuka.
2. Cocok ditonton buat yang mendukung feminisme dan LGBT.
3. Cocok ditonton oleh jomblo dan yang lagi cari jodoh, terutama jodoh bule.
4. Bikin terhibur banget, sumpeeeh daaah!

kenapa harus bule
Siap untuk menjadi perawan tua setelah dikecewakan berbagai bule. Tapi dari adegan teleponan ini, Pipin pun mendapatkan jalan terbaik.
Sayangnye film Kenapa Harus Bule? kurang mendapatkan tempat di mata masyarakat Indonesia, sehingga salah satu film bagus di bulan Maret 2018 ini banyak ditarik dari bioskop, bahkan kagak semua bioskop menayangkan film ini. Buat temen-temen yang ada di Jakarta kini bisa menemukan film Kenapa Harus Bule? hanya di XXI Plaza Senayan. Mahal dikit kagak nape, sebagai bentuk support terhadap film lokal yang bagus. Sedangkan untuk temen-temen di luar Jakarta, mungkin bisa menunggu tayangan film Kenapa Harus Bule? di aplikasi film streaming Viu.

kenapa harus bule
Ekspresi lu ketika film bagus lebih cepet menghilang di bioskop~~~
Oh iyak, harap dimengerti bahwa dengan menuliskan ulasan film Kenapa Harus Bule? ini bukan berarti gue adalah seorang feminis dan pendukung LGBT yak, karena gue bukanlah orang yang seperti ntu (tapi bukan berarti juge gue mendukung sikap patriarki ataupun anti LGBT, pokonye gue kagak mau disangkut pautkan dengan prinsip hidup tersebut, gue mencoba untuk berada di tengah-tengah aje hahaha). Pun gue kagak melarang temen-temen untuk mencari jodoh bule, gue membebaskan kalian untuk mencari jodoh dari ras apapun selama kalian kagak rasis dan kagak memberikan stereotype tertentu (misal cari bule karena semua bule ntu kaya, kagak mau cari cowo sunda karena dianggep pemales, dan stereotype ngehe laennye).

Sekian Ulasan zuZUR film Kenapa Harus Bule? dari gue. Semoga bisa menjadi inspirasi buat temen-temen semua. Syekian dan terima transferan.

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
4 Comments

4 comments:

  1. Film yang harus gue tonton nih.

    ReplyDelete
  2. Satu lagi film Indonesia yang harus gua cari DVD nya nanti. Selama di China pun, gua sering banget lihat betapa beringasnya cewe Indonesia kalau udah ngecengin bule (atau oppa Korea). Malah ada yang sampe berantem, dalem arti tonjok-tonjokan, karena memperebutkan cowo idaman mereka (yg belom jadi pasangan sah lho, baru kecengan doank padahal)

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAH? SAMPE SEGITUNYA DI SANA? PLIS JADIIN KONTEN BLOGMU!!!

      Delete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*