#UZUR : Film The Perfect Husband, Apakah Perfect?

the perfect husband
Mas-mas Tua bersama abege~
Rubrik #UZUR alias Ulasan zuZUR kembali hadir, dan kali ini yang di-#UZUR-kan alias diulas/direview yakni salah satu film lokal terbaru: The Perfect Husband, yang diadaptasi dari novel karya Indah Riyana. Film ini dibintangi oleh Dimas Anggara sebagai Arsen, Amanda Rawles sebagai Ayla, Bunga Zaenal sebagai Dita, Maxime Bouttier sebagai Ando, Slamet Rahardjo sebagai ayah dari Ayla, dsb.

Minggu lalu gue berkesempatan untuk nongton gala premiere film The Perfect Husband, gratis, dikasi oleh salah satu marketing e-commerce ternama. Bertempat di XXI Plaza Senayan, Om Seno, si orang marketing yang murah senyum ntu, lalu menawarkan gue untuk ngajak temen-temen laen buat nongton film The Perfect Husband yang akan mulai jam 7 malem. Mengingat lokasi tersebut bersebelahan dengan kantor gue dulu, sehingga gue menghubungi temen-temen kantor untuk dateng. Bahkan Om Seno ngomong, “Gue ada 30 tiket tak bertuan nih, mau ajak temen lo satu kantor juge kagak nape!”


WOW! Maunye sih gitu, tapi gue tau anak-anak ahenxi multinasional ntu punye selera yang tinggi (bahkan pade ketinggian) sehingga kagak mungkin banget gue bisa berhasil mengajak mereka semua. Ape lagi film The Perfect Husband ini dibuat oleh sineas lokal, dengan cerita yang cocok buat abege banget gitu. Sedangkan anak ahenxi ntu, lebih demen dengan film bule-bule, yang sekelas film Marvel. Kalo gue pribadi mah, ya film apapun gue hayuk aje, daripade gabut di rumah. Toh kalo sempet, bisa gue jadiin konten rubrik #UZUR di blog gue ini.

Setelah ngalor ngidul di atas, berikut gue ceritain sedikit mengenai film The Perfect Husband.

Cerite diawali dengan Ayla and the gang yang bikin ulah di sekolahnye, yang kemudian kabur demi bisa ngegaul. Saking gaulnye, pulang sekolah mereka capcus ke sebuah mal, lalu baju sekolah diganti dengan baju yang ala rocker banget. Tadinye sih mereka ingin bergegas ke sebuah acara musik indie gitu, tapi akhirnye gagal keburu Ayla di-chat oleh bokapnye untuk buruan balik ke rumah.

the perfect husband
Wagelasieeeh rocker abis!

Di tengah perjalanan, mobil Ayla menyerempet sebuah mobil Rubicon. Namun si mobil ntu kagak berhenti, malah melaju lebih kenceng.

Setiba di rumah, Ayla melihat seorang pria dewasa berumur 27an sedang mengetuk pintu. Ayla juge melihat mobil Rubicon yang terparkir di depan rumahnye. Ayla pun tersadar bahwa mobil tersebut adalah mobil tadi yang Ayla serempet. Ayla ketakutan karena mengira si pria ntu pasti dateng ke rumahnye untuk marah-marah ke bokap Ayla dan minta ganti rugi.

the perfect husband
Ganteng banget yak si Dimas Anggara :(

Lalu Ayla dikejutkan oleh si pria dewasa tadi. Mereka pun kenalan, dan si pria ntu bilang bahwa doi adalah calon suami Ayla. Ayla pun kaget, bukan ape-ape, karena Ayla kan masih kelas 3 SMA, masa iye udeh ada calon suami? Lagian kan Ayla udeh ada pacar, si Ando, dan cuman pengen nikah ame Ando kalo udeh gedean dikit. Plus, Ayla kagak kenal si pria dewasa ntu, pun si bokap belom pernah sama sekali cerite mau jodohin Ayla.

Konflik pun terjadi antara Ayla dan sang ayah, setelah Ayla dikenalkan secara resmi kepada Arsen, si pria dewasa yang disebut Ayla sebagai om-om atau mas-mas tua. Tapi Arsen terlihat tetep tenang dan sabar setelah melihat sederetan kelakuan kagak sopan Ayla. Arsen pun diminta untuk tetep semangat mengejar cinta Ayla, pun ayah dari Arsen (yang juge sahabat ayahnye si Ayla) juge ikut nyemangatin si Arsen.

the perfect husband
Soswit bangetlah digendong ame seorang Dimas Anggara :(

Ayla bersikukuh untuk kagak mau dijodohin, toh kakak dan ortunye sendiri nikah tanpa dijodohin. Tapi kalo kalian udeh nongton nih film sampe abis, pasti tau bahwa alasan Ayla dijodohin ntu.... karena si ayah yang udeh lama jadi single parent dan merahasiakan penyakitnye (plus tau umurnye kagak bakalan panjang) ntu, cuman mau yang terbaek untuk anak bungsunye. Hmmm... tipikal FTV atau sinetron bener.

Si ayah tau kalo Arsen adalah cowo terbaek untuk Ayla. Ganteng, pinter, sopan, tajir, pilot pula. Ketimbang Ayla ame si Ando yang kagak jelas, ya emang mendingan ame Arsen. Tapi dasar ababil, si Ayla malah lebih demen si Ando, dengan alasan: “Gue lebih suka badboy” namun kenyataannye Ayla kagak siap melihat Ando dikelilingi penggemar cewe cantik.

Sedangkan Arsen sendiri tampak makin tertantang untuk mendapatkan hati Ayla. Segala cara dilakukan Arsen untuk menaklukkan calon istrinye ntu: mau anter jemput Ayla, mengubah penampilan kalem Arsen menjadi penampilan ala rocker kayak Ando, bahkan selalu sabar melihat penolakan Ayla di depan umum, serta tetep tersenyum saat Ayla lebih memilih ngedate dengan Ando.

the perfect husband
Dimas Anggara sebagai Arsen, mau nyoba style jadi rocker!

Arsen juge tampak sabar ngedengerin celotehan nyokapnye yang galak ntu, yang menolak keras perjodohan antara anaknye dengan anak Mas Tio, ayahanda Ayla. Perjodohan tersebut dibuat oleh ayah Ayla dan ayah Arsen, btw.

Yang lebih sabar lagi, Arsen pun menerima dengan ikhlas saat Ayla mengaku udeh kagak virgin dan merasa Arsen terlalu baek untuk Ayla.

Di mata gue pribadi, sosok Arsen tuh bener-bener fiksi banget, karena di jaman sekarang kagak mungkin banget kite bisa melihat sosok Arsen yang sempurna parah, udeh kayak nabi. Sedangkan sosok Ayla malah kebalikannye: pecicilan, kurang santun, tomboy, cuek, keras kepala, duh pokonye kagak banget dah. Untung aje cakep! Sedangkan ayah dari Ayla tuh tipikal ortu kebanyakan aje gitu, yang hati-hati banget ame calon jodoh anaknye.

Berikut kelebihan dari film The Perfect Husband:

1. Akting para pemaen cukup bagus, terutama akting Dimas Anggara. Bahkan sosok Dimas dan Arsen tuh, kayak menyatu aje gitu. Kalem, pinter, karismatik, pokonye bikin cewe-cewe terpana dah!

2. Sinematografi cukup oke dan secara umum kagak terlihat ngeganggu jalan cerita.

3. Karena sejak awal film The Perfect Husband disebut sebagai film drama-komedi, sehingga sepanjang cerite, kite disuguhkan oleh berbagai adegan kocak yang kagak maksa-maksain amat kayak film komedi kebanyakan. Di sini komedi yang diperlihatkan sangat natural sehingga masih bisa bikin ketawa atau at least senyum-senyum kecil, lah. Adegan paling lucu yakni saat ibunda Arsen marah-marah sambil lepasin konde, Arsen yang pura-pura tidur di mobil, Arsen yang pura-pura jadi sopir taksi, dll.

the perfect husband
TERCYDUQ!

Sedangkan kekurangan dari film The Perfect Husband yakni:

1. Sayang banget cerita yang ada di film dan bukunye kagak sama persis. Kalo di buku kan Ayla diceritakan sebagai seorang mahasiswi tingkat akhir, udeh gedean lah, kalopun dinikahin, mungkin masih wajar, ketimbang si Ayla yang digambarkan di film sebagai seorang siswi kelas 3 SMA. Masa masih sekolah udeh buru-buru mau dinikahin? Malah pas menuju ending, kite jadi tau kalo si Ayla akhirnye ngebet minta buru-buru dinikahin! Pokonye kalo berdasarkan resensi bukunye sih, waaahhh gue kok rada kecewa karena adaptasi novelnye begitu maksa.

2. Banyak salah penyebutan nama, “Ayla” oleh beberape pemaen, yang malah menyebut nama, “Alya”.

3. Kalo penontonnye anak Jakarta dan ngeh, pasti ngerasa gemes pas adegan mobil nyerempet. Yang mane diambil di 2 tempat berbeda: di Jalan Sudirman dan jalanan komplek perumahan. Karena di-cut cepet, mungkin banyak yang kagak ngeh. Tapi kalo ngeh, duh berasa jelek amat pengambilan gambarnye, kayak kagak logis gitu. Yang satu diambil di jalanan padet, yang satu diambil di jalanan sepi ala komplek perumahan. Padahal masih sama-sama 1 scene gitu loh, scene adegan mobil nyerempet! Ya toh udeh aje adegan nyerempetnye di lokasi yang sama, entah ntu di jalan protokol atau jalan perumahan.

4. Jalan ceritanye sih emang kayak FTV banget, jadi gampang ketebak. Ketolongnye ame akting Dimas Anggara yang keren banget, plus banyak adegan kocak yang bikin penonton ketawa. Kalo kate temen kantor gue yang gue ajak nonton ini sih: “Wah, gila lo ajak gue nongton FTV di bioskop!” Wakakakakak! Belom lagi penggambaran anak-anak SMA-nye yang apa banget gitu laaah: seragam dikeluarin, make up menor, kebanyakan aksesoris pula, ntu mau sekolah ape mau fashion show?

5. Gue ngerasa kagak ada chemistry antara Dimas dan Amanda. Sayang banget sih, jadi kurang bikin gue baper. Sampe saat ini gue cuman bisa baper ame Dilan dan Milea.

6. Sosok Ayla kayaknye terlalu bule deh, soalnye keluarganye si Ayla kalo gue liat kagak ada bule-bulenye! Kenape kagak pake aktris yang mukanye lokal dan manis eksotis gitu, ye?

7. Di dalem film diperlihatkan Ayla yang meski masih SMA, udeh dikasi mobil mewah VW Beetle dengan atap mobil yang bisa dibuka. Padahal rumahnye sendiri kagak ada mewah-mewahnye cuy, rumahnye mirip kayak rumah Milea di film Dilan 1990, walaupun furniturnye dibuat kekinian. Kalo rumahnye digambarin kayak rumah Lala di sinetron Bidadari, barangkali gue menganggap wajar Ayla punye mobil kayak gitu. Barangkali, Ayla bisa digambarkan anak SMA yang cukup punye mobil Honda Jazz aje gitu, kagak perlu dibuat terlalu hedon kayak FTV.

Lagi pula, tampaknye sosok ayah Ayla tuh semacem bapak-bapak yang selalu ngasi sesuatunye dengan tingkat wajar, karena terlihat kagak mengajarkan kehedonisan kepada anaknye. Yaudeh lah yeee, namanye juge pelem, cuy.

Overall, film The Perfect Husband sebenernye cukup layak untuk menjadi hiburan masyarakat Indonesia. Terlebih buat para jomblowati dan penggemar Dimas Anggara, yang mungkin bisa merasa baper dikit.

Ponten untuk film The Perfect Husband : 7 / 10
Rekomendasi : YES, kalo lo lagi butuh hiburan banget!

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

No comments:

Post a Comment

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*