Ape Enaknye Nikah Ame Om-Om?

nikah sama om om
Nikah ame om-om, enak kagak ye? (Sumber foto)
Beberape waktu lalu gue sempet ditanye ame temen di Facebook soal pengalaman gue setelah nikah dengan om-om. Selaen ntu ada juge beberape pertanyaan laen yang diajukan oleh temen sekolah gue, yang katanye sih pengen gebetin om-om. Sebagai cewe yang punye suami om-om (lakik gue 40 taon, gue 27 taon wqwq), mau kagak mau gue kudu ngejawabin pertanyaan mereka semua. Nah biar kagak ada yang nanye-nanye lagi, udeh dah gue jadiin artikel aje di blog gue.

1. Kenape sih ada cowo baru nikah di usia tua?

nikah sama om om

Kalo menurut gue dan lakik gue sih macem-macem yak alesannye. Misalnye :

  • Menunggu kesiapan mental : mental setiap individu macem-macem coy, kadang ada masalah masa lalu yang bikin takut untuk berkomitmen, kan. Jadi nunggu mental siap aje. (Berlaku buat cewe juge nih)
  • Menunggu kesiapan finansial : yaaa karena kan nikah tuh kagak cuman pake cinta doang, apelagi kalo udeh ada anak. Kadang realita kagak seindah pepatah : rejeki bakal ngalir terus kalo udeh ada bini dan anak. 
  • Orientasi seksual : barangkali doi dulunye maho, terus pengen hijrah, makanye bertobat walau rada telat di umur.
  • Perbedaan prioritas : karena prioritas setiap individu saat menjalani hidup kan berbeda-beda. Ada yang mau ngejar jabatan dulu. Ada yang mau keliling dunia dulu. Ya mungkin yang baru nikah di usia tua, karena ngerasa bahwa nikah tuh cuma prioritas di nomor kesekian.
  • Terakhir, kalo kate lakik gue mah : Ya karena baru nemu yang cocok aje.

2. Ape sih yang dicari cewe muda saat lebih memilih pasangan yang udeh om-om?

nikah sama om om

Kalo ini sih faktornye juge beda-beda. Ada yang ngerasa kalo om-om tuh lebih mapan dari segi finansial sehingga kagak perlu cape-cape membina RT dari titik rendah banget.

Gue pribadi sih... alesannye karena lakik gue tuh ngemongin gue banget. Ngertiin gue banget. Lebih-lebih dari ortu gue sendiri. Faktor kenyamanan, lah. Walaupun dari segi finansial yaaa biasa aje gitu, kurang mah kagak, lebih juge kagak.

Ya pokonye kebanyakan tuh, om-om lebih ngertiin cewe. Lebih dewasa!

3. Kalo suami kite udeh om-om, doi masih ngarep punye anak, kagak?

nikah sama om om

Ini juge tergantung dari setiap individu sih, kan kagak semua pasangan hidup menikah untuk berkembang biak. Kalo mau tau, mending ditanyain langsung ke gebetan om-om kalian ntu.

Lakik gue sendiri sih, masih ngarep untuk punye keturunan. Entah cepet atau lambat, pokonye yakinlah Tuhan bakal ngasi di waktu yang tepat.

4. Om-om tuh lebih milih pasangan hidup yang finansialnye oke atau malah doi kagak mempermasalahkan finansial?

nikah sama om om

Sebenernye sih, mau ntu cowo seumuran atau udeh om-om, yang namanye cinta mah, ya kagak mandang finansial si cewe kayak pegimane.

Mungkin ada yang gengsi kalo finansial si cewe ternyate lebih oke. Tapi di jaman sekarang, banyak kok cowo-cowo yang woles aje kalo cewe atau bininye bergaji lebih oke.

5. Susah kagak sih berkomunikasi dengan pasangan yang udeh om-om?

nikah sama om om

Gue pribadi kagak ada masalah komunikasi dengan suami. Mungkin dikarenakan doi tuh berjiwa muda banget. Suka musik, karya seni, komik, hingga film kekinian. Jadi, yang kite obrolin tuh nyambung aje.

Sehingga bisa disimpulkan bahwa jika ingin dapetin om-om yang asyik, setidaknye dapetinlah om-om yang sehobi dan sepemikiran. Jadi, kehidupan berumahtangga kalian kagak ngebosenin.

6. Ribet kagak berumahtangga ame om-om? 

nikah sama om om

Tergantung kalian dapetinnye pasangan kayak gimane, mau yang udeh om-om atau yang umurnye sepantaran.

Gue pribadi sih kagak merasa ribet. Dari sisi pekerjaan rumah tangga, semua udeh dilakuin dengan 2 ART. Dari sisi sosialisasi, gue masih diperbolehkan bergaul dengan siapapun. Kerja atau kagak kerja pun gue dibebasin. Enak sih wqwq.

7. Ape enaknye nikah ame om-om?

nikah sama om om

  • Lebih merasa disayang dan dijaga banget.
  • Selalu dimengerti.
  • Ape lagi yak? Ya gitu deh wqwq.

8. Ada kagak yang kagak enak setelah nikah ame om-om?

nikah sama om om

Hm... kagak enaknye sih, kalo ada acara doi, gue kudu bisa berbaur ame temen doi yang udeh bapak-bapak dan emak-emak. Yang gue bisa lakuin cuma diem, karena gue bingung juge mau ngobrol ape ame mereka wqwq. Gue juge ngerasa kagak begitu nyambung ngobrol ame temen-temennye lakik gue, kecuali kalo temen doi sepantaran ame gue (biasanye temen komunitas doi).

---

Melalui tulisan ini, gue harap kalian, yang udeh cukup umur, kagak usah takut untuk berumahtangga dengan seseorang yang umurnye jauh di atas kalian. Niatkan hati untuk bahagia bersama, jangan karena duit, karena kalo niatnye begono yang ada rumah-tangganye bakal berat buat dijalanin. Kan kagak semuanye ada di atas terus, kayak ML aje, kadang kite di atas kadang di bawah. HAHAHAHA.

Sekian tulisan gue kali ini, semoga bisa mencerahkan kalian semua!



irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
2 Comments

2 comments:

  1. Alhamdulillah, emang yg lebih tua diharapkan bisa ngemong yg cewek, aku jg mau haha. Semoga
    rumah tangganya sakinahh mawadah warahmah ye Mpok. Amin

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*