Sunday, 13 May 2018

MENGULIK 1001 CARA #SEBARKANBERITABAIK

#SEBARKANBERITABAIK
Bikin hidupmu menarik dengan selalu #SebarkanBeritaBaik.
Akhir-akhir ini gue lagi agak ngeri dengan dunia luar. Yang emak-emak banyak yang sibuk main gawai menyimak kontroversi Lucinta Luna. Yang bapak-bapak sibuk membela masing-masing politisi junjungannya. Sedangkan yang abege sibuk tawuran hingga pesta miras oplosan. Gue pribadi sibuk menyiapkan naskah buku untuk dikumpulkan bulan ini. Azeg~~~ 

Kejadian gak banget di atas (kecuali soal naskah buku) bahkan tambah bikin hati gue ngeri tatkala mengetahui kejadian di Mako Brimob beberapa waktu lalu. Tambah ngeri lagi tatkala melihat banyak info hoax dan cocoklogi di media sosial, yang bikin banyak orang takut, bahkan malah dikaitkan dengan salah satu mantan gubernur DKI Jakarta dan Presiden RI saat ini. I don't get it.

Buat yang belum tau bagaimana kronologi kasus Mako Brimob, bisa lihat di sini (klik) atau cek infografis di bawah. Jangan sampe percaya dengan kronologi ala ala warganet yang gak bisa dipercaya, ya!

Semoga korban diterima di sisiNya. Amin. (Sumber dari https://tirto.id/kejanggalan-kronologi-kejadian-mako-brimob-cKdV)
Sebenarnya gue udah agak lelah mengikuti segala hal yang ada di media sosial. Secara udah 12 tahun menjadi pengguna media sosial, sehingga suka dan duka udah gue dapetin. Sukanya, yaaa dapet temen baru dari seluruh dunia, bisa dapet kerjaan, dan jadi lebih uptodate. Dukanya, sekarang udah mulai gak asik karena banyak kasus penipuan, ujaran kebencian, serta hoax yang merajalela.

Gue masih gak abis pikir dengan banyaknya pengguna media sosial yang terlihat udah sekolah lebih tinggi dari gue yang cuma sarjana S1, tapi bisa tertipu oleh konten abal-abal. Atau, saat membaca sebuah artikel, mereka gak coba melihat apakah artikel itu hanya parodi dan sarkas. 

Terutama banget nih, anak lulusan komunikasi. Gue masih gak abis pikir kenapa temen-temen sesama lulusan ilmu komunikasi gak coba verifikasi atau cek ulang konten media sosial yang dilihatnya?

HOAX
Udah dari kapan tau emang gue hobinya meluruskan apa aja yang hoax di media sosial.
Pertama, saat ada isu penyebaran beras plastik, bahkan dikatakan ada pabriknya di Indonesia. Gue sampe kasi komen ke 10 orang di media sosial untuk ngasi tau kalo itu hoax semata. Toh setelah dicek ulang sama gue, nyatanya reportase beras plastik yang ada di dalam konten video ternyata cuma bijih plastik. Video itu direkam oleh karyawan pabrik, lalu diunggah dan entah kenapa malah disalahgunakan oleh orang lain. Seakan-akan itu pabrik beras plastik. 

Kedua, saat ada isu sayur-sayuran plastik. Ini apa pula? Konon menurut warganet, sayuran tersebut dibuat di Cina dan dijual di Indonesia. Padahal sayuran plastik yang dimaksud hanya untuk mainan hingga makanan tiruan yang biasa dipajang di restoran. Ayolah, jangan cuma makan enak di restoran cepat saji yang emang gak pajangin makanan bohong-bohongan, coba sesekali makan di restoran Jepang otentik di Plaza Senayan lantai basement, biar tau bentuk pajangan makanannya kayak gimana!


Ketiga, saat ada banyak Facebook Page yang mengaku bagi-bagi mobil atau gawai dengan meminta para pengikut baru untuk like, comment, share, doang! Mana ada brand gede ngasi hadiah dengan cuma-cuma, lha wong ngasi paket biskuit aja kita disuruh ikut games di page mereka dulu! #MaklumMantanAnakAhenxi. Nyatanya, banyak temen gue yang percaya. Saking gemesnya, gue mencoba untuk membuka mata mereka dengan membuat satu postingan di tahun 2016 : Dikasi Mobil Cuma Modal Like/Comment/Share ? Jangan Mimpi! Awas PENIPUAN Menghampirimu!

Dan konten hoax lainnya, yang gak bisa gue jabarin satu-satu di sini. Kalo gue jabarin satu satu, pasti kalian pusing sendiri, disertai mual yang berlebihan.

Terus gimana dong biar kita bisa terhindar dari konten gak baik kayak hoax? Nah, berikut 12 cara biar gak kemakan hoax!

1. Plis, jangan pernah langsung percaya dengan judul sebuah artikel. Apalagi kalo judulnya sangat bombastis, pake huruf kapital dan tanda seru.

#SEBARKANBERITABAIK

2. Coba deh cek tautan beritanya. Kalo dari blog, misal masih ada embel-embel blogspot atau wordpress di dalam nama domain-nya, mending anggap aja sampah.

#SEBARKANBERITABAIK

3. Link beritanya terlihat merujuk ke portal berita resmi sekelas Kompas, CNN dan portal sekelasnya? Coba cek ulang, siapa tau yang kayaknya berita itu terlihat dari Kompas eh taunya pas dicek namanya Kompos. 

#SEBARKANBERITABAIK

Halaman utamanya juga terlihat kayak situs resminya, kalo cuma liat sekilas. Coba ubek-ubek lagi deh, kalo yang udah terbiasa baca portal berita resmi pasti tau perbedaannya ada dimana. Misalnya, headline ngaco dan terlalu bombastis, kebanyakan salah ketik, dll.

4. Jurnalis yang bener biasanya akan bikin konten berita yang minim salah eja, salah tanda baca hingga penataan letak yang janggal. Sering banget berita hoax di media sosial dibuat dengan asal ketik doang. Jangan dipercaya, ya! (Inilah gunanya kenapa kita harus banyak baca)

HOAX
Tepat setahun lalu, ada sebuah cerita, mengapa kita harus IQRO.

5. Cek foto pake Google Gambar. Banyak banget berita hoax yang pake foto lama. Beritanya dimanipulasi demi bisa mendapatkan engagement atau keuntungan semata. Berlaku juga nih buat yang lagi cari jodoh di media sosial atau aplikasi cinta, bae-bae banyak yang pake foto orang lain!

#SEBARKANBERITABAIK

6. Periksa tanggal, karena berita hoax kadang gak pake akal atau pake tanggal peristiwa yang udah diubah.

#SEBARKANBERITABAIK

7. Periksa bukti, dari segi narasumbernya hingga mengetahui apakah narasumbernya bisa dipercaya? 

#SEBARKANBERITABAIK

Soal ini sering banget ditemuin di broadcast WhatsApp, misal kata Dokter Andre minum air putih bisa mati. Nah, siapa Dokter Andre ini? Kalo kita gak tau, dan pas dicari di Google juga kayaknya gak memungkinkan, mending jangan dipercaya. Kalo ada berita soal kesehatan, ya tanya ke expert langsung aja. Begitu juga soal bidang lainnya. Biar hati kita lega.

8. Lihat laporan lain. Kalo gak ada sumber berita lain yang melaporkan cerita yang sama, kemungkinan besar berita itu palsu atau pesanan orang gak bertanggungjawab.

#SEBARKANBERITABAIK

9. Cek lagi apakah artikel itu cuma parodi dan sarkas? Caranya? Liat halaman about us di situs terkait.

#SEBARKANBERITABAIK


10. Tanya ke pengirim berita hoax, tau itu dari mana? Kalo udah ketahuan hoax, bisa ke www.trustpositif.kominfo.go.id dan kirim URL konten hoax ke aduankonten@mail.kominfo.go.id.

#SEBARKANBERITABAIK

11. Berita internasional yang hoax bisa dicek satu-satu ke https://www.hoax-slayer.net/category/hoaxes, sedangkan untuk dalam negeri bisa cek di FB Page https://www.facebook.com/TurnBackHoax/

#SEBARKANBERITABAIK


12. Kalo lagi lelah atau emosi, mending jangan baca berita di internet karena kalo hoax pasti gak pikir panjang langsung disebar. Mending baca-baca pas pikiran lagi atau udah rileks.
#SEBARKANBERITABAIK

Asal tau aja nih, temen-temen. Dengan selalu #SebarkanBeritaBaik tentu sama aja kita udah menjaga stabilitas keamanan. Lho, kan udah ada aparat keamanan, ngapain cape-cape? Lho, kan ini negara kita bersama, jadi udah sepantasnya kita jagain juga bareng-bareng. Jangan sampe jadi Jempolmu, Harimaumu. Jangan sampe kalian dicap Master of Hoax oleh temen-temen di sekitar. Dan jangan sampe.... departemen HRD melihat konten hoax yang kalian bikin atau bagikan, siapa tau bikin jabatan gak naik-naik atau malah dipecat akibat dianggap memalukan perusahaan. Ihhh!

Lagian kalo kalian ketahuan menyebarkan konten hoax atau ujaran kebencian, kalian bisa aja dilaporkan kepada pihak berwajib. Emang mau dipenjara? Gak bebas lho, jadi gak bisa pencitraan di Instagram lagi #eh.

Nah, bentar lagi kan ada pemilihan ini dan itu yaaa, baiknya sih kita dari sekarang gak usah terpengaruh dengan konten yang berbau politik, apalagi yang isinya tendesius. Tahan-tahan jempol deh, mending liat konten video @dessyzhuo biar bisa menghapus rasa kesel, soalnya lucu banget nih anaknya, si Bebel, bisa sebutin butir-butir Pancasila.


Oh ya, beberapa waktu lalu gue sempet ikutan Coffee Morning di Polda Metro Jaya, harusnya sih diisi oleh Kapolda Metro Jaya, namun sayang sekali kejadian di Mako Brimob di malam sebelumnya bikin gue dan warganet yang diundang belum berkesempatan berjumpa dengan Pak Kapolda. Ya, untungnya ada Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes (pol) Argo Yuwono, yang mau menggantikan, dan tentunya berfoto dengan gue. Hehehe.


Postingan ini merupakan bentuk dukungan gue untuk selalu #SerbarkanBeritaBaik sekaligus mengikuti kompetisi blog yang diselenggarakan oleh Humas Polda Metro Jaya. Berikut info lengkapnya (klik), silakan ikutan.


Terima kasih buat temen-temen yang udah baca artikel ini sampe abis, semoga kita semua selalu berada di lindunganNya sehingga masih bisa selalu #SebarkanBeritaBaik.


3 comments:

  1. Ah lucu dan menarik laporannya heheh

    ReplyDelete
  2. Wah keren mbak, infografisnya cu anget 😂
    semoga menang ya.

    ReplyDelete
  3. Sekarang orang-orang lebih memilih jadi yang pertama menyebarkan informasi ketimbang jadi penyebar informasi benar.
    Yuk #sebarkanberitabaik!

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*