Booking Ani-Ani Baik, Caranya Gimana?

booking ani-ani
Mau booking ani-ani? Baca sampe abis! (Sumber)
Halo gaes, sebelom bace artikel ini, kuy bace bagian pertamanye, klik ini  "Jadi Ani-Ani Itu Enak, Masa Sih?"

Sebelomnye gue mengucapkan terima kasih untuk kalian yang ternyate bijak-bijak banget, karena komennye kagak ada yang jelek-jelek. Meskipun si narsum gue ini, nungguin banget komen jelek tentang doi. Hahaha. Ada-ada aje.

Secara personal pun, Zara, narasumber ani-ani gue, mengucapkan banyak terima kasih atas komentar positif dari kalian.

Dan sekali lagi gue ingetin, bahwa ini adalah tulisan lintas profesi, yang mana akan diisi oleh cerita pengalaman dari banyak profesi. Kagak cuman ani-ani kok ke depannye, nanti bakal ada juge sesi wawancara gue dengan profesi umum laen, seperti Guru, Psikolog, Notaris, Perawat, dll.

Tujuannye? Kalo dipikir-pikir sih ada banyak, seperti:

1. Menambah wawasan soal profesi laen, yang bisa jadi profesi tersebut adalah BARU didenger oleh kalian.
2. Bisa menjadi referensi topik pembicaraan di kala lagi nongkrong dengan temen. JADI, KAGAK CUMAN GHIBAH DOANG LO PADA!
3. Biar kite kagak gampang menilai jelek profesi orang laen!

Terus, ngapain gue wawancara ani-ani? Ya biar kalian kagak gampang menilai jelek profesi mereka, kalian kudu tau di balik layarnye kayak gimane! Kalian kudu tau kalo misalnye temen kalian jadi ani-ani, sebaeknye kalian bersikap kayak gimane, jangan sampe menyakitkan hati mereka dengan menyebut, "Lo kan ani-ani, kerjanye enak!"

Lagian kalo dipikir-pikir, wawancara bersama ani-ani di blog ini tuh bener-bener JUJUR DAN APA ADANYE, COY. Kalo masuk di portal berita, pasti bakal banyak yang kagak disebutin! Bersyukur bisa tau beginian langsung!

Dan... di sini kalian bakal dapetin banyak hikmah atau pembelajaran, kalo kagak percaye MAKANYE BACA SAMPE ABIS YEEE.

Jadi, jangan suudzon dulu bahwa rubrik lintas profesi kayak gini tuh kagak berfaedah.

Oke deh, ketimbang banyak bacot, langsung aje kite mulai tanya-jawab sesi ke dua bersama Zara, ani-ani berusia 23 tahun. Cekidots.

Jam kerja lo selama buka BO kayak gimane sih, beb?

Bebas, suka-suka aja, Kak. Hehe.

Biasanye maen di kost, hotel atau dimane, beb?

Hotel, minimal bintang 3. Udah ada hotel langganan aku sih, kak. Dikasi diskon pula, enak deh. Kita bekerjasama aja, gitu. Enaknya tuh, selain dapet harga khusus, aku juga dijagain. Gak perlu kena razia, karena kalo ada polisi yang kepo, si Front Office bakal menjaga kamar kita, bilang aja kamarnya udah check out, sehingga polisi gak bakal masuk. Pikiran mereka pasti, "Ngapain cek kamar yang udah kosong?"

Biasanya para roomboy pun aku kasih duit, sekitar 200 ribu, soalnya kasian kan mereka bersihin kondom-kondom.

Oh ya, biasanya kan hotel itu punya harga terendahnya ya. Misal dari perusahaan ngasi rate 700 ribu, nah aku bisa dapetin sekitar 500-600 ribu aja.

Booking-Rate dirimu kalo boleh tau berape? Kepo dong, hehe.

Nih, kak (lalu Zara memberikan skrinsutan Booking Rate)

booking ani-ani
Booking Rate seorang ani-ani versi Zara
Oh ya, lo lebih nyaman disebut aposek? Kan ada banyak tuh istilah laen dari ani-ani.

Apa ya, wkwk, yaaa ayam kampus lah, soalnya lebih terpelajar kan ada kata kampusnya, haha!

Kalo PSK gitu, kesannya kayak kita ada di lokalisasi. Sebenernya ani-ani itu lebih buat simpenan gadun, bukan, sih?

Tapi kan aku ini simpenan freelance, selama aku disimpen dan gadun gak tau aku open BO, yaudahlah ya disebut ani-ani juga boleh.

Kenape kagak mau pake mamih aka mucikari?

Ah, ribet, soalnya nanti uangku bakal dipotong. Kalo pake mucikari, biasanya rate ditentukan oleh mereka, suka-suka mereka aja gitu. Tapi nanti dipotong, misalnya kayak kasus temenku, dia dijual 700 ribu tapi dikasi duit sama si mucikari hanya sebanyak 350 ribu doang. Menurutku sih itu rugi, ya, lha wong kita yang goyang, dia cuma chat dan melobi, jempolnya doang yang capek.

booking ani-ani
Sebat dulu, baru nyervis.

Pernah dapetin gadun yang baek banget, kagak?

Hahaha, kalo baek mah kagak bakal booking ani-ani, pake aja bini sendiri.

Sebaik-baiknya user, paling ada tuh satu yang gak mau dioral, katanya kasihan sama aku, takut kanker mulut, lol.

Pernah dapetin gadun yang memiliki kelainan? Kayak gimane aje tuh?

Gak ada, meski mereka ada yang suka minta aneh-aneh, pastinya gak mau aku tuh, kan sesuai kesepakatan di awal, bahwa aku cuma menerima yang normal-normal aja. Dan harus pake kondom.

Pernah dapetin gadun bule kagak, beb?

Bule Thailand dan Malaysia palingan (eh ini disebut bule gak, sih?) tapi ya gitu, anunye kecil hahaha. Kalo bule asli pernah mau di-booking tapi dia pake perantara, aku takut, jadi aku gak mau.

Para gadun tuh jago kagak sih ngeseksnye, beb?

Haha, standar, lah! Lagian tititnya masih gedean punya pacarku, punya gadun mah kisut-kisut!!!

Hahahaha! Pernah dapetin gadun yang profesinya pemuka agama?

Pemuka agama sih gak tau ya, aku taunya dia abah-abah udah haji gitu. Pas ML sih gak pernah sambil ceramah, malah kalo aku bawa-bawa agama, dia suka bilang, "Lagi maksiat, gak usah bawa-bawa Tuhan"

Hahaha, ada-ada aje nih! Lalu... Ada gak pelanggan kere yang nabung demi pengen BO ame lo, beb?

Ada banget, kak. Jadi dia tuh udah punya pacar, tentu belom nikah. Padahal yaa rate aku tuh termasuk mahal di kotaku, tapi si dia bela-belain nabung 2 minggu, mohon-mohon jangan aku block WhatsApp-nya. Ternyata beneran 2 minggu kemudian dia BO, long time hingga 6 jam dan dia mainnya kayak seakan-akan bareng sama pacarnya itu. Padahal ya, Instagram dia tuh kebanyakan sayang-sayangan sama pacarnya. Eh taunya, suka BO juga. Emang yaa medsos mah gak bisa dipercaya.

Pernah juga ada anak SMA, ngakunya sih belom pernah ML tapi mainnya bar-bar juga, tuh!

booking ani-ani
Paling nyebelin kalo ditawar-tawar gini! - Zara

Waduh, kok serem banget hwaaaaa (keinget suami). Sebenernye pelanggan lo ntu kebanyakan dari kalangan pejabat, pengusaha, atau ape gitu? Kalo misalnye pejabat, apakah ajudannye pada tau bosnye 'jajan'???


Kebanyakan sih pengusaha, kalo pun ada pejabat yaa yang udah aku ceritain (liat part 1). Mereka biasanye pake sopir pribadi, kagak ada ajudan. Lagian palingan temen-temennya juga gitu suka pada bawa ani-ani.

Sedikit tambahan cerita, si pejabat itu kalo mau ketemuan sama aku, biasanya kita ketemuannya langsung di tempat tujuan. Berangkatnya sendiri-sendiri. Si pejabat berangkat sama sopir pribadinya.

Ohhh begitu toh, terus ada gak yang unik-unik gitu, ceritain dong.

Nih ya aku kasih tau yang lucunya. Aku kan suka memperlihatkan klimaks palsu, tapi mereka tuh suka kepedean. Padahal aku melakukan itu biar mereka cepet keluar, secara aku maunya cepet-cepet, yang penting duitnya lah.

Nah kepedean mereka tuh sampe suka nanya-nanya, "Enak ya, beb? Puas, kan?" Hahaha, aku sih ngakak aja ya, wong klimaks bohongan, kok. Lagian gak ngerasa enak sama sekali, otongnya kebanyakan udah kisut.

booking ani-ani
Mantan gadun Zara yang suka caper~
Ada juga cerita dari user, dulu dia punya peliharaan baru 18 tahun, dong. Tapi si ani-ani cinta mati dong sama si user, padahal si user gak ganteng, ya palingan rapi aja, secara dia karyawan bank. Aku rasa si ani-ani ini buta, ya kali deh bisa cinta mati. Kadang pengen aku teriakin, jangan pernah mau terlibat cinta dengan user, yang ada nanti kita lama-lama dipake secara gratis sama mereka, ya keenakan mereka, dong!

Pernah juga ada user yang cinta mati sama ani-ani lain, sampe mau menceraikan istrinya yang lagi sakit keras. Lalu si ani-ani ketahuan selingkuh dan menikah dengan selingkuhannya. Aku pikir si user bakal tobat eh tetep aja dia cari mangsa tuh. Dari sini aku merasa bahwa cowo itu emang gak bisa dipercaya!

Oh gitu.... menarik juga hehe. Terus... Sebelum ML, apa suka foreplay dulu kayak pasangan lain?

Suka foreplay tapi gak lama, biasanya mereka udah san*e berat jadi langsung eksekusi aja. Makin cepet kan makin baik. Aku gak peduli seberapa enaknya foreplay atau ML, pokonya mau cepet aja, titik.

Terus, para pelanggan tuh suka pada pake viagra atau vibrator kagak?

Ada, tapi gak sering. Karena yang ada mereka susah ngaceng, haha! Kebanyakan sih alami-alami aja. Ada yang pernah bawa vibrator tapi aku tolak dan ancam, karena aku maunya yang normal-normal aja sesuai kesepakatan di awal. Terus si dia kayaknya lagi punya fantasi yang wow gitu, sampe overtime 5 menit, haha. Tentu aku minta tambahan, aku suruh bayar 2 kali lipat, untung dia mau.

Lucu sih pelanggan-pelanggan tuh, ada yang abis minum obat, dioral, bisa berdiri, eh pas dimasukin kondom, ciut lagi. Gitu aja terus sampe Upin Ipin masuk SD.

Anjeeeerrr, kocak banget woy! Wakakakakak! Terus nih... Menurut lo, ani-ani jaman sekarang kayak gimane sih?

Huh, ani-ani sekarang banyak yang maen tiktok, kak! Aplikasi itu udah jadi ajang prostitusi online baru gitu, padahal gak worth it banget, yang ada ditawar sama mamang-mamang kaos kutangan.

Oh ya, kalo boleh tau nih, kok orangtua bisa gak curiga ya Zara punya duit banyak?

Soalnya ortu taunya aku marketing saham. Tau sendiri kan marketing saham kalo lagi hoki, nasabahnya punya transaksi banyak jadi penghasilan gede.

Sebenernya ortu udah wanti-wanti, aku disuruh hati-hati karena pasti banyak om-om ganjen yang godain marketing saham. Ortu juga bilang, jangan sampe aku merusak rumah tangga orang. Hahaha, di dalam hati aku jawab, "Udah ngerusak kok walau cuma 1 jam."

Lalu, dari hasil jadi ani-ani, udeh dapet ape aje, beb?

Bisa beli mobil buat Mama, tapi jadinya kecelakaan terus sih. Kayaknya karena dibelinya pake duit haram deh. Huhu. Terus bisa bantu-bantu adek sekolah, deh.

Nah, ini penting banget nih. Tiap ML suka pake pengaman, kan?

Pastinya dong, Kak. Sesuai kesepakatan di awal. Pokonya harus pake pengaman, walau mereka bilang kalo pake kondom tuh jadi bikin gak berasa.

Bodo amat, deh, yang penting aku dapet duit! Gak peduli enak gak enaknya!

Suka periksa kesehatan? Takut kena penyakit gitu kaga, sih?

Takut sih, Kak, meski selalu pake pengaman. Well, aku selalu rutin periksa serviks dan HIV setiap 6 bulan sekali. Sampe sekarang sih, gak ada masalah. Dan jangan sampe kena!

Apose keistimewaan dirimu dibandingkan dengan ani-ani laennye?

Nih kak liat aja testimonial mereka di Kaskus (lalu Zara mengirimkan skrinsutan tersebut, maap kagak gue kasi liat di mari, nanti ketauan dong haha).

Jadi kak, di Kaskus itu ada thread khusus di mana mereka kasi ulasan ayam-ayam hingga panti pijat plus-plus. Liat aja testimonial mereka kayak gimana soal aku.

(Lalu gue liat komen mereka kalo Zara ini wangi, bersih, vagina terawat, boobs kenceng, lebih liar dari Tiara, whaaat sapose lagi nih? Terus katanye, Zara ini bisa banget mencairkan suasana, well, menurut gue bener banget karena sepanjang obrolan doi termasuk asik dan kagak ada malunye. Plus, Zara kan mahasiswi Psikologi, jadi pelanggan nyaman banget kalo mau curhat. Hahahaha, penasaran kan lo padaaaaaaa!!!).

booking ani-ani
Mau diservis, Mas? (Sumber)

Pernah cinlok dengan pelanggan?

Gak bakal bisa cinlok sama pelanggan, Kak, aku sih profesionalitas aja. Mainnya gak pernah pake rasa. Kalo mereka bilang suka sama aku, aku anggap itu modus mereka aja biar nanti pas bisa pacarin aku, akunya dipake gratisan. Maaf ya, aku gak sebodoh itu.

ML dengan gadun biasanye berape menitan deh? Maap nih, tiba-tiba gue kepo aja hahahaha!

Hahaha, sebentaran doang! Suka ngakak aku tuh, tapi bodo amat, baguslah cepet crot, aku pengennya cepet-cepet juga.

Pernah kegep ame bini si gadun atau pelanggan?

Hahaha, gak pernah, palingan pas lagi gituan eh tau-tau bini nelpon atau minta video call.

Pernah gak nemuin ani-ani lesbi gitu, beb?

Temenku dulu, anak LC (Ladies Companion, yang suka menemani berkaraoke) ada yang lesbi, kadang dia jijik nemenin tamu-tamu itu. Sampe dia bilang ke aku, kalo lagi se-room, minta dikasi minum yang banyak biar doi mabok.

Oh ya, dulu sebenernya aku pernah kerja di karaoke, tapi males ah dibayar murah, yakali cuma dapet 500 ribu pertiga jam.

Kalo di tempat karaoke gitu, biasanya diapain sih ani-ani? Kepo sumpah!

Digrepe-grepe, lah. Ada juga dioral. Tapi tergantung LC. Kebanyakan sih pihak karaoke melarang yang macem-macem, takut kena grebek.

Ada kagak temen lo yang tau profesi ani-ani lo ntu? 

Ada, tapi sesama temen ani-ani, haha!

Ada rencana mau jadi ani-ani kelas atas kagak, beb?

Hahaha maulah, tapi sadar diri aja, secara mukaku gak dipermak, kalo aku dateng ke Jakarta yang ada aku jadi pecun pinggir jalan, secara pecun di sana kan cantik-cantik.

Cukuplah di kotaku aja, udah lumayan banget, kok.

Nah, ini penting nih buat gue dan temen-temen laen hahaha. Ada kagak tips dan saran buat bini-bini biar suaminye kagak maen ani-ani? 

Hmmm, gimana ya... Cowo tuh kayanya pengen bininya nakal di ranjang tapi alim di luar. Jadi, seharusnya diturutin aja, harus pinter-pinter mewujudkan imajinasi dan fantasi si suami. Atau minta aja duit belanja yang banyak biar suami gak bisa 'jajan' di luar.

Ada salah satu pembaca nih nanya, katanya gimana caranya booking ani-ani mahasiswi yang baik dan masih muda

Baik? Kalo baik sih gak bakal jadi ani-ani!

Kalo tips mau booking ani-ani, bijimane, beb? Biar kagak kena tipu gitu, loh.

Ya pokonya kalo mau booking via online, hati-hatilah, secara banyak akun bodong, yang fotonya cantik kayak bidadari eh taunya dia itu cowo dan cuma makan duit DP aja habis itu user diblock, haha!

Ada nih cerita dari userku, jadi dia kan udah DP, nah si Angel (sebutan cewe BO di Twitter) minta foto kont*l userku, lalu mereka VCSan tapi kamera si Angel dimatiin. Aku sih curiganya itu maho lagi iseng dan san*e deh, hahaha!

Kalo tips buat ani-ani, gimana beb?

Jangan pake mamih lah, kasian lo yang capek goyang eh dia yang enak dapet setengah duit lo. Terus kalo bisa kerjasama dengan hotel, jadi bisa hemat bayar hotel. Oh iya, jangan pernah terlibat cinta sama pelanggan, itu sih modus mereka aja biar bisa pake kita secara gratis!

Kalo misalnye Zara ditawarin jadi karyawan di sebuah perusahaan multinasional dan gajinye di atas 6 juta, mau?

Udah banyak yang nawarin kak, tapi akunya gak mau. Gak suka disuruh-disuruh, semacem gak bisa jadi karyawan karena mentalnya beda.

Terakhir, kalo boleh tau, Zara mau sampe kapan jadi ani-ani?

Entahlah, yang jelas sekarang aku lagi mengumpulkan banyak duit. Mau bikin salon spa yang gede. Sama buka sekolah anak berkebutuhan khusus, biar nyambung sama kuliah yang aku ambil.

Oh ya, aku pengen buka sekolah itu karena adek dan ponakanku mengidap ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder), aku tau biaya psikolog itu mahal, makanya aku masuk Psikologi. Biar nanti aku bisa membantu mereka.

Aku pengen menjadi orang yang berguna, at least untuk keluargaku.

Oh ya, aku juga berharap bisa mencurahkan segala pengalamanku ini melalui buku. Semoga motivasi menulisku muncul deh nih, biar bisa bikin buku, hahahaha.

--

Begitulah asiknye gue dan Zara berdialog. Seru kan? Dapet wawasan dan hikmah, kan?

Gimane perasaan kalian setelah baca ini? Coba komen di bawah!

Oh iyak, mohon maap nih kalo semua pertanyaan kalian kagak gue masukin di mari, takut kepanjangan bok, hahaa. Nanti deh gue bikin versi EXTENDED, halah, udeh kayak pelem aje.

Yang mau diwawancara seputar profesinye, jangan lupa segera DM @irvinalioni, lalu sebutin nama profesi dan e-mail kalian. Terima kasih, gaes :)





irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
11 Comments

11 comments:

  1. Just in case si Zara baca.
    Dear Zara, mungkin gw ga pantes sih komentar gini.
    Tapi kalo kamu cukup laku gitu (berdasarkan review dari kaskus), coba deh nabung dan sekolah perhotelan.
    Anak perhotelan yang udah staff gitu bisa 7 jutaan gajinya di Jakarta.
    Tapi ini cuma kalo Zara ga betah di profesi yang sekarang.
    Kalo masih betah ya it's your life, enjoy it the way you want.

    Kerjanya emang capek, tapi kalo Zara emang mau kerjaan yang nggak bikin was-was atau bosen bohong sama ortu, bisa dicoba kok.

    Good luck, Zara.
    Don't give up on your life.

    ReplyDelete
  2. Pin, dari semua artikel yahud yang pernah lu tulis, ini salah satu artikel paling seru yang pernah gua baca. Terima kasih banyak untuk Zara karena udah mau sharing cerita kehidupannya di sini. Membuka pikiran banget. Ternyata kehidupan di dunia malam tuh gak cuma seperti yang biasa kita lihat di TV atau koran ya. Biasanya kita cuma lihat dari sudut pandang orang ketiga, reporter atau polisi misalnya, bukan dari sudut pandang pelaku atau orang yang mengalaminya langsung. Nah lewat tulisan ini, untuk pertama kalinya gua bisa melihat langsung dari sudut pandang para pelakunya. Ternyata memang gak sesimpel yang kita bayangkan ya. Seluk beluknya gak sesimpel dan sesederhana seperti yang biasa diutarakan oleh mereka-mereka yang hanya bisa ngejudge. Ternyata meskipun profesinya berbeda, tapi gua dan Zara ternyata punya motivasi yang sama : sama-sama ingin membahagiakan keluarga. Menarik banget, dan bikin gua jadi banyak merenung soal hidup gua.

    Jadi sekali lagi, terima kasih buat Vina dan Zara. Semoga semua cita-citanya Zara bisa kesampaian ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi koko keven, kayanye ini komen terpanjang yang pernah lu ketik di mari wkwkwk

      Delete
  3. Ya begitulah kehidupan, kita seringkali harus menghadapi apa yang gak kita suka dan mau gk mau harus ngejalaninya. Semangat buat Zara semoga diberikan jalan yang terbaik dan semoga cita - citanya terwujud.

    ReplyDelete
  4. Nah ini nih, kerjaan gue suka baca review di subforum nightlife di kaskus hahahaha. tapi ya baca review doang, untuk mengobati rasa penasaran, gak pernah nyoba sendiri. termasuk baca tulisan Kak Pin ini, akhirnya banyak pertanyaan penasaran gue yang terjawab. Makasih buat Zara yang udah berbagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh gitu ya ram, gak nyangka gue seorang ramy suka liat begituan wkwkwk

      Delete
  5. Such a good article. Buat Zara, semoga cita-citanya bisa segera terwujud ya.

    ReplyDelete
  6. Very good article. Saya penasaran tentang dia karena mengingatkan akan teman dekat saya (cowok) doi jago ginian juga.. sampai dosen dipacari. Pertanyaan umum dari saya, seberapa cantik zara ini? Penasaran banget hahahahaha. Memang hidup itu susah.
    Kalo dalam penilaian saya, sebenarnya ada satu titik dimana dia bisa lho terhindar menjadi ani2. Tapi zara sendiri yang nggak mau menurunkan gaya hidup saat ayahnya down. Padahal kalo dia mau susah dikit pasti beda hasilnya zara yang dlu dan sekarang jadi apa. Tak apalah, hidup itu pilihan.. jangan lama jadi ani-ani ya sis, cayo!

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*