Jadi Ani-ani Itu Enak, Masa Sih?

ani ani pelacur perek
Kok bisa sih ada cewe bisa jadi ani-ani? (Sumber)
Hai temen-temen, kabar gembira buat kalian yang udeh menjadi pembaca setia blog gue. Demi memperbanyak konten berfaedah, mulai sekarang gue bakal membuka rubrik lintas profesi, berisi hasil wawancara gue dengan temen-temen dari profesi mane pun. Tujuannye, sebagai wawasan kalian sendiri, plus biar kalian kagak gampang menilai jelek profesi orang laen. Dari curcolan pembaca yang masuk sih, ada yang ngaku mereka seorang apoteker, dan selalu dianggep cuman tukang jaga apotek dan dibilang, "Ketimbang jaga apotek, mending jadi tukang sayur sekalian!"

Miris ye, khan...

Ketimbang gue cuman ngomongin soal profesi gue terdahulu, lebih baek gue ngomongin profesi laennye juge di sini, ye kagak? Kalo kalian mau ikutan, bisa DM ke Instagram @irvinalioni, sebutin nama profesi dan nama e-mail kalian biar gue bisa mengirimkan deretan pertanyaannye.

Nah, untuk mengawalinye... gue bakal ngasi tau hasil tanya jawab gue dengan salah satu ani-ani dari salah satu kota besar, sebut aje Zara.

Buat yang belom tau, ani-ani ntu sebutan laen dari PSK, WTS, dan sebutan sejenis laennye. Kalo dicek dari KBBI sih, ani-ani memiliki arti pisau pemotong padi terbuat dari kayu dan bambu yang saling menyilang dengan pisau kecil yang ditancapkan pada bagian muka kayu.

Kembali ke persoalan Zara. Doi ternyate salah satu pembace blog ini juge. Umurnye baru 23 tahun. Jadi, salah besar kalo kalian mikir narasumber gue ini seumuran dengan Bude Sumiyati! Hahaha.

Narsum gue masih muda kok, kagak segini juge wkwk
Tapi, kagak menuntut kemungkinan, di postingan selanjutnye, gue bisa memberikan hasil wawancara dengan ani-ani senior di atas umur 40 tahunan.

Yuk mulai seperti ape tanya jawab santai gue dengan Zara. Cekidots!

Hai Zara, ape kabarnye nih? Boleh diceritain dulu sekarang lagi sibuk ape aje?

Hai Kak, salam kenal, ya. Aku Zara, 23 tahun. Kabar baik-baik aja kok, Kak. Sibuk kuliah, jualan bareng temen-temen, dan buka booking, hehehe.

ani ani pelacur perek
Narasumber ani-ani gue kurang lebih mukanye kayak barbie gini, beb. (Sumber)

Wow, jualan ape, beb? Ramadhan masih buka booking?

Jualan minuman gitu, Kak, di pasar Ramadan, bareng anak-anak. Susah banget ternyata jualan begituan, nyari 7.000 doang rasanya susah, gimana mau berhenti jadi ani-ani, nyari duit susah gini, huhu.

Selama Ramadan masih buka booking, Kak. Kalo nggak, aku makan pake apa? Huhu. Tapi aku buka booking abis teraweh, kok. Biar mereka bisa ibadah dulu.

Hihihi, biar dunia dan akherat mereka seimbang ya, beb. Anyway, ceritain dong awal mula jadi ani-ani tuh seperti aposek?

Aku tuh sebenarnya mahasiswi biasa, kak. Cuma sempat kena musibah, Papaku kesandung kasus. Hingga kuliah aku hampir putus. Lalu aku coba kerja, aku kan belom siap miskin, huhu.

Awalnya aku kerja di sebuah kafe, hingga aku bertemu salah satu pelanggan yang bekerja di salah satu perusahaan. Karena dia tertarik denganku, dia mengajak aku untuk bekerja sebagai marketing dan digaji 10 kali lipat dari bayaran kafe. Tentu aja aku mau, dong.

Awalnya sih, biasa-biasa aja. Hingga ada calon-calon nasabah yang mulai sok-sok berasa punya duit. Mereka bilang bakal mau berinvestasi kalo marketingnya mau ditidurin dan kampretnya temen-temen kantorku mendukung!

Dari sini aku merasa kayak dijual. Awalnya aku masih idealis, pengen kerja yang lurus-lurus aja. Eh lama-lama kok gajiku jadi langsung turun banget, gegara gak ada nasabah baru.

ani ani pelacur perek
Mewek dah
Ini adalah kedua kalinya aku merasa jatuh, setelah papaku kena kasus. Dari gaji 6 juta/bulan merosot jadi 1 juta/bulan. Sedangkan aku kan butuh biaya untuk kuliah dan bayar kost.

Hingga pada suatu hari, kepala cabangku sendiri, si koko aku menyebutnya, mau 'menyimpanku'. Sedih juga sih, secara dia kan udah punya istri dan 4 orang anak. Gila, kan?

Mau gak mau aku menerima tawarannya, aku jadi perempuan simpanan tanpa ada batas waktu / kontrak. Dia menanggung biaya kost dan kuliah. Hingga akhirnya, temen-temenku bilang, yang ada aku malah rugi. Kan aku harus melayani dia tanpa batas? Mending juga buka booking, deh.

Oh ya, adalagi sistem 'simpan' yang dikontrak. Biasanya yang kayak gini kalo aku sama pejabat, Kak.

Haaaah, pejabat? Jadi lo pernah 'disimpen' ame pejabat gitu?

Pernah, 2 kali. Berdasarkan pengalaman, mereka paling gak mau kalo kita 'main' di kota sendiri. Pasti ke luar kota, yang aman gitu, kayak Bali, Lombok, bahkan Singapur.

Biasanya aku dikontrak paling lama 6 bulan, secara aku kan bukan ani-ani top model gitu, hahaha.

Sebenernya sih rugi kalo jadi 'simpenan', karena mereka kan bisa dapet sepuasnya, capek di kita, tapi dapetnya cuma segitu-gitu aja. Aku aja mentok dapet 20 juta perbulan, mainnya ya seenak omnya. Kalo booking perjam kan, aku bisa dapet 1 juta/jam, sehari bisa sampe 7 pelanggan, tapi rata-rata aku menerima sampe 4 pelanggan sih, cape juga.

ani ani pelacur perek
Ani-Ani Ena-Ena
Terus ya, gak enaknya, kita terpaksa harus ketemu dia dalam waktu yang lama, kalo misalnya kita lagi gak napsu, ya mau gak mau harus mau. Eh tapi, gak pernah napsu juga sih, kulitnya kisut gitu! Aku aja mainnya sambil merem, hahaha!

Oh iya, yang mengejutkan nih, mantan gadunku ada yang lagi maju jadi wakil rakyat di kotaku. Kabarnya, temenku sekarang jadi 'simpenan' dan yang aku liat-liat, nih gadun sering ke Singapur. Hahaha ketawa aja sih, pasti di sana mereka ena-ena.

Wagelaseeeh, kocak banget, beb! Kalo boleh tau nih, udeh pernah dikontrak ame berape gadun, sis?

Pokonye 5 gadun yang sekota, 2 gadun yang gak sekota, kak.

Terus, serem kagak sih punye gadun pejabat gitu?

Nih ya kak, asal lo tau. Kemaren kan aku di-booking dengan salah satu orang, eh ternyata dia tau data-dataku. Padahal ya, aku promosiin diriku via Twitter tanpa memberikan identitas asli, bahkan fotonya diburemin.

Apa mungkin dia tau gegara liat nama asliku pas transfer uang, ya?

Tapi yang lebih ngeri, dia sampe tau keluargaku, bahkan tau aku pernah 'disimpen' sama si gadun yang lagi majuin diri itu, serem gak sih?

Kalo data-dataku terbongkar dan disalahgunakan oleh lawan politik, bisa-bisa namaku diseret-seret, kak. Duh! Aku pengen hidup normal-normal aja, deh. Paling nanti kalo ada apa-apa, aku tetep gak bakal ngaku pernah 'disimpen' oleh si om, bilang aja fotoku ada yang iseng ngedit.

Duh, kok serem sih, beb. Oh ya, sekarang masih kuliah, yak? 

Masih kak, belom lulus-lulus karena udah jarang masuk. Bukan karena terhalang biaya sih, yaa abisnya gimana yaaa... sering bolos soalnya harus mau kalo diajak keluar kota sama si om.

Jadi sekarang dirimu cuma buka booking, gak mau jadi simpenan lagi?

Gak mau jadi simpenan, meski ada yang berani bayar 35 juta perbulan! Lagian aku udah punya pacar kak!

Wow, lo punye pacar, beb? Tau kagak tuh doi?

Jangan sampe tau! Pokonya sebelum dia tau, dia harus aku putusin dulu, hahaha. Daripada nanti dia ember kemana-mana, kayak mantanku.

Hah, ada mantan yang ember?

Ada, dia sampe neror orangtuaku. Orangtua sih gak percaya, tapi sedih juga waktu nyokap bilang, jangan sampe aku macem-macem. Dia pengennya aku jangan suka obral-obral keperawanan. Duh, sedih gak sih kalo dia tau?

Kalo orangtua tau, gimane?

Jangan sampe, laaah. Lagian aku begini kan demi mereka juga. Aku bantu-bantu sekolah adek, bayar cicilan mobil, secara uang gaji Papa cuma cukup buat makan doang!

Ortu punye usaha, kagak, beb?

Ada usaha sih, Mamaku gitu-gitu punya salon di salah satu kota.

Bisa diceritain seperti ape sih orangtua lo, beb?

Hmm, bisa dibilang aku tuh termasuk anak yang overprotect sama bokap. Mamaku mah orangnya cuek sama Papa.

Dulu Papa kerja di kantor Pemerintah. Oh ya, aku sering wanti-wanti, jangan sampe Papa selingkuh. Papa pernah bilang, "Mana mungkin Papa selingkuh, secara anak Papa kan cewe, jauh juga dari orangtua, Papa takut karma kalo nanti kamu jadi 'simpenan' om-om!"

Aduuuuh, sedih gak sih, gak tau aja dia kalo udah kejadian!

Dan kadang aku mikir, jangan-jangan Papa pernah nyimpen ani-ani juga. Huhu.

Gimane jadinye kalo suatu saat orangtua lo ngegep anaknye?

Duh, jangan sampe dah! Dulu sih sempet kegep dikit, gegara Mama nemuin Durex di koper. Mama tanya itu buat apa, aku bilang aja koperku habis dipinjemin ke temen.

Bener-bener deh Mamaku tuh takut aku udah gak perawan. Huhu, sumpah sedih.

Tapi... so far mereka percaya aja sama aku, karena aku kan anaknya pendiem, keliatannya gak pernah macem-macem. Kalo suatu hari nanti mereka tau, paling aku pergi aja, gak mau jadi beban mereka karena malu punya anak macem aku.

Huhu, kok gue jadi ikut sedih juga deh. Anyway... Boleh tau kagak, lo melepas keperawanan gegara gadun atau apose gitu, beb?

Aku melepas keperawanan pas semester 4, sama pacarku. Pas semester 5, aku jadi ani-ani. Itungannya sih, aku tuh telat jadi anak nakal. Hehehe.

Kan kata orang-orang, jadi ani-ani tuh enak, cuman modal ngangkang doang. Pendapat lo, bijimane, sis?

Halah, mindset mereka tuh yang harus diubah. Kerja kayak gini tuh gak enak sama sekali. Beban banget yang ada. Dipikir ML sama orang yang gak dicintai enak? Kulitnya kisut-kisut gitu kebanyakan! Bayangin, 1 jam kita bertahan dengan orang yang seakan-akan pacar kita. Belum lagi kalo kita dapetnya orang yang ternyata punya kelainan seksual. Serem gak, sih?

Mereka gak bakal sanggup, lah!

ani ani pelacur perek
Aku nyerah, tidak bisa menjadi ani-ani.
---

Oke guys, kayanye masih bakal panjang banget obrolan gue ame si Zara ini. Kemungkinan akan gue lanjutin di postingan berikutnye, ye. Masih banyak banget pertanyaan yang mungkin pengen kalian ketahui jawabannye, misal:

  1. Jam kerja lo kayak gimane sih, beb? 
  2. Biasanye maen di kost, hotel atau dimane, beb?
  3. Pernah dapetin gadun yang baek banget, kagak?
  4. Pernah dapetin gadun yang memiliki kelainan? Kayak gimane aje tuh?
  5. Yang rese-rese dari pelanggan apose aje, sih?
  6. Dari hasil jadi ani-ani, udeh dapet ape aje, beb?
  7. Booking-Rate dirimu kalo boleh tau berape? Kepo dong, hehe.
  8. Tiap ML suka pake pengaman, kan? 
  9. Suka periksa kesehatan? Takut kena penyakit gitu kaga, sih?
  10. Apose keistimewaan dirimu dibandingkan dengan ani-ani laennye?
  11. Pernah cinlok dengan pelanggan?
  12. ML dengan gadun biasanye berape menitan deh?
  13. Pernah kegep ame bini si gadun atau pelanggan?
  14. Biasanye, gadun yang pernah nyimpen lo itu, alesan melakukan hal ntu karena apose, yak?
  15. Kebanyakan pelanggan lo dari mereka yang udeh berkeluarga, kah?
  16. Ada kagak temen lo yang tau profesi lo ntu? Takut kagak kalo mereka ngebocorin?
  17. Dan laen-laen~~~
Penasaran?

Kalo kalian mau nambah-nambah pertanyaan, silakan komen di bawah yak!

Buat yang mau join sebagai narasumber, boleh DM ke IG @irvinalioni. Thank you!

PS: yang mau komen perihal postingan ini, mohon objektif yak.

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
23 Comments

23 comments:

  1. Wiih akhirnya dipost. Ini sesyuatu ya mpok pin. Kadang kepo juga sama kehidupan mereka. Kasian karena harus nyari uang dengan cara begitu. Jadi ga sabar sama part selanjutnya nih, mpok. Semangat ye mpok~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat semangaaat, kalo banyak yang baca bakal gue lanjutin cepet :D

      Delete
  2. akhirnya... gue nungguin dari sore Pin hahahaha :D
    ending lo bener-bener bikin kepo pengen baca selanjutnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar beb hahahaha nunggu 1000 views dulu deh :D

      Delete
  3. Wah kak pin, makasih banyak dah di-post. Salah satu cita-cita gue adalah wawancara ani-ani, tapi belum kesampean huhu. Pertanyaan gue buat si mbaknya: orang tuanya tau gak sih pendapatan dia yang fantastis itu? kalo iya, curiga ga ya dia dapet pendapatan segitu gede darimana?
    Ditunggu kelanjutan post-nya kk~

    ReplyDelete
    Replies
    1. sipsip, gue sampein ke doi yaaa biar bisa dijawab di postingan selanjutnye :p

      Delete
  4. Dulu saya pernah nonton acara tipi yg nanyain dunia malam gitu. Pertanyaan mpok pina dan jawabannta zara kurang lebih lah ama itu acara. Tapi pertanyaan detil lanjutannya ini bener2 dah... ditunggu lanjutannya Mpok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha lebih berani yakkkk, sippp keep staytuned!

      Delete
  5. Kadang penasaran juga dengan kehidupan kek gitu. Lanjutkan mpok!

    ReplyDelete
  6. Disatu sisi saya sedih kak dgn mereka yg memilih hidup seperti itu. Saya doakan org2 seperti zara diberikan kesempatan untuk hidup yg lebih layak lagi. Amin.

    Ditunggu selanjutnya yah mpk

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes, doakan saja semoga ia lekas pensiun ^^

      Delete
  7. gue komenya di dm ig aja ya mpok wkwk males komen disini. ��

    ReplyDelete
  8. Menarik banget hasil wawancaranya, Pin. Ternyata memang kita gak boleh sembarangan ngejudge orang ya sebelum mengenal dia lebih dalam. Semoga Zara bisa cepat menemukan jalan keluar dan bisa punya kehidupan yang dia sukai.

    ReplyDelete
  9. Dan akhir kata, kalo mereka mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, mungkin, mereka tidak akan melakukan pekerjaan itu.

    Sayangnya, zaman now ada anak muda melakukan itu hanya untuk memenuhi gaya hidup. Ya emang tugas kita bersama sih mengatasi permasalahan ini. Duh gusti nu agung.

    ReplyDelete
  10. Jadi tahu realita di lapangan. Jadi valid ya, nggak ada kerjaan yg bener2 enak!

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*