Yang Harus Dipikirkan Sebelum Menikah

nikah muda
Nikah itu mudah tapi ...
Tau kagak sih, sebenernye NIKAH ITU MUDAH tapi yang bikin jadi susah yaitu dapetin pasangan yang cocok, restu/dukungan orangtua, dan melupakan gengsi pribadi/keluarga.

Urusan pasangan, emang susah-susah gampang, gue sendiri harus ngerasain dulu pegimane rasanye dikhianatin, dicuekin, LDR, dll.

Gue ini kan tipikal orang yang mudah untuk berbaur dan punye relasi yang cukup banyak, sehingga kalo dipikir-pikir... harusnye soal asmara bakal berjalan lebih smooth. Nyatanye, ya kagak kayak gitu, kudu dikasi pelajaran hidup dulu ame Tuhan.

Gimane jadinye kalo ada individu yang pendiem dan susah bergaul? Mungkin butuh usaha lebih keras buat ngedapetin pasangan yang cocok. Tapi, kagak perlu khawatir, saat ada usaha dan doa, pasti Tuhan bakal kasi jalannye, kok. Yang penting, selalu berbaik sangka bahwa Tuhan itu akan memberikan yang terbaik, di waktu yang sangat tepat.

Soal restu orangtua, bagi gue ini juge hal penting yang kudu kalian raih. Tanpa restu orangtua, percaye kagak percaye nih, hidup bakal berjalan kurang enak, kagak ada keberkahan dalam hidup, dan ke depannye mungkin jadi bikin kite susah berbaur dengan keluarga gegara pasangan atau kite sendiri ngerasa kagak enak hati dengan mereka.

Restu dan dukungan ortu udeh oke? GO AHEADDDD! 

Banyak kok kejadian di hidup orang di sekitar gue, yang nikah tanpa restu, hingga hidupnye tuh berjalan kagak smooth atau sebahagia pasangan yang dikasi restu penuh oleh orangtua mereka.

Terus, gimane sih caranye biar bisa dapetin restu orangtua? Mungkin ini akan gue posting di tulisan selanjutnye.

Bagaimana soal dukungan orangtua? Ini juge kudu diraih selain restu. Dukungan pun bisa berbentuk macem-macem. Bersyukurlah jika ortu kalian mau memberikan dukungan materi untuk bayarin resepsi nikah. Namun, tetep bersyukurlah jika ortu kalian memberikan dukungan berupa kebebasan terhadap kalian, semisal bebas mau nikah cuman di KUA, bebas mau resepsi kayak gimane, bebas mau mulai berumahtangga di rumah kontrakan kecil atau masih menumpang, bebas mau bikin gaya berumahtangga kayak gimane, dll.

Melupakan gengsi pribadi dan keluarga, maksudnye kayak gimane tuh? Contoh, saat pacaran  kalian atau pasangan selalu ngasi yang terbaek, mulai dari hadiah hingga ajakan makan fancy. Eeeeh pas mau berumahtangga, ada suatu hal yang bikin kalian kudu hidup di mulai dari bawah.

Walau pas awal-awal berumahtangga baru mampu cuman makan mi instan... syukuri aje sis. Tapi jangan keseringan juge sih yang ada kena kanker wkwkwk.
Kagak usah gengsi, cuy. Pasangan pun kudu selalu kasi support, biarpun makan cuman ame nasi dan tempe disambelin. Kasi support ke suami untuk selalu tahan banting bekerja keras, dan kasi pengertian ke istri untuk selalu tahan banting juge mau hidup pas-pasan terlebih dahulu. Jika hal tersebut dilakukan, maka jangan khawatir, Tuhan akan kasi keajaibannye kok untuk pasangan. Ketika ujian di awal berumahtangga bisa dilewati, Tuhan biasanye akan kasi reward yang kagak disangka-sangka. Yang terpenting, pastikan sang suami bekerja keras dan bertanggung jawab, dan pastikan sang istri mau mengerti.

Lalu... ketika pasangan terasa udeh cocok, restu/dukungan ortu udeh ada dan kalian bersama pasangan sama-sama kagak neko-neko, coba pikirkan ulang dan bertanye kepada diri kalian sendiri seperti berikut:

1. Udeh cocok belom ye gue ame doi?

- Agama dan keyakinan: Mungkin masih banyak orang yang merasa bahwa persamaan agama dan keyakinan dalam hubungan ntu penting. Nah, kalo begitu, silakan aje cari yang agama dan keyakinannye sama. Tapi kalo kalian tipe orang yang santai-santai aje, kagak peduli dengan poin ini, ya silakan juge. Yang penting kalian, pasangan, dan keluarga besar kedua belah pihak, sama-sama saling menerima. Kagak bakal julid di belakang.

- Prinsip diri: Carilah pasangan yang kagak bakal mengubah prinsip diri kalian (prinsip yang baik-baik, yak). Misal, kalian tipe cewe yang demen berkarir sampe kapanpun, maka janganlah sampe menikah dengan cowo yang menentang prinsip kalian tersebut.

- Pandangan politik: Soalnye kan udeh ada tuh kejadian macem pertemanan, persaudaraan bahkan kerjaan sendiri, tau-tau kudu diputus, gegara pandangan politik berbeda. Nah, kalo bisa sih, jangan sampe kalian dan pasangan memiliki padangan politik yang berbeda, inget nih KALO BISA. Biar nanti pas ada pilkada atau pilpres, kagak berantem. Ape lagi kalo berantemnye bikin kagak kalem di waktu lama.

- Hobi: Tiap orang pasti punye hobi dan selalu seneng banget kalo ditanye-tanye soal hobinye. Maka dari itu, coba deh cari pasangan yang memiliki satu hobi yang sama. Nonton bioskop kek, wisata kuliner kek, olahraga kek, apapun itu. Biar pas udeh berumahtangga nanti, kalo dirasa lagi bosen mau ngapa-ngapain, tinggal melakukan hobi yang sama. Atau ngobrolin hobi bersama, bahkan kumpul bareng dengan komunitas hobi yang sama.

- Sifat: kalian dan pasangan apakah selalu jujur dan terbuka? Apakah kagak pelit bin medit? Apakah si calon suami termasuk orang yang bertanggungjawab dan pekerja keras? Coba dipikirin baek-baek, cuy.

2. Calon mertua klop kagak ye ame gue dan keluarga?

Apakah calon mertua termasuk yang enak diajak ngobrol? Apakah mereka kagak pernah membesar-besarkan masalah kecil? Apakah mereka kagak matre? Apakah mereka kagak sombong dengan keluarga kalian? Bisakah mereka deket dengan keluarga kalian?

Beneran deh, hal-hal tersebut kudu lu review lagi. Biar pas udeh berumahtangga, kagak rempong ame keluarga besar sendiri atau keluarga besar pasangan.

Nanti salah satu drama dan kasusnye gue ceritain deh di tulisan selanjutnye.

3. Keluarga besar si doi rempong kagak ye?

Semakin besar keluarga lo atau pasangan, biasanye bakal semakin ribet. Kalian bakal nemuin berbagai macem dan jenis manusia di dalem keluarga besar. Ada yang mulutnye lemes, ada yang rakus, ada yang gila harta, ada yang suka ngutang, dll.

Coba deh minta diceritain keluarga besar si doi kayak gimane sih. Biar kalo terasa ada bau-bau yang kagak enak, sedari dini bisa dicarikan solusinye atau bisa jaga diri.

Misal, om calon istri kalian ada yang suka minta duit, tau-tau suka nongol di depan rumah keluarga atau bahkan bisa aje di rumah kalian setelah berumahtangga. Solusinye? Ya mungkin nanti pas udeh nikah, bisa coba menegaskan diri kalo kalian udeh berumahtangga, kebutuhan semakin banyak, sehingga kagak bisa ngasi-ngasi duit. Biar tau diri juge kalo ada sodara model gitu.

4. Buat cewe, coba tanye ke doi, "Beb, kalo udeh nikah nanti, boleh kagak daku minta jatah bulanan buat kebutuhan cewe?"

Sebenernye ini adalah nasehat dari nyokap gue, karena bagi doi seorang istri berhak mendapatkan uang bulanan pribadi dari suami, di samping uang untuk kebutuhan keluarga. Emangnye istri kagak butuh beli make up? Baju baru? Dsb. Lagian kan kalo istri keren, sang suami bakal bangga banget bawa istri ke kondangan atau jalan-jalan. Dibalik istri cantik, pasti ada duit bulanan cantik dari suami.

Ya, meskipun kagak banyak, yak. Disesuaikan dengan budget aje.

Hal yang kayak gini bisa dikomunikasikan sejak pacaran dan jika kalian udeh mau serius ke jenjang pernikahan. Gue pun sejak H-2 bulan sebelum nikah, udeh mengkomunikasikan hal ini kepada calon suami dulu. Gue minta ada hak istri, duit bulanan buat kebutuhan bersama, dll.

5. Buat cowo, tanye ke doi, "Beb, kamu siap kan selalu berada di sampingku dalam suka dan duka?"

Yah namanye juge hidup, kan pasti bakal jatoh bangun. Jadi, mau kagak mau, kudu ditanyain ke calon istri, beneran mau di samping kalian kagak dalam suka dan duka? Dan tentu aje, tanyain ke diri kalian wahai calon suami: BAKAL TERUS DI SAMPING ISTRI KAGAK? Jangan sampe, pas susah ame istri, eeeh pas udeh jadi konglomerat ada di samping ani-ani.

Oh iyak, gue udeh bikin versi videonye nih, kayaknye nanti gue bakal banyak memvisualisasikan tulisan gue ke dalem video Youtube. Buat yang kagak mau ketinggalan, silakan subscribe IRVINA LIONI ALIAS MPOK PINA (klik).


Terima kasih udeh baca tulisan ini, ape lagi buat yang udeh nongton video di atas. Gue doain lo-lo pade hidupnye bahagia selalu dah! Buat yang mau nikah, gue doain semoga nanti dilancarkan!!!!

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
4 Comments

4 comments:

  1. Dengan umur yg seperempat abad ini, gue juga mulai memikirkan hal itu mpok. Semoga aja tahun ini. Hehe

    ReplyDelete
  2. mpo gue juga pengen nikah . Tapi miris, belum ada jodohnya :(

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*