Jadi Dosen Bahasa Indonesia di Tiongkok, Seru Kagak Yeee?

dosen indonesia di cina


Oke guys, kali ini gue akan memperlihatkan hasil wawancara gue dengan salah satu Dosen Bahasa Indonesia di Tiongkok. Kebetulan narasumber ini adalah kawan blogger dari jaman jebot, sempet ketemu juge sekali pas doi di Jakarta dan gue melakukan wawancara untuk beberape postingan soal budaya Tiongkok di sini dan di sini.

Sebelomnye gue kenalin dulu ye. Nama narasumber gue yakni Keven Alberto Yoesup atau bisa dipanggil Keven. Gue pribadi manggil doi Koko Keven (atau Kepen wqwq). Cowo kelahiran Bandung, 27 Agustus 1987 ini sekarang berprofesi sebagai Dosen Bahasa Asing (dalam hal ini, Bahasa Indonesia), di Guangxi University of Foreign Languages, Nanning, Tiongkok (aka Cina). Kalo kalian mau liat tulisan inspiratif doi, bisa cek di www.emotionalflutter.com, follow Twitter @claudeckenni atau Instagram @emotionalflutter

Langsung aje yuk kite liat tanya jawab gue dengan si Koko, cekidots.

Halo Koko Keven, ape kabar nih? Lama kagak jumpa, yak!

Kabar gua baik, tapi lagi sedikit rempong aja nih, bisa lo liat di IG story gua :

dosen indonesia di cina
curahan hati seorang dosen.

Waduh, tebelnye wkwk. Sabar ye Koko. Btw... Sejak kapan sih dirimu menjadi dosen Bahasa Indonesia di Tiongkok? Rencananye bakal sampe kapan?

Sejak November 2016, belum tahu sampai kapan, kontrak saat ini masih sisa setahun

Kok bisa sih Koko Keven jadi dosen Bahasa Indonesia di sono? Ceritain, dong.

Juli 2016, gua lulus S2 dari Tiongkok. Begitu pulang ke Indonesia, sempet luntang-lantung gak jelas nyari kerjaan. Lowongan sih banyak, tapi banyak yang gajinya gak sesuai dengan beban kerjanya. Kayaknya pernah gua ceritain di blog deh, yang ditawarin jadi guru Mandarin, terus gajinya 25.000 per satu jam pelajaran. Kalo S2 luar negeri kayak gua, ditambah 2.500 jadi 27.500 rupiah saja. Ada yang gajinya lumayan, tapi kerjaannya rada-rada gak wajar. Jadi translator buat para lady escort impor di klub malam misalnya. 

Ada yang gajinya lumayan, job desknya jelas, tapi lokasi kerjanya di antah berantah. Waktu itu gua dapet tawaran jadi translator di sebuah pulau terpencil. Karena desperate, waktu itu udah gua terima kerjaannya. Beberapa hari sebelum berangkat ke pulau, eh di-cancel sama pihak perusahaannya. 

Pokoknya kacau deh. Pernah mau part time jadi tour guide di Yogyakarta, eh rombongannya batal dateng. Seolah-olah alam semesta berkonspirasi supaya gua gak dapet kerjaan di Indonesia.

September 2016, gua dikontak sama dosen pembimbing tesis gua. Ada lowongan tuh, ngajar Bahasa Indonesia, mau gak? Gajinya lumayan, job desknya kebetulan sesuai sama S2 gua (S2 gua adalah Pengajaran Bahasa Mandarin Bagi Penutur Asing), jadinya ya udah coba apply. 

Eh, begitu apply, di hari yang sama langsung dibales sama pihak kampusnya, mereka butuh banget katanya. Dan lucunya, pacar gua yang orang Thailand juga dapet kerjaan di kampus yang sama (tapi dia ngajar Bahasa Thailand). Udah takdir kali ya? Ya udah deh berangkat.

dosen indonesia di cina
Guangxi University, tempat mengajar Koko Keven

Kok Koko Keven gak coba jadi dosen untuk mata kuliah lainnye?

Pertama, karena di Tiongkok, mereka mencari dosen asing kebanyakan adalah untuk jurusan bahasa asing. Kalau jurusan teknik, desain, dll, biasanya pengajarnya adalah dosen lokal dari Tiongkok.

Kedua, karena pekerjaan ini sesuai dengan jurusan S2 gua, yaitu pengajaran bahasa bagi penutur asing. Ketiga, karena memang passion gua adalah di bidang pendidikan. Dari masa SMA tahun 2005 sampai sebelum berangkat S2 ke Tiongkok tahun 2012, gua terus aktif di gerakan Pramuka, jadi pembina Pramuka udah hampir 8 tahun.

Bener kagak sih kalo mau ngajar di sono, kite kudu jadi lulusan pendidikan dulu?

Tergantung kampusnya. Ada kampus yang mau terima dosen dari jurusan non pendidikan, ada juga yang bahkan mau nerima dosen yang gak bisa Bahasa Mandarin sama sekali (biasanya berlaku untuk bule sih). Tapi bagi kebanyakan kampus yang punya nama, kalo mau jadi dosen bahasa di sana syaratnya adalah : 1. Fasih Bahasa Mandarin. 2. Lulusan S2 jurusan sastra atau pendidikan.

Cukup susah dan rumit kagak Bahasa Indonesia buat mahasiswa/i Tiongkok?

Cukup sulit. Misalnya, dalam bidang pelafalan. Orang Tiongkok tuh susah banget membedakan huruf B dan P, G dan K, D dan T. Dan sebagian besar orang Tiongkok, gak bisa ngomong RRRRRRRR. Cadel, kalo kata orang Indonesia mah. Terus masalah imbuhan. Wah orang Indonesia aja kayaknya pusing deh sama yang namanya imbuhan, apalagi orang asing?

Gimane sih metode mengajar yang kamu lakukan untuk memudahkan para mahasiswa/i?

Kalau untuk mata kuliah praktek, seperti percakapan, audio-visual, membaca, pidato, dan lain-lain, gua akan kasih mereka banyak kesempatan untuk praktek. Misalnya pelajaran percakapan itu waktunya 45 menit per sesi. 5 menit penjelasan kosakata, 15 menit gua ajarin mereka baca percakapan, 25 menit sisanya gua kasih mereka modul latihan percakapan. Dan tentunya, semua pelajaran dan latihan harus dikemas dengan menarik dan fun.

Misalnya, waktu mereka belajar percakapan yang temanya naik taksi, gua bikin suatu skenario kayak gini : "Seorang suami memesan taksi untuk membawa istrinya yang akan melahirkan ke rumah sakit. Perankan percakapan antara suami, istri, dan supir taksi, menggunakan semua kosakata yang sudah kalian pelajari." Hasilnya? Sumpah, ngakak banget. Banyak yang sandiwaranya totalitas banget.
 
Ape aje sih yang kamu ajarkan dalam mata kuliah Bahasa Indonesia? Misalnye, budaya tradisional, budaya modern (kekinian), lagu-lagu, makanan, dll.

Budaya tradisional tentu harus diajarin. Misalnya waktu belajar tentang salam dan sapaan, gua ajarin mereka juga caranya ngomong "Assalamualaikum", berikut artinya dan cara menjawab sapaan tersebut. Gua juga ajarin mereka tentang sejarah masuknya agama-agama ke Indonesia, berikut kebiasaan dan tradisi keagamaan di masyarakat seperti sholat lima waktu, puasa, dan perayaan Idul Fitri.

Gua juga ajarin mereka beberapa kosakata kekinian (dan bahasa daerah) misalnya "lemot", "gebetan", "bokap", dan lain-lain. Gua juga ajarin mereka cara masak makanan Indonesia yang sederhana misalnya bala-bala, tahu bulat, dan perkedel. Mereka suka banget sama bala-bala. 

Lagu anak-anak, lagu-lagu wajib misalnya Ibu Kita Kartini, terus beberapa lagu daerah juga gua ajarin seperti Tokecang dan Yamko Rambe Yamko. Kalo lagu-lagu yang lagi populer, biasanya mereka akan dengerin sendiri. Misalnya, beberapa waktu yang lalu, mereka "keracunan" film Dilan 1990, terus mereka pada bisa nyanyi lagu-lagu soundtracknya film Dilan gitu hahaha. Sampe waktu ikut lomba nyanyi antar provinsi, mereka nyanyiin lagu "Rindu Sendiri" nya Iqbaal, hahaha.

dosen indonesia di cina
Menghadiri malam kebudayaan Indonesia di Tiongkok.

Ape cuman kampus aje yang menyediakan mata kuliah Bahasa Indonesia? Ada kagak sekolah negeri atau swasta yang menyediakan pelajaran Bahasa Indonesia?

Setau gua, hanya di tingkat perguruan tinggi saja yang ada mata kuliah bahasa-bahasa Asia Tenggara, termasuk Bahasa Indonesia.

Udeh banyak belom mahasiswa/i yang fasih berbahasa Indonesia?

Setahun, jurusan Bahasa Indonesia, mahasiswanya paling cuma 30 orang. Tapi ada banyak juga mahasiswa dari jurusan lain yang mengambil mata kuliah pilihan Bahasa Indonesia. Setahun bisa 500 orang lah kira-kira. Kalau yang jurusan Indonesia, Bahasa Indonesianya lumayan fasih, bisa sampe pidato segala. Kalau yang non-jurusan, mereka cuma bisa sampai bertegur sapa dan memperkenalkan diri saja.

Setahu Koko, ape sih tujuan para mahasiswa/i mengambil mata kuliah Bahasa Indonesia?

- Ada yang karena orang tua / kakek neneknya dulunya adalah orang Tionghoa Indonesia, tapi mengungsi ke Tiongkok waktu krisis tahun 1965-1966
- Ada yang karena orang tuanya punya bisnis/perusahaan di Indonesia
- Ada yang karena ngefans sama tokoh Indonesia, misalnya Soekarno, Jokowi, dll
- Ada yang jatuh cinta sama alam Indonesia dan nantinya pengen jadi tour guide di Indonesia
- Ada yang karena suka sama biskuit Nabati
- Ada yang karena salah milih jurusan, hahaha. Mereka pikir, orang Indonesia tuh bahasanya Bahasa Inggris. Sumpah ini lucu banget. Tapi anak yang salah jurusan ini, akhirnya jatuh cinta sama Bahasa Indonesia dan jadi juara 1 di kelas.
- Ada juga yang karena nantinya ingin kerja di Asia Tenggara, tapi jurusan Bahasa Thailand dan Vietnam terlalu banyak mahasiswanya, persaingannya ketat, jadinya ya udah pilih jurusan yang non-mainstream

Berape banyak kampus yang menyediakan mata kuliah Bahasa Indonesia? Bisa kagak disebutkan?

Sejauh ini rasanya di seluruh Tiongkok cuma ada sekitar 11 fakultas Bahasa Indonesia, dua di antaranya ada di Nanning, termasuk di kampus gua.

Kenape sih Tiongkok mau membuka Bahasa Indonesia sebagai salah satu mata kuliah di sono? Kalo kate orang sumbu pendek, "Jangan-jangan biar bisa menjajah Indonesia???!" Bener kagak?

Nggaklah. Kalian pernah denger "One Belt One Road"? Salah satu alasannya mungkin karena itu. 

Di sisi lain, saat ini dunia internasional mulai memandang bahwa Bahasa Indonesia adalah salah satu bahasa yang penting untuk dipelajari. Indonesia adalah negara yang populasi penduduknya termasuk top 5 di dunia. Dan dalam beberapa tahun terakhir, pertumbuhan ekonomi Indonesia adalah salah satu yang terbaik di Asia Tenggara. 

Jaman sekarang, gak cuma di Tiongkok, di berbagai negara di dunia, banyak lho perusahaan multinasional yang butuh orang yang mampu Bahasa Indonesia. Demandnya banyak, tapi supplynya gak ada. Contohnya, orang Indonesia yang bisa Bahasa Mandarin sih banyak, tapi mungkin sebatas percakapan sehari-hari aja. Yang bisa baca tulis lancar, sampai level untuk bisa kerja, itu sedikit banget. Jadi jangan aneh, kalo banyak negara di dunia yang kini berlomba-lomba membuka fakultas Bahasa Indonesia. Alasan utamanya adalah ya untuk memenuhi demand tersebut.

Pegimane dah cara jadi guru/dosen expat di Tiongkok? Mungkin bisa dikasi cara jitunye buat pembaca di mari.

1. Harus fasih Bahasa Mandarin, ini gak bisa ditawar. Gak gampang memang, tapi gak ada yang gak mungkin kalo ada niat dan tekad.

2. Ambil S2, kalo bisa di Tiongkok (biar bisa sekalian belajar bahasa, sambil menyelam minum air), lebih bagus lagi kalo jurusannya adalah jurusan-jurusan yang memang lagi banyak dicari sama dunia internasional, misalnya bahasa asing, perdagangan internasional, atau informatika/software engineering.


dosen indonesia di cina
Keren banget salah satu murid Koko Keven ini!

Ada kagak rencana untuk berganti profesi lain di Tiongkok atau bahkan pulang ke Indonesia untuk mengambil profesi yang lebih menarik?

Ganti profesi sih mungkin aja, jadi translator untuk di perusahaan misalnya. Tapi sampai saat ini belum ada rencana untuk pulang ke Indonesia. Gak tahu kalo suatu hari ada tawaran pekerjaan yang menarik di Indonesia, mungkin aja.

Lebih besar mane nih : gaji guru/dosen di Indonesia atau di Tiongkok?

Jelas di Tiongkok. Well, sebenernya gaji guru di sini juga gak besar-besar amat kalo dibandingin sama gaji expat di perusahaan (apalagi kalo expatnya adalah bule), tapi di sini kehidupan guru lumayan terjamin.

Seberape gede apresiasi negara Tiongkok terhadap profesi guru/dosen?

Profesi guru adalah salah satu profesi yang dihormati di Tiongkok. Kalau kita jadi dosen asing di Tiongkok, biasanya kita akan dikasih banyak fasilitas, misalnya sebuah kamar apartemen fully furnished gratis di dalam/sekitar kampus, ada jaminan kesehatan, diberi pelatihan oleh pemerintahnya, dll. Memang gak bisa foya-foya, tapi kehidupannya dijamin dan ada banyak kesempatan untuk meningkatkan kemampuan.

Ada kagak kesan terlucu dan terburuk selama mengajar di Tiongkok? Ceritain, dong.

Kesan yang paling lucu adalah waktu meriksa hasil ujian mereka. Kadang ada yang jawabannya salah, tapi jadinya malah kocak.

Misalnya : 

1. Susunlah kata-kata di bawah ini menjadi kalimat yang baik dan benar

Soal : muka - saya - dan - gigi - menggosok - mencuci 
Jawaban : Saya menggosok muka dan mencuci gigi.

2. Lengkapi kalimat di bawah ini dengan kosakata yang benar

Soal : Cinderela terkejut saat mendengar suara jam ____________ 12 kali
Jawaban : Cinderela terkejut saat mendengar suara jam bertengkar 12 kali.

Setiap meriksa soal ujian, gua pasti cekikikan sendiri.

Kesan terburuk selama mengajar di Tiongkok, mungkin soal administrasi dan birokrasi. Setiap akhir semester, ada bejibun dokumen yang harus gua kerjain. Ribetnya melebihi tesis S2 gua. Sumpah, tiap akhir semester gua cape banget. Saking ribetnya, kadang suka bikin emosi.

Oh ya, kalau mau tau kerennya murid gua, coba lihat video ini:


Ada kagak aturan khusus yang Koko buat untuk kelas Bahasa Indonesia yang dimiliki? Misalnye nih, mahasiswa/i kagak boleh telat, kagak boleh pake baju terbuka, dll (monmaap, keinget jaman gue jadi mahasiswi soale wkwk).

Soal baju sih di Tiongkok gak ada aturan khusus ya. Menurut aturan di kampus, mahasiswa bebas mau pake baju kayak gimana juga, selama sopan. Kalau musim panas, di sini udaranya panas dan lembab banget. Kalo mahasiswa datang ke kelas pakai celana pendek, itu wajar-wajar aja. (Tapi biasanya gak ada yang sampai pakai tank top) 

Aturan khusus yang gua kasih ke mereka mungkin adalah soal kejujuran dan menghargai proses.

Tiap mau ujian, gua akan tulis kata JUJUR di papan tulis. Lalu gua bilang ke mereka, gua percaya sama mereka, jadi tolong mereka hargai kepercayaan gua. Dan hasilnya, mereka gak ada yang nyontek, semua ngerjain sendiri.

Terus gua tanamkan ke mereka, di mata kuliah gua, yang paling penting adalah proses, bukan semata-mata hasil akhir. Jadi nilai akhir mata kuliah itu selain dari ujian, gua juga ada nilai untuk performa mereka di kelas. Yang penting bukan cuma hasil akhirnya berapa, tapi sejauh apa kemampuan Bahasa Indonesia sang mahasiswa berkembang selama satu semester ini.

Seperti ape sih dirimu di mata mahasiswa/i di kelasmu?

Mengajar di kelas adalah bagian yang paling menyenangkan dari profesi ini. Murid-murid gua di sini lucu, cerewet, dan ceria. Kalau di kelas, gua ngajarnya fun, tapi gua orangnya lumayan ketat terutama soal deadline pengumpulan tugas, lalu ujian mata kuliah yang gua ajar juga terkenal cukup sulit dan menantang. 

Di luar kelas, gua dan mahasiswa gua suka makan, ngobrol, dan bercanda bareng. Kalo ada pertanyaan seputar Bahasa Indonesia atau cara belajar, mereka lebih nyaman diskusi sama gua, daripada sama dosen lokal atau wali kelas mereka. Kalau gua rasa, mereka menganggap gua udah kayak bokap sendiri. Akrab, tapi tetap ada jarak.

Pegimane dengan pergaulan Koko bareng para dosen lokal dan ekspat di sono? Koko cenderung banyak bersosialisasi dengan sesama ekspat atau orang lokal?

Di Nanning, ada sekitar 100 orang Indonesia, kebanyakan mahasiswa. Cuma karena kampus gua letaknya jauh, agak di pinggiran kota, jadi gua gak gitu sering maen sama mereka. Paling sebulan sekali menyempatkan diri ikutan acara-acara mereka. 

Di kampus gua, gua adalah satu-satunya orang Indonesia. Kalo di kampus, gua kebanyakan gaul sama dosen-dosen asing, terutama yang dari Thailand. Mereka jauh lebih ramah (dan seru) daripada yang bule. Dosen-dosen lokal di sini sangat baik sama gua, tapi karena kebanyakan sudah berkeluarga, jadinya di luar jam kerja, kita jarang hangout bareng. 

Kalo sama orang lokal, gua malah cenderung lebih gampang deket sama ibu-ibu dan bapak-bapak penjual makanan di sekitar kampus. Gua sering dikasih makanan dan buah-buahan sama mereka, sebagai timbal balik, gua pernah beberapa kali masakin mereka makanan Indonesia.

Kepo deh, ape profesi dosen tuh emang salah satu impian Koko sejak dulu, terutama dosen ekspat di luar negeri?

Jujur, bukan sih. Dulu gua S1 nya kan DKV. Gua pikir gua bakal jadi desainer, hahaha. Tapi memang, bisa tinggal di luar negeri dan bisa melihat (atau mengalami) kehidupan dari berbagai sisi yang berbeda, adalah impian gua dari kecil. Apalagi setelah bisa Mandarin, setiap kali traveling, gua seneng banget ngobrol dan bergaul sama orang lokal di tempat yang gua datangi tersebut. Banyak hal-hal menarik yang gua alami selama traveling, semuanya adalah karena gua bergaul sama orang lokal di sana. Gua pengen belajar lebih banyak lagi bahasa asing, dan bertualang ke berbagai negara di dunia, melihat lebih banyak lagi kehidupan dan budaya di luar sana.

Pernah kagak Koko dapetin suatu drama yang kagak mengenakkan di antara Koko dan sesama dosen? 

Nggak sih, mungkin karena gua jarang nongkrong di kantor. Biasanya setelah ngajar, ya gua pulang ke apartemen (toh deket). Di Tiongkok, kita sebagai dosen asing gak diwajibkan untuk ngantor.


dosen indonesia di cina
Koko Keven bersama si pacar.

Ape sih pesan untuk masyarakat Indonesia yang kepengen belajar dan mengajar di Tiongkok?

Jangan negative thinking melulu. Di dunia ini ada banyak hal menarik yang bisa kita pelajari, jika kita berani membuka pikiran dan menghilangkan segala prasangka negatif.

Kayak ape sih kesan negara Tiongkok di matamu?

Ternyata, Tiongkok yang sebenarnya, tidak sama dengan yang sering kita lihat di berita-berita di luar sana. Di luar sana ada banyak banget situs yang hobi memberitakan HANYA hal-hal negatif tentang Tiongkok, orang Indonesia pun cenderung punya stigma negatif tentang negara ini. Tapi setelah hidup di sini selama 6 tahun, gua melihat sendiri bahwa stigma-stigma negatif itu tidak sepenuhnya benar. Yang brengsek, licik, dan jorok, itu memang ada. Tapi ternyata yang baik, lugu, dan tulus itu lebih banyak lagi.

Gua cinta Indonesia, dan selamanya gua akan selalu bangga menjadi rakyat Indonesia. Tapi di sisi lain, gua gak bisa menyangkal bahwa dalam beberapa bidang, Indonesia masih kalah jauh dari Tiongkok. Tiongkok kini adalah salah satu raksasa teknologi dunia. Gua hidup di sini, udah gak butuh bawa dompet. Segala transaksi bisa dilakukan dari HP, hanya dalam hitungan detik. Semua aplikasi yang ada pun saling terintegrasi satu sama lain, membuat hidup jadi lebih praktis. Selama hidup di Tiongkok, gua juga merasa aman banget. Di sini, hukumnya jelas dan mengekang, CCTV di mana-mana, jadi orang akan berpikir berkali-kali sebelum melakukan tindakan kriminal. Bahkan banyak bule-bule dari Amrik dan Eropa yang mengakui, bahwa mereka merasa lebih aman hidup di Tiongkok daripada di negara mereka sendiri.

Terakhir, seperti ape Bahasa Indonesia di mata Koko Keven?

Bahasa Indonesia adalah identitas kita sebagai bangsa Indonesia. Gua gak habis pikir, jaman sekarang kok anak-anak muda banyak yang lebih fasih ngomong pake Bahasa Inggris daripada ngomong pake Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Gua sering nyari bahan ngajar pelajaran audio-visual dari Youtube, dan serius, susah banget cari video di Youtube yang kontennya menggunakan Bahasa Indonesia baku. Sejauh ini, gua paling sering pakai video-videonya Eka Gustiwana atau Kick Andy.


Bersama para murid kesayangan.

Gua perhatiin, jaman sekarang orang tua kalo ngasih nama anak, lebih seneng kasih mereka nama Arab atau Barat daripada nama-nama yang Indonesia banget. Padahal nama asli Indonesia tuh bagus banget. Merdu dan indah maknanya. Di awal semester, biasanya gua akan diminta sama fakultas untuk ngasih nama Indonesia bagi murid-murid jurusan Bahasa Indonesia, dan gua sengaja pilihin nama yang "Indonesia Banget" buat mereka, misalnya : Wulan, Ayu, Dewi, dll. Dan mereka menggunakan nama-nama itu dengan bangga. 

Terakhir kali gua suruh mereka pidato, waktu perkenalan diri mereka bilang gini, "Halo, nama saya Ayu. Soalnya paras saya se-ayu nama saya." Jiahhh. Yang namanya paling unik di jurusan gua adalah seorang mahasiswi bernama Nanas. Waktu pidato dia bilang gini, "Halo, nama saya Nanas. Kenapa Nanas? Karena senyum saya semanis Nanas, gak perlu tambah gula!" Hahahaha.

Nama-nama Indonesia ini jadi ciri khas utama mahasiswa-mahasiswa jurusan Indonesia yang berasal dari kampus gua. Soalnya waktu gua main ke kampus lain dan berkenalan sama mahasiswa jurusan Bahasa Indonesia di sana, murid-murid di sana nama-namanya banyak yang bukan dari Bahasa Indonesia, misalnya "Ice, Shinya, Yenyen, John, dll."

Gua rasa, saat ini, murid-murid gua sudah jauh lebih mengenal dan mencintai bahasa dan budaya Indonesia dibandingkan sebagian besar remaja-remaja Indonesia yang umurnya sebaya dengan mereka. Dan gak cuma di Tiongkok lho, dunia internasional juga sangat mengapresiasi budaya dan bahasa kita. Buktinya, sekarang setiap tahun banyak pelajar asing yang datang ke Indonesia untuk belajar bahasa dan budaya Indonesia.

Kalau kita tidak mencintai bahasa dan budaya sendiri, jangan marah kalau suatu hari bahasa dan budaya kita diklaim sama negara lain.

---

Nah guys, ntu diye hasil wawancara gue bersama Koko Keven selaku dosen Bahasa Indonesia di negara Tiongkok. Pegimane, tertarik buat belajar bahkan ngajar di sono?

Terima kasih banyak buat Koko Keven yang udeh nyempetin bales pertanyaan gue yang banyak bingits. Terima kasih juge buat temen-temen pembace yang udeh ngeliat nih postingan sampe abis. Semoga bermanfaat yak! Semoga sukses untuk Koko Keven dan temen-temen semua.

Dan tak lupa, selaen ngeblog, gue juge sekarang sering bikin video di Youtube lho. Kuy subscribe IRVINALIONI ALIAS MPOK PINA dan pencet tombol lonceng biar langsung dapet notif dari gue!




irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
1 Comments

1 comment:

  1. Seru banget wawancaranya, gue baca semua dan paling nusuk tuh jawaban terakhir dari ko kepen "Kalau kita tidak mencintai bahasa dan budaya sendiri, jangan marah kalau suatu hari bahasa dan budaya kita diklaim sama negara lain"

    Dan ngerasa bener banget, ortu jaman now lebih suka ngasih anma ke barat2an..

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*