Berani Tinggal di Rumah Bekas Bunuh Diri dan Pembunuhan?

Berani??? (Sumber Foto)
Sebelum membeli rumah, hal lain yang selalu gue pikirin adalah : "Apakah tanah atau bangunan ini pernah terjadi kasus bunuh diri, pembunuhan, atau kematian kagak wajar laennye?" (Misal, pas lagi proses membangun, ada pekerja yang jatuh hingga meninggal, penghuni sebelomnye pernah meninggal setelah seminggu ditemukan, dsb).

Hal ini pun sering gue ingetin ke temen-temen yang mau mulai ngekost, ngontrak atau beli rumah. Terlebih jika mereka mendapatkan harga yang murah dan cenderung jomplang dari harga pasaran.

"Iiih, apaan sih lu, nakut-nakutin aje, deh!" teriak temen-temen gue. Padahal gue kagak bermaksud menakut-nakuti, hehe.

Kalo cuman kost dan kontrak sih, mending. Kalo rumah sendiri, ini bisa jadi kendala besar. Pertama, kalo nemuin yang 'aneh-aneh' terus, mau kagak mau ngungsi, dong? Mending kalo bisa ngungsi ke rumah ortu yang ada di masih satu wilayah, lha kalo udeh beda provinsi, pulau, atau negara, berabe. Kudu ngontrak dong wkwkwk. Duit lageeee~

Belom lagi kite kudu secara berkala bikin acara selamatan buat ngusir jin-jin jahil, yang mana bikin selamatan kan kudu keluar duit?

Kedua, kalo mau dijual lagi, mungkin membutuhkan waktu yang cukup lama dan agak susah. Dibutuhkan berbagai strategi jitu untuk bisa menjual properti model begini. Lha wong di luar negeri aje ada rumah begituan baru laku setelah 50 tahun nganggur.

Strategi menjual rumah bekas bunuh diri/pembunuhan, kayak gimane coba? Kebetulan kemaren sempet melakukan diskusi soal ini di media sosial gue. Ada seseorang yang suka jual-beli beginian, namun sayangnye komentarnye malah dihapus ame doi sendiri. Mungkin takut ketauan calon pembeli nantinye, wkwk.

Jangankan bekas pembunuhan, kalo modelnye begini sih nih rumah ogah gue tempatin (Sumber Foto)

Plus, gue pernah dapet cerita dari bokap temen gue yang pernah beli rumah begituan. Bokapnye mah asli Jakarta, tapi beli rumah begituannye di Semarang. Tadinye sih buat anaknye, yang sempet daftar ke PTN sono, eh malah gagal, alhasil rumahnye kagak jadi dipake dan dijual lagi dengan waktu yang kagak lama. NAH, TUH BISA!

Oh iye, alasan laen kenape dijual, karena serem juge sih. Konon suka nampakin diri si jin yang nyaru jadi arwah Pak Dokter yang pernah bunuh diri di sono. Hmmm....

Karena masih jarang yang bikin tulisan soal strategi jual-beli rumah bekas bunuh diri/pembunuhan, jadi inilah saatnye gue berbagi kepada kalian....

1. Untuk calon pembeli, biasakan menjadi orang yang kritis


Sumber Foto

Sebodoh-bodohnye orang jaman sekarang adalah mereka yang kagak memanfaatkan teknologi untuk mencari tahu! Dengan mencari tahu, maka otak akan mulai terstimulasi untuk kritis. Iye, kagak?

Kagak cuman kritis untuk memilih pasangan calon presiden, bahkan kritis sebelom membeli properti. Tanahnye bekas apaan nih? Bekas sawah, rawa, atau bahkan kuburan? Pasti kan ada konsekuensinye tersendiri, misal kalo bekas rawa biasanye rawan banjir.

Bahan bangunannye bagus kagak? Ada PAM? Deket dengan rumah sakit, pasar, sekolah/universitas, mall, stasiun, bandara, dsb? Aman kagak nih?

Yang sering kagak kepikiran, ya ntu tadi: Properti ini dulunye pernah ada kejadian kayak bunuh diri, pembunuhan, atau kejadian jelek laennye, kagak? Inget, konsekuensi beli properti kayak gini tuh: konon seringkali 'diganggu' atau susah dijual lagi.

Diganggu setan? Jangan sampe!!! (Sumber Foto)
Nah, coba deh kalian tanyakan hal ini kepada calon penjual dan penduduk sekitar (calon tetangga, petugas keamanan). Kalo mau niat, coba Googling secara berkala. Misal, kalian mau beli rumah di Jalan Sayang nomer 69, nah coba Googling dengan kata kunci kayak: kasus bunuh diri/pembunuhan/meninggal di Jalan Sayang.

Berterima-kasihlah kepada portal berita yang selalu detail saat memberitakan kasus-kasus kayak gitu, sampe alamat rumahnye ditulis. Walau dari segi etika jurnalistik, sebenernye mereka salah. Hehehe.

2. Untuk calon penjual, jujur boleh tapi....

Tapi kalo kagak ditanyain : "Rumahnye bekas bunuh diri atau pembunuhan, kah?" YAAA KAGAK USAH DICERITAIN. Ibarat kata, ini kan 'aib' yak. Kecuali, kalo ada yang nanya... ya harusnye sih mau jujur. Biar berkah, bossque. Sambil berdoa semoga si calon pembelinye kagak mempermasalahkan yang kayak beginian.

LOH, EMANG ADA PEMBELI YANG KAGAK MEMPERMASALAHKAN RUMAH BEKAS BUNUH DIRI/PEMBUNUHAN?

Dikasi rumah kayak gini mau kagak? Tapi rumahnye pernah ada pembunuhan :p (Sumber Foto)


Kalo menurut gue, ada aje. Karena biasanye dijual lebih murah dari harga pasaran, si calon pembeli mungkin aje membeli properti ini untuk dijadikan tempat bisnis semacem perkantoran, kontrakan, kostan, dll. Bahkan ada follower di Twitter bilang, malah kepengen ngincer properti macem gini, biar nanti bisa dibangun tempat ibadah atau pesantren sekalian.

Lagi pula, belom tentu juge serem sih properti macem beginian.

Salah satu testimoni penghuni rumah bekas pembunuhan/bunuh diri

Strategi laennye :

- Menyasar pembeli luar kota
- Tawarkan kepada pembeli yang memang butuh properti kite buat bisnis atau investasi jangka panjang, dan mereka-mereka yang kagak percaya hantu dan feng-shui
- Renovasi rumah sebagus mungkin, dengan cat berwarna cerah, untuk meminimalisir aura negatif (halah)
- Jika kalian menjual properti ini dengan harga murah, selaen sebelomnye direnovasi dikit, tawarkan kepada mereka-mereka yang kebelet punye properti sendiri dengan budget minimalis
- Dekatilah tetangga sekitar, dan minta kepada mereka untuk tutup mulut kepada calon pembeli wkwkwkwk (poin ini sih kagak yakin secara rata-rata tetangga emberrrr, kecuali kalo kite jualnye di komplek elit)

Setau gue, di Jepang tuh ada istilah sendiri untuk properti yang pernah ada kejadian pembunuhan, bunuh diri atau meninggal kagak wajar laennye. JIKO BUKKEN, atau rumah hantu, walaupun belom tentu berhantu. Karena jika dilansir dari Tokyo Cheapo, maka Jiko Bukken pun juga untuk rumah yang...

- Deket wilayah para penjahat berkumpul
- Dibangun di atas sumur
- Tanahnye bekas kuburan dan fasilitas pembuangan limbah
- Dibangun oleh sekte tertentu
- Pernah kebakaran, kebanjiran, atau kejadian laen yang menyebabkan korban jiwa
- Lagi ada masalah sengketa

Unik banget nih! (Sumber Foto)
Jiko Bukken biasanye dijual murah banget, misal harusnye satu rumah di Kota Chiba bisa dijual 50 juta yen, tapi Jiko Bukken bisa dijual dengan hanya 11,1 juta yen. Informasi jual belinye juge kudu dicantumin dan dijelaskan kepada pembeli karena ada undang-undang yang mengatur. Penamaan Jiko Bukken bisa dicabut jika udeh 4 tahun nama tersebut bernaung #halah. Tapi kudu direnovasi ulang, sampe rumahnye keliatan baru. (Dilansir dari HAI)

Selain memperbanyak rumah murah (terlebih DP 0% haha), gue pun sangat mengharapkan pemerintah bisa mengikuti Jepang yang menandai rumah dengan kondisi tertentu, sehingga memudahkan kite semua yang pengen dapetin rumah sesuai hati.

Jadi gimane gaes, berani kagak tinggal di rumah bekas bunuh diri atau pembunuhan?

Buat yang nanye, kenape gue kepikiran pengen nulis ini, ya gue juge kagak tau wkwk kepikiran aje dari dulu. Kebetulan udeh riset dan nanya-nanya, jadi makin mau buat ditulisin. Semoga berguna, yak!


irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
4 Comments

4 comments:

  1. Maaf ye komennya saya hapus hehehe

    ReplyDelete
  2. Waduh, pernah banget nih dapet pengalaman kayak gini. Pas tinggal di Sumenep Madura, ada satu rumah dinas yang gede banget parah. Rumah peninggalan Belanda, dibangun tahun 1890-an kalo ga salah. Pertama kali tinggal di situ, disambut sama tangisan kunti. Saya teriakin buat diem, eh malah makin keras nangisnya. Sebel banget.

    Pas ngeh beberapa menit kemudian, langsung istigfar dan baca ayat kursi dah. Ga kuat. Ini rumah peninggalan noni penasaran kali ya

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*