Di Balik Layar Dunia Hiburan

Saya mencium aroma-aroma drama di sini~~
Kalo gue liat-liat, dunia hiburan di Indonesia, Bollywood, Hollywood, dsb mah sama aje isinye. Maksudnye, pegimane sih? Ya begitu deh di balik layarnye kayak poin-poin di bawah ini. Mirip kok, kalo kalian mau coba cari-cari info tentang di balik layar lokal hingga internasional. Secara garis besar, untuk memperoleh popularitas, ya pake cara ini. Mungkin ada cara laennye, nanti deh gue coba riset dulu. Sekarang, silakan baca poin-poin di bawah soal cara para artis untuk cepet terkenal.

1. Semakin drama semakin mahal pengacara

Seorang pengacara ternama pernah berujar: "Saya ini udah biasa menangani kasus-kasus para bule, pengusaha bahkan artis-artis! Malah kebanyakan artis ternama di Indonesia lebih percaya sama saya ketimbang pengacara lain. Saking baiknya saya, meski para artis gak punya duit, tapi saya tetap mau memegang kasus mereka!"

Pengacara merangkap selebritis? Banyak~~~
Dibayar gratis, kok mau, sih? Ya mau, lah. Selama yang dipegang kasus artis, maka si pengacara akan kecipratan popularitas. Semakin sering terekspos di media massa, maka semakin mahal rate card si pengacara. Setidaknye, seperti itulah penjelasan dari salah satu dosen gue dulu, yang kebetulan sampe sekarang si dosen masih menjadi produser acara di televisi.

Selain memegang kasus artis, kenaikan harga seorang pengacara bisa dilalui dengan menolong berbagai kasus rakyat kecil, yang kasusnye terlihat kontroversial atau bener-bener yang patut dikasihani. Misal, kasus nenek-nenek yang mencuri singkong di kebun tetangga. Meski hanya terekspos di acara berita, lumayan lah bisa kasi alasan ke calon klien baru nanti, seperti : "Harga saya ya emang segini, kapan lagi Anda memakai pengacara yang pernah masuk media massa?"

Bagaimana dengan drama pengacara yang adu bacot? Ah sama aje... pernah ketahuan kan, di depan kamera adu bacot tapi di balik layar mereka ngupi bareng?

Maklum, adu bacotnye cuman buat naikin popularitas doang.

2. Membayar seleb untuk menaikkan popularitas pendatang baru

Terkadang suka pengen ngakak ngeliat ada artis penyuka sesama jenis yang terlihat lagi deket dengan temen lawan jenisnye. Yang mane, si temennye ini, bukan sape-sape di dunia hiburan. Tau-tau, mereka putus, dan si temennye punye single hits.

Gas terus mas
Orang awam sih taunye mereka beneran pernah pacaran. Padahal aslinye, si artis ternama ntu cuman boneka yang dibayar.

Yup, hal yang kayak gini banyak kok dilakukan artis-artis. Tentu aje cuman berlaku buat artis yang kurang bertalenta. Yang karyanye kagak seberape, bahkan kagak ada karya yang patut diapresiasi, cuman modal fisik oke dan sensasi yang masih dijadikan jimat hidupnye.

"Lihat saja nanti, aku pasti akan populer"

3. Membuat drama dengan sesama seleb

Pernah kan nemuin berbagai drama kagak penting di medsos? Padahal sepele, misal artis A lagi nyindir sape ceritanye, tapi si B yang ngerasa, lalu A dan B berseteru dan berakhir dengan promo film atau single hits. HAHAHAHAA.

Jangankan dengan sesama seleb, dengan rakyat jelata aje pernah. Tukang bubur mane dijadiin talent buat jelek-jelekin artis X sampe keekspos media, lalu kagak lama si X bikin lagu.

Mau jenggut-jenggutan kek, ape kek, yang penting dilakukan di depan hengpon jadul, cekrek cekrek!
4. Menggunakan Haters Management

Kagak cuman artis di media mainstream, bahkan sekarang selebgram pun nampaknye pada pake Haters Management. Semakin dimaki, semakin semua tertuju kepada artis, karena akan selalu terekspos dengan media. Info lengkap udeh gue jelasin di #INCROT minggu lalu, klik sini.

Jadilah artis yang terlihat sedang didzolimi untuk mendapatkan simpati. Padahal mah...

5. Prostitusi Selebritis

Kalo ada gosip-gosip artis keciduk di hotel, biasanye 70% gosip ntu bener. Kagak heran sih kenape mereka pada 'nyambi' karena :

- Penghasilan kagak menentu, terlebih saat popularitas makin turun namun kebutuhan makin mahal
- Butuh banyak modal untuk terlihat glamour dan cantik, terlebih buat mereka yang butuh pengakuan di Instagram

Mau duit? Tinggal kibas rambut di depan sugar daddy.
Ada salah satu artis yang konon sering 'dipake' oleh konglomerat dan tentu maennye selalu di tempat yang aman dan sejauh mungkin. Bilangnye sih mau check up, tapi tau-tau check in. Si artis ini kelihatan sering pamer ngasi sumbangan ke yatim-piatu atau panti jompo, tapi menurut narasumber: "Halah, manusia kan gitu, kelihatannya pengen seperti orang baik-baik, buat menutupi yang buruk-buruk."

Yaudehlah ye, yang penting si artis mau 'ngebersihin' hartanye. Hehe.

6. Membayar produser

Orang kaya mah bebas, mau jadi artis tinggal gelontorin duit.
Di buku Bokis karya Om Maman, pernah disebutkan soal artis yang dibayarkan bapaknye biar bisa sukses jadi artis di ibukota. Dibayarkanlah produser untuk bikin single hits dan tetek bengek laennye. Kesiannye sih, udeh cape-cape menggelontorkan duit hingga ratusan jetong, tapi si artis kagak juge bisa mengalahkan popularitas artis ibukota. Huhu.

Belom lagi ada yang 'membayar' dengan bobok manja, udeh rahasia umum yang beginian ada aje di dunia hiburan.

7. Nepotisme

Ekspresi lu saat kagak perlu susah payah jadi artis, tinggal nebeng ame sodara yang udeh jadi artis aje!
Coba sebutin, ada berape banyak artis ternama yang adek dan sodara-sodaranye jadi artis dadakan? Padahal kagak ada talenta yang memumpuni. Padahal di luar sono banyak yang lebih layak dijadikan panutan. Sayangnye, yang terkenal sekarang adalah mereka-mereka yang sebagian hasil dari nepotisme orang tersayangnye. Enak, yak?

8. Memakai susuk pemikat

Kalo artisnye kayak gini mah, kagak perlu pake susuk-susuk-an lah!!!
Temen-temen indigo yang punye kekuatan untuk melihat 'benda-benda yang tertanam di badan' pasti pernah deh menemukan artis yang memiliki susuk pemikat. Biasanye ditaro di atas jidat, kalo yang bisa liat sih, di jidat bakal keliatan ada pancaran cahaya aneh gitu. Ya kalo kagak di jidat, pokonye di area muka, lah. Bahkan untuk artis yang nyambi di prostitusi, kagak jarang susuk ditaro di area selangkangan.

Untuk yang non-indigo, bisa cek seleb atau tokoh publik mane aje yang keliatannye karismatik dan sangat memikat. Sebagian emang karena mereka orang baek, sebagian karena menggunakan susuk.

Ada satu artis, pernah ada skandal, tapi sampe sekarang banyak banget cewe-cewe yang kepincut. Bahkan masih dipercaya buat ngisi acara negara, televisi dan korporat. Suara sih oke, tapi dari segi muka, menurut gue sih jauh dari ganteng, tapi entahlah banyak yang bilang nih orang ganteng dan karismatik. Kata temen gue yang 'bisa' yaaa emang karena doi ada susuk. Begitula pula cerita-cerita dari temen-temen yang masih berkecimpung di dunia hiburan.

---

Gimane cuy, ape hikmah yang kalian dapetin dari tulisan ini?

Hiburan adalah hiburan. Kagak perlu terlalu diseriusin dan diributkan, apelagi ribut dengan sesama grup penggemar.

Skill adalah skill. Skill tentu sangat berpengaruh pada profesi selebriti. Fisik boleh diubah, skill belom tentu semua bisa memiliki. Jangankan di dunia hiburan, di profesi laennye aje skill pun dibutuhin.

Menurut kalian?


irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
6 Comments

6 comments:

  1. Buseeet penasaran jadinya. Tapi yang terakhir tuh penyanyi A bukan ye? Baru aja kemaren nonton doski, terus sekeluarga bingung "kenapa ya, dia tuh ga cakep tapi karismatik gitu". Jangan-jangan.....

    ReplyDelete
  2. paham banget mpok
    pernah jadi artis ya mpok? artis yang nggak bertalenta tapi udah pernah cara-cara begituan tapi tetep aje nggak ada yang kenal?

    becanda mpok, ane tau kok kalo mpok menjadi pengamat terbukti dari incrot. good jobs mpok

    ReplyDelete
    Replies

    1. hahahahaha yang beginian gue tau2an karena pernah baca di buku, portal berita, dan cerita dari wartawan atau temen yang berkecimpung di dunia hiburan langsung.

      Delete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*