KAFIR, Film Horor Lokal Berstandar Kekinian!

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
KAFIR, layak ditonton kah? 

Kamis lalu, di hari pertama penayangan pelem KAFIR 'Bersekutu dengan Setan', oh tentu sebagai emak-emak rumah tangga lagi kagak ada kerjaan, gue langsung cuss ke bioskop untuk nongton tu pelem plus pelem SI DOEL THE MOVIE (klik kalo mau tau ulasannye). Karena BAGUS, jadi sekalian gue ulas/review pelem KAFIR di mari dah ye. Mengingat banyak juge temen di sokmed yang minta ulasan ala gue wqwq.

Buat yang nanye, apakah pelem KAFIR sama dengan pelem KAFIR versi 2002, jawabannye BEDA. Ntu lah yang gue tau dari Mbah Sudjiwo Tedjo. KAFIR versi terdahulu lebih mengutamakan kemistisan dari si dukun, sedangkan KAFIR versi 2018 lebih mengutamakan misteri dari cerita dan atmosfir yang disuguhkan. YANG BENER?

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Belom nongton KAFIR versi 2002 nih, kalo kalian? Bagus kagak? Komen dong!

Setelah gue nongton, ternyate BENER ape yang dikatakan oleh Mbah Sudjiwo Tedjo. Gue sih belom nongton KAFIR versi 2002, tapi at least untuk versi 2018 emang bener seperti yang dikatakan si Mbah, pun di promo-promo pelem KAFIR melalui Youtube Radityadika. Tau kan kalo ciri khas pelem horor Indonesia tuh, pasti kebanyakan jumpscare? Tapi tenang aje brosis, di pelem KAFIR versi 2018 gue merasa kagak ada jumpscare macem setan tetiba nongol di depan kamera. Ketakutan gue cuma efek petir doang palingan.

Tapi apakah pelem KAFIR ini lebih serem dari PENGABDI SETAN? Hmm, dari segi serem mah, beda rasa. Ya serem, tapi beda rasa. Kayak lo beli nasi padang aje, semua orang suka nasi padang tapi tiap warung pasti beda rasa. Iye kagak? Cobain aje sendiri, pas lo beli di Sari Ratu atau Pagi Sore. Keduanye sama-sama enak, tapi beda rasa.

Okesip, alesan gue pake analogi nasi padang karena gue nulis ini sambil kelaperan wqwq. 

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Scene KAFIR diawali dengan adegan masak Ibu Sri, yang mane bikin gue kaget, dikira bioskop lagi nyetel iklan penyedap rasa wkwk (buktiin aje sendiri). Sumber Gambar.

Melalui pelem KAFIR, gue jadi ngerti bahwa pelem horor ntu kagak musti liatin setan. Selama ceritanye disuguhkan dengan jelas dan logis. Ape lagi kalo ada PLOT TWIST. Inilah yang gue temuin di pelem KAFIR, plot twist-nye bener-bener suek. Baru ketauan pas menit-menit terakhir, 20 menit terakhir, lah. Bener-bener kagak nyangka aje gitu cerita akhirnye pegimane. Kzl sendiri, tapi puas.

PELEM KAFIR NTU SOAL APAAN SIH, MPOK?
review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Sri dan Jarwo di pelem KAFIR (Sumber Gambar)

Sebenernye gue kagak mau ngomongin soal ceritanye kayak gimane. Yang jelas, ceritanye soal pesugihan, yang mane sering dialami oleh sebagian orang. Keluarga gue pun pernah mengalami pesugihan, dalam hal ini, dikirimin yang 'macem-macem' dari orang yang iri.

Nongton KAFIR mengingatkan gue akan berbagai cerite pesugihan dari banyak sesama korban. Gue pun jadi teringat akan botol magis, yang pernah gue pegang jaman kecil dulu, yang mane si botol ini berisi benda milik korban (bisa kain atau rambut) dan mantra, yang tentunye kudu segera dimusnahkan (karena kalo cuman dibuang, si botol bakal balik lagi ke area rumah korban). Botol tersebut ada di dalem pelem KAFIR, ini yang gue takjub. Gue berasa nongton pelem berdasarkan kisah nyata.

Pelem KAFIR pun mengajarkan para penongton untuk:

1. Kagak sombong dengan banyak duit yang dimiliki.
2. Kebahagiaan kagak dinilai dari seberape banyak duit.
3. Jangan suka mengambil hak orang.
4. Bersekutu dengan setan yang ada nyusahin diri.
5. Keluarga adalah segalanye~~~

SALAH BESAR jikalau kalian merasa bahwa pelem KAFIR ini terkait dengan demo 212 atau pelem yang ingin ngata-ngatain umat beragama di Indonesia. Karena pelem ini JELAS soal PESUGIHAN.

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Kenape jadi bawa-bawa ganti presiden anyiiinkkkk!
review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Komparasi lu kagak apple to apple, Nyeeettt!

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
sakarapmu lah!!!

KENAPE KALIAN KUDU NONGTON PELEM KAFIR?

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Mbah Tedjo sebagai Dukun Jarwo, yang bikin pelem KAFIR berasa horor! (Sumber Gambar)

1. Ceritenye masih logis dan dimainkan dengan 90% sempurna.
2. Permainan plot twist oke lah!
3. Sinematografi oke banget! Gue suka dengan color grading yang digunakan!
4. Walau ada muka baru, tapi akting mereka cukup bagus. Dari segi akting, gue suka banget dengan Putri Ayudya yang jadi tokoh utama di pelem ini sebagai Ibu Sri. Oh iyak, si Mbak satu ini pernah maen juge di pelem paporit gue laennye: "KENAPA HARUS BULE?"

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Selalu jatuh cinta dengan akting Putri Ayudya. Kagak pernah kecewa! (Sumber Foto)

5. Kagak gampang ketebak banget pokonye mah, soalnye selama pelem KAFIR dimainin, kalian akan bertanya-tanya macem, "Oh, si almarhum Ayahnye pasti kena tumbal pesugihan sendiri nih!" tapi taunye kagak seperti yang dikira. Bahkan kalo kalian baru liat trailernye, pasti mikir, "Oh, si Sri ini disetubuhi ame dukun ye?" (Padahal kagak ada adegan eue, pikiran gue aje kali ye yang ngeres).
6. Kagak ada jumpscare, kalo kata Putri Ayudya, pelem ini maenin psikologis penonton bingits! Jadi, buat kalian yang penakut, kagak usah risau saat nongton ni pelem.
7. Lagu MAWAR BERDURI yang difavoritkan oleh keluarga Sri, yang pas diaransemen, entah kenape jadi keren banget! Padahal aslinye begini...



KEKURANGAN PELEM KAFIR? ADA, DONG!

1. Banyak orang mengira bahwa setting pelem ini adalah tahun 80-90an, dan gue setuju akan hal ini. Karena properti dan pakaian yang dipake tuh jadul-jadul, pun dengan lagu favorit keluarga tersebut malah mengisyaratkan kalo kejadiannye ada di tahun 80an. TAPI, kok ya ada adegan si anak pake hape Nokia 3310 (CMIIW), yang mane keluar di awal tahun 2000an? Tapi tenang, yang penting kagak bikin ceritanye awur-awuran, kok. Cuman ngerasa agak cacat logika aje.

2. Pas adegan bawah tanah, temboknye kan ala-ala batu item gitu, terus pas disenderin, kenape keliatan banget yak settingan-nye, soalnye keliatan si cast-nye nyender ke triplek gitu. Sebel aje sih gue liatnye wqwq.

3. Pada scene terakhir banget, jadi inget pepatah R.A Kartini : Habis Gelap Terbitlah Terang. Tapi macem kurang greget aje gitu.

4. Promosi kurang gencar, sedih sih.

review film kafir 2018 sudjiwo tedjo putri ayudya
Menurut gue sih, cast pelem KAFIR cocok banget! Emak ame anak bisa mirip gitu mukanye.

Sedangkan ALASAN GUE NONGTON PELEM KAFIR yakni:

1. Salah satu yang direkomendasikan oleh Joko Anwar, dan ternyate kagak mengecewakan banget!
2. Karena gue penggemar pelem horor, hehehe.
3. Bentuk support terhadap pelem lokal, dong!
4. Pelem KAFIR kagak mengandalkan artis ternama, jadi gue semangat pengen nongton! Karena seperti yang udeh-udeh, biasanye kalo ada pelem mengandalkan kekuatan popularitas si cast, pasti dari segi cerita ya kacau balau. Hahaha (Ape lagi kalo mengandalkan YOUTUBER wkwk).

Sekian ulasan zuzur #UZUR alias review pelem KAFIR versi 2018 dari seorang Mpok Pina. Monmaap nih kagak ada sepoy iler, atau malah kalian merasa ini sepoy iler, wqwq. Monmaap ini adalah ulasan zuzur nan amatir dari gue, kalo mau tau review KAFIR laennye, tanye aje ke Mbah Google ye. Pokonye REKOMEN BANGET lah buat ditonton, nilai dari gue 80/100 lah!



NB: INI BUKAN TULISAN BERBAYARRRR!!!!!!

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

No comments:

Post a Comment

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*