Balada Kutang Si Arab

kutang arab
Ade ape dengan kutang? (sumber foto)
Eits, ini bukan cerita bokep, tapi cerita soal sodara gue yang dari Arab (Arab asli, coy!) yang beli banyak banget kutang dan segala daleman baju, selama doi jadi turis di Indonesia!

"Hah? Mpok Pina yang kayak Cina gini punye sodara orang Arab?"

Sebenernye sih, kalo ditelaah dari garis keturunan yang pernah dibikin bokap gue (gue lupa kagak motoin, pokonye ntu udeh dibingkai ame bokap di rumahnye), moyang gue tuh ujung-ujung atasnye ya dari Arab. Tapi kenape gue jadinye kayak Cina, ya karena garis keturunan yang paling deket dengan gue adalah darah Cina (moyang gue yang orang Indonesia nikah dengan putri kerajaan di Cina dulu). Jadi, dari sisi keluarga gue, udeh kagak ada tuh bentukan fisik kite yang kayak Arab, atau ada sodara Arab yang tersisa/masih dikenal.

Tapi kebetulan, dari sisi keluarga suami gue, ternyate keluarganye punye sodara dari Arab, dan masih deket. Sepupu (alm) bokap suami, sebut aje Ayah Ahmad (kite sekeluarga manggilnye pake Ayah, bukan Om atau Paman, hehe), adalah satu-satunye sodara Arab yang kite miliki, dan kebetulan bisa berbahasa Indonesia walau kalo ngomong dengan keluarga campur-campur (Indonesia-Inggris). Kok bisa Bahasa Indonesia? Karena nyokapnye orang Indonesia (Medan Melayu) dan bokapnye orang Arab.

Secara pribadi, gue kagak mengenal Ayah Ahmad secara deket, cuma bisa dengerin cerita Mamah Mertua. Secara keseluruhan sih, gue bisa menilai bahwa Ayah Ahmad ntu baek banget. Kalo diajak jalan ame doi, pasti dijajanin. Rendah hati pula, kagak ngerasa karena doi Arab, jadi lebih ekslusif. Kagak sembarang menilai buruk orang dari penampilannye. Oh iye, Ayah Ahmad adalah dosen di salah satu kampus ternama di Arab. Tiap ke Indonesia, pasti karena ada undangan dari kampus di mari. Seperti minggu lalu, setelah menjejaki Jakarta, lalu jalan-jalan ke Puncak, kemudian terbang ke Medan bersama anaknye, si Raffi.

Sayangnye, gue kagak sempet bertemu dengan Ayah Ahmad. Sampe sekarang pun, gue cuman ketemu sekali, pas ke nikahan anak doi tahun lalu, kebetulan anaknye nikah dengan warga Indonesia keturunan Arab.

Ternyate, Ayah Ahmad kagak cuman bawa Raffi ke Indonesia. Doi turut membawa adek dari istrinye, kite manggilnye Aunty (saking gue kagak dikasi tau namanye, wkwk).

Jumat lalu, Ayah Ahmad dan Raffi terbang ke Medan, sedangkan Aunty lebih memilih tetep di Jakarta. Karena bete tinggal di apartemen sewaan, jadi Aunty minta nginep di rumah keluarga suami gue (yang gue tinggali sekarang).

Jadilah sebelom Aunty nyampe ke rumah, si Mamah Mertua bilang, "Ayo siap-siap, kite bakal kedatengan tamu jauh. Ada sodara Ayah Ahmad mau nginep di sini. Besok mau dianterin ke Mangga Dua, kamu ikut, yeee? Kan kamu apal Mangga Dua!"

"Tamunye bisa Bahasa Inggris kagak, Mah?"

"Nah, Mamah kurang tau, karena Mamah baru ketemu juge, nih. Doi adek dari istrinye Ayah Ahmad. Kebetulan Ayah Ahmad lagi ke Medan. Panggil aje doi Aunty. Doi mau ditemenin belanja katenye, mangkenye kagak ikut ke Medan."

Dua jam kemudian, Aunty dateng bersama adek ipar gue. Kemudian Aunty minta rebahan di kamar, alhasil selama beberape saat, adek ipar gue berbagi cerita soal kebersamaannye bersama Aunty.

Mulai saat menemani Aunty, Raffi dan Ayah Ahmad ke Puncak, hingga momen berbelanja di Thamrin City.

"Tau kagak pas di Puncak, mereka makan di restoran Arab abis 900 ribuan! Terus Aunty beli parfum abis 6,5 juta! Nah tadi tuh di Thamrin City, doi beli kutang banyak banget! Terus Aunty katanye pengen beli fresh care, katanye minta dibeliin ame sodara-sodara di sono..."

"Hah, Aunty yang orang Arab beli parfum Arab? Emang di Arab kagak ada?"

"Auk tuh!"

"Terus ngapain beli banyak kutang?"

"Auk tuh!"

Kemudian Aunty nongol, dan kite ngajak doi makan malem. Adek ipar lalu berujar: "Doi kagak bisa Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris, cuma bisa Bahasa Arab, dan sepatah kata Bahasa Inggris kayak eat, drink, money, shopping, gitu-gitu lah. Kagak bisa ngobrol banyak. Ini aje selama gue nemenin doi, gue ngomong pake bahasa tubuh terus."

Yaaah, seketika gue merasa kecewa. Karena gue kira, gue bakal bisa banyak nanye-nanye ke Aunty. Padahal gue udeh bikin sederet pertanyaan dengan Bahasa Inggris. Mulai dari budaya di Arab, destinasi wisata, hingga ngomongin 'bendera hitam' yang lagi banyak diperbincangkan di Indonesia.

Yaaa jadinye, selama si Aunty nginep 2 malem di rumah, kite cuman ngomong seperlunye. Misal, ngomong "Breakfast" untuk ngajak sarapan. "Good?" kalo mau nanye apakah makanannye enak. Ya yang berkaitan dengan kegiatan penting sehari-hari, lah!

Malem Sabtu lalu, jadilah kite makan malem bareng di rumah bersama Aunty. Selama di rumah, jubah dan cadarnye tetep dipake, loh. Mungkin karena di situ ada laki gue. Gue ngerasa takjub banget dengan Aunty, yang tetep santai makan sambil buka-tutup cadar untuk menyendokkan makanannye. Sabar benerrrrr.

Dan selama makan, ya kite cuman diem-dieman doang, paling cuman ngomong, "It's Indonesian cracker" untuk memperkenalkan peyek ke Aunty.

Nah, Aunty ini paling kagak bisa makan tanpa pake saos sambel khas Arab. Doi bawa sendiri coy. Kata doi sih enak. Kayak gini saosnye.

Mau nangis setelah nyobain saos arab ini!

Tapi pas gue cobain setetes (bentuknye agak cair), masya Allah, asem banget! Ya ada pedesnye, tapi lebih banyak asemnye!

"Mungkin orang Arab butuh yang asem-asem untuk menetralisir makanan berlemak khas mereka," kata Mamah Mertua."

Keesokannye, sekitar jam 9 pagi kite berangkat dari ujung barat ke utara Jakarta demi nemenin si Aunty berbelanja di Mangga Dua. Yailah, kenape kagak belanja di mal yang bagusan dikit, ye?

"Direkomen temennye, kalo ke Indonesia mending beli baju di Mangga Dua," kata adek ipar gue.

Baru juge masuk ke pintu gerbang, eh si Aunty bilang ke gue, "Money Changer?" Oooh, diye mau nukerin duit, toh. Gue langsung sigap nanye ke bagian informasi, karena kebetulan gue kagak tau Money Changer di mane. Kemudian kite naek 1 lantai, jalan ke pojokan menuju Money Changer. Si Aunty nukerin duit Arabnye ke Rupiah.

Kemudian Aunty membagikan sebagian duit ke kite semua. Mamah mertua langsung bilang, "Syukron!" Ehhh abis ntu si Aunty bilang, "La (bukan), amanah, amanah!"

Oooooh, maksudnye diye titip duit ke kite, buat jaga-jaga kalo duit yang diye pegang dicopet! Kalo dicopet kan bisa minta duitnye yang kite pegangin.

Wakakakakak. Sumpeh gue ketawa-tawa selama di Mangga Dua!

"Mau ke pusat butik di atas, kagak? Kalo mau beli baju yang bagus-bagus mah, ke atas tuh, yang ada plang itu looooh," ujar gue ke adek ipar.

"Kagak, si Aunty maunye beli baju yang murah-murah aje. Buat oleh-oleh. Sama nyari kutang dan korset. Kemaren sih udeh beli, tapi diye bilang mau beli lagi yang banyak!"

"Haaaahhh? Kutang lagi??? Yailah, emang di Arab kagak ada yang jual kutang?"

kutang arab
Aduhhhhh!!!! Kok kagak dipakein kancut siiihhh!!! (sumber foto)
Terus Mamah Mertua gue bilang, "Jadi begini. Kalo di Arab ntu, yang jualan baju dalem, pasti cowo. Terus kalo cewe mau beli, kudu ditemenin ame suami, atau suaminye sendiri yang beliin. Sedangkan suami Aunty kan lagi sakit keras, kagak bisa ke mane-mane sejak 10 tahun lalu. Mangkenye doi beli kutang terus, sekalian nyetok mungkin buat beberape tahun ke depan..."

Ya Allah, kok sedih, yak...

"Kalo di Arab nih, yang jualan kutang kagak dijembrengin kayak di toko-toko dan pasar. Pasti tertutup banget. Jangankan gitu, waktu koper Mama dicek imigrasi Arab nih, kan paling atas ada kutang, eh petugasnye malah tutup mata sembari bilang 'Haraaam, haraaaam!!!' terus Mamah disuruh segera pergi."

kutang arab
Di Arab mane ada toko yang jembrengin kutang dan segala daleman kayak gini! (sumber foto)

Wadooohhhh!

Seketika gue merasa bersyukur tinggal di Indonesia. Bayangin kalo ideologi Indonesia berubah jadi kayak yang di Arab, mau beli kutang ke Pasar Malem pasti udeh kagak bisa lagi!

Iseng gue bikin status di FB soal balada kutang ini. Eh ada yang cerite juge nih, dari adek kelas gue.

kutang arab

Lanjut nih ye...

Selama di Mangga Dua, kite muter-muter deh tuh nyari kutang dan korset yang cocok. Terutama korset nih, doi kepengennye yang macem-macem bener. Belom lagi tali beha, rambut wig, sampe beli selusin minyak telon di toko bayi.

Selaen fresh care, ternyate doi mau ngasi oleh-oleh minyak telon. Oalahhhh....

Tunggu... Rambut wig? Buat apaan si Aunty beli begituan?"

"Kan kalo arisan ibu-ibu di rumah, jubahnye dicopot. Di balik jubahnye tuh mereka pake baju bebas. Ya mungkin pas arisan, mereka sama kayak kite, bagus-bagusan penampilan, dan si Aunty kepengen pake rambut wig...," cerite Mamah Mertua.

Seketika keinget cerite Tante gue yang pernah jadi TKW di Arab. Bisa baca di marih (klik).

Oalah Aunty, meski umur udeh 50 tahunan, mau tetep bergaya. Mantepppp!

---

Jadi, begitulah keseruan selama merasakan punye sodara dari Arab. Kebetulan gue belom ketemu dengan Ayah Ahmad untuk banyak berbincang karena doi udeh balik bersama Aunty dan Raffi, kemaren pun gue belom sempet pamit karena ada acara komunitas Kawanaif (penggemar band Naif).

Gimane??? Ape tanggepan kalian setelah bace balada kutang ini?

Semoga tulisan ini cukup menghibur kalian semua yaaakkk!





irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
8 Comments

8 comments:

  1. kelanjutan duitnya dibalikin apa kagak tuh. hihihi
    beda negara beda budaya kan ya, di arab sono mu beli kutang aja rempong lah di kita, mamang mamang kang kutang itu malah pada makein dagangannya tanpa malu. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. dibalikin lah, wong dipintain wkwkwk

      nah itu, kalo di mari mah malah mamang kutangnye kocak yeeeee

      Delete
  2. repot juga ya hidup di arab. btw kalau di migrasi arab kalau mau cepet tinggal taroh aja gitu ya kutang di bagian atas koper biar gak diperiksa wkwk.

    ReplyDelete
  3. mpok, nape kaga make google translate aja sih -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. google translate mah grammarnye suka kacau, males gue. entar salah pemahaman lagi!

      Delete
  4. Mendidik malah, Mpok. Buat naro kutang di bagian koper paling atas biar cepet diperiksanya ama imigrasi kalo ke arab, ama jangan kegeeran kaloa da org arab yg ngasi duit... xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, pinter lu ye bisa dapet intisari dari tulisan ini hahaha

      Delete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*