Feminis Ngajarin Perempuan Jadi Hedonis?

Awkarin, si selebgram hedonis yang pernah mengatakan kalo dia feminis. Feminis? Tapi kok suka ngata-ngatain fisik selebgram perempuan sebelah ye, hehe. Bukan Feminis sejati, sih. Kalo Feminis sejati, harusnye selalu menghargai setiap ekspresi atau fisik orang lain, sebagaimane Awkarin ingin dihargai dengan segala kehedonisannye. Oh iye, Feminis belom tentu hedonis, kok! Simak aje tulisan gue di bawah!
Gue bukan feminis, tapi gue setuju dengan ajaran feminisme soal kesetaraan. Setidaknye, pemahaman yang tertera di artikel feminis dari Magdalene berikut ini (klik aje cuy, dan lebih baek dibaca dulu sebelom baca artikel blog gue ini).

Banyak yang salah kaprah soal tujuan utama feminisme, dan kesalahan ini selalu ada di lingkungan mereka-mereka yang mengaku lebih beragama dan beriman. Padahal di lingkungan mereka, banyak cewe-cewe yang secara kagak langsung merasakan kesetaraan.

Nah, coba baca tulisan dari Facebook Bung Hasanudin berikut ini.


Sedang viral dibicarakan soal seorang ibu doktor yang mengaku anti feminisme. Harusnye sih kagak perlu bilang anti feminisme, karena salah satu hal yang selalu diperjuangkan feminisme kan kesetaraan. Harusnye berterima kasih dong dengan para pejuang feminis, semisal Ibu Kartini, hingga semua perempuan bisa mengenyam pendidikan dan bekerja. Kalo kagak, mane bisa doi mengenyam pendidikan tinggi? Bersuara di seminar-seminar?

Yang membingungkan, salah satu hal yang dipermasalahkan adalah : feminisme mengajarkan kehedonisan. 

YA ALLAH...

Terus mereka mau ngatain Ulama Feminis dan Cendekiawan Muslim Feminis? Mereka jauh dari kesan hedonis, loh.

Beberape tahun lalu, saat gue belom mempelajari feminisme, gue diundang untuk mengisi workshop tentang media sosial di Komnas Perempuan. Lembaga pemerintah yang gue kira cuman berisi karyawan perempuan, tapi ternyata ada cowoknye juga!

Salah satunye temen kuliah gue, Elwi, adalah salah satu karyawan di Komnas Perempuan. Melalui doi lah gue bisa diundang ke lembaga bergengsi tersebut.

Nah... saat gue berkenalan dengan semua karyawan Komnas Perempuan, kagak ada satu pun dari mereka yang berpenampilan mewah. Semua sederhana. Malah kagak ada tuh yang terlihat pake make up. Yang alisnye dibikin rapi atau disulam, kagak ada tuh. Yang pake hijab kekinian, kagak ada tuh. Yang pake baju branded mahal, kagak ada tuh.

Padahal... tentu mereka feminis! Hedon kagak? Kagak!

Tapi pemikiran mereka soal kesetaraan, patut diacungi jempol. Bukannye gue yang mencerahkan mereka, malah gue yang dicerahkan. Misal, pas gue bilang kalo di socmed tuh (dulu) ada Dijjah Yellow yang terkenal karena aksinye yang aneh dan fisiknye yang jelek. Sontak mereka mengajarkan gue, sesama manusia, sesama perempuan, ya toh kagak boleh menjelek-jelekkan. Itu kan bentuk ekspresi Dijjah, feminisme pun mengajarkan kesetaraan dalam berekspresi, selama kagak bikin susah orang laen, selama nyaman dengan diri sendiri!

Malu banget suer! 

Masih inget kagak ame cici kite satu ini?

Gue juga akhirnye tau bahwa..

Feminisme memberikan perempuan pilihan – bukan membatasi – ekspresi pribadi. 

Sejak saat itulah, gue sering bertanya kepada Elwi soal feminisme. Baca-baca artikel feminis. Beli buku-buku feminis yang agak ringan biar gampang gue mengerti, dll.

Kalo gue kulik lagi, sikap hedonisme tuh banyak loh dilakukan orang-orang yang mengaku lebih beriman dari gue. Beli baju syar'i di butik-butik mal FX yang berjuta-juta (serius, mahal banget, kerudung aje paling murah di salah satu butik yakni Rp 200 ribuan!), IG feeds yang berisi berbagai kemewahan di rumahnye, dandanannye yang heboh saat umroh, bahkan ada dokter muslimah pemilik klinik kecantikan yang mengajak perempuan di luar sono buat selalu tampil cantik, walau ujung-ujungnye ajakannye dengan hal-hal yang kesannye dilakuin pelaku hedonis banget (suntik putih, sulam alis, sulam bibir, dll). Terus, ada salah satu artis syar'i, IG feedsnye berisi doi bak model tapi syar'i gitu. Suatu hari gue ketemu dengan si artis dan suaminye yang juge artis. Ketemu di pojokan Senayan City lantai 1. Dan gue ngerasa WOW banget, pas si suami tiduran di lantai sembari motret istrinye. Cekrek, cekrek! Istrinye pun bergaya. Besoknye, voila! Foto pun terpampang di IG feeds.

Yang kayak gitu selalu dilakukan hedonis, kan?

Mangkenye gue tuh semacem pengen bisikin begini : "Feminis ngajarin hedonis palelu! Temen lu kurang banyak, maen lu kurang jauh!"

Kalo ada kaum hedonis yang mengaku feminis, janganlah langsung berspekulasi bahwa mereka jadi hedon gegara kaum feminis!

Awkarin ngaku feminis, gaya hidup hedonis. Tapi, apa semua feminis layak dicap hedonis? Ndasmu! Lha wong temen gue yang feminis aje kebanyakan sobat misqueen. 

Memang betul kalo feminis membebaskan perempuan untuk berekspresi. Tapi menurut gue, feminis sejati sebenernye bakal jauh dari kehedonisan. Kenape?

Karena feminisme turut mengajarkan perempuan untuk mencintai tubuh sendiri. Lebih mendukung perempuan untuk menerima kecantikan yang udeh ada. Membebaskan perempuan untuk memilih berpenampilan seperti apa walau mungkin bajunye ala-ala olshop. PEDE AJE LAGEEE.

Untuk itu, hingga sekarang gue belom menemukan aktivis atau pekerja yang ada di lingkup feminisme, yang mengubah bentuk tubuhnye. Kalo pun ada, yaaa jarang banget lah! (Di circle gue sih belom ada yang suka mengubah bentuk semacem oplas sana-sini, mereka pede-pede aje dengan segala kekurangannye. Yang suka belanja mewah dan dipamerin ke socmed? Di circle gue sih belom ada, kebanyakan mereka sukanye berbagi cerita soal anak, keluarga, atau buku-buku berbobot).

Di circle gue, feminis yang kerap gue temui, adalah mereka-mereka yang berani mengekspresikan diri untuk menentang ketidaksetaraan melalui tulisan, kultwit, tulisan panjang lebar di Facebook, dll. Terutama di bidang rumah tangga. Misal, ngurus anak ya bareng-bareng jangan cuman emaknye doang. Suami bantu-bantu nyuci istri ya kagak perlu malu. Istri mau kerja ya jangan dihalang-halangin, dll.

Nah, soal ibu-ibu yang memilih jadi wanita karir nih, suka dinyinyirin. Emang eek.

Ada anggapan kalo wanita karir tuh:

- Pasti melupakan kerjaan rumah
- Pasti kagak peduli dengan anak
- Pasti kagak cinta keluarga
- Kagak baek, karena perempuan lebih baek di dalem rumah

KAGAK SEMUA KAYAK GITU. PERCAYA DEH!

Gue 4 tahun jadi anak kantoran dan selalu jadi tempat curhat ibu-ibu. Mana waktu itu gue megang brand yang berkorelasi ame ibu-ibu. Jadilah gue tau ibu-ibu yang jadi anak kantoran tuh, seperti yang gue kira kagak sih, yang bakal cuek bebek dengan keluarga?

Hasilnye? GUE MENEMUKAN BAHWA ANGGAPAN JELEK SOAL WANITA KARIR TUH KAGAK TERLIHAT DI KEHIDUPAN GUE.

Salah satu ibu, sebut aje Mbak Lili, merupakan single parent. Anaknye satu, perempuan, bernama Lulu. Mbak Lili menjadi single parent sejak Lili berusia 1 tahun. Kenape dulu doi cerai? Karena kagak kuat ame suaminye yang playboy. Tiap bulan ngempanin anaknye kagak? KAGAK! Ya mau kagak mau lah Mbak Lili kerja, bolak-balik pake motor dari rumahnye di pelosok Depok ke kantor di Senayan.

Terus kalo di kantor, ape Mbak Lili cuman sibuk ngurus kerjaan kantor doang? KAGAK! Sehari tuh bisa 2-3 kali Mbak Lili nelpon 15 - 30 menitan dengan Lulu. Soal makan, tadi di sekolah ngapain aje, jangan lupa ngaji, Lulu mau minta dibawain ape, dll.

"Nak, jangan lupa balado jengkol buatan Bunda diabisin. PR kamu jangan lupa dikerjain, entar Bunda periksa yak! Kalo abis boker, jangan lupa disirem, cebok yang bersih, kan kamu udah gede!"

Kagak jarang nih, sebelom jam makan siang, Mbak Lili ke Plaza Senayan beliin camilan atau makanan buat Lulu, terus dikirim pake abang ojek online. Lo bayangin, berape duit tuh ongkos kirim makanan dari Senayan ke pelosok Depok! Padahal ye, Mbak Lili tuh kagak punye jabatan tinggi di kantor, hidupnye pas-pasan, soal gaji masih di bawah gue loh. Tapi... kok ye mau ngeluarin duit segitunye demi kesejahteraan Lulu di rumah.

YANG KAYAK GINI KAGAK PEDULI DENGAN ANAK???

Yang kayak Mbak Lili versi BUKAN SINGLE PARENT pun sama kok. Sering loh mereka kagak fokus kerja karena mikirin anak di rumah.

LOH, KAN ADA SUAMI, NGAPAIN KERJA????

Perlu diinget bahwa kondisi setiap orang tuh berbeda-beda. Kagak semua perempuan berkarir demi kepentingan pribadi, kok. Kalo niatnye pengen bantu suami, gimane? Kalo si perempuan bekerja demi bapak-emaknye gimane? 

Gue aje ada temen yang rela kerja lembur, weekend tetep masuk, demi punye duit buat berobat suaminye yang kena tumor otak. Kerjanye kadang sembari bawa anaknye berusia 4 tahun. Kadang kerjanye cuman setengah hari, demi merawat langsung sang suami saking kagak enaknye si suami dirawat rame-rame oleh keluarga besarnye, atau sekadar nganterin suami berobat. Apakah kalian tega ngatain temen gue sebagai orang yang kagak sayang keluarga? 

Gue pun sering banget menemukan status Facebook temen yang merupakan ibu pekerja, yang selalu galau mikirin anak pas lagi kerja. Pengen resign, tapi lagi ada tanggung jawab. Apakah kalian tega ngatain temen gue sebagai orang yang kagak sayang anak?

UDAH RESIGN AJA SIH, KERJA DARI RUMAH!

Kerja dari rumah emang enak, bisa sembari ngurus anak secara langsung. Tapi kudu diinget lagi : kondisi setiap orang tuh berbeda-beda. Mau dagang? Mungkin si ibu belom ada modal, jadi sekarang giat kerja di kantor biar bisa ngumpulin modal. Belom lagi kagak banyak orang yang memiliki skill tertentu, yang mane skillnye bisa dijadikan profesi baru di rumah, misal Make Up Artist, penulis, desainer grafis, dll. Sehingga agak susah jika perempuan mau menghasilkan uang walau hanya dari rumah. 

Walau gue selalu meyakinkan mereka, agar turut serta mengasah skill dan kekreativitasan, sehingga nanti bisa dipake saat nanti ingin bekerja dari rumah. Semisal, jadi Mom Blogger. Sering kok gue mengarahkan mereka untuk melakukan hal apa di dunia digital, untuk mempersiapkan mereka menjadi perempuan mandiri di rumah.

SAMPE SINI UDEH PAHAM? Paham kagak kalo feminis kagak ngajarin perempuan yang berkarir untuk melupakan keluarga? Berkarir mah berkarir aje, kalo soal melupakan keluarga mah ITU KESALAHAN INDIVIDUNYE! Lha wong feminis kepengen perempuan setara sama lelaki yang bisa bekerja di luar, kok. Atau bisa bekerja dengan profesi apapun, entah di kantor atau di rumah. 

FEMINISME bukanlah ajaran sesat. Sama halnye dengan AGAMA bagi setiap individu. Tapi, feminisme bukan agama. Feminisme lebih mengacu kepada sisi humanis. Sedangkan agama (terutama agama gue) mengacu kepada sisi sesama manusia dan manusia terhadap Tuhan.

Kalo ada sosialita hedon yang mengaku feminis, apakah salah?
Kalo ada sosialita hedon yang mengaku muslim (misalnye), apakah salah?

Kagak, lah! Hedonisme kan soal gaya hidup. Gaya hidup orang juge berbeda, kagak bisa disama-ratakan, toh?

Feminis sederhana, ada.... Feminis yang gembar gembor harta, ada....
Agamis sederhana, ada.... Agamis yang gembar gembor harta, ada....

ITU MAH MASING-MASING INDIVIDUNYE AJE, BOSSQUE.

Tapi gue selalu yakin, orang agamis dan feminis sejati, akan selalu mengutamakan kecerdasan berpikir ketimbang mikirin duniawi doang. Mengutamakan diri untuk menyebarkan hal-hal kebaikan, bukan kebencian. Dan menghargai setiap perbedaan!

Kalo ada ajaran feminis atau agama yang kagak sesuai dengan hati dan pemikiran kalian, ya kagak perlu sampe mengeneralisasi bahwa feminis atau agama ntu kagak bener. Kalo ada orang yang mengaku feminis atau agamis garis keras tapi suka menebarkan kebencian, ya kagak perlu sampe mengeneralisasi bahwa ajaran feminis atau agama ntu sesat.

Kalo ada ustad memperkosa anak didiknye, apakah kite harus menilai jelek agama Islam? Kagak, kan.

Kalo ada orang yang ngaku feminis dan menganggap bahwa muslimah yang pake cadar itu bodoh, apakah kite harus menilai jelek ajaran feminisme? Kagak, kan (kebetulan ada feminis yang kayak gini, tapi akhirnye tercerahkan ketika dinasehatin bahwa feminis mendukung perempuan berekspresi, semisal menentukan pakaian ape yang dipake).

Gila ye, tulisan gue kali ini panjang bener. Entahlah dibaca sampe akhir ape kagak nih ame pembaca. Setidaknye gue mau menyuarakan, biar pade kagak salah kaprah!

Gimane? Udeh cukup tercerahkan? Ini baru ngomongin soal hedonis dan wanita karir. Belom aje nih gue bahas lagi soal sosialita yang KAGAK MELULU PAMER HARTA, MALAH KEBANYAKAN NYUMBANG DIEM-DIEM TANPA PUBLIKASI!

Pffttt....

Udeh ah sekian, semoga kalian tercerahkan ye.

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
9 Comments

9 comments:

  1. setelah sekian lama mpok, akhirnya lu nulis sepanjang ini.
    gue sebagai orang awam, sebenernya g paham2 amat sama feminis, cuman sekedar tau kalau paham ini memperjuangankan kesetaraan perempuan.
    habis baca gini, jadi tercerahkan lah, sebenernya banyak contoh2 kecil dari kesetaraan yg sedang diperjuangkan untuk para perempuan. buat si seseibuk yg mau ceramah, mending banyak2 baca dan nyari info soal feminis deh, bisa loh bu dimulai dari blognya mpok vina. siapa tahu, anda tercerahkan seperti sayah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga belom terlalu jauh tau feminisme, tapi yang terpenting tau soal kesetaraan. setidaknye sih saling menghargai perempuan. makasi udeh baca sampe abis, yak!

      Delete
  2. TERCERAHKAN BANGET! Bahkan saya sendiri ga sadar kalo ternyata diam-diam ngejalanin "feminisme" itu sendiri. Padahal mah belum tentu dibilang itu juga. You rock mom!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak perlu melabeli diri jadi feminis, setidaknya tau cara bagaimana menjadi manusia sesungguhnya, dan menghargai sesama manusia. gak ada salahnya baca-baca perjuangan feminis, silakan googling yak! thanks for reading, sis!

      Delete
  3. Makasii mpok buat sharingnya. sepakat gak semua feminis hedonis kok, gak bisa pukul rata gtu kan yee. . sepakat banget kalau seorang feminis sejati akan mengutamakan kecerdasan berpikir daripada mikirin urusan duniawi ~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu!

      kalo dia bilang hedonis, salah gaul kali doi wkwk

      Delete
  4. gue baca sampe abis mpok haha.. kebetulan gue lagi kepo sama ginian sih, ada bagian yang bikin gue tercerahkan tapi ada juga bagian yang gue ga sepaham.

    ReplyDelete
    Replies
    1. seperti apa yang gak sepaham? takutnya karena benar-benar gak paham sama konsep yang dijabarkan.

      Delete
  5. Postingannya bener panjang, tetapi saya membacanya dari awal sampai akhir dan setuju untuk semua poinnya!! Walaupun saya belum tahu feminisme sedalam-dalamnya, saya benar-benar setuju kalo tujuan feminisme adalah kesetaraan antara perempuan maupun laki-laki.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*