Mengubah Citra dengan Drama

karin novilda

Melihat selebgram menjadi relawan, tentu menjadi sebuah momen langka. Terlebih jika selebgram yang dimaksud lekat dengan kehedonisan dan citra nakal.

Banyak orang yang kemudian mulai menyukai perubahan si selebgram. Malah banyak yang kagak menyangka kalo si selebgram ini ternyate bisa memberikan inspirasi positif.

Termasuk, gue sendiri....

Namun pandangan baik gue kemudian berbalik saat salah satu temen blogger (yang dekat dengan balik layar si selebgram ini) bercerita...

Menurut cerita si temen, konon si selebgram yang turut memiliki manajemen selebgram ini, dari bulan ke bulan mengalami penurunan keuntungan. Setidaknye dalam waktu sebulan bisa kehilangan 70 jutaan. Dari segi socmed engagement (like+comment di IG) dan kerjasama dari brand/olshop, mengalami pengurangan dari bulan ke bulan (bagi gue yang non stop liat kehidupan si selebgram sih, emang benerrrrr). Dengan gaya hidupnye yang glamour banget, tentu bikin si selebgram sadar bahwa doi kagak boleh diem di tempat doang. Kudu bikin gebrakan.

Gebrakan ape?

karin novilda awkarin
MAU BIKIN GEBRAKAN APE LO, HAH? 

Nah, sebelomnye kite mundur ke cerita sebelom soal si gebrakan.

Mungkin akibat dari penyakit psikis yang dimiliki, membuat si selebgram ini kurang memanusiakan para pekerjanye. Penghasilan turun dikit, marah-marah ke semuanye. Di socmed aje doi berani ngomong kasar, nah di balik layar pun ya sama. Di suatu IG live si selebgram memang mengaku, "Kalo lo (pekerjanye) melakukan kesalahan, ya gue emang bakal goblok-goblokin lo. Tapi terserah, lo mau jadiin maki-makian gue sebagai objek biar lo bisa maju ke depan, atau mau childish atau gak profesional..."

Omongan di atas bisa lo cek di Youtube, kok (bukan di kanal Youtube doi, sih. Karena itu adalah IG live yang kemudian di screen record oleh netijen, lalu diunggah ke Youtube. Dan pas IG live berlangsung, sebenernye gue ikut mantengin....)

Setelah gue mendengar hal itu, gue keinget drama-drama di kantor dahulu. Soal temen gue yang malah bikin projek kalender gagal total dan kantor harus menombok puluhan juta (di atas 50 juta coyyy!). Atau kemarahan klien besar dan bos besar di kantor, yang mane kagak ada tuh yang sampe ngomong goblok.

Lha wong meski projeknye gagal, bos gue malah pernah bilang, "Mungkin file kalender kemaren ada layer yang hilang, jadi desain kalender pas dicetak malah gagal. Lain kali, kita harus lebih teliti ya..."

Lha ini, manajemen ecek-ecek aje, kok belagu. Kenape gue bilang ecek-ecek? Pertama, belom jadi usaha berbadan hukum resmi. Kedua, profesionalisme yang diagung-agungkan selebgram ini tuh sebenernye jauh dari kata PROFESIONAL!

Profesional ndasmu, dek.

karin novilda awkarin
Profesinal katamu? 

Gue jadi teringat soal curhatan salah satu fashion stylist yang pernah berkolaborasi dengan selebgram ini.

Curhat Pertama :

Awal thn ini, diajak kolaborasi. Saya selalu tertarik utk collab, kalo konsepnya seru dan cocok dgn gaya styling saya. Dan saya selalu tertarik utk mengolah ide bersama anak-anak muda. Awalnya saya minta mood board, talent sheet, bla bla bla sewajarnya sebuah proses photoshoot. Gak ada meeting sebenarnya gak terlalu masalah, utk sebuah 'fun project' ya, asal semua masing-masing team paham brief dan bekerja pd jobdesc nya. Agak ragu, krn waktu yg terlalu singkat utk persiapan dan saya gak tau siapa org yg akan saya styling sebenarnya. Yg jelas bukan professional models, dan katanya mereka ini adalah 'selebgram'.Dan karena ada 6 org yg akan di-styling, yah mgkn susah utk mencari waktu lagi nantinya. Sbnrnya semudah saya cancel saja kalo saya blm siap. Tapi, saya bukan org yg suka mengecewakan org lain, apalagi jika ada harapan yg terdengar dr si photographer yg mengajak saya collab. Lokasi yg blm jelas, makeup artist yg gak tau siapa juga saya brief by watsapp dan blm jelas jawaban sanggup atau tdknya, dan sebagainya, sebenarnya membuat saya "malas" utk mengerjakan ini. But, ini menyangkut bukan hny 1 org, tapi bnyk elemen, so, lets just do it.

Di hari H, saya datang 30mins sblm waktu, krn pastinya saya harus merapikan segala wardrobe sblm photoshoot dimulai. Brief makeup by watsap pun berlangsung. Hampir 2jam saya menunggu di lokasi yg bukan studio layak, melainkan rumah belum jadi dan jauh dari minimarket utk sekedar membeli minuman.

Stlh lebih dr 2jam menunggu, saya hampir saja pulang, mereka dtg. Baru 3 orang nih yg dtg, mereka minta maaf bla bla bla, oke lah just do the photoshoot. 45 menit kemudian, sisa 3 org lagi dtg. Dan segera saya gantikan baju dll.

Masuk jam makan siang, gak ada yg nyiapin minum apalagi makan. Dan pastinya saya dan asisten saya yg paling kehausan disana krn kita sudah standby jauh lbh lama.Tiba2 dtglah asisten sang selebgram ini membawa makan dan minum tanpa menawarkan ke saya sama sekali. Gak ada satupun yg at least nawarin minum. Dan mereka minta break lunch๐Ÿ”ช Ini toh yg selebgram ber-followers jutaan umat? Gak ada satupun selebritis Indonesia yg gak beretika spt dia, slama saya kerja sbg stylist. Udah telat, gak tau terima kasih.

karin novilda awkarin
Pengen nangis aku tuh, dek....

Curhat kedua:

Melanjutkan tulisan sblmnya... Saya gak kaget dgn kelakuan 'selebgram' yg satu tadi. Memang katanya dia dikenal seperti itu, walau 4 diantara 6 orang lainnya tidak seperti itu. I mean, gimana cara orang tua kamu membesarkanmu dek? Apa yg membuatmu tak ber-etika, moody dan alay? You think being late is cool? You are not bossy or arrogant to people around you, your friends, your photographer and your assistant, you are just an asshole. You think that's cool? You think that's baddas? Oh come on girl, if you think you are rich and baddas, pls buy a proper lunch to your team, not just a cheap fast food and not even everyone got it. Lemme buy for myself because i think you cannot afford it :) Buat anak-anak Indonesia, pleasee... jadilah org yg punya sopan santun, etika dan mudah mengucap terima kasih kpd org lain. Saling menghargai tanpa iming-iming 'friends for benefits', just be a decent type of human. Kalo diremehin org lain, jgn diam dan nerima dibodoh-bodohi. Hargai dirimu dulu, dan sadar akan kapabilitasmu. Itu baru kerennnnn.... Oh well, gak bisa dibilang pengalaman kan? Karena photoshoot bersama selebgram ini dibawah standard bgt, sorry to say... At least, the result of the styling, i know i can change their daily look which totally different to my styling, though it won't change who they really are in real life...

Fashion stylist ini cukup ternama, loh. Doi pun bukan tipikal orang yang cari muka, dan berteman dengan para fashion blogger terkenal di Indonesia, seperti Sonia Eryka dan Diana Rikasari. Kalo mau tau fashion stylist sape yang dimaksud, kalian bisa baca postingan sebelomnye.

Pernah juge si selebgram kagak suka dengan gaya make up-nye. Jelek, lah, ketebelan, lah. Padahal sebelomnye, doi bikin IG story dengan si MUA dan ngetag nama MUA tersebut. Marahlah para penggemar si selebgram ke MUA karena ngerasa junjungannye pake make up yang jelek. Hingga si MUA bikin permohonan maaf di IG story pribadinye.

Belom lagi profesionalisme yang kembali tercoreng selama si selebgram menceritakan semua aib manajemennye ke socmed.

Dari soal admin dan manajer yang bawa kabur duit. Asisten yang kagak becus kerja. Dan laennye. Bagi gue sih, pemimpin perusahaan yang bijak adalah ia yang bisa menutup aib perusahaannye. Sejelek-jeleknye kinerja karyawan di kantor tempat gue bekerja dulu, kagak ada tuh curhatan bos gue di socmed. Bos besar bokap gue di salah satu kantor BUMN pun, sepertinye kagak banyak bacot di media soal korupsi dan gratifikasi, cuman langsung lapor aje ke aparat.

Heuheuheu.

karin novilda awkarin
Ups, monmaap nih, aib kok diumbar?

Kembali ke soal si gebrakan. Nah seperti yang udeh gue tulis di atas sono, bahwasanye si selebgram ini udeh mulai merasa kudu bikin gebrakan. Hingga salah satu tim kreatifnye di manajemen, memberikan ide cemerlang....

- Mungkin terinspirasi dari Yucuber yang menghapus channel (walau kemudian kite tau channel-nye kembali dan dihibahkan ke yayasan) si selebgram diminta untuk pura-pura menjual akun, lalu menghilang, kemudian bikin klarifikasi di video dengan durasi panjang yang masih menerima adsense, dengan konten yang dibuat sedemikian rupa, berujung kepada jawaban berisi, "Sape sih yang beli akun selebgram ntu?" Padahal intinye, si selebgram mau rebranding menjadi Good Influencer.

- Sebelum bikin drama jual Instagram, si selebgram sempet ditawarin oleh salah satu lembaga sosial, untuk menjadi relawan. Tim kreatif lalu mendukung, karena sadar bahwa penghasilan manajemen yang berkurang akibat dari nama selebgram yang semakin turun, tersaingi oleh selebgram laennye yang lebih inovatif. Dan mungkin pada mulai sadar kalo menjual branding "Bad Influence" bikin brand-brand besar kagak mau bekerjasama. Dengan power si selebgram yang dimiliki, seharusnye doi bisa lebih banyak dapetin klien yang gede (multinasional), bukan hanya online shop semata.

- Si selebgram lalu mengiyakan ajakan lembaga sosial itu, demi bisa memulihkan nama baik dan menaikkan popularitas.

- Setelah si selebgram mulai dikenal sebagai Good Influencer, bertambahlah pengikutnye. Bertambah pula penghasilannye.

- Dan kini, Instagram si selebgram terus-terusan berisi soal hal-hal positif. Pertanyaannye : bisa kagak doi mempertahankan kenaikan popularitas kayak sekarang? Karena ujung-ujungnye, dikembalikan lagi terhadap keinovatifan dan dukungan orang-orang sekitarnye.

karin novilda awkarin
Selebgram mah bebas...

Menurut gue pribadi, strategi memulihkan nama baik yang dilakukan oleh si selebgram ini cukup bagus. Entahlah, ape sesungguhnye nih anak pake konsultan branding?

Sejujurnye, saat gue menonton banyak video aktivitas si selebgram selama jadi relawan, gue masih merasa ada yang terlihat "empati yang kagak ikhlas-ikhlas amat." (sebelom gue tau di balik layar doi jadi relawan, yeee).

Ya emang sih selama di tempat pengungsian, si selebgram kagak dandan sama sekali. Tapi, sempet-sempetnye pake tas pinggang dengan logo brand ternama segede gaban dan sepatu boots mahal. Lha wong presiden aje kalo blusukan bener-bener totalitas, hanya baju putih biasa dan sepatu lokal sederhana.

Si selebgram masih menyisakan simbol-simbol tertentu untuk dianggap sebagai, "Gue ini bukan orang biasa, lhoooo."

Kalo gue salah satu tim kreatifnye sih, gue akan bikin strategi yang sama dengan strategi komunikasi staf presiden.

"Besok pas jadi relawan, pake baju polos putih, ya. Pake sepatu polos sederhana dan tas yang sederhana juga aja. Yang dikasi dari online shop juga gak apa-apa. Biar nanti penggemar lo ngeh, wah junjungan gue sederhana banget ya sampe mau menanggalkan simbol hedonnya dan pake barang-barang lokal yang biasa dipake sobat qismin kayak kita."

Heuheuheu.

Bagi orang awam, mungkin pernyataan di atas terlihat sensian. Padahal emang yang kayak gitu kudu dipikirin, diajarin di bangku kuliah komunikasi (gue anak komunikasi brosis). Kalo kagak percaye nih, baca aje buku I CAN SMELL YOUR BLOOD dari Feby Siahaan (pernah gue ulas di Instagram, klik sini).

Kalo soal pernyataan doi yang kagak mau dipublikasikan kegiatan sosialnye, sebenernye bohong banget sih. Ngapain cape-cape bawa tim segala coba. Bawa photographer dan videographer pribadi segala. Padahal soal publikasi, cukup dari pihak lembaga sosial.

Lha ini, ujung-ujungnye buat dijadikan IG story (yang dipostingnye pasca dari tempat pengungsian) dan konten Youtube pribadi berisikan 7 iklan. Hehehe.

UUA. Ujung-ujungnye Adsense.

Kalo beneran lagi kagak mau cari nama, harusnye sih, cukup menggunakan hasil publikasi dari sisi si lembaga. Kalo pun mau membagikan kegiatannye selama jadi relawan, cukup ngasi liat video yang dipublikasikan dari lembaga.

"Swipe up nih kalo mau tau bahwa manajemen kami beneran menyalurkan donasi dari kalian"

Atau sekalian bilang ke lembaga sosial : "Tolong jangan dipublikasikan ke mana-mana, ya..."

Lha wong jaman dulu ada kok artis beneran (bukan selebgram) yang ngasi donasi 200 juta dari pribadi dan kagak mau dipublikasikan. Bahkan sampe sekarang gue kagak tau artis mane yang dimaksud (ada di buku BOKIS 2 karya Om Maman Suherman).

Pegimane tanggepan gue soal rebranding si selebgram yang ingin memiliki citra positif?

Ya bagus, walau pegimane pun gue kagak pernah mendukung branding diri yang buruk. Pasti banyak keterbatasan, semisal akan selalu disepelekan, kurang dipercaye, dicap kebanyakan drama, dan akan susah mendapatkan klien gede.

Kecuali, kalo emang "Bad Influence" yang dimiliki tetep bikin dirinye santai aje meskipun penghasilannye bakal selalu pas-pasan. Kalo si selebgram ini kan, emang ketara banget lah money oriented, jadi kudu mau kagak mau berubah haluan.

Sesederhana saat gue pernah bilang ke temen-temen blogger: Ayolah, jangan mencap diri sebagai penulis blog yang bodoh dan jelek, macem jaman-jaman Radityadika pas masih alay. Mending branding-an kalian dikasi embel-embel hal yang positif, semisal Blogger Kece, Lifestyle Blogger Paling Up to Date, dll.

Terlepas dari balik layar branding bagusnye yang kagak sesuai, ye....

karin novilda awkarin

Sebenernye banyak pekerja si selebgram yang udeh merasa jenuh dan kurang dimanusiakan. Mereka dituntut untuk turut bekerja keras, dijadikan sapi perah, demi keuntungan manajemen.

Ya tau sendiri lah, kalo manajemen ntu dimane-mane selalu menguras duit, dan kagak sedikit.

Para pekerja yang dijadikan selebgram oleh manajemen, memang terlihat jenuh, setidaknye terlihat dari frekuensi posting dan mau dateng ke kantor manajemen atau lokasi pemotretan.

"Liat nih gaes, akhirnya X dateng juga ke pemotretan walau udah telat banget. Jangan males-males dong bro, kalo kerja yang bener. Ayo bilangin gaes ke dia, jangan suka telat-telat, jangan suka gak baca WA dari gue dan manajemen," kata si pemilik manajemen ini di suatu pemotretan yang gue lihat dari layar ponsel.

Ape sih yang bikin para pekerja (yang dijadikan selebgram, terutama) terlihat mulai males-malesan?

"Ya soalnya kita gak bisa resign, karena kita dikontrak selama 6 tahun. Kalo resign, kita dikenakan denda sebanyak 2 Milyar. Kalo pun mau keluar dari manajemen, ya harus dipecat. Gimana caranya? Ya dengan males-malesan gini, biar dipecat dan gak kena denda," ujar seorang pekerja (selebgram).

"Emang kenape sih, kok kalian pade males-malesan gitu?" tanya gue.

"Dia tipikal bos yang sukanya marah-marah, bossy, seenaknya, pelit lagi!"

"Hah, pelit gimane, cuy? Perasaan di IG story isinye diye royal banget!"

"Yah dia mah gitu, dia yang ngajakin party, eh ujungnya suruh bayar sendiri. Terus gue jadi gak bisa dapetin job di luar manajemen, nih. Semuanya harus ijin ke manajemen dulu. Dan gue pasti dapetnya gak seberapa...."

Yah, namenye juge manajemen, kalo buat panjat sosial mah emang bagus, tapi kalo buat cari duit, ya kurang maksimal๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

"Terus dia tuh lebay cuy, masa barang-barangnya disentuh dikit aja langsung marah-marah!"

"Mungkin karena barang-barangnya mahal gitu, jadi takut rusak?"

---

Gue sih berharap, semoga rebranding si selebgram ini juga dapat diresapi ke hati. Maksudnye, kagak cuman kelihatan baik di layar ponsel, melainkan di dunia nyatanye juge....

Semoga bisa semakin memanusiakan orang di sekitarnye. Biar doi kagak dapet karma lagi, semisal duitnye dibawa kabur orang laen.

Terakhir, semoga kagak ada drama dan kontroversial laennye.

---

Bisa nebak selebgram mane yang gue maksud? ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
19 Comments

19 comments:

  1. Ah dasar awkarong, kemaren diriku udah mulai bangga loh, kenapa ternyata rebranding wkwkwk.

    ReplyDelete
  2. Emang pada dasarnya, sifat dasar manusia tuh susah diubah, Pin. Orang yang pada dasarnya hedon misalnya, gak mungkin bisa semudah itu meninggalkan gaya hidupnya dia. Nah orang ini juga sama. Gak peduli sehebat apapun pencitraan dan rebranding dari tim kreatifnya, lama-lama juga pasti keliatan lagi sifat aslinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget. udah dikomen sama psikolog nih soal ini. beliau bilang sih, biar waktu yang menjawab :))

      (kayanya si psikolog udah tau tuh anak rada-rada)

      Delete
  3. pada akhirnya balik lagi ke tuntutan gaya hidup.

    ReplyDelete
  4. Terimakasih kpd twitter, gue ga perlu nontonin video durasi 40 menitan dengan ads. Wkwkwkwk. Jual akun dan beli sendiri?. Anjirlah. Awalnya gue jg mikir, yah syg bgt ni anak hrs jual akun.. Eternyata, sebuah skenario syampaaaaaaah ๐Ÿ˜Œ๐Ÿ˜Œ

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. #Coment yg barusan ga sengaja ke hapus#

    Masih gue liatin mpo, bertahan sampe brp lama dia sama new brandingnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah kaga tahan, tuh ude balik mabok dan ngomong kasar lagi

      Delete
  7. udah kliatan kok dr foto2nya yg jd relawan tu hasil jepretan photografer sama tas pinggangnya. aku sih gak kaget๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah ga kena jebakan betmen. Sebenernya bodo amat sih sama orangnya, ga mau ngikutin tapi berkat mpok pina yang update in terus di FB ya baca juga ceritanya. Mendingan baca cerita mpok pina langsung daripada liat di yutubnya wkwk

    ReplyDelete
  9. Mantab abes mpokkkk selalu memberikan info yg bermanfaat ❤❤❤
    Btw skrg dah balik lg deh kyanya๐Ÿ˜‚ cepet bgt yak

    ReplyDelete
  10. Sempet kemakan rayuan brandingnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama Man, sekarang sih gue udah unfollow dan gak mau tau soal dia lagi

      Delete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*