Ketika Baju Blackpink Bikin Risih Emak-Emak Indonesia

irvinalioni
Blackpink terlampau seksi? (Sumber)
Semalem, selagi scrolling Facebook, eh ada emak-emak yang mendukung petisi boikot iklan Shopee yang dibintangi Blackpink, salah satu girlband Korea Selatan yang lagi ngehits. Gue kira mereka risih dengan frekuensi iklan tersebut yang sering banget muncul di berbagai media. Ternyate, mereka memboikot dikarenakan busana yang dipake Blackpink! Wow!

Sebenernye sih gue kagak kaget kalo bakal ada iklan dengan talent Blackpink, karena jauh sebelomnye gue pernah dapet pertanyaan anggota grup advertising, "Ada yang tau cara kontak ke manajemen Blackpink? Klien mau pake mereka as talent, nih!"

Kembali ke soal petisi, nah di sebuah kolom komentar, gue menemukan komen emak-emak yang kurang lebih kayak gini: "Bahaya banget kalo dilihat anak-anak, mau jadi apa anak-anak kita kalo menggemari Blackpink yang suka pake baju seksi kayak gitu?"


irvinalioni
Blackpink diboikot? Ape kabar tuh penyanyi dangdut super seksi dengan goyangan hot? Sensasi artis lokal yang bikin muak? Sinetron azab yang kagak logis? Pengacara yang body-shaming ke cewe-cewe? HAHAHAHA! Indonesiaku~~~
(Sumber)

Tadinye sih gue mau ikutan menandatangani petisi, kalo alasan petisinye ntu soal kejengahan diri liat frekuensi iklannye. Tapi kalo soal baju yang dikenakan Blackpink sih, kok kocak?

Kenape kocak?

1. Karena penilaian baju seksi bagi setiap orang ntu berbeda alias subjektif. Gue pribadi biasa aje liat Blackpink, tapi kalo liat Duo Serigala yang joged, nah gue baru risih!

Kok yang ini masih dibiarkan manggung di Indonesia dan muncul di socmed? (Sumber)
2. Gue yakin rangorang kebanyakan lebih apal dengan musik yang dipake dan informasi terkait dengan promosi.  Kalo pada salfok ame mulusnye paha Blackpink, otaknye aje yang kotor. Padahal yang lebih ditonjolin di dalem iklan ntu : info promosi (oleh karena ntu dipublikasikan berkali-kali).

3. Terkait konten yang-menurut-segolongan-emak-emak sangat buruk untuk tumbuh kembang anak, ini lebih kocak lagi. Karena iklan tersebut dibuat untuk orang dewasa, anak kecil mane ngerti iklan promosi belanja kayak gitu? Anak kecil cuman terpengaruh musiknye yang enak buat jejogetan doang, palingan.

Udeh tau kan kalo saluran TV nasional kebanyakan kagak sehat buat anak kecil? Udeh sering kan mendengar tulisan soal edukasi pemberian gadget (TV, smartphone, etc) untuk anak?

Alih-alih demi menegakkan nilai norma dan moral, bahkan syariat agama, mereka lupa untuk belajar parenting untuk diri sendiri. Tau kan kalo sekarang era globalisasi? Dampaknye: segala hal dilihat lebih terbuka.

Kalo mereka sering baca literatur atau artikel soal mendidik anak, mereka pasti akan menemukan solusi-solusi  dari segala permasalahan yang diakibatkan dari era globalisasi. Misal:

- Pengaturan pemberian gadget untuk anak, khususnye balita. Orangtua sebaeknye kagak maen gadget di depan anak dan kagak ngasi gadget kepada balita. Atau memberi batasan gadget kepada anak, maksimal 2 jam perhari, ini pun kagak berturut-turut, dan inget, MAKSIMAL. Akan lebih baek kalo kurang dari 2 jam perhari bahkan kalo kagak dikasi gadget sama sekali.

- Terpaksa harus kasi TV buat anak? Sebisa mungkin pake TV kabel yang punye banyak saluran ramah anak tanpa iklan. Kalo mau kasi tayangan Youtube, download lah aplikasi Youtube Kids. Kalian misqueen? Yha, sape suruh punye anak. Eh. Becanda. Coba pake poin di bawah ini.

- Mendistraksi anak adalah solusi dari dampak buruk gadget (TV dan smartphone). Caranye? Beliin atau bikin mainan fisik! Suka sedih deh ame orangtua yang pelit beli mainan anak, padahal masa anak-anak ntu kagak bakal terulang lagi, loh!

Mainan anak kagak mahal kok, coba deh ke pasar atau cari melalui e-commerce / socmed. Kalo pun kagak mau beliin mainan, silakan bikin ala-ala DIY. Tinggal buka Youtube, terus cari referensi. Misal, bikin slime, pasir-pasir yang mudah dibentuk, playdogh, rumah-rumahan dari kardus, dll. Mainan adalah media belajar dengan cara menyenangkan. Motorik kasar dan halus pasti akan terstimulasi terus, yang mane ini emang penting buat tumbuh kembang anak.

Dapet dari status temen FB, entah kenape gue suka gaya parenting kayak gini. Ketimbang koar-koar mending kasi solusi buat anak sendiri.
Cara laennye yakni dengan menyibukkan anak melalui kegiatan les sesuai minat bakat, playdate dengan temen-temen seusianye, melakukan aktivitas bersama (misal memasak kue, mendongeng, belajar nyapu, baca buku bareng, dll), main di playground, menggambar, dll. Sebagai orangtua, alangkah baeknye bisa berpikir kreatif biar ngasuh anaknye kagak gitu-gitu doang. Plislah, manfatkan teknologi buat cari referensi! Plislah, jangan egois, perhatiin lah anak-anak, jangan merasa ngasi gadget buat anak ntu bikin kalian aman!

Kalo tiga poin ini dilakukan, kagak perlu lagi khawatir dengan konten berisi yang menurut kalian / mereka 'kurang baek'.

4. Kalo anak kagak sengaja melihat konten yang ada di luar batas standar moral dan keyakinan kalian, silakan nasehati dan ingetin mereka untuk kagak mengikuti. Kasi alasan yang logis, jangan yang mengada-ada. Misal alasan: "Jangan pake baju seksi kayak mereka nanti kamu diperkosa!" Yaelah, padahal pemerkosaan terjadi bukan akibat dari baju, coy, tapi pemikiran pelaku yang masih patriarki.

5. Kalo kalian waras, harusnye kalian turut ngajarin anak juge untuk kagak menilai buruk orang-orang yang memakai baju minim, terlebih jika pemakainye perempuan. Perluas perspektif, biar anak kagak tumbuh jadi sumbu pendek. Untuk kasus ini, bisa bilang: "Nak, mereka pake baju kayak gitu karena tuntutan industri hiburan. Kita yang orang biasa mah pake bajunya biasa aja ya. Baju kayak gitu mahal-mahal kan, kurang nyaman juga kalo kita pake di ruang publik"

irvinalioni
Hahaha bener banget! Sumber: Nyne Comics

HALAH MPOK PINA SOTOY DEH, KAN LO BELOM PUNYE ANAK, BELOM NGERASAIN!!! JANGAN NGATUR-NGATUR, DEEEHH!!

Monmaap, meski gue belom punye anak, tapi gue udeh mempersiapkan diri dengan belajar melalui artikel-artikel parenting sedari 5 tahun lalu. Awalnye sih karena pekerjaan, tapi lama-lama gue merasa ini penting buat gue yang mungkin nanti akan menjadi emak-emak.

Gue tuh suka sedih melihat mereka-mereka yang udeh dikasi anak ame Tuhan, tapi kok ya kagak mau belajar ilmu parenting yang udeh banyak tersebar di internet. Lebih sedih lagi ame kaum sumbu pendek yang gampang melihat buruk orang dilihat dari cara berpakaian, kalo mereka aje kayak gitu, pegimane dengan anak-anaknye dah?

Mau lebih aman lagi? Jadilah warga negara Arab Saudi, dijamin kagak bakal kena paparan yang kagak diharapkan. Atau jadi masyarakat pedalaman entah berantah yang kagak ada listrik sekalian! Jangan ke mall besar di Jakarta kalo kagak mau liat cewe-cewe seksi!


irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
3 Comments

3 comments:

  1. Aku udh baca itu di FB sebelumnya mpok, tentang si ibu yang menganggap resah suatu iklan yg ditayangkan pada saat jam kartun tayang, dan menurutku, itu "agak" sedikit berlebihan. Hehe.

    Gimana ya, dulu pun jaman aku balita sampai SD ada Saras 008, Tuyul dan Mbak Yul, Warkop DKI, dll yg notabene diperankan orang dewasa, pakaiannya pun menunjukkan lekuk tubuh bahkan ada yg pakai pakaian mini juga kan, tp ortuku nggak melarang aku ikut nonton tv, palingan didampingi. Sampai sekarang pun ya aku baik-baik saja, ikutan pakai baju mini juga nggak. Semua itu tergantung ortunya aja kok, bagaimana cara mendidik dan bisa membatasi si anak dalam kesehariannya, mana yg baik/buruk, ortu-lah yg punya peran besar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, lagi pula kan anak kecil yang lagi pake gadget kudu didampingi ortu.

      Delete
  2. Pengen tw usia emak2 yg komplen itu macm gimana? Soalny ada bbrp jenis emak2, dan cara berpikirny akan berbeda trgtg pengelompokannya itu, klo sdh dkelompokan jmlh ny itu gk akan mewakili emak2 yg ad di Indonesi.

    Kalau sy boleh blg, itu mrk adalah generasi emak2 mie instan, pgn cpt aja, yg hobi ny ngrumpi krn kalah tenar, anak dan suami jd alasan pembenar mereka berkoar.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*