BPJS Kesehatan Menyulitkan Masyarakat, Yang Bener Coy?

BPJS rempong? Lo aje kali rempong, No!
Gue terpacu untuk menulis ini karena kagak mau masyarakat dibodohi oleh bacotan-bacotan politisi busuk. Yang bilang kalo BPJS Kesehatan menyulitkan masyarakat, bahkan para pendukungnye sampe bilang kalo bikin BPJS Kesehatan tuh haram, hanya memperkaya pemerintah, terus tata cara pembuatan kartunye susah. 

Nih ye gue kasi tau...

PERTAMA. Gue awali dengan pengalaman saat bikin kartu BPJS pertama kali di bulan Desember 2018 lalu.

Waktu jaman masih karyawan kantoran, soal tanggungan kesehatan tentu kagak perlu dikhawatirkan oleh gue. Selain didaftarin BPJS kesehatan dari kantor, ada juge asuransi kesehatan yang dimiliki gue dan karyawan laen. Pokonye kalo gue sakit, mau bersihin karang gigi, mau tes kesehatan dari ujung rambut ke ujung kaki, beli kacamata, semua gratis karena ditanggung kantor.
Asal kalian tau, bahwa perusahaan wajib mendaftarkan BPJS Kesehatan karyawan. Hal ini juga disebutkan dalam Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial, dikarenakan BPJS Kesehatan merupakan salah satu bentuk jaminan sosial yang diatur oleh pemerintah. Undang-undang ini pun mengatur tentang sanksi perusahaan yang tidak mendaftarkan BPJS kesehatan karyawan. Pasal 17 ayat 1 dan 2 menyatakan bahwa pemberi kerja yang tidak melaksanakan anjuran pemerintah tentang BPJS kesehatan akan dikenai sanksi administratif. Penjelasan lebih lanjut bisa KLIK sini.
Nah, pasca resign, tentu sempet mikir, kalo gue sakit berarti gue kudu keluar duit sendiri, dong? Jujur aje, pasti kite semua merasa sayang banget ngeluarin duit buat bayar berobat di kala sakit, bener kagak?

Jujur, gue pun awalnye merasa bahwa pasti bakal ribet banget bikin kartu BPJS kesehatan perorangan. Ape lagi suami gue sempet bilang gini:

"Dulu sekitar 5 tahun lalu, ibu-ibu komplek sampe kudu pagi-pagi bener ke kantor BPJS kesehatan. Gedungnye jelek banget, antrinye parah, pokonye ribet."

Yang bener aje!!!!

GUE KAGAK MAU RIBET WOOOYYY!!!
Pasca resign sih untungnye gue kagak pernah sakit yang nyusahin. Paling cuman masuk angin atau mules PMS, yang tentu kagak sampe kudu berobat ke dokter.

Sampe pade akhirnye, laki gue kena tumor! Mampus, kalo gue yang kayak gitu, pegimane? Kesian laki gue kudu bayar biaya berobat bininye, mending duitnye bakal nambah-nambah beli perabotan rumah dah!

Ajaibnye, berkat BPJS kesehatan yang dimiliki laki gue, semua tanggungan baik berupa rawat inap, obat-obatan, rawat jalan, bahkan biaya operasi tumor, semua ditanggung BPJS. Laki gue cuma ngeluarin duit buat beli Betadine doang palingan buat mengeringkan luka operasi. AMAZING!

Cerita soal tumor laki gue udeh diposting kok, KLIK SINI AJE.

Berawal dari situlah gue langsung gercep bikin BPJS kesehatan. Langsung dong gue Googling cara bikinnye, dokumen ape aje yang dibutuhin, dll.

Kudu gercep demi meminimalisir yang kagak diinginkan!
Awalnye gue dapet info dari Google bahwa lebih baek gue daftar online. Eh pas gue cek, kok kagak bisa yak gue daftar BPJS buat sendiri? Harus seisi anggota keluarga yang ada di KK?

Jadi, kebetulan gue masih numpang di KK lama. Isinye ada ortu dan 2 adek gue. Nah, mereka tuh ternyate belom ada BPJS kesehatan, dan kalo gue mau bikin BPJS kesehatan secara online, ternyate gue pun kudu mendaftarkan mereka. Masalahnye, tanggungan kesehatan mereka udeh dibayarin dari kantor bokap terdahulu, mangkenye mereka belom mau bikin BPJS kesehatan. Sedangkan gue udeh kagak ditanggung karena dianggep udeh kudu ditanggung suami. Yaelah, ribet bener kan.

Hopeless akyu tuh....

Yaudeh akhirnye gue bertekad untuk datengin langsung kantor BPJS kesehatan terdekat. Gue bawa deh tuh semua dokumen yang diminta berdasarkan artikel di internet, macem: fotokopi KTP/KK/surat nikah/buku tabungan, hingga pas foto 3x4 sebanyak 2 lembar. Gue sampe ke studio foto tau gak biar bisa bawa pas foto terbaru!

Awal Desember 2018, tepat sebulan setelah laki gue operasi tumor, gue dianter suami tercinta langsung cuss ke kantor BPJS terdekat. Kebetulan gue masih tinggal di Puri Indah, kantor BPJS kesehatan terdekat ada di Jl. Raya Kelapa Dua No.9, RT.1/RW.5, Klp. Dua, Kb. Jeruk, Kota Jakarta Barat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 11550.

Kantor BPJS kesehatan yang gue tuju ini nyempil gitu, sempet nyasar wkwkwk
Kaget dong gue, ternyate kantor BPJS kesehatan di situ gedungnya masih baru. Enak banget. Antriannye juge normal-normal aje, kagak sampe bikin AC gedung jadi kagak berasa, dan kagak rusuh. Di lobby udeh ada satpam yang siap membantu kite buat daftar BPJS kesehatan. Pertama kite disuruh ngisi formulir, diperiksa dokumen yang diminta, lalu langsung dikasi nomor antrian. Kagak lama, nama gue langsung dipanggil. Cepet banget, tau-tau udeh dipanggil aje. Mungkin karena antriannye masih terhitung normal, dan semua konter buka.

Langsung deh tuh gue ceritain soal pendaftaran online BPJS kesehatan tempo hari.

"Saya cuma mau daftarin saya sendiri, Mbak, soalnye yang laen udeh ditanggung kantor bokap."
"Btw KK saya dan KK suami masih pisah, tetep bisa kan saya bikin BPJS kesehatan yang nanti bakal ditanggung suami?" (pertanyaan ini disuruh ditanyain ame suami gue, karena doi merasa wajib menanggung BPJS kesehatan bininye).
"Meski KK saya ada di Jakarta Pusat, bisa kagak saya berobat di Puskesmas atau Rumah Sakit deket Puri Indah atau sekitar kawasan Jakarta Barat?"

Voila, ternyate BISA dong! Diprosesnye cepet banget!

Karena ada kasus di mane KK gue dan suami masih pisah, jadi tambahan dokumen yang diminta yakni fotokopi kartu BPJS kesehatan, KTP dan KK suami. Untung bawa! Oh iye, ternyate kagak dimintain pas foto, haduh sialan nih artikel internet!

Jadi, dokumen yang gue serahin:

1. Fotokopi KTP gue dan suami
2. Fotokopi KK gue dan suami
3. Fotokopi Buku Nikah
4. Fotokopi Buku Tabungan 
5. Fotokopi kartu BPJS kesehatan suami

Model kartu BPJS kesehatan yang terkini. (ilustrasi dari sini)
Setelah ntu, gue langsung dapet Nomor Virtual di sebuah kertas. Jadi, setiap bulannye suami gue bisa bayarin gue iuran BPJS kesehatan, via Mandiri/BRI/BNI. Atau langsung ke Alfamart atau Indomaret aje, bisa kok bayar BPJS di sono. Tinggal kasi aje nomor virtual ke mbak kasir, kagak sampe 5 menit kok. Lagian minimarket onoh juge udeh ada di mane-mane, kagak perlu khawatir lah.

Oh iye, gue pilih BPJS kesehatan kelas 2, dengan alasan berdasarkan pengalaman suami yang pake kelas serupa dengan pelayanan lebih dari cukup. Biayanye cuma Rp 51.000 per bulan, murah lah!

Meski KK dan KTP gue beralamatkan di wilayah Jakarta Pusat, ternyate gue bisa milih berobat di deket rumah tinggal gue di Puri Indah, Jakarta Barat. Yeay! Tingga ngesot doang ke puskesmas ini mah!

Setelah 2 minggu setelah pendaftaran, gue kudu dateng ke kantor BPJS kesehatan tersebut untuk mengambil kartunye. Kagak nyampe 5 menit buat ngambil kartunye coy!

Gih tuker kartu BPJS lama kalian ke model kartu baru!
Intinye mah gini, untuk kalian yang baru mau bikin aka daftar BPJS kesehatan peorangan:

1. Langsung dateng ke kantor BPJS kesehatan terdekat. Kagak tau lokasinye? GOOGLE coy!
2. Siapin dokumen yang diminta, kalo bisa fotokopiannye dilebihin
3. Kagak perlu sungkan buat nanya-nanya ke mbak/mas konternye

--

KEDUA. Apakah BPJS kesehatan menyulitkan masyarakat?

Dari segi pendaftaran, kagak sama sekali, karena bisa langsung dateng ke kantor BPJS kesehatan terdekat.

Dari segi pelayanan...

Sejauh ini bahkan gue lebih jarang menemukan cerita soal kesulitan pelayanan kesehatan pengguna BPJS. Followers di Instagram gue bahkan banyak yang bercerita soal biaya pengobatan keluarga mereka yang digratiskan berkat BPJS.

Kata followers IG gue loh ini.
Yang sangat disayangkan, ada beberape temen gue yang baru mendaftarkan diri atau anggota keluarganye ke BPJS kesehatan saat kondisinye udeh parah, misal kanker stadium akhir. Emang sih masih dapet pelayanan kesehatan, namun untuk obat-obatannye sendiri terbatas. Kagak semua obat ditanggung untuk BPJS (ya misalnye laki gue aje kudu beli Betadine sendiri).

Hmmm, Okay...Untung cuma Betadine...
Alasan laennye yakni disebabkan BPJS kesehatan kagak bisa memutuskan sendiri, tapi harus mengacu pada keputusan Dewan Pertimbangan Klinis. Untuk obat-obat tertentu pun masih diberikan kepada pengidap kanker stadium awal, misal obat Trastuzumab atau Herceptin. Menurut Dewan Pertimbangan Klinis sih, obat tipe ini kagak efektif buat kanker stadium lanjut, cuy. Jadi, kalo ada pasien kanker stadium lanjut ngarep dikasi obat ntu dari BPJS, ya percuma. Mau kagak mau kudu bayar sendiri.

Tapi yakinlah bahwa obat dari BPJS tuh efektif kok. Luka operasi tumor di leher laki gue pun membaik setelah 3 mingguan.

Ada harga ada barang emang selalu berlaku di dalem kehidupan ini. Sama halnye waktu dokter yang menangani rawat jalan suami, yang selalu ngobatin luka operasi pake salep bening, bukan pake Betadine. Sempet gue tanya kan nih:

"Dok, kok pake salep? Kagak pake Betadine?"
"Ini salep ampuh buat luka operasi, tapi kagak ditanggung BPJS. Karena mahal, satu salep 400 ribuan. Kamu cukup olesin suami pake Betadine aje, entar juge lukanye kering"

Iyein aje udeh. Untungnye emang bener, lama-lama luka bekas operasi di leher suami langsung membaik. Sekarang malah bekas jahitannye kagak keliatan lagi.

---

KETIGA, apakah BPJS haram dan hanya memperkaya pemerintah?

Kalo kalian percaya BPJS itu haram, ya silakan, asal nanti jangan sampe kalian terpaksa memakai pelayanan ini ujung-ujungnye!

Gue sih merasa bahwa BPJS ntu sistem goyong royong, di mane iuran yang kite bayar tiap bulan bisa bermanfaat buat yang lebih membutuhkan. Anggap aje sedekah perbulan dan ungkap syukur bahwa selama ini kite dikasi kesehatan. Mungkin dengan kite membayar iuran secara rutin, malah kesehatan kite selalu dijaga oleh Tuhan.

Kalo soal apakah bener BPJS memperkaya pemerintah, sebenernye kagak, karena didesain sebagai lembaga non-profit. Ya berdoa aje sih moga kagak dikorupsiin, dan pihak BPJS selalu tepat waktu membayar biaya yang harus ditanggung di rekanan rumah sakitnye.

Walau pegimane pun, emang pelayanan BPJS kesehatan belom sempurna di beberape tempat. Kalo di Jakarta mungkin udeh lebih baek, tapi kalo di kota-kota kecil nampaknye masih ada aje drama-drama. Gue selalu mendoakan semoga kagak drama-drama lagi sih. Karena jaminan kesehatan tentu salah satu hak masyarakat Indonesia yang udeh diatur di UU.

Oh iye, berikut salah satu manfaat BPJS yang sempet viral di socmed.




Oh iye, tulisan ini dibikin bukan karena gue kubu Cebong, gue kan Koalisi Tronjal Tronjol Maha Asyik #IYKWIM. Semata-mata pengen berbagi cerita aje dan kepengen ngajak kalian untuk kagak takut bikin BPJS kesehatan. Jangan sampe nyesel pokonye mah!

Ati-ati ye, di musim kampanye pilpres kayak gini, suka banyak hoax atau disinformasi dari kubu kagak bertanggungjawab. Pinter-pinter filter diri aje, gaes. Jangan keburu share sesuatu di socmed, mending cek ricek dulu ame Mbah Google, ntu pun kudu dapetin sumber valid dari portal berita terpercaya.

Sekian tulisan kali ini, semoga bermanfaat buat kalian semua. SHARE ke socmed kalian yak!

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
2 Comments

2 comments:

  1. Tapi di beberapa daerah, pelayanan pasien yang pake BPJS di rumah sakit sering diperlambat. Kalo yang pake layanan umum (bayar sendiri) langsung dilayani, yang BPJS biasanya bakal disuruh nunggu di belakang. Belum lagi urusan administrasinya lumayan. Kalo nanya ke kerabat yang kerja di RS, jawabannya nggak jauh-jauh dari "pencairan dananya agak lama".

    dan yang teraKhir: salam trONjal TronjOL Nan mAha asIK

    ReplyDelete
  2. Sebelumnya Salam Tronjal-Tronjol Maha Asik... hihi
    Intinya kebijakan pemerintah sebetulnya baik, cuma tetap saja ada kekurangannya karena meski sistemnya bagus, yang menjalankan sistemnya kan manusia juga. Jadi yaaa gitu sih. Overall dengan segala kekurangannya, menurut saya sih BPJS tetap kudu dipertahankan.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*