Thursday, 14 February 2013

Hari Bersejarah Milik Indonesia yang dilupakan Karena VALENTINE


Empat belas Februari. Ape sih yang ada di benak kalian? Pasti yang keinget cuma HARI KASIH SAYANG alias VALENTINE. Padahal, ada satu lagi hari peringatan yang seharusnye kalian tau. Yaitu Hari Peringatan Pembela Tanah Air (PETA) yang turut jatuh pada tanggal 14 Februari. Hayo coba ngaku, siape sih yang baru tau soal hari peringatan satu itu?

PETA VS VALENTINE'S DAY. PILIH MANA, SOB?

Sebenernye sih miris juga, ye. Banyak generasi penerus bangsa yang kagak tau hari-hari bersejarah di Indonesia. Mereka [atau mungkin kalian], hanya mengetahui satu event, yaitu Valentine, yang sejarahnye pun kagak terlalu penting bagi bangsa Indonesia dan keyakinan tertentu.

Andaikata di Indonesia sendiri lebih ramai dengan Hari Peringatan Pembela Tanah Air, pasti generasi penerus bangsa akan terus mengingat perjuangan keras para pahlawan tempo dulu untuk meraih kemerdekaan Indonesia. Lebih bagus lagi setelah mengingat,  mereka akan melakukan introspeksi diri dan semangat untuk terus melanjutkan cita-cita bangsa Indonesia. Adapun cita-cita untuk membangun negeri ini menjadi maju, yaitu dengan terus berkarya secara kreatif, melakukan inovasi, melaksanakan hak dan kewajiban sebagai warga negara yang baik, dan sebagainye.

Lalu, salah siape yang udeh bikin kite lupa sama hari bersejarah negeri sendiri? 


Banyak pihak yang sebenernye bisa kita salahin. Tapi menurut gue pribadi, ini salah media. Dari mana kite tau soal Valentine? Kebanyakan dari media. Media apapun. Dari media kite tau Valentine itu seperti ape, ape aje benda-benda wajib yang harus dimiliki saat Valentine, dsb. Miris, media di Indonesia yang seharusnye lebih banyak memberikan edukasi, apalagi soal edukasi yang dapat membangkitkan nasionalisme, malah lebih banyak memeriahkan acara dengan salah satu peringatan yang kagak terlalu penting.



Kasih sayang itu dirayakan setiap hari, kagak harus dirayain cuman satu hari.
Kasih sayang itu kagak cuma untuk pasangan, tapi untuk seluruh insan di dunia, khususnye orang tua.
Kasih sayang itu sebenernye kagak musti disimbolkan dengan benda-benda.

SEKILAS TENTANG VALENTINE
Seperti biasa, kalo ke mal di bulan Februari, pasti banyak banget toko-toko yang menjual pernak-pernik untuk menyambut Hari Valentine. Boneka, coklat yang berbentuk love, kaos couple, dsb. Belom lagi dengan serbuan diskon dari department store, restoran, hotel, dan club malem. Sisi positifnye sih, memang ada. Salah satunye, pembuatan coklat khusus Valentine membuat banyak orang dapat membuka lapangan kerja baru dan adanye income tambahan. Namun sisi negatifnye, coklat-coklat yang ada di toko-toko di mal belom tentu sehat. Kan banyak tuh coklat-coklat berbentuk ketje yang sumbernye kagak jelas. Nah patut waspada loh, kali aje coklat tersebut mengandung bahan berbahaya seperti di dalem video Reportase Investigasi ini :



Sebenernye sih, gue masih bingung dengan korelasi  soal pemberian coklat di Hari Valentine. Namun memang secara ilmiah coklat memiliki kandungan yang bagus dan dapat menyebabkan penurunan tekanan darah, menghilangkan stress, bahkan EREKSI! Silakan diliat link ini (KLIK!). 

COCWIIITTT :3

Tuh, kan. Hari Kasih Sayang ngasi coklat itu berguna untuk pasangan... #Mpreettt
Eh, kalo pacar gue tiba-tiba ereksi setelah makan coklat dari gue gimane, dong? #eh

Kalo boleh kite telaah lebih lanjut, sebenernye sih Hari Kasih Sayang itu berawal dari akal-akalan orang kapitalisme untuk meraup keuntungan. Mereka (yang lalu diliput oleh banyak media, sayangnye) lalu mempropagandakan pesan-pesan bahwa pada tanggal 14 Februari kite musti beli benda-benda ini itu. Ya, biasalah, namanye juga marketing.

Enak nih!

Tapi kalo memang kalian merayakan Hari Valentine, akan lebih baik sih perayaan ini kagak cuma ditujukan kepada pasangan dan cuma dirayain sehari doang. Kepada orang tua dan orang-orang yang kurang beruntung juga bisa, kok. Walau gue sendiri kagak yakin kalo Hari Valentine ini banyak ditujukan kepada  mereka. Kebanyakan kan cuma ke pacar. 

Hari Valentine sendiri dari tahun ke tahun masih mengandung banyak kontroversi. Kagak jarang banyak orang dari keyakinan tertentu (misalnye, umat Islam) yang memeringatkan bahwa Hari Kasih Sayang itu kagak boleh diikuti. Sedangkan dari pihak yang merayakan, akan merasa risih jika diberi peringatan seperti itu.

Sebagai umat Muslim, gue pun sebenernye setuju aje kalo ada temen-temen yang memeringatkan orang lain yang seiman, untuk kagak turut merayakan. Ya berhubung kalo ditelaah lebih dalem lagi soal sejarah Valentine, kan kagak ada sangkut pautnye di agama Islam. Ngapain umat Muslim ikut-ikutan merayakan hari besar umat lain? Terlalu banyak mudharat daripada manfaatnye.

Buat umat Muslim, kagak usah ngerayain, lah. Buat umat laen, silakan aje, gue kagak ngelarang.

"Barang siapa meniru suatu kaum, maka ia termasuk dari kaum tersebut." (HR. At-Tirmidzi)

Memeringatkan, silakan. Namun tetep hormati mereka yang merayakan. Kalopun berdosa, ditanggung sendiri-sendiri ini. Yang terpenting kite udeh memeringatkan.

HARI PERINGATAN PEMBELA TANAH AIR : SEJARAH YANG TERLUPAKAN
Sayang banget, hari ini gue kagak banyak menemukan media dan orang-orang yang berpengaruh besar di sekitar gue yang inget akan hari bersejarah ini. Ngeliat Twitter, kok ya kagak ada Selebtwit yang ngucapin Hari Peringatan PETA ye? Untungnye ada akun @MencobaBelajar yang sempet ngetwit dan memberikan pencerahan kepada penerus bangsa. Ngeliat Facebook, masih lebih banyak yang ngucapin Happy Valentine’s Day ketimbang Hari Peringatan PETA. Media pun lebih gembar-gembor soal Valentine. Sayang banget. 

Bapak Proklamator Kite!

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya.” – Soekarno.

Sayangnye, bangsa Indonesia yang katanye BESAR malah lebih banyak yang merayakan Hari Valentine daripada Hari Peringatan PETA. Padahal tanpa PETA, mungkin kite belom merasakan kemerdekaan.

Dan lebih sayang lagi, ada satu akun anonim (cemen ye) yang menurut gue... ah sudahlah. Kagak penting.

*Bung, itu embel-embel haji mending kagak usah dipake, deh*

Padahal lebih keren kalo kite tau dan sharing ke temen-temen lain soal hari bersejarah ini. Miris, ye. 

Kakek moyang kite ada disono, cuy...

Oh iye, kalo misalnye kalian lupa sama SEJARAH PEMBELA TANAH AIR (PETA), silakan baca wikipedia ini : http://t.co/lEzb8tA5.

Begitulah unek-unek yang kepengen gue sampein ke kalian. Semoga bermanfaat, ye! Hihihi. Terimakasih yang udeh baca. Sekian.


Sumber Gambar : 

26 comments:

  1. setuju sama kapin.
    dari pada jadi ababil yang ngerayain valentine mending merenung buat pahlawan kita ;D

    ReplyDelete
  2. Setuju!!!!!!!

    Hm, jadi ingat Supriyadi, kakek moyang pemimpin pemberontakan PETA di Blitar :)

    ReplyDelete
  3. wah, gue malah baru tau kalo hari ini hari peringatan PETA, jadi sedih baru tau sekarang :'(
    infonya bermanfaat banget kapin, makasih :')

    ReplyDelete
  4. Jujur, aku juga baru tau kalau 14feb itu harinya PETA. wkekekekek

    Miris banget ya media massa sekarang. Yang dipikirkan cuma bagaimana meraup keuntungan sebanyak mungkin dari program acara yang mereka buat tanpa memikirkan dampaknya bagi generasi penerus bangsa.

    semoga suatu hari saya bisa merubah keadaan ini :))

    ReplyDelete
  5. Kak Pina kalau enggak ngerayain valentine karena berarti mengikuti suatu kaum tertentu.. berarti nggak usah pacaran juga dong kak :DD
    #hanyamenganalogikan

    ReplyDelete
  6. eh, aku juga baru tau kalo sekarang hari PETA itu :/

    iya ya, sekarang yang diketahui justru hal-hal nggak penting deh.

    ReplyDelete
  7. itu akun pada username nya haji.. hahahhahaa..lucuu.. jangan-jangan piiiiiin.... sudahlah lupakan..


    tapi ya gitu lah.. terlalu banyak campur tangan zionis didunia ini..

    ReplyDelete
  8. miris ah dengernye kak pin :(
    itu kan salah satu sejarah negara kita, dan itu juga merupakan salah satu proses negara kita menuju kemerdekaan kan? kenapa harus dilupakan? duh :(

    ReplyDelete
  9. miris juga tadi ada berita ada gadis nyuri coklat buat rayain valentin

    btw itu hajiduloh ga usah diseriusin dia akun jenaka :)
    avatarnya aja sotosopan, coba cek haji duloh di facebook lucu jua kok orangnya gaperlu diseriusin ga bakal selesai ngomong sama dia soalnya

    ReplyDelete
  10. Wah iya kak, mungkin banyak yang lupa dan mungkin lebih banyak yang ga tau nih kalau tanggal 14feb itu hari yang bersejarah buat bangsa INA. Kalau ga dikasih tau kapina, mungkin aku juga ga bakalan tau. :<

    Thanks postingannya kak~ ^^

    ReplyDelete
  11. hmm.. banyak yg gak tau kalau hari PETA juga jatuh pada 14 februari, kak. dari dulu gak ada peringatan tentang itu :o

    ReplyDelete
  12. setuju deh :D
    emang valentine itu bukan hari nasional. cuma kebiasaan yg mainstream aja. nyatanya, gak ada noh tgl 14 februari ditanggalan warna merah buat libur peringatan valentin u,u

    ReplyDelete
  13. Setuju sekali
    Sebagai pemuda penerus bangsa, jangan sampai hari bersejarah kita tergusur oleh budaya barat yang tidak ada manfaat ini.

    ReplyDelete
  14. jujur ya kak. gue baru tau kalo 14 february ada hari PETA. gue merasa gagal jadi warga sipil INDONESIA. hiks...

    tapi gue setubuh, eh setuju sama pendapatnye. cocoklah. sip ! #SayNoToF*cklentine #TITIK

    ReplyDelete
  15. sy bru tw klo 14 februari i2 hri PETA,,,tp sy gak ngerayain valentine.. gak pnting soalnya...
    i2 bpk haji kyaknya msi pengen muda yah,,,

    ReplyDelete
  16. apa pun kontroversi dibalik itu semua, lebih baik fokus sama tujuan hidup + menghargai apa yang ada disekitar termasuk sejarah bangsa kita :)

    ReplyDelete
  17. valentin kan strategi bisnis coklat jd tetep diperjuangkan oleh produsen coklat agar tetep eksis...
    :)

    ReplyDelete
  18. tulisan ini bukan PHP ya kak.... kece kayak penulisnya

    ReplyDelete
  19. Jadi ...... yang 'salah' disini media atau masyarakatnya? #CumaNanya

    ReplyDelete
  20. Udah tuwir mah, udah nggak banget ngerayain valentin2an :D
    Ingat umur, ingat umur, hahaha...
    Btw, gue malah aru tau kemarin itu pas Valentine adalah hari peringatan PETA :|

    ReplyDelete
  21. Itu Haji Duloh suruh belajar nulis dulu yg bener...
    "Nga" itu apa deh???? -___-

    ReplyDelete
  22. sepakat banget..
    masih aja ngerayain palentin. kuno. hehehe
    bener.. hari kasih sayang itu tiap hari, bukan hari palentin aja.

    ReplyDelete
  23. Setuju kak..
    Muslim ngga boleh ikutan valentine..

    ReplyDelete
  24. wah iyaya 14 februaru itu harinya PETA? -__-' sampe lupita, saking seringnya ketiduran di kelas sejarah jaman sekolah doloooo -_-_-_-

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*