Friday, 12 April 2013

Potret Mahasiswa-Mahasiswi yang Musti PUNAH


Udeh empat tahun gue jadi seorang mahasiswi, udeh empat tahun pula gue menjalani suka dan duka pada kehidupan kampus. Enak kagak enak, yaudeh lah biarkan ini semua menjadi cerita buat anak cucu gue nanti....

#tsaaah
Mati aje laaaaaaaah
Anyway, kalian punya temen yang “APA BANGET” kagak sih? APA BANGET yang gue maksud itu, ya pokonye malesin aje liatnye gitu. Bukan soal fisiknye, melainkan dari kelakuan temen yang... Iewwwh banget, dah.

Dan disini, gue mau berbagi cerita dan ya... agak curcol, sih. Kagak nape-nape ye kalo gue curcol? Hehehe. 


Pertama, ini cerita soal salah satu mahasiswa ekonomi  yang kampusnye sebelahan sama gue. Dia cowo asal Ambon, sebut aje Jono. Nih orang harusnye tahun ini lulus, tapi berhubung banyak banget mata kuliah yang mengulang, akhirnye tertunda. Itupun yang mengulang kayaknye hampir semua mata kuliah, deh. Dan ngenesnye, setelah mengulang, tuh mata kuliah lagi-lagi mengulang dan terus mengulang. Kagak ada abis-abisnye. Statistik aje dia sampe 5 kali mengulang.

Jono ini sebenernye mungkin kagak bego dalam hal menerima pelajaran. Ya mungkin, cuman MALESnye doang yang udeh terlalu membabi buta. Cheetah Emoticons 5Cheetah Emoticons 5Cheetah Emoticons 5

Jono , yang jauh-jauh dari Ambon ke Jakarta untuk menimba ilmu (sebenernye), eh malah dimari cuman buat maen-maen. Mabuk-mabukan, pake narkoba, free sex, udeh jadi kebiasaan baru Jono selama di ibukota. Ngenes! Padahal Jono bisa kuliah di univesitas ternama itu secara gratis, karena dibayarin pemerintah daerah tempat Jono dilahirkan. Belom lagi nih..... Jangan kaget ye... Bayangin, sebulan dia dapet duit saku sebanyak 15 juta dan dapet apartemen pula loooh. Plus si bokapnye  juga setiap bulan mengirimkan duit sebanyak 7 juta buat doi. ALAMAK!

koplak -___-

Katakanlah dalam sebulan, Jono bisa mengantongi 22 juta. Padahal doi cuman seorang mahasiswa, loh. Jarang-jarang kan ada mahasiswa sebagus gini rejekinye? Nah, mahasiswa emang kebutuhannye ape, sih? Makan, minum, pulsa, jajan, ngeprint tugas, ah palingan sebulan kagak sampe 3 juta. Sisanye? Wah, kalo gue jadi Jono, bisa gue tabung tuh buat beli tanah di Jakarta. Lumayan banget, misal dalam 4 tahun masa kuliah (48 bulan) Jono bisa menabung cukup 15 juta perbulannye. Ya udeh tuh, lulus kuliah doi udeh bisa bikin usaha sendiri plus rumah lumayan gede dari tabungannye yang bisa mencapai 720 juta. Kagak semua mahasiswa yang baru lulus bisa menerima segitu banyaknye harta, kan? Kalo pun bisa, ya kagak ongkang-ongkang kaki kayak Jono. Cheetah Emoticons 8

Sayangnye, Jono kagak memanfaatkan waktu, uang dan kesempatan dengan sebaek-baeknye. Duitnye mungkin abis cuman buat maen-maen doang. Tiap pergi dugem aje, doi bisa kebeli wine seharga 2 jutaan lebih. Belom lagi beli obat-obatan, nyewa cewe, abis dah tuh duit segitu banyak. Dan sekarang? Kehidupan kampusnye hancur berantakan, semua mata kuliahnye aje mengulang mulu. Kesenangan yang sia-sia banget. Kesian juga, sih. Hih.

Iye dah...

Tetapi... Gue lebih kesian sama Pemerintah, khususnye Pemerintah Daerah si Jono. Lima belas juta rupiah perbulan, dihabiskan begitu aje buat anak harapan daerah yang kagak tau terimakasih. Padahal disana, masih banyak masyarakatnye yang hidup miskin dan kelaperan. Hiks, itu si Jono kagak inget penderitaan orang-orang di kampungnye ape, ye? Gimane daerahnye mau maju, kalo yang diharepin kayak begini. Cuiih abis.

*pengen nangis* Cheetah Emoticons 22Cheetah Emoticons 22Cheetah Emoticons 22

Kedua, ini yang terjadi pada kehidupan kampus gue. Gue ini kuliah di kampus yang menurut gue sih banyak orang tajirnye. Rata-rata bermobil, sampe parkiran kampus penuh dan anak kampus gue markir mobilnye di kampus tetangga. Yang bikin kaget, pernah ada satu anak kedokteran bawa mobil Jaguar ke kampus. Buset dah, nganga abis gue.

Gue bisa ngampus disono juga udeh Alhamdulillah banget, padahal tadinye kagak percaya bokap gue mampu naro anaknye disono, ya secara kampusnye mahal gela bo. Bokap gue cuman PNS, jadi palingan cuman mampu kuliahin sama kasi duit bulanan doang. Urusan gue mau ganti hape, hedon ke mall, atau apapun, bokap gue nyerah. Ya untungnye gue tau diri, suka nyari duit sendiri gitu buat memenuhi apa yang gue mau. Cheetah Emoticons 22Cheetah Emoticons 22Cheetah Emoticons 22

Tiap kuliah, ya kagak macem-macem dah gue. Bolos kuliah, ya palingan sesekali, itu pun pas bolos gue pulang ke rumah buat bobo siang. Tugas, gue selalu rajin ngumpulin dan dikerjain secara maksimal. Untuk urusan tugas, gue paling IEWH BANGET dapet tugas kelompok. Nah, entah kenape ye, di fakultas dan angkatan gue itu, banyak bener orang yang malesnye kelewatan banget kalo dikasi tugas. Ini nih yang bikin gue banyak ilfil sama temen-temen kampus dan kagak mau kenal deket banget.

Tuh, baca !

Waktu semester awal, ada tugas kelompok dan gue kebagian jadi pembuat makalah. Nah ada satu temen gue, sebut aje Mona, kebagian bikin slide buat presentasi. Kebayang dong, bikin slide doang mah gampil abis. Tapi taunye pas mau presentasi, dia bilang tuh slide belom selesai dibikin. Mana slidenye kagak ditata rapi, lagi! Alhasil pas presentasi, si dosen ngamuk dan langsung kasi nilai EMPAT dong ke kelompok gue. Eek abis, padahal makalah udeh gue bikin rapi. Cuman gara-gara SLIDE doang jadi dapet EMPAT! WTF! Cheetah Emoticons 23Cheetah Emoticons 23Cheetah Emoticons 23

Dari situ, gue berjanji tiap bikin tugas kelompok LEBIH BAIK gue ambil alih sendiri. Walaupun cape, bodo amat. Daripada dibikin sama temen dan nilai gue jadi ikutan ANJLOK.

Oke, semester berikutnye, gue ketemu temen-temen laen yang serupa kayak Mona. Janjian bikin tugas bareng, taunye kagak dateng karena alasan gak penting (malah sampe berbohong!). Bodo amatlah, gue sih bersumpah dalem hati semoga orang-orang kayak mereka dipersulit sama kampus. Dan bener, sekarang orang-orang kayak gitu, pasti selalu kedapetan pembimbing skripsi rese, dosen mata kuliah yang serem, mata kuliah banyak yang mengulang, nilai UTSnye ketuker sama nilai orang laen, dan laen-laen. Ya gitu deh, selalu ada KARMA dibalik yang kite lakuin, kan? Sedangkan gue, bukannye sombong nih, tapi karena emang di kampus gue selalu berusaha jadi mahasiswi baek, ya jadinye ape-ape kagak dipersulit banget, malah seringkali dikasi kejutan ama dosen. Misal, pas UAS gue merasa kagak bisa ngerjain soal, tapi pas keluar nilai, eh tau-tau nilai gue dapet A. Dan pas semester 7 kemaren, gue bisa dapetin IP 4. Naek drastis dari IP 3,3 ke 4. Hihihi.

Dan gue anggap, ini sebagai keberuntungan gue aje. Karena di kampus, gue kagak pinter/kritis sama sekali, caper sama dosen pun kagak. Ini keberuntungan dari apa yang gue lakuin di kampus dan buah hasil dari lelahnye ngerjain tugas. Menurut perenungan gue sih, gitu. Cheetah Emoticons 19Cheetah Emoticons 19Cheetah Emoticons 19

Nah, selaen males, banyak juga temen kampus gue yang dateng ke kelas cuman modal diri doang. Alias, kagak bawa alat tulis ataupun buku kuliah satupun. Ya paling bawa dompet, handphone, dan tablet doang. Penampilan? Beuh, banyak yang fashionable + branded cowo-cewenye. Nah masalahnye, yang model kayak begini malah maap-maap aje, kayaknye kuliah cuman buat gengsi-gengsian doang. Alias, buat pengakuan. Pengakuan sebagai mahasiswa/i dari kampus ternama, pengakuan sebagai anak gaul, dll.

Waktu Semester 1, belom keliatan pesyenebel. Gue yang mane, hayooo?!!

Belom lagi sama yang ape-ape ngomel sama tugas, padahal tugas dari dosennye gampil bener cuman boleh copas dari gugel. Trus sama yang minta titip absen mulu dengan alesan sakit, huh pret banget. Kebanyakan bokis, gue sih ogah ngabsenin temen. Kagak mau ikutan dosa, lah! Cheetah Emoticons 26

Entahlah ada dimane otak mahasiswa/i macem kayak begono, ape-ape yang dipikirin duniawi mulu. Bukannye ngebantu negaranye biar makin maju #sigh.

Belom lagi dan lagi... kalo di media sosial, temen-temen gue yang setidaknye anak komunikasi, masih banyak yang odong dalam memanfaatkannye. Mereka pake media sosial malah kayak orang kebanyakan, seperti pamer pacar/harta, marah-marah/galau gaje, ngomongin idola mulu, dll. Pusing. Malu ah, masa anak komunikasi pake media sosialnye cuman buat gituan doang? Apa kek gitu, sharing ilmu/pengetahuan dan pemikiran. Contoh gitu dosen-dosennye kalo di Twitter aje lebih suka menyampaikan pendapat, sharing berita, sharing tempat wisata, dll. Lebih bermanfaat!

Woy, kalo marah-marah jangan di media sosial dong, mending kalo kagak pake kata-kata jorok!

Kadang pengen nangis aje liat kondisi mahasiswa/i sekitar gue yang kayak gitu, bukannye bersyukur bisa dikuliahin sama pemerintah dan ortu, eh malah ngelunjak. Kagak liat ape kalo di sekitarnye banyak anak yang kagak bisa sekolah tinggi gegara masalah biaya? Cheetah Emoticons 22Cheetah Emoticons 22Cheetah Emoticons 22

Mereka kagak ngerasain ape kalo ortu banting tulang nyari duit bakal sekolah tinggi di universitas bagus?

Mereka kagak mau ape mengharumkan nama kampus dengan prestasi?

Kampus kite sih dari segi fasillitas dan pengajaran udeh bagus, tapi kalo isinye ada mahasiswa/i kayak gitu, rasanye pengen ngurut dada Ridho Rhoma tau, nggak! Hiks... Cheetah Emoticons 25Cheetah Emoticons 25Cheetah Emoticons 25

Anyway, ada satu artikel yang wajib dibaca mahasiswa/i, ini gue ambil dari Kompasiana, silakan dilihat : http://muda.kompasiana.com/2013/04/12/mahasiswa-jangan-kuliah-saja-550552.html

So, kalo kehidupan kampus kalian, gimane nih? Ada temen-temen gak penting kayak diatas kagak sih? Share dong! Cheetah Emoticons 20

NB : Cerita diatas kagak ada maksud buat jelek-jelekin kampus sendiri ataupun kampus tetangga. Cuman mau share soal kehidupan mahasiswa/i-nye aje. Tapi teteplah, kagak semua kayak begono. Walau kagak banyak tapi teteplah ada mahasiswa/i yang masih waras.

Sumber Gambar :

http://dhitaips2201.wordpress.com/tips/tips-menghilangkan-rasa-malas/
http://vierar.blogspot.com/2010/06/dilarang-mabu-mabu.html
http://searsir.blogspot.com/2011/12/tukang-mabok.html
http://hatikasih.blogspot.com/2012/11/bukan-demi-marah-menjadi-manusia.html
http://www.radarbangka.co.id/rubrik/detail/weekend/1973/ingin-terhindar-dari-marah-ini-tipsnya.html








64 comments:

  1. Setuju bgt kak. Lebih kesel lg kalo ada yg males belajar, terus pas dapet nilai atau IP jelek malah protes ke dosen :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalo ada yang ngulang gara2 absensinye udeh kebanyakan dan gegara bolos. trus sepik2 deh mereka "kemaren saya sakit bu, nih bukti surat dokternya"

      padahal surat dokternya palsu -___________-

      alias bisa dibeli HAHAHAHA

      Delete
  2. musti punah? susah juga, spesies kayak gitu masih banyak stoknya. Harus pake cara kejahatan genosida atau holocaust, kalo gak bikin komunitas anti mereka muehehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sahil mentang2 kemaren dapet info holocaus langsung di omongin disini -__-

      Delete
  3. #JLEB
    secara gak langsung ini nyindir gue soal mata kuliah yang ngulang -__-
    sampe-sampe belom bisa ngambil skripsi, yaa doain aja taun depan udah bisa ngambil skripsi dan ngerjain skripsinya cepet dan tanpa ada revisi-revisi yang kadang dibuat-buat sama dosen pembimbing..

    tulisan ini ngena banget :(
    gue gak mau ah ngikutin kakak gue yang juga masih ngerjain skripsi aje padahal 2 tahun diatas kita pin #eh

    ReplyDelete
  4. jadi kepancing buat kerja tugas yang seminggu numpuk -_- :D

    ReplyDelete
  5. Kapin walaupun gue baru SMA ya, kayaknya yang kita rasain sama yak! Gue juga kesal sama teman yang suka ngulur2 waktu pas ngumpulin tugas, apalagi kalau tugasnya group imbasnya ya nilai kita juga ikutan jadi korban.
    Menurut gue sih seharusnya kesadaran diri masing2 yang harus ditingkatkan, iye gak?

    ReplyDelete
  6. Setujuuuuu paling ga suka sama tugas berkelompok pffft banyak kak banyak di kampus yg kayak gitu -.- oya difoto smt1nya, kapina yg rambutnya pendek diatas cewe yg fotonya gaya alay tangan nutupin poni hhi

    ReplyDelete
  7. Setujuuuuu paling ga suka sama tugas berkelompok pffft banyak kak banyak di kampus yg kayak gitu -.- oya difoto smt1nya, kapina yg rambutnya pendek diatas cewe yg fotonya gaya alay tangan nutupin poni hhi

    ReplyDelete
  8. di kampus saya banyak teh cowo2 yg iyuhh gitu haha..
    mesti di gimanain ya orang2 kaya begitu, ?!

    ReplyDelete
  9. oh, gitu ya kalo kuliah di universitas bonafide.. penuh hedon, maennya gengsi-gengsian yee, pin?
    kalo kampus gue sih adem ayem. mahasiswa/i nye alim-alim. wong baru dua angkatan (tiap angkatan=30 orang) :)))

    ReplyDelete
  10. temen seangkatan aku juga ada tuh, dia anak beasiswa utusan daerah. ngerjain penelitian dulu waktunya barengan sama gw,,dan sekarang gw dah hampir dua tahun kerja, doi belum beres malah ngilang sampe dicariin pihak kampus. sama juga tuh dari daerah belah sonoo...
    tentang yg nggak niat kuliah, iya banget banyak di kampus gw, yah walaupun di PTN dan sebgaian besar kita msuk lewat PMDK..tetep byk tuh yang masuk kelas numpang tidur doang, g mau kerja kelompok, ujian heboh nyontek...

    ReplyDelete
  11. Setuju banget sama kaka nih :D , ortu sudah sekuat tenaga nyarii duid ,eee gatauunya dipake buat seneng* ajaa ,
    hufft ...
    semoga tulisan kakak bisa menginspirasi anak sekolah supaya lebih rajin :'D

    ReplyDelete
  12. kadang emang suka geleng2 kepala pin kalo liat mahasiswa2 kaya gitu. tp untungnya kalo kampus gue ga keterlaluan kaya kampus lo. mungkin karna maahsiswanya juga rata2 dari kelas ekonomi yg bawah - menengah jadinya ga ada yg berlebihan sampe pake jaguar gitu -_______________-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya maklum kampus swasta elit non #pret :))

      Delete
  13. Kayaknye mahasiswa/i di ibukota maupun di anakkota sama aje pin. Di ibukota kayak gitu, di anakkota juga kayak gitu...

    #Miris

    ReplyDelete
  14. kalo aku pas jaman-jamannya kuliah, paling gak suka sama mahasiswa/i yang:
    1. Ngejar beasiswa sampe rela ngurus surat miskin (padahal termasuk orang mampu) dan gitu dapat, uang beasiswanya dipake utk hura-hura. padahal masih bnyk mahasiswa/i yg lbh membutuhkan.
    2. Mahasiswa/i yg asal UTS & UAS dtg lebih cepat utk nyari posisi paling belakang supaya bisa main curang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang ngaku2 miskin semoga MISKIN BENERAN!

      Delete
  15. Kalo kuliah emang kudu punya niat yg bener2 dari dalam lubuk hati yang paling dalem, kalo engga banyak contohnya yg (maap) putus ditengah jalan/gonta-ganti jurusan. Contohlah si mba yang punya blog ini, dia bisa bagi waktu antara kuliah sama ngurusin kancut2nya (read: blog, radio dll)

    ReplyDelete
  16. anjroott postingan ini :D

    gue juga nemuin tuh temen yang kayak Yono, di kampus gue, Kapin.
    Dia dapet beasiswa anak rantau, beasiswa di kampus, plus duit dari ortu.

    Ngilerrrrrr...

    ah, udah aah...
    biar waktu yang membalas,
    dan bener musti cepet punah aja hehe

    ReplyDelete
  17. bener, kasian orang tua udah biayain eh dianya malah sering skip kuliah.

    ReplyDelete
  18. Buset dah si Jono duitnya banyak gila o_O

    Tau gitu mending duitnya buat utangin gue aja...

    Mungkin kapina bisa langsung terusin ke Jononya :)

    ReplyDelete
  19. klo mahasiswa yang asalnya dari pelosok desa biasanya lugu, tujuannya belajar rajin buat dapet nilai bagus, tapi habis itu jadi sasaran bully sama mahasiswa2 yang harus dibasmi ituh

    ReplyDelete
  20. ._. 22 juta. Ya iyalah. Anak seumuran kita kalo megang duit segitu klo gak di kontrol orang tua bakal jd untuk foya2. Seharusnya ada keluarga yg ngontrol sih. Atau dikurangilah jatahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mending dikurangi jatahnya, biar mikir -_-

      Delete
  21. wah kayak makhluk langka aja

    ReplyDelete
  22. aku juga nggak suka kak kalo udah ada temen yang dengan santainya bilang TA-in dong. Hoy kuliah mahal, buat masuk sini susah. plis deh manfaatin kesempatan sebaik mungkin. Sama juga sih. Aku juga anak komunikasi, kulturnya kayaknya emang gitu. dari tugas kelompok yang dikerjain mesti di cafe-cafe mahal dan alhasil gak beres. itu juga biasa. Enakan tugas mandiri. sumpah

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahahak cafe, kebanyakan gaya amat :))

      gue sih mentok2 KFC atau gak kantin :p

      Delete
  23. Hihihi....
    Jadi kesindir kalo selama ini suka males-malesan kuliah.

    Tapi bener banget, Kak Pin, tugas kelompok emang harus dikerjain sendiri. Kalau dipasrahin ke temen jadinya malah ancur. SMP-SMA ampe awal kuliah aku sering banget bikin tugas kelompok sendirian gara-gara anak-anaknya ga gitu bisa dipercaya buat bikin tugas. Tapi kadang capeknya, adoh....
    Alhamdulillah, mulai semester 3 dapet teman yang otaknya pada 'ON', pada bisa diajak bagi tugas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga di semester berikutnya dapetin temen kayak semester 3 ya hehe

      Delete
  24. Bener vin tugas kelompokkan itu emang paling males, oke sih pas bagi tugas bilang oke oke, tapi pas deadline... ZONK. Gue juga pernah ngalamin sih macem dikecewain temen kelompok, mending tugas individu lah gue. Kerjaan kerjaan gue sendiri nilainya juga buat gue sendiri..

    Baca cerita si Jono sebenarnya gue prihatin sih, apa dia ga lulus lulus biar dapet pemasukan 15 juta terus ya. :(
    Kalo gue Jono ya dan emang ga mau kuliah, duitnya udah gue tabung buat modal buka toko kali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama nduuuu, buat usaha! aduuuhhh :'(

      Delete
  25. ka pin, itu temen-temennya cina semua ya? :D

    ReplyDelete
  26. anak sekolahan juga banyak yang kaya gitu kapin,
    apalagi kalo tugas kelompok.. pasti jadi tugas satu orang yang lainya cuma nunggu jadi -___-

    ReplyDelete
  27. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  28. Anjrit, IP lu 4 pin? gw dapet 3 aje udeh alhamdulillah, malah di kelas gw yg dpt SK skripsi cuma 2 orang (dapet SK min. IP 3,25), sisanya ajuin proposal -_-". Entah matakuliah di fakultas gw yg susah ape emang pd bego-bego ye :p Gila tu orang dpt 22jt sebulan, gw yg setengah juta aje masih nyisa BANYAK! *LOL* Orang-orang yg kaya gini nih yg musti/harus/kudu dibinasakan, sama sekali gak mensyukuri nikmat (sorry, suka kesel gw denger/liat macem gini) ngahahaha =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. 22 juta, bisa buka konter di roxy :p

      Delete
    2. Gue kumpulin pin buat jadi PNS hahahaha =))

      Delete
  29. Anak kaya gitu mah mending langsung jadi gembel jalan aja.. gak tau di untung -___-
    kan kasian orang yang susah dari dia.

    ReplyDelete
  30. yaampun si jono. mungkin salah satu faktornya menurut ku pola pikir dan gaya hidup mereka banyak kemakan film. semacam FTV atau film film apalah yang berlatar kampus di Indonesia. soalnya di film itu, kesan2nya ngampus itu cuman gegayaan fashion, pacaran, kesana kemari naek mobil, ngedugem, dan banyak lagi. coba sisi kampus yang banyak ditonjolin di film itu tentang mahasiswa/i yang neliti sesuatu ngemban banyak buku dan aktif dalam banyak hal. mungkin banyak pola pikir pelajar yang jadi baekan dikit.

    oh god kak ngebaca nya miris banget ye. mau dibawa kemana ya ni bangsa kalo bibit-bibit muda nya aja udah begindong

    ReplyDelete
  31. Paling setuju sama pendapat ka pina yang tugas kelompok itu. Pft.

    ReplyDelete
  32. Waini ka vina.
    mesti dibaca ney sama tipe2 mahasiswi/a yang seperti itu.
    Makjleb.

    Mending tuh Jono buat modal nikah aja ya ? Lumayan banget tuh.
    Jono jono oh jono. Sadarkanlah dia ya Allah :3

    Terkadang gue juga nemuin org kayak gitu kok.
    Sama banget. Udah adat mungkin. Cape deh :3

    ReplyDelete
  33. Ikutan sedih juga ni kalo baca yang ginian pin, bingung kudu di apain tuh mahasiswa/i,trutama gedeg banget tuh waktu kisahnya jono.
    Apa orang2 kaya gitu mang kudu nglakuin yang begituan juga..??

    ReplyDelete
  34. untuk pemkab ato pemkot di prov tertentu emang gitu mama pina, ngutamain anak daerah asli apalagi kalo otaknya oke punya, bakal dpt fasilitas berupa duit, kalo ane ngenalnya dgn istilah TB (tunjangan belajar). di sini kab/kota ngasih duit buat kebutuhan anak asli daerahnya yg lagi melanjutkan studi di universitas. temen ane aja yang dari riau dapet TB setahun berapa juta gitu, maluku juga sperti yg mama pina sebutin td, dapat TB.
    nah masalahnya itu duit tujuannya digunain buat nunjang segala sesuatu hal buat kuliah kan? tapi kalau kayak si jono gitu sih kasian banget pemkotnya, soalnya itu duit dari pajak rakyat, kasianlah orang yg udah bayar pajak eh duit malah dibuat foya-foya, mending itu anak lulus tepat waktu, eh malah jadi mahasiswa abadi, malu lah penerus bangsa, malu sama duit rakyat, sama aja korupsi!

    ReplyDelete
  35. btw nih kak foto smt1 nya pada cina semua mukanye. kampus nya dipenuhin orang tionghoa semua ya?

    ps: cuma nanya kak, ga maksud apa-apa.suerrr dah ._.V

    ReplyDelete
  36. wah, kapina sama banget sama gue. gue sih emang susah percaya buat nyerahin tugas kelompok ke orang lain, takut gak selesai dan hasilnya gak maksimal. makanya gue sering cerewetin temen-temen gue kalo ada tugas kelompok mehehe

    alhamdulillahnya di kampus gue itu susah buat TA, soalnya diabsen ulang setiap mau abis kuliahnya mehehe

    soal karma, emang ada sih kak. contohnya, ada temen gue, sebut aja kembang, ujian dia nyontek terus, sama yang pinter pula, tapi ya nilainya tetep gitu-gitu aja gak berkembang mehehe

    ReplyDelete
  37. iyah bener update status tuh emang bener2 bikin ilfel, sampe2 tuh ane blokir yg update kyk gitu, ga pandang bulu dah pokokny.
    ini menurut ane tentang social media silakan mampir di blog saya, http://onthewayraharjo.blogspot.com/2013/04/tentang-social-media.html , kalau mau add friend sangat diperbolehkan!

    ReplyDelete
  38. iya banget deh pin, kesel gw kalau liat mahasiswa model diatas. karena gue waktu lulus SMA pengen bgt kuliah tapi nggak bisa, eh liat orang-orang yang seenak jidatnya kuliahnya gitu bikin sakit...sakiiiit..sakiiiit tahu gak.. *curcol..* x))

    ReplyDelete
  39. Waduh, mahasiswa yang yang tak tau diri

    ReplyDelete
  40. brasa ngaca deh gue baca nya.... mom dedy iam sosorry... :'(

    ReplyDelete
  41. Apa banget,, aku kena' egh,, suka males,, suka spikspik sama dosen,, tapi enggak pernah Nitip absen dan alhamduliillah belum pernah absen kuliah,, dan semoga tidak pernah,, dan semoga saya bisa lebih baik, dan Terima Kasih Postingannya k'Pin,, #CiumJidat

    ReplyDelete
  42. halo pina, tenang aja. Dimana-mana banyak yang gitu kok. Di jurusanku yang gedungnya paling buluk se-untar juga ada anak anggota DPR, trusa klakuannya ya gitu deh, kebanyakan maen. Sekarang sih uda di DO gara2 7 taon belom kelar juga, dan pindah ke kampus tetangga.
    Aku juga tipe begitu sih, kalo dosennya bikin ngantuk ya nitip absen. Sayangnya kalo di jurusanku tugasnya ga bisa copas doang, mau nyontek aja teteup perlu mikir. Trus kalo tugas kelompok, untungnya sih kalo masih seangkatan masih bisa diomelin biar kerja. hahaha.
    Tapi fikom kliatannya rame yaa~~ Asik sekali kuliah di gedung baru. hehe

    ReplyDelete
  43. Kak, aku tipe yang "numpang nama" kalo ada tugas kelompok, bukannya karena males atau apa. Tapi lebih ke engga bisanya di mata kuliah itu, aku kadang gitu juga miris liat temenku ngerjain susah-susah sini cuma bisa ploga-plongo ga tau mau bantuin apa. Jahat juga siih, tapi bingung gimana mau ngebantu kalo engga bisa.
    Tapi, karena teman-temanku sangat baik jadi mereka menganggap itu baik-baik aja dan masih mau sabar ngajarin dan punya temen yang suka "numpang nama" ini, mereka juga memahami aku sebagai mahasiswi yang kesasar masuk jurusan. :D

    ReplyDelete
  44. rata-rata kampus mmg begitu mbakne. btw, itu yang fakultas ekonomi trisakti? Seangkatan sama kakak aku dongg.. hha

    nikmati aje, karena mmg udah tau sebagian sifat "real" beberapa teman seperjuangan, jadi maklum2 aje. paling mereka juga nyadar diri. yg kagak nyadar diri baru ditindak lanjut.

    ReplyDelete
  45. superrr kak!
    aku belum kuliah kak, gara-gara baca postingan kak pin yg ini jadi gambaran besok waktu kuliah, mesti hati-hati dan selalu memproteksi diri dari pergaulan yg ga bener

    ReplyDelete
  46. bagus juga nih artikel. saya setuju banget sama mbak. kadang miris juga membacanya, apalagi kalau dilihat secra fakta.

    makasih banget deh mbak! kebetulan saya mahasiswa baru juga. lumayan buat benteng. tapi, tolong dong mbak posting tentang BEM, organisasi, ideologi, dan pergerakan mahasiswa supaya lebih bagus lagi. makasih mbak :)

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*