Sunday, 14 July 2013

Kekerasan Simbolik Pada Iklan (Apaan Tuh?)

Wiih, pembahasan ini kayaknye berat banget, ye? Hihihi. Kagak terlalu berat kok, soalnye dibahas dengan gaya bahasa yang santai dan ngambil studi kasus dari yang pastinye sering kalian temui.

Inget tulisan gue soal “KejahatanTerselubung di dalam Media Tell Lie Vision #2” ? Kalo kagak inget, coba dibaca lagi, ye.

masih jaman kekerasan kayak gini?

Kekerasan pada umumnye identik dengan adanye pemukulan, penghinaan, pemerkosaan, dan laen sebagainye. Padahal sebenernye, di era informasi kayak gini, kekerasan pun muncul di dalem media. Dan kagak cuman penayangan bully-bully-an kayak di OVJ atau sinetron, tapi juga ada kekerasan yang diperlihatkan secara simbolik dan halus.

Untuk kali ini, gue akan bahas kekerasan simbolik yang ada di dalem iklan. Oke, yuk mareeey!


Menurut Baudrillard, iklan merupakan bagian dari sebuah fenomena sosial bernama consumer society. Objek yang ada di dalem iklan kagak berdiri sendiri, melainkan dibentuk oleh sebuah sistem tanda. Contohnye yang bisa lihat saat ini ketika banyak orang yang membangga-banggakan diri karena sering makan di mall, taruhlah makan di Sushi Tei. Apakah mereka makan disono untuk sekadar mengenyangkan diri? Sayangnye kalo dikaji lebih dalem, mereka kebanyakan pada makan disono biar di cap anak gaul atau anak kaya. Ya katakanlah, makan disono biar keliatan bergengsi aje karena harganye mahal. Keinget perkataan Bong Chandra di program Entrepreneur Siip bahwa untuk bikin sebuah restoran, kite musti ngasi 2 pilihan harga : mau mahal banget atau murah banget. Kalo murah, buat konsumen yang makan karena kebutuhan. Sedangkan mahal buat konsumen yang nyari gengsinye doang.

di Twitter paling gampang nemu orang yang pengen sushi tei


Fenomena makan di Sushi Tei = keren bagi sebagian warga ibukota udeh gue rasain sedari 3 tahunan lalu. Temen-temen gue berbondong-bondong makan disono, lalu ditwtipic. Kalo seminggu kagak makan disono, pasti pada teriak, “AAAKK KANGEN SUSHI TEI!” Ada tuh beberapa temen SMA gue yang sering banget ngomong gitu di twitter, abis itu gue unfollow aje. Bodo amatlah, kagak kenal deket inih!

Kalo kagak salah, Sushi Tei dulu gencar banget promo di media sosial. Semua selebtwit pada ngetwit tentang tuh restoooo mulu. Abis itu, banyak deh anak-anak muda yang pada kesono trus pada ribet pas sebelom makan bukannye berdoa dulu eeeh malah sibuk twitpic, check in di 4square, apdet status media sosial+BBM, dll. Cuwapeeek deh.

Dan sampe sekarang, eloh bisa dibilang anak 94ul j4k4rT4 kalo udeh nyobain Sushi Tei atau resto mahal laennye. Penanaman  ‘nilai’ kayak begini masih ada dan cuma orang tolol yang mau makan mahal demi gengsi. Kalo emang karena kebutuhan, yaaa its okay, lah.

CANTIK ITU KULIT MULUS TANPA BULU
Tau iklan Veet yang dibintangi sama Astrid? Kalo kagak tau, nih liat :


Kalo diliat dari visualnye sih, kagak ada masalah. Tapi kalo udeh denger slogannye, waaah gawat bener! Sejak kapan kecantikan bisa dinilai dari ketidak-ada-an BULU?

Manusia itu kagak luput dari bulu. Bulu idung, bulu ketek, bulu jembrew, bulu dada, bulu mata, bulu kaki, dan bulu laennye. Dan bagi gue, bulu itu salah 1 rahmat dari Tuhan. Manfaatnye banyak bener, sono aje googling, kalo gue terangin malah jadi panjang.

Sebenernye gue masih bingung sama segmentasi produk Veet. Apakah cuman buat cewe doang? Mengingat slogan tersebut lebih pas buat cewe. Padahal yang suka menghilangkan bulu setau gue kagak cuman cewe doang, cowo pun banyak, apelagi cowo metroseks.

Bagi cowo mungkin kagak terlalu bermasalah ketika mereka memiliki banyak bulu. Malah katanye cowo tuh makin banyak bulu makin keliatan macho. Beda sama cewe, kalo banyak bulunye dilihatnye kurang cantik. Duh kesian bener sama cewe-cewe yang berbulu banyak. Seorang cewe bahkan pernah cerita kalo doi dibully temen-temennye gegara banyak bulu. Disangka anak monyet, lah, apelah... Errr...

Padahal biarin aje cewe punya banyak bulu, kan jadinye unik diantara yang laen.

Yang lebih gawat lagi ketika ada anak kecil yang masih duduk di kelas 3 SD yang minta dicukur bulunye gegara nongton iklan Veet. Iye, tuh adeknye si @ramydhia -____- #SalahGaul

Jadi, buat cewe-cewe yang berbulu banyak, PEDE AJE LAGI! Buat cowo, asal tau aje. Gue suka sama cowo berbulu banyak, lebih seksi shaaaayy :3

TUMBUH TUH KEATAS, BUKAN KE SAMPING!


Udeh liat iklan diatas? Ape sih yang ditanemin dari tuh iklan? Yep, di iklan ntu ditanemin bahwa cewe-cewe lebih suka cowo tinggi dibandingin cowo pendek. Makanye disuruh pada minum tuh susu, biar tinggi trus dapet cewe, deh.

Beberapa temen gue yang cowo dan tinggi badan kagak seberapa pada kesel sama tuh iklan. Mereka bilang kalo tuh iklan diskriminasi, sesat, dll. Kesian...

tjurtjol :D

Susu itu emang dipercaya bagus buat pertumbuhan tulang. Tapi inget, faktor genetik pun bisa mempengaruhi tinggi badan seseorang. Kalo ortu atau nenek-kakeknye pada pendek, ya udehlah terima aje. Bersyukur aje punya badan pendek, tuh liat si Ucok Baba sama Daus Mini, biar pendeknye bisa dibilang kagak normal, tapi bisa eksis tuh. Atau liat Nick Vujici, meski doi pendek gegara kagak punya tungkai kaki, doi bisa jadi motivator dan dapet istri cantik.

Elo pendek? Kagak ape-ape, yang penting tunjukin skill, bakat, dan kecerdasan lo!

Pokonye meski elo pendek, ya kagak usahlah sampe minder gitu. Masalah jodoh toh itu tergantung Tuhan, bukan dari tinggi badan. Lagi pula, kagak semua cewe berpikiran bahwa cowo tinggi itu idaman mereka. Kagak semua cewe ngeliat cowo dilihat dari fisiknye... kalo dari dompetnye, nah ntu yang dipertanyakan #halah *ngajak berantem*

IKLAN SAMPO, KENAPE KEBANYAKAN PAKE MODEL CEWE BERAMBUT PANJANG, LURUS, LEBAT, DAN ITEM MULU?

Gue yakin, semua cewe cantik dengan rambut yang udeh diciptain sama Allah. Kalo emang dasarnye keriting kebulean, ya itulah jalan terbaiknye, kagak usah dilurus+diitemin kayak model sampo. Yang penting mah rambutnye sehat aje ye.

Nah, ini juga termasuk kekerasan simbolik. Iklan sampo kebanyakan nyampein pesan ke cewe-cewe bahwa rambut yang keren ntu ya kayak begono. Alhasil, banyak deh cewe-cewe yang berbondong-bondong panjangin rambut, beli suplemen rambut yang mahal biar punya rambut lebat, dan ngitemin rambut di salon. Namun seiring waktu, kayaknye cewe-cewe sekarang kebanyakan suka rambut keriting gantung dan berwarna-warni, deh. Soalnye kebanyakan kayak gitu kalo di kampus gue mah. Hehehe :P

sayangnye kagak semua cewe dianugerahi rambut lebat, ya sudahlah yang penting tetep bersyukur!

CEWE CAKEP ITU YANG BADANNYE LANGSING, PUTIH, DAN TINGGI

kayaknye terlalu langsing ini mah :p

Ini juga bisa kite jumpai di dalem iklan. Iklan apapun, dah. Pokoknye kalo nampilin cewe kayak begono, pasti bakal disuit-suitin model cowonye. Gubraaaak!

awww, akoh semok loh qaqa :3

Standar cakep, cantik, ganteng, whatever, sebenernye sampe sekarang belom menemukan titik temu. Kalopun ada, yaaa semuanye dikonstruksiin sama media. Ape bener cewe berkulit putih itu bakal dibilang cantik? Gebleknye, penayangan iklan tersebut ada di iklan lotion yang dibintangi Cherrybelle yang emang jelas-jelas dari sononye udeh putih, dan ada juga iklan sabun yang bisa bikin putih yang menampilkan cewe Jepang, cape deeeh emang dari sononye udeh putih kan orang Jepang mah?

KEREMPENG? MANA KEREN?



Slogan L-men ini juga termasuk kekerasan simbolik. Gegara tuh iklan, banyak cowo yang berbondong-bondong punya perut kotak-kotak dan tangan berotot. Sayangnye, kalo di Jakarta mah kebanyakan cowo model gitu malah yang ‘belok’. Jadinye gue agak waspada juga sih sama cowo model gitu. Sebenernye gue juga kurang suka sama cowo berotot dan perut kotak-kotak. Gue cuman suka sama cowo yang badannye sehat walafiat, bebas dari narkoba, kagak ngerokok, dan soleh. ITU BARU KEREN!

rasanye pengen pelorotin tuh celana, sayang lagi puasa :'((

Itu lah iklan. Selain berfungsi sebagai informasi sebuah produk, ia pun gemar mengkonstruksikan hal-hal tertentu. Mudah-mudahan temen-temen pembaca blog ini kagak jadi korban iklan ye. Hihihi.

28 comments:

  1. Gue iklan burung dara, kalo ada iklan itu gak kuat... pengennya nyanyi... mie burung dara..

    tp bagi pengiklan berarti tujuannya berhasil, kaya shushi tei gitu, buat gengsi-gengsian

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, biasalah kapitalis emang paling pinter buat bikin brand image :p

      Delete
  2. kak , harusnya itu rambut, mamalia kan gak punya bulu

    iklannya salah kata -___-

    ReplyDelete
  3. Tapi serem juga kan kalau cewek berbulu dada hahaha. Kalau ada tahi lalatnya sih seksi. Gue baru nyadar kalau itu kekerasan, terus jelasin dong kak yang tentang iklan 3 anak kecil itu. Kemarin di tl Kak Vina katanya itu melanggar UU ?

    ReplyDelete
  4. Stigma masyarakat sendiri udah terbentuk sebelum iklan dibuat. Udah dari dulu kan masyarakat berpikir yang namanya "bibit unggul" itu tinggi, mancung, muka bersih, rambut hitam lurus, kulit putih. Padahal kan kuning langsat, item seksi, coklat tropis juga cakep T___T

    Iklan-iklan itu cuma nguatin stigma jadul demi membidik pasar. Pemikiran dari sisi pembuat iklan : kalo menghadirkan sesuatu yang beda juga mayoritas pemirsa belum tentu bisa nerima. "Produk gue gak laku dong ntar!"

    Meskipun banyak, kite yang sanggup menerima bahwa gendut juga seksi masih "minoritas"

    ReplyDelete
    Replies
    1. good comment :3

      kalo di Indonesia, kulit putih menjadi idaman. padahal kalo di luar negeri yang eksotis kayak kulit asli orang Indonesia itu menjadi favorit ya :p

      Delete
    2. Setuju banget gue sama ini ^^

      Delete
    3. kok banyak yang setuju sih? setubuhnya maanaaaaa~~ #hah

      Delete
  5. Iklan paling sering jadi sasaran beginian,
    ya... mungkin biasa-biasa saja, bisa jadi ada maksud terselebung, kita nggak tahu.

    berpikir positif aja kapin, kalo pun nyinggung, semoga mereka dapet balasan

    *ngacir

    ReplyDelete
  6. mantep, referensinya jean baudrillard

    ReplyDelete
  7. ada satu iklan kekerasann lagi iklan nutrisari juga bagian dari diskriminasi yang gay or lesbi. dengan kata-kata "jeruk koq minum jeruk" secara ngga langsung menunjuk pada orang2 yang seperti itu

    ReplyDelete
  8. aduh langsung salah fokus liat gambar yg terakhir ampe lupa mau comment apah. hahahaaaaa..

    oh jadi menurut ilmu yg dibeberkan diatas itu termasuk kekerasan yah. iya juga sih bener. banyak orang yg merasa terdzalimi pasti. nice post banget pin. like it!!

    ReplyDelete
  9. kalo menurutku iklan yang menunjukkan kalo cantik=putih, kurus, cowok keren= badan kotak2, tinggi, bikin ga percaya sama diri sendiri karena ga nyaman sama tubuhnya.
    ga baik buat mental dan fisiknya. lama2 bisa stress karena pasti ada rasa ingin dianggap di society. akhirnya diet habis2an, minum obat2an supaya badan bagus. ga peduli nyakitin diri sendiri atau ga.

    ReplyDelete
  10. Kereen. Ia harusnya nih klo iklan shampo nenek modelnya, kan klo rambu nnek aja jd bgs aplg remaja, mana tuh iklan cewenya suka pk anduk ajaaa

    ReplyDelete
  11. kalo iklan HiLo itu bener-bener menyinggung bentuk body gw. Dari jaman awal itu film aku sering diledek, tubuh itu ke atas bukan kesamping.
    Itu kak, iklannya cat Avian yang shotnya ke dada sama adegan rok terbuka

    ReplyDelete
  12. gue orangnya gemuk. stress juga sih lama-lama. secara, orang gemuk selalu direpresentasikan media sebagai orang tertindas sih, biasanya. tapi, di kehidupan nyata pun emang begitu sih :|

    ReplyDelete
  13. adikku yang cewek kemarin muji-muji iklan rokok yang katanya keren-keren. takut kalau adikku itu jadi korban iklan dan malah ngerokok, ya aku bilang aja, kalau perusahaan rokok itu sudah menyiapkan budget bermilyar-milyar buat iklan, untuk menarik konsumen, yang kayak kamu ini bilang iklan rokok itu keren trus nanti merasa "oh, ternyata merokok itu keren."

    ReplyDelete
  14. Dan iklan L-men itulah yang buat hati gue terenyus2, hahaha...
    Dalem banget tuh iklan, rasanya pengen matiin TV :)))
    Tapi bodo amat, yang penting gue mah sehat :D

    ReplyDelete
  15. Iklan paling kampret itu Axe, udah make tetep aja nggak ada bidadari jatoh dari langit. Mungkin ini iklan jadi inspirasi CJR buat nyiptain lagu. Axe, axe everywhere..

    ReplyDelete
  16. unkapan perasaan sy tentang iklan2 tersebut terwakili juga akhirnya dgn posting diatas hehehe

    ReplyDelete
  17. iklan sonice asli itu aneh banget!

    ReplyDelete
  18. sebenernya sih menurut aku iklan itu cuma makin merealisasikan pandangan umumnya manusia tentang standar kecantikan/kegantengan karena memang sih kayaknya standar kecantikan sejak era 90-an kayak begitu, cuma tetep aja sih gak baik iklan2 kayak begitu. soalnya tahun 80-an kebawah aku pernah liat kalo standar kecantikannya para bule itu berbalik sama yang sekarang, ceweknya badannya rada berisi gitu, bukan berisi bagian atas, tapi paha nya. apalagi jaman sekarang cewek lomba pahanya kecil sampe ada jarak. aku malah lebih suka sama iklan dove "love your body", google deh ka pasti suka. btw aku suka banget sama cara pandang kak vina. keren;)

    ReplyDelete
  19. keren dah aritikelnya. .
    logat betawi nyeee itu lhoh

    ReplyDelete
  20. CANTIK ITU KULIT MULUS TANPA BULU, klo kucing ga ada bulunya jadi ga cantik malah kaya alien.
    iklan sekarang makin ga jelas, maikn aneh malah makin banyak unsur porno aksi dan porno grafinya. ini lembaga sensor pada kemana?
    Harusnya di Indonesia ada yang namanya Quality Control buat iklan, jadi iklan yang asal2an yang cuma bikin sakit mata ga boleh di tayangin

    ReplyDelete
  21. makasih ya kak info ny, ijin nyomot buat skripsi yah.....
    berguna bgt :)

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*