Saturday, 21 September 2013

Mengintip ‘Daleman’ Para Ustad-Ustadzah Ternama di Indonesia

Mamah Dedeh
Lagi kangen sama Uje
Aduh, cape deh!
Udeh malem Minggu aje!

Kagak berase udeh malem Minggu, etdah! Pegimane ini yang kagak punye pasangan, pade galau-galau kagak noh? Mendingan kagak usah galau dah ye, ngapain, mending juge bace Qur’an, iye kagak *tsaaah, lagi alim nih*


hayooo, mau pilih yang mane nih?

Ngemeng-ngemeng nih, tangan gue gatel pengen nulis sesuatu. Pengen ngomongin soal DALEMAN orang-orang yang udeh gue sebutin di judul atas sono noh. Eits, tapi jangan mikir jorok dulu, ye! Daleman yang gue maksud bukan seputar beha ama kancut, melainkan tentang kehidupan sebenernye mereka ntuh.

Bukan maksud mau ngejelekin aje nih, ye. Gue sekadar pengen cerite-cerite aje. Dijadiin pelajaran aje, ye. Ambil hikmahnye... Lakuin yang positip, hindari yang negatip. Oke?

Seperti yang udeh kite tau kalo dimane-mane pemuka agama ntu pasti dihormati dan dihargai. Pas ketemu, salim. Pas mereka lagi ceramah, dipantengin. Betul kagak?

Gue jadi keinget sama ustad-ustad yang pernah ngajarin gue ngaji. Meski mereka ustad-ustad muda, namun ketegasannye ntu sungguh luar biase bener! Mereka pun sangat santun serta selalu hidup di dalem kesederhanaan. Kalo ngajarin ngaji juge kagak pernah matok tarif, seikhlasnye gue dan santri laen aje gitu. Mereka juga baek, soalnye suka teraktir gue makan. Umm, sebenernye sih teraktiran tersebut sebagai ucapan terimakasih mereka kepada gue yang suka bantuin ngajar ngaji anak-anak SD. Kira-kira waktu ntu gue masih kelas 6 SD, keren kan masih SD udeh bisa ngajar? Ngoahahaha *bukan HOAX cyiiin!*

Waktu pun berlalu dan selepas SD, gue kagak ngaji lagi di Taman Pendidikan Agama. Palingan kalo mau ngaji ya di rumah aje. Soalnye tiap sore gue kudu les Bahasa Inggris. Seusai les, pasti emak gue nyuruh gue ngaji di kamar dan kalo kagak dikerjain pasti guenye bakal diomelin abis-abisan.

Anyway, dari dulu gue demen banget dengerin ceramah ustad-ustad lewat kaset, radio, dan TV. Pas gue SD sih, gue paling demen mantengin AA GYM. Beuh, dulu ntu ye, diye terkenal banget cyiiin. SOULMATE mah KALAH!

AA GYM sih dulu terkenalnye karena tiap ceramah selalu menyejukkan hati. Cara doi ngemeng juga khas banget, sundanye ntu loh alus pisan! Sayangnye, kepopuleran doi sekarang udeh rontok karena doi ketahuan nikah lagi trus banyak yang ilfil, deh. Ya, namanye juga doi kan manusia biase ye, yang masih punya hawa nepsong jadi kepengen nikah lagi sama yang lebih muda. Azeg.

SENANGNYA DALAM HATI, KU BERISTRI DUA~~~

Layaknye seorang artis, seorang pemuka agama (apapun) sama, yaitu FARDU A’IN hukumnye menjaga sikap agar citranye selalu baek. Sekali bikin noda, maka berbondong-bondonglah jamaah berpindah ke pemuka agama laennye. Iye, kagak?

Meskipun poligami ntu emang dibenarkan oleh Islam, namun para jamaah kekeuh udeh males yang namanye mantengin AA GYM. Mereka beranggapan kalo AA GYM nikah lagi karena nepsong belaka, bukan hal-hal laen yang pernah dilakuin sama Rasulullah. Jamaah pun ilfil dan akhirnye media kagak mau mengundang AA GYM sebagai penceramah.

ASOY!

Selaen AA GYM, gue juga dulu ngepens banget sama ustadzah berinisial LS. Ustadzah yang juge uwaknye si Shireen Sungkar ini, dulu sering banget nongol di tipi dan beberapa media laennye. Bahkan doi menjadi konsultan agama di Majalah Hidayah yang menjadi langganan gue. Hampir di tiap kesempatan gue  mantengin ceramah doi yang penuh dengan ketegasan.

Pas SMA, entah kenape gue ngerasa ustadzah LS ini ngilang entah kemane. Jarang bener nongol di tipi. Palingan yang nongol kagak jauh-jauh dari penampilan alm Uje, Ustad YM, dan Ustad AI.

Kebetulan Sabtu lalu, gue cerite-cerite sama Pak dokter yang menangani gigi gue. Cerite-cerite tentang ustad-ustadzah di Indonesia gitu, deh. Dan gue baru tau banget kalo ustadzah LS sekarang kagak pernah nongol lagi karena citranye udeh jelek. Secara dikenal sebagai ustadzah yang demen kawin-cere. Gue baru tau banget, sumpeh. Dari situ, gue banyak kepo-kepoin forum untuk mengetahui kehidupan mendalam ustadzah LS.

ULS ternyate udeh pernah nikah 3 kali dan gagal semua. Sangat kontras dengan pekerjaannye yang dulu, yaitu sebagai konsultan agama, khususnye di bidang pernikahan. Ya namanye juga hidup, kagak segampang yang dikeluarin dari mulut....

Dam gue baru tau kalo ULS cere dengan suami ketiganye seusai mereka membina rumah tangga selama satu bulan sembilan hari. HEH? KAGAK SALAH? Kagak! Buset dah, bentar banget ye kayak gaya pacarannye ababil aje.

Ada beberapa alesan ULS tentang gugatan cerenye ke si suami. Pertama, karena mas kawin yang hanya sebesar 100 ribu rupiah ternyate belom dikasi. ULS bilang, di dalem agama Islam yang namanye mas kawin ntu musti dikasi ke istri, kalo kagak yang ada nanti jatohnye zina. Ntu diye yang bilang, loh. Gue juga baru tau sih sebenernye, hehe. Btw kebangetan bener masa mas kawin segitu doang kagak dikasi-kasi, dah?

Kedua, ULS bilang kalo suaminye ntu pengangguran dan kagak bisa dijadiin tulang punggung keluarga. Well, lagian kenape ye ULS nikah sama kakek-kakek berusia 60 taon lebih di kala ntu? Ya kan tau sendiri umur segitu mah kakek-kakek pengennye diem di rumah, bukannye kerja. Walau di luar sono, masih banyak sih kakek-kakek yang masih kerja, walau cuman jaga warung kayak kakek gue di Bogor.

Ketiga, ULS pernah keceplosan ngomong kalo suaminye ntu ternyate punya aib terbesar dan diye malu. Aib apaan, yak? Gue sempet kepikiran kalo si suaminye ini impoten, secara udeh kakek-kakek. Dan mungkin dugaan gue bener karena gue pernah baca di forum kalo salah 1 anggota disono pernah dibilangin sama temennye perihal ULS dan suami ketiganye yang kepergok konsul di klinik dr. Boyke. Hihihihi.  Wallahualam, sih.

Ketiga alesan tersebut sebenernye bisa dilalui kalo ULS mau bersabar dan berusaha. Soal mas kawin. .... Nah, sabar aje dah kalo si suami ternyate belom bisa kasi mas kawin, namanye juge pengangguran. Lagian salah sendiri kenape mau sama cowo pengangguran? Ya gue tau sih kalo mereka cuman kenal deket 3 bulan trus kawin, tapi ya kagak buru-buru ngebet mau kawin juge. Kayak anak mude aje, nih. Hihihihi.

ULS bilang, permasalahan harta diye kagak mempermasalahin. Diye merasa mampu karena memiliki cukup banyak harta pribadi. Nah kalo gue jadi diye sih, gue bakal kasi sebagian harta gue ke si suami buat dipakein modal usaha doi. Iye, kagak? Sama orang yang disayang ngapose pelit-pelit? Toh nanti keuntungannye buat kite (istri) nye juge. Betul?

Ada jamaah yang teriak kalo ULS ini emang dasarnye aje ganjen, jadinye kawin-cere mulu. Saking ganjennye, tiap diinterview pasti ULS maunye di-shoot kamera setelah doi dandan.

Hmmm, namanye juga cewe. Selalu pengen keliatan rapi, kan? 

Dan mungkin, ULS ini kagak ganjen. Doi kawin-cere karena emang lagi cari yang terbaek. Niat doi untuk menikah yang ketiga kalinye juga mungkin bukan karena alesan birahi. Karena umur senja kayak doi emang lagi butuh banget pasangan biar bisa diajak ngobrol di sepanjang sisa hidup. Iye, kagak? #PositiveThinking

Gara-gara ntu... popularitas ustadzah LS pun sirna....

Yah namanye juga hidup...

Di tahun 2009-2010an, setiap media berlomba-lomba untuk membuat program acara ceramah di kala pagi buta. Ada yang pake ustad lucu kayak si ustad M "Jamaah oh Jamaah", ustadzah Betawi-Sunda yang biase dipanggil Mamah, dan ustad-ustadzah laennye. 

Namun.... Gue ngerasa ngenes saat tiba-tiba ada sesosok siluman ustad di berbagai media. Kita sebut aje doi Soulmate.

Sebenernye sih doi bukan ustad. Doi adalah seorang pemaen salah satu sinetron dan disitu doi berperan sebagai ustad. Cuman akting doang, kok. Aslinye banget doi orang biasa kayak kite. Malah sebelom maen sinetron, doi adalah salah satu anggota FPI. Malah jabatannye ntu adalah Wakil Sekretaris Jenderal FPI. Bisa dibilang tinggi. 

Dari hasil kepo-kepo di beberapa forum, gue menemukan beberapa cerite kalo Soulmate ini pernah melakukan tindakan kasar kepada seorang kakek ketika Soulmate dan temen FPInye ngamuk-ngamuk ketika razia. Temen gue, si @gravitease pun pernah ngeliat kejadian tersebut di dalem sebuah video yang kagak sengaja ditemuin. Lalu salah 1 anggota forum pernah bercerite kalo pas jaman kuliah dulu, skripsi Soulmate dibikinin sama dosennye. Bener kagak, ye? Wallahualam.

Banyak orang yang bertanye-tanye kalo Soulmate ntu pernah ceramah di media mane aje, sih? Perasaan jarang ngeliat doi ceramah. Seringnye nongol di inpotemen, malah! Sekalinye nongol juge yang berbau kontroversi dan pamer. 

Salah 1 dosen gue pernah membuat sebuah buku yang berisi cerite-cerite kehidupan artis. Salah 1 tulisan yang diulas adalah mengenai kehidupan seorang ustad tanpa nama yang selalu mengundang wartawan inpotemen untuk meliput segala persiapan pernikahannye. WHAT?

Ya meski di buku tersebut kagak disebutin nama ustadnye, entah kenape gue malah curiga kalo yang dimaksud dari buku ntu adalah Soulmate. Keinget pas nongton inpotemen dulu, selama seminggu ngomongin fitting baju Soulmate mulu. Cwape dueeeh!

Soumate dan istri. GAUL BEROOOH.

Berbagai kontroversi juge sering dibahas di banyak inpotemen. Salah satunye yaitu soal Soulmate yang selalu pasang tarip ceramah. Padahal di dalem agama Islam, kagak boleh tuh yang namanye pasang tarip. Kalo emang jamaahnye mau ngasi, ya kagak masalah. Pokonye dari pihak penceramah jangan sampe memaksa dan mematok tarip, apelagi kalo taripnye tinggi.


Dokter gigi gue cerite, kalo temennye pernah ngundang Soulmate. Tapi si Soulmatenye malah kagak dateng. Alesannye karena kenaikan tarip ceramah yang doi pengen kagak dijabanin sama panitia acara. Gue juga pernah baca soal ini di beberapa forum. Dan terakhir, ustad Novel yang pernah membahas hal ini di beberapa media.

Pilih ustad yang mane nih?

Kalo misalnye kite nanya ke orang-orang, ustad mane yang fashionable bener, pasti jawabannye Soulmate. Apelagi kalo di media doi disandingkan dengan sang istri, beuh baju mereka pasti udeh di-matching-in, bok.

Btw kenape ye Soulmate tuh ngartis bener perasaan? Well, gue tau dari dosen gue yang juga orang media, kalo Soulmate ini udeh diatur dari manajemen. Terlebih dengan manajernye yang sayangnye kagak bisa ngebedain ngatur artis dan ustad. Oh iye, manajernye Soulmate katanye sih mantan wartawan salah 1 inpotemen, loh. Huiiiihh.

Emang sih jaman sekarang banyak bener manajer ustad-ustadzah yang rada gelo juge kalo matok tarip. Aji mumpung banget, gitu. Tapi dari banyaknye pemasangan tarip pemuka agama tersebut, emang yang parah mah Soulmate. Malah Soulmate disebut-sebut sebagai ustad dengan bayaran termahal di negeri ini. BUSEEEETTT!

Pemuka agama juga manusia. Kagak luput dari kesalahan. Seorang Nabi pun pernah melakukan kesalahan. Pokonye kalo emang ngerasa pernah melakukan salah, ya buru-buru diperbaiki aje dah ye. Semoga pemuka-pemuka agama laennye pada bisa ngejaga sikap dan citra. Soalnye kalo sikapnye jelek, ya citranye juga jelek. Kagak enak kan kalo ngeliat pemuka agama yang kayak begono? Selaen agama kite jadinye ikutan jelek, merekanye juge kesian jadi sepi job.

Ya begitulah resiko menjadi seorang pemuka agama, terlebih yang udeh terkenal gitu. Hehehe.

Dari sekian cerite kagak enak mengenai ustad-ustadzah sebelomnye, ada satu cerite mengharukan tentang seorang ustad ternama berinisial AI. Ustad ini dikenal sebagai jagoannye zikir. Pasti kalian tau, deh.

Ustad ini emang dikenal sebagai orang yang sederhana, kagak neko-neko dan kagak pernah masang tarip. Doi selalu ikhlas dikasi honor berape pun. Bahkan pernah loh doi dikasi amplop kosong dari panitia penyelenggara acara. Namun doi tetep sabar.

Karena keikhlasannye, doi pun selalu dihormati dan dihargai. Selalu diistimewakan deh pokonye. Bahkan pernah ada seorang pengusaha kaya di Kalimantan yang pernah ngasi ustad AI duit sebesar 400 juta rupiah! Loh kok bisa? Kata pengusaha tersebut, diye pengen membayar segala keihlasan AI aje gitu. Walau AI udeh berusaha menolak, namun tetep si pengusaha maksa agar AI nerima ntu duit. Bahkan selaen duit, AI dianter jemput dari Jakarta-Kalimantan dengan PESAWAT PRIBADI! WOOOW!

Kalo kata dosen gue nih ye, segale sesuatunye musti pake hati nurani dan keikhlasan. Soal materi, toh kagak bakal salah alamat. Mungkin kalimat tadi cucok bener bakal AI.

Oh iye, soal AI ini gue dapet ceritanye dari Pak Dokter Gigi. Kebetulan dokter gue juga menangani giginye ustad AI. 

Oke lah kalo begitu, sekian dulu ye cerita-ceritanye. Ambil hikmahnye aje, dah. Yang jelek-jelek dari mereka, dihindari. Yang baek, dilakuin. Iye, kagak?

MET MALEM MINGGU!!! ~~~

Sumber Gambar:
http://www.kapanlagi.com/eksklusif/dulu-sederhana-kini-dinilai-berlebihan-b11e88.html

76 comments:

  1. cloudnya sangat menganggu, saya khawatir ini menjadi fitnah. kalau niatnya candaan malah makin salah. Hati2

    ReplyDelete
    Replies
    1. seperti biasa, lo kayaknya hobi banget seriusin hal2 sepele. kasi komen yang mutu dikit dong, masa komenin fotonye.

      Delete
    2. iya,.. kaya gitu aje pake diseriusin bang, jangan serius-serius amet nanggepinye.. nanti muka makin berkerut.

      Delete
  2. Wah, baru tahu kalo ternyata ada ustad yang 'manusia' banget. btw, AI itu siapa ya? jadi penasaran. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. disitu udah clue loh. gue udeh kasi tau kalo dia ustad yang terkenal lewar zikirnye

      Delete
    2. Hahaha gue ngga terlalu pandai soal ustad-ustadzan sih. :3
      Dan, makin sukses nih yee kapin dan KK-nya. Semoga makin sukses dan makin lagi ke depannya ya! Uhuy.

      Delete
  3. setuju sama kak pina, bukannya nyalahin sih tapi kebanyakan penceramah sekarang sikapnya ga sesuai ucapannya, yah walopun ada yang emang bener2 bisa kita jadiin panutan sebagai ustad yang baek-baek sih kak hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya hehe.

      btw jangan jadiin pemuka agama panutan.

      kalo mau, cukup rasulullah yang dijadiin panutan hohoho

      Delete
  4. iya sih kakpin sebelumnya belom pernah liat solmet jadi penceramah di suatu media. Taunya aja pas dia jadi ustad di sinetron apa gitu, wallahu a'lam.
    Semoga mereka2 yang mengaku "Ustadz dan Ustadzah" bener-bener mendedikasikan hidupnya untuk kepentingan umat, bukan cuman untuk tinggi-tinggian pasang tarif :)

    ReplyDelete
  5. Saya malah agak kurang suka sama Ustadz 'Jamaah oh Jamaah'. Gayanya terlalu berlebihan. Mungkin cuma saya saja yg merasa gitu. Hehehe..

    Btw, Ustadz yang kelakuannya kayak gitu itu banyak, bahkan di kota saya juga ada yg begitu. :D

    Yaa, kita cukup ambil ilmu yang diberi sang Ustadz aja, kelakuan yang begitu mah jangan. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul! ilmunya ambil, kelakuan jeleknya jangan. hihi. nice! :D

      Delete
  6. iya sih, ustad kalau ngomong pinter tapi kita kagak tau juga dianya gomana dulunya juga gimana.. alm. uje doang yang dia istilahnya bisa ngomong kelakuannye dia jaman dulu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uje mah meski gaul masih ada ilmunya sih. gak kayak ustad soulmate hohoho.

      ya namanye juge pemuka agama itu manusia biasa~~~

      Delete
  7. Ustad solmet pernah dateng tuh ke SMA gue buat ceramah gitu di acara maulid, kebetulan gue yg jadi panitianya. tapi kayaknya waktu itu do'i belom pasang tarif, belom tenar kayak sekarang.

    Ceramahnya ya gitu sih, kayak kebanyakan Ustad aja. Btw, Ustad yg gue suka itu YM & AI. :)

    Ohya kak, blognya berat yah sekarang :(
    Nicepost!

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, malah blog ini lebih ringan dari kemarin. mungkin karena blm terbiasa.

      iya itu sebelom dia tenar dan mungkin blm ada manajemen.

      Delete
    2. *nambahin* ceramahnya terlalu vulgar :| padahal acara buat snak SMA -____-

      Delete
    3. kalian 1 SMA?

      gue ga pernah dengerin ceramah solmed. kalo berdasarkan cerita di forum2 sih katanya gitu ya suka ceramah vulgar.

      Delete
  8. tiap orang punya positif dan negatifnya :D
    sebenernya pengen kalo di post ini ada tulisan tentang sisi positif dr pribadi ustad Soulmate, biar temen2 yg lain nggak negative thinking terus tentang ustad Soulmate ._.b

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah sekarang gue balikin, lo sama temen-temen lo lain tau gak hal2 positif tentang dia? kalo ada kasi tau ke kita-kita ya :))

      kalo pun ada hal positif yang dilakuin, pasti selalu diumbar di media. misal pas dia bagi-bagiin rejeki ke anak yatim.

      bahkan itu adalah sebuah keharusan. malah sampe si managernya melas2.

      soal ilmu juga, masih dangkal bgt. gue mending milih AA GYM kemana-mana deh.

      Delete
  9. guru ngajiku dulu juga begitu, setiap ditanya bayar berapa sama ibu, selalu nolak, alhasil dikasih sembako deh sama ibuku

    ReplyDelete
    Replies
    1. jaman sekarang masih ada gak ya?

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  10. Ustad jg manusia. mereka bukan rasul..
    Kalau mau melihat ISLAM?? Buka, baca, dan pahami Al Quran. Jangan melihat dari pemeluknya.. Mereka semua jg manusia biasa. bisa juga khilaf.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye bener. makanye gue bilang, kalo ada yang jelek2 dihindari, yang bagus diikutin. kalo kata afrinaldi mah, cukup ambil ilmunya aja. kelakuannya jangan.

      Delete
  11. nyang ke dua ustad soulmet apa ustad nyomet pin... astagfirulloh

    ReplyDelete
  12. Kalo menurut gue, ustad yang paling bagus emang AA Gym sih kak Vina. karena pas dulu jaman gue masih ngaji, guru ngaji gue itu murid nya Aa Gym. dan gue sering banget dateng ke Daarut Tauhid buat belajar agama disana. ya emang sih dia poligami, tapi dari dulu sebelum tenar sampe akhirnya jatuh dari ketenaran nya, ajaran dia gak pernah berubah dan orang nya juga masih gitu-gitu aja. eh, ngomongin soal istri nya. gue benci banget sama istri kedua nya asli haha!.

    Anyway. ini pertama kali nya gue liat ada cewek gaya tulisan nya kayak gini, kebanyakan cowok yang seneng nulis kayak gini haha!. kebanyakan cewek tuh galau semua Blog nya, tapi yang ini beda. maap kepanjangan komen nya hihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye bener, setuju. dibanding Solmed, gue malah lebih suka ceramahnye AA GYM yang menyejukkan hati. tapi karena dia kawin lagi dan jarang muncul, jadinya ya bingung mau mantengin doi di media mana lagi. palingan di youtube.

      eh btw istri keduanya kenapose?

      makasi udeh baca ni blog :D

      Delete
  13. Replies
    1. ah masa? perasaan lo aje.

      Delete
    2. Yeeee... Beneran loh, masuknya kategori ghibah ini

      Delete
    3. Sementara ada Ghibah yang diperbolehkan seperti disampaikan Imam Nawawi dalam kitab Syarah Shahih Muslim dan Riyadhu As-Shalihin, bahwa Ghibah hanya diperbolehkan untuk tujuan syara' yaitu yang disebabkan enam kriteria yaitu:

      Orang yang mazhlum (teraniaya),
      Meminta bantuan untuk menyingkirkan kemungkaran dan agar orang yang berbuat maksiat kembali ke jalan yang benar,
      Istifta' (meminta fatwa) akan sesuatu hal,
      Memperingatkan kaum muslimin dari beberapa kejahatan,
      Menceritakan kepada khalayak tentang seseorang yang berbuat fasik atau bidah, dan
      Bila seseorang telah dikenal dengan julukan si pincang, si pendek, si bisu, si buta, atau sebagainya, maka kita boleh memanggilnya dengan julukan di atas agar orang lain langsung mengerti. Bukan untuk tujuan menghina.

      (Oleh: Mimin Sutisna, S.Ag. Kepala Seksi Penerangan Agama Islam pada Masyarakat pada Kantor Kementerian Agama Kota Bandung).

      Delete
  14. dulu gue ngefans banget sama aa gym. tapi gatau kenapa sekarang gak suka lagi. semenjak doi poligami itu.
    btw, pada mampir ya ke blog gue yerifa.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha kaga lo doang, banyak kok yang merasa ilfil gegara AA GYM kawin lagi. padahal ceramahnya bagus ya

      Delete
  15. gue ngefansnya sama Rasul aja deh. dijamin gag akan pernah kecewa. hehee

    ReplyDelete
  16. Iyee.. emang dari awal lihat si Juragan Solmed emang gak suka, gak tau kenapa. eh akhirnya makin kesini kebongkar juga.

    gue sampe penasaran dan nyari di google siapa si ustazah LS dan ustad AL. hahaha... akhirnya gue tau, iyee ustad AL emang kerennnn, gue suka kalo dia lagi dzikir :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan AL tapi AI brooo.

      LS ntu ustadzah yang ngehits dulu jaman 2000an. Kalo ceramah keras banget pokonye.

      Delete
  17. Dulu waktu Aa Gym masih eksis di tv, gak pernah lewat tuh liat ceramahnya apalagi kalo udah nyanyiin 'Jagalah Hati', bawaannya adem banget. Suka juga sama ustad AI, kalo udah dzikir nusuk ke hati bikin tobat terus bawaannya :p hehehe.

    Gatau kenapa ya, kurang sreg aja gitu sama Soulmate. Saking kurang sregnya sampe gatau mau komentar apa tentang beliau hahaha. Btw, nice post, Ka Pin! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga demen sama AA GYM dan AI :3

      Soulmate mah... skip aje lah haha

      Delete
    2. o'hooo... skip aja kalo ustad yg itu :p

      Delete
  18. Waktu gue dalam perkumpulan anggota ikatan remaja islam, pernah ngundang Soulmate dalam acara Isra Mi'raj. Alhamdulillah, nggak ada masalah. Tapi, waktu dia belom mendapatkan popularitasnya. Entah kenapa gue ngerasa dia jadi berubah gini. Ada aja pandangan negatif tentangnya.

    Dan, sosok yang masih gue kangenin sampe saat ini adalah Ustd Zainuddin MZ. Dia inspirator gue banget. Pernah beliau berkata, "ingin sekali ceramah pake helikopter agar semua bisa mendengarkannya berdakwah." Ohiya, saking umat muslim mencintainya, pas berita tentang meninggalnya beliau. Banyak air mata yang keluar. Nyokap gue sampe ikutan nangis juga. :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zainuddin MZ itu emang super banget lah :D

      Delete
  19. Gue tau ustadz Al! Gue pernah denger ceritanya di siraman rohani pagi er ce et ri.. Gue rasa emang dia yang paling mending dari ustadz-ustadz yang lainnya.

    Emang bener kalo ngajarin sesuatu ilmu mah harus ikhlas, lagian gak ada ruginya sih.. Kita kan jadi bakal lebih ngerti :)

    ReplyDelete
  20. memang bener kalo manusia sekalipun ustad ustadzah juga pny salah. sebaiknya gak usah terlalu meninggi-ninggikan manusia. ntar malah kecewa berat kalo mereka berbuat kesalahan :)

    ReplyDelete
  21. Cetarr beneeeur pin postingannya. Dulu, gue suka denger ceramahnya (alm)Zainuddin MZ, selalu bikin adem. sejak para ustad sekarang riya dan komersil lantaran kepengaruh bisnis hiburan, jadinya males. Oiya, selain AI ada juga loh yg ceramahnya ngak menggurui tapi 'ngena', Quraish Shihab sama ustadah Ningrum Maurice, adeem diliatnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh gue baru tau itu Ningrum Maurice, cari ah di yutup :))

      Delete
    2. dese ngeksis jaman pertengahan 90-an pin, dari dulu ngak berubah loh penampilannya

      Delete
  22. Kok daleman ustadz nggak di jabarin semua, pin. YM nggak ada, pin. gue pengin tau komentar u ttg YM ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar aje kapan2, kalo gue jabarin semua bakal panjang bener, bikin mata pembaca siwer

      Delete
  23. Artikel yg menarik, Pina. Memang yg namanya popularitas itu bagaikan pedang bermata dua ya? Banyak orang yg pengen jadi tenar, dikenal banyak orang, tapi jangan lupa bahwa di dunia ini segala sesuatu selalu datang dengan resiko. Apalagi dalam konteks ini, mereka tuh adalah pemimpin agama, panutannya para umat, ya sudah selayaknya mereka hati2 dalam bersikap dan bertutur kata. Ngasih ceramah mah gampang, tapi bisa ga kita juga menjalankan pesan2 moral yg kita sampaikan lewat ceramah kita, itulah tantangan sebenernya. Tidak berarti mentang2 kita adalah "pemimpin", lantas boleh bertindak semena2. Rakyat Indonesia ga bodoh, mereka juga bisa tau mana pemimpin yg beneran bisa melakukan apa yg mereka katakan dan mana pemimpin yg hanya pandai berkata2. Semoga dari artikel ini, kita semua bisa belajar untuk lebih bijaksana dalam bersikap =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener om kepen, wah ini baru komentar bermutu :)))

      Delete
    2. berlaku buat 'pemimpin' secara konteks umum tuh yang dikata om kepen :3

      Delete
  24. Klo di bandingin sama soulmate mah gue memilih tukul.
    Biarpun tukul itu bukan ustad, tapi omongan y itu ada benar y juga, bahkan menginspirasi, lain hal y dengan soulmate,.

    ReplyDelete
  25. sekedar sharing aja, dulu jama gue SMA kalo gak salah di komplek gue ngundang Ustad AI buat acara dzikir bersama.. kebetulan gue waktu itu ikutan buat jadi panitia (yaa walaupun cuma disuruh ngasih koran buat jama'ah sama nganterin minum buat Ustad dan asistennya) :D
    beliau hadir di acara cuma dalam waktu gak lebih dr 1 jam dan di bayar (maaf kalo terlalu vulgar menyebutkan nominal) 8juta karena ada orang di komplek gue yg kebetulan kenal dengan beliau, dan beliau gak mau minum pake air mineral AQUA katanya itu punya Amerika dan beliau mintanya air mineral VIT :))
    itu cerita dari ibu2 tetangga gue yang kebetulan jd sangat aktif kegiatan di masjid :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo soal bayaran, biasanya AI gak matok tarip sih ya setau gue. itu terserah dari panitianya, sebagai reward aja.

      kayaknya AI emang Islam Fanatik garis keras ya sampe gak mau pake barang bikinan Amrik. atau karena dia tau ada konspirasi di balik brand AQUA? eaaaaa

      Delete
  26. Kalo dari dulu, aku paling suka sama Ustad AI. Orangnya sederhana, ngga pernah aku lihatpake baju selain warna putih, trus wajahnya juga damai. Okelah pokoknya dibandingkan sama Ustad yg lain :))

    ReplyDelete
  27. Yang gue tau Ustadz itu sederhana banget dan nggak banyak gaya, tapi yang gue lihat di TV ini keterlaluan banget pake masang tarif segala. Malahan ada yang kawin lagi, katanya demi Agama. cuiiihh....
    Ya gitusih berdasarkan pengalaman 3 tahun gue yang mondok di pesantren, dimata gue Ustadz yang sebenarnya itu nggak ngejar popularitas. menurut gue gitusih. Nice post pin :)

    ReplyDelete
  28. ustad dikampung gue beda lagi. dia sering ceramah sambil nanyi pantun jawa. kadang kalo ceramah terlalu serius mah nggak masuk ke audience-nya hehe

    ReplyDelete
  29. ghibah= memakan bangkai saudara sendiri.

    ReplyDelete
  30. “Tahukah kalian (wahai para
    sahabat) apakah yang disebut ghibah itu?”
    Mereka (para sahabat) menjawab, “Allah dan
    Rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Beliau
    bersabda, “(Ghibah) yaitu engkau menyebut saudaramu (sesama muslim)
    sesuatu yang dibencinya.” (Kemudian) sahabat bertanya, “(Ya Rasul) bagaimana
    halnya jika apa yang aku katakan itu (memang) terdapat pada saudaraku?”
    Beliau (pun) menjawab, “Jika apa yang kamu katakan itu (memang) terdapat
    pada saudaramu, maka (itulah berarti) engkau (memang) telah menggunjingnya
    (melakukan ghibah), (namun sebaliknya) jika apa (yang kalian katakan) itu tidak
    terdapat padanya, maka engkau telah berdusta (membuat fitnah)
    terhadapnya.” (Hadits Shahih riwayat Muslim).

    ReplyDelete
  31. takut sara gue mau komen komen... nyimak aja deh.............. keren sob

    ReplyDelete
  32. Yah intinya mereka semua juga manusia ya kapin :) bener, ambil yg baik dan buang yg buruk~
    Salutnya sama Ustad Arifin Ilham, Uje dan Yusuf mansyur :')

    ReplyDelete
  33. jauh sebelum enyong baca tulisan ini, enyong emang wis enek abis sama solmet. beneran deh kapin. eh bentar, haruse kan bukan solmet tapi solmut, kan soleh mahmut namane. ternyata bukan enyong tok yah yang ilfil. banyak temennya ternyata.
    paling jos ya aagym, ym, sama aripin ilham

    ReplyDelete
  34. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  35. Saran buat kak pin clalu asik topik blognya , bagusnya pake inisial semua nama artis/utz/utzsh yang dikomentari mengenai negatifnya ,biar gimana gitu hehe ....

    ReplyDelete
  36. Assalamualaikum agar tidak terjadi fitnah, apakah tidak sebaiknya tidak menyertakan ustazah yang sudah meninggal ?

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*