Tuesday, 25 July 2017

Balada Pilah-Pilih Temen

pilah pilih teman

Mungkin kite pernah dinasehati oleh orangtua atau guru bahwa sebaeknye kite kagak usah pilah-pilih temen. Masalahnye, secara sadar atau kagak sadar tuh setiap manusia akan memilih temen. Entah diliat dari persamaan kelakuan, hobi, agama, ras, etc.

Orang yang suka ke majlis taklim, ya temennye kebanyakan yang suka ke sono juge. Begitu juge dengan mereka para sosialita, selebgram, etc. Betul kagak sih?

Itu sih kalo secara dalem kite memaknai pilah pilih temen, ye. Jika kite memaknai pilah-pilih temen secara umum, mungkin ape yang dimaksud dengan kalimat ntu adalah : so what mau berteman dengan yang muslim, non muslim, atheis, putih, item, miskin, kaya, dll, kite semua sama di mata Tuhan.

Tapi, ijinkanlah gue untuk menulis tentang mengapa sebaeknye kite pilah-pilih temen untuk keamanan dan kenyamanan diri.

Beberape waktu lalu, gue sempet dikasi tau dengan salah seorang temen. Doi bilang gini:

"Kata mantan gue, gue kan deket sama Kak Pina. Kak Pina kan eksis, temennye banyak, masa kagak bisa sih bantu gue buat dapet kerjaan yang lebih baek? Kata cewe gue, hari gini gak usahlah temenan sama orang yang kagak bisa ngebantu secara finansial. Emang sih dia itu tipe orang yang temenan karena ada kepentingan aja. Tentu gue gak setuju, gue sih temenan sama yang asik-asik aja, bukan sekadar untuk kepentingan semata."

Gue cukup kaget sih pas temen gue bercerita tentang mantannye yang pernah ngomong kayak gitu. Ape lagi gue terkejut saat temen gue ntu putus gegara diselingkuhi, pun dengan alesan gegara temen gue belom ada kerjaan yang menghasilkan. Padahal temen gue ini udeh ada niatan mau nikahin, but yeah, keburu diselingkuhi dan diputusin.

"Yah, gimane ye, kan lo tau gue sering banget ngasi inpo lowongan kerja di socmed, bahkan gue pernah nawarin kerjaan di kantor gue ke lo, kan? Kalo emang lo atau temen yang membutuhkan kerjaan ntu ternyate kagak cocok atau ternyate udeh dapet kerjaan laen, gue kudu piye? Bagaimana pun untuk urusan duit, kembali lagi ke individu. Lagian rejeki kagak kemane, selama emang ada niatan kerja. Hufffttt," kata gue ke si temen yang hingga kini masih jomblo.

--

Beberape tahun yang lalu, gue sangat merasakan dikelilingi oleh bocah-bocah yang numpang eksis di komunitas yang gue bikin. Yang caper ke gue, caper ke temen-temen gue yang udeh jadi influencer ternama, etc. Sebagian dari mereka kini sukses menjadi digital influencer, sebagian lagi entah kemane, udeh ditelen bumi kalik. Sebagai orang yang mudah mencium bau-bau panjat sosial, tentu gue hanya bersikap dingin kepada mereka. Malesin.

Bagi gue sih, sungguh ngeri bergaul dengan orang yang suka panjat sosial. Karena mereka tuh suka kebanyakan pencitraan, biar diaku dengan target yang akan dipanjatin.

Misal, rumahnye ada di pinggir ibukota, tapi ngaku di socmed atau ngaku sama temen-temennye mereka tinggal di Menteng. Halah, biji lu kali di Menteng.

Pernah juge yang ngaku-ngaku beli baju di Zara, padahal waktu ntu diye beli bajunye bareng gue di Inang-Inang Pasar Senen.

Akhir-akhir ini gue lagi mantengin drama di Instagram. Konon, kematian seorang mantan ex selebgram urakan ntu metong karena kebencian yang disebarkan oleh si selebgram terhadap si ex di hadapan 2 jetong followers. If you know what I mean.

Meski belom tau kepastiannye secara jelas, dari kematian si almarhum gue menyimpulkan bahwa begitu pentingnye pertemanan yang sehat. Pertemanan yang emang ada karena saling menyayangi, perhatian, bukan semata-mata karena si temen kaya, punye popularitas, etc. Ape lagi temen yang ngedeketin cuman pas buka botol doang.

Kok gue bisa ngomong gitu sih?

Well, kalo emang si almarhum metong gegara kesalahan almarhum sendiri, kenape sih kagak dimaapin aje gitu. Soalnye pas almarhum dikuburin di San Diego Hills, kagak keliatan ex member manajemennye macem si AG, S, YL, dll. Semacem mereka udeh terlalu benci sampe kagak ada empati. Hanya simpati di socmed, mungkin hanya untuk pencitraan.

Bahkan mereka, yang udeh terkenal di media sosial ntu, kagak beramai-ramai bikin klarifikasi kalo si almarhum metong bukan karena bunuh diri. Yang banyak klarifikasi dan tampak sangat berduka malah real friends almarhum, baik yang ada di Seattle maupun di Indonesia.

Why oh why, padahal jaman almarhum ada 'di atas' si selebgram ntu selalu ada. Kok sekarang, kagak ada yang membela sih? Masih pade sibuk ame bikin pidio-pidioan, pacaran, bahkan ada yang ketauan clubbing huhu.

Bahkan di acara pengajian tahlilan almarhum, ape mereka nongol?

Sejujurnye, kalo pun ape yang gue tau tentang drama ntu BENERAN, gue tentu sangat sedih banget. Gue prihatin dengan almarhum. Gue jadi takut, takut bahwa di sekeliling gue ternyate temen gue fake semua. Semoga kagak yes.

Gue dan keluarga pasti akan sedih, di saat melihat gue metong nanti, kagak ada satupun temen yang hadir. Huhu.

Sampe sekarang gue masih kepikiran kayak gitu, serius, gue suka mikir sape aje yak temen yang bakal hadir di pemakaman? Sape yang bakal mendoakan gue?

Gue sadar, pilah-pilih temen ntu penting. Seiring umur, pertemanan kagak seindah dulu karena kesibukan dan prioritas masing-masing. Namun, bukan berarti gue atau kite semua berkeinginan untuk menjauhi mereka.

Ada baeknye banget, kite tetep mempertahankan pertemanan dengan kawan lama meski kite berada jauh di atas mereka.

Caranye? Tetep kontakan, pas reuni dateng, diajak ngumpul kecil-kecilan hadir, etc.

Saling support di kala kite mendapati ujian hidup, musibah, dan sakit.

Saling membantu walaupun hanya bantuan kecil doang.

Punye temen baru boleh aje, namun tetep berhati-hati. Namanye juge baru, belom keliatan mereka sampe ke dalem-dalemnye.

Even ame temen lama pun tetep pula berhati-hati, ape lagi kalo soal duit-duitan yang lumayan banyak hehe.

Yah, pokonye inti dari tulisan ini yaitu begitu pentingnye pilah-pilih temen. Ketimbang kite jadi rusak gegara temen. Temen boleh sedikit namun kekeluargaan dalam pertemanan ntu yang paling penting.

Ape sih tanggepan kalian mengenai pertemanan?

13 comments:

  1. Pertemanan dalam prinsipku ya Kakpin.. teman yang bisa support kita untuk berkembang, ada di kala senang dan susah (gak waktu senang doang ye kan), yang kalo gontok-gontokan tetep mudah memaafkan.. dan kalo bisa sih yang nggak judgemental. Lebih lebih pertemanan itu bisa bawa diri kita menuju pribadi yang lebih baik hehe

    ReplyDelete
  2. Menurut gua ga ada yang nama nya sahabat. Teman ya teman, ga lebih. Kalo asik ya asik, ga akan naik derajat nya jadi "sahabat". Kadang suka bingung, di dalam keluarga aja masih ada yang main bacok-bacokan, tapi banyak yang bilang "sahabat" lebih dari segala nya. Ya sepinter-pinter nya cari temen, jangan cari temen yang ngerti batasan lah, jangan tau nya ke bebasan aja.

    diansaurs.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya tau batasan HAHA salah ketik kan tuh.

      Delete
  3. *ngutip kalimatnya mba vina

    "Punye temen baru boleh aje, namun tetep berhati-hati. Namanye juge baru, belom keliatan mereka sampe ke dalem-dalemnye."

    Bener tu mba
    Skrg udah banyak buktinya di TV
    Anak ABG kenalan ama temen / pacar dari fb or insta, pas udah lama kenal diajak meetup eh malah langsung diperkosa atau dibunuh. Sereeemmm~

    Nyari teman baru itu boleh-boleh aje
    Cuma lihat dulu siapa orangnye


    Kalau gw mau meetup sama temen dari insta gw liet dulu siape orangnye apa die ad hubungan ama tmen dket gw.

    Kalau dia ga punya link ama tmen dket yaudeh ga perlu meetup ^^

    ReplyDelete
  4. "Sungguh teman terbaik tidak hanya menghasilkan tawa dan kesenangan saja, tapi juga penderitaan, kesedihan dan segala macam bentuk emosi, yang dirasakan secara bersama-sama." - tukang bajigur

    ReplyDelete
  5. Iya kak pin. Setuju banget sama tulisannya. Apakah mereka akan selalu ada ketika suka maupun duka? jika iya berarti mereka lebih dari keluarga. Karena kasih sayang yang tulus lah yang berasal dari keluarga. So menurut aku pertemanan itu seharusnya seperti keluarga.

    ReplyDelete
  6. Akhirnya diangkat juga nih tulisan..
    Kalau pas kecil guru2 sering bilang buat jangan pilih teman, mungkin karena anak-anak belom paham betul soal apa itu "pertemanan" yang sesungguhnya.
    Kalau sekarang, setuju sama mpok pin, pilih-pilih teman emang harus, karena efeknya juga bakal kebawa nanti ke pribadi kita kedepannya. Gue sendiri berprinsip, mending punya temen 1 tapi selalu ada disaat susah dan senang, daripada temen banyak tapi fake semua.

    ReplyDelete
  7. pertemanan itu, ya berteman sewajarnya. bantu lah, jika bisa di bantu, walau hanya dengan doa. berteman , bukan ada maunya. sekarang susah kayak gitu mpok.
    semoga saja, teman-teman disekeliling kita tidak sedangkal atau fake

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Kerasa banget mbak milih-milih temen pas kuliah. Dari awal kuliah sampe mau skripsi begini, ada aja temen yang sedikit tapi deket, dan banyak tapi ga deket. Well, student life mbak

    ReplyDelete
  10. emangnya semakin mendewasanya dunia malah semakin tidak mendewasanya manusia dalam bersikap. sekarang amat sangat sulit mencari yang bener-bener temen, trus kecewa selalu aja datang ketika lagi berasa deket2 nya.
    kalo dari gue sih, berhati2 sih boleh dalam pilih2 temen tpi bukan berarti menghakimi tanpa bukti (fake ato enggaknya), sebab segala yg kita tua itu bagai bumerang.
    you what I mean lah ya.

    by:
    tmarsyam.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  11. terus fotonya yg ga ada guenya. OKE!

    ReplyDelete
  12. susah deket sama orang, ditambah ada aja yang cuma mau ambil enaknya doang. jadi gimana ya, temen gue dikit banget, bahkan yang dibilang "se-geng" pun gue gak merasa beberapa dari mereka tulus sama seperti beberapa lainnya. dan gue gak maksa diri gue buat suka sama orang walaupun mereka tiap hari ada di sekeliling gue. jadi ya, temen gue sangat sedikit, tapi karena itu, gue jadi lebih deket dan sayang sama keluarga soalnya udah pernah rasain ternyata yang selalu ada ya keluarga, temen2 pas gue sakit nol yang dateng, bukan ngarep didatengin tapi at the end sangat sulit dapet yang tulus.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*