Thursday, 19 October 2017

Kenape Sih Orang Pengen Cepet-Cepet Nikah?

irvinalioni nikah
Jangan ada orang ketiga di antara kite wkwk

Temen-temen gue banyak loh yang bingung, kenape sih orang pade pengen cepet-cepet nikah? Toh masih muda gitu, umur masih di angka 20an, lebih baek kan mengembangkan diri?!!

Itulah pilihan hidup, gengs. Ada yang emang lebih suka menjalani hidup dengan menggapai mimpi-mimpinye di kerjaan dan karya. Ada yang emang pengennye cepet-cepet nikah, walau status masih menjadi karyawan atau tetep melahirkan karya.

Sah-sah aje sih emang, toh kagak merugikan orang laen pula toh. Yang jelas, mau nikah cepet atau kagak, ya toh sama-sama membutuhkan mental yang kuat dalem menjalani hidup. Yang pengennye nunda nikah, pasti kudu siap mental saat terus-terusan ditanye kapan nikah, kapan nyusul, gandengannye mane, dsb.

Yang udeh nikah? Kudu siapin mental saat ditanye kapan punye anak, kok belom punye rumah, kok suami belom punye mobil, dsb (HUVVVTT, PUYENG KHAAAN?! HIDUP HIDUP GUE, NAPE PADE REMPONG DAH MANUSYA!).


Well, berdasarkan observasi gue terhadap beberape temen gue yang memutuskan nikah di bawah usia 30 taon, berikut adalah alasan-alasan mereka:

1. Biar kagak dicibir keluarga dan temen-temen

"Umur udeh lewat dari 25, duh kalo cewe sih kudu banget cepet-cepet nikah biar kagak ketuaan!"

Sebenernye sih gue masih bingung apakah ada kewajiban seseorang menikah di usia tertentu? Walau di kitab dan di dalem medis pun mungkin kagak ada yang wajibin seseorang nikah di usia tertentu, namun emang ada faktor-faktor yang mungkin bisa jadi alasan orang udeh bisa nikah.

Umur 25 emang sangat riskan bagi kebanyakan orang, karena di seperempat abad ini kite dituntut untuk telah menggapai hal-hal duniawi semacem punye kerjaan tetep, pasangan, rumah, mobil, dll.

Masalahnye kan kalo soal bisa mendapatkan pasangan ntu kagak segampang beli benda-benda yang bisa dicicil. Soal hati ntu susah, mamen!


Namun demi kebahagiaan orangtua, demi menghindari pertanyaan yang sama pada setiap acara keluarga dan kondangan.... akhirnye sebagian orang memutuskan untuk segera menikah. Yang disayangkan adalah saat mereka mutusin nikah cepet tapi ame baru orang yang dikenal dan taunye zonk. Taunye si kakanda tercinta kagak sesempurna yang dikira karena demen selingkuh dari jaman muda dulu. Taunye penyuka sesama jenis. Hiiih ngeri!

2. Biar bisa 'seks bebas' dan tak lagi 'main tangan'

Meski ini terkesan lucu, tapi bisa jadi logis. Sebagian emang orang ada yang kagak bisa hidup tanpa seks dan kagak bisa menahan sagne (sengaje gue typo-in wkwk). Sehingga ketimbang maksiat mending nikah, lah. Begitu katenye.

Masalahnye pas udeh nikah pun, ngeseks kagak bisa bebas sebebebas-bebasnye. Saat suami maksa istrinye buat melayani walau doi sebenernye lagi sakit atau haid, ntu termasuk dalam salah satu bentuk pemerkosaan dalam rumah tangga.

Silakeun bace ini kalo mau tau soal Pemerkosaan dalam RT.

3. Biar ada yang merhatiin

"Iye nih, soalnye gue bosen hidup ngekos dan berasa kagak beraturan. Kalo punye bini kan jadi ada yang ngatur gue, macem bikinin makanan, nyuci-nyetrikain baju, dll"

Jiah, kenape kagak nyari PRT aje om, wkwkwk.


Bagi gue pribadi, enaknye nikah salah satunye emang jadi ada yang lebih merhatiin secara lebih. Misalnye nih si suami (yang mane kayak manager gue kalo ada kerjaan wkwk), biasanye macem merhatiin gue balik dari kantor bisa ape kagak (kan kadang gue balik pake ojek dan suka kagak dapet-dapet, nah terus doi inisiatif jemput dah tuh meski ujan-ujanan), tetiba beliin parfum mahal (sampe gue pake irit-irit wkwk), dibayarin makan/nonton konser, dibeliin nasi goreng pas gue mager keluar rumah, dll. Itu semua inisiatif doi gitu, tanpa gue minta atau memaksa. Kadang sih kalo doi nemenin gue makan, gue ogah dibayarin, agak tau diri karena toh gue udeh dikasi jatah bulanan.

Dan enaknye punye pasangan sih, di saat kite sedih pun kite punye tempat yang nyaman buat bercerita. Kadang kan kagak semua anak deket ame orangtua ye, mangkenye suka lebih nyaman cerita ame temen atau pasangan. Kalo ame pasangan nih, abis nangis-nangisan, bisa peluk-pelukan gitu. Hidup terasa lebih nyaman kalo bisa pelukan, hehehe.

4. Lelah hidup dengan uang seadanye


Kagak cowo, kagak cewe sih nih! Berape banyak berondong yang akhirnye nikah ame perempuan lebih tua nan tajir? Berape banyak cewe yang akhirnye nikah ame lelaki tua nan mapan? Sebenernye sih sah-sah aje, asalkan emang tujuannye kalo bisa jangan gegara gaya hidup, tetapi kebutuhan hidup. Bukan gegara warisan, namun kemurnian cinta dan kasih sayang. AZEEEEGGG~~

Di jaman emansipasi kayak gini sih, sah-sah aje jikalau perempuan memiliki penghasilan lebih banyak dari penghasilan si lelaki. Sah-sah aje kalo perekonomian si lelaki kemudian dinaikkan derajatnye dengan si perempuan. Begitu pula sebaliknye.

Yang jelas, sungguh tak elok jikalau kite hanya bisa menyinyir. 

Banyak juge temen gue yang cewe dan memutuskan untuk menikah dan berhenti kerja dengan alesan, "Cape kerja, mending suami aje yang kerja, gue di rumah!" Ya, sah-sah ajelah.

5. Lelah hidup dengan orangtua yang rempong

Gue kira cuman gue doang, ternyate banyak juge temen gue yang kayak gini wkwk. Kadang kagak semua anak merasa sangat cocok dengan orangtua. Bahkan ada temen gue yang sering dikafir-kafirkan nyokapnye gegara kagak mau pake jilbab. Sungguh tak elok bosque, masa anak sendiri dikafirin?


Ada juge sodara gue yang udeh enek dengan bapanye yang kian menggila dengan bini baru hingga melupakan anak-anaknye sendiri (kagak dikasi makan, kagak pernah diajak ngobrol, anak dianggep ada dan tiada aje gitu). That's why gue cukup memaklumi kalo doi mau cepet-cepet nikah.

6. Lelah hidup melihat mantan yang telah bahagia bersama pasangannye

Nah loh, kok bisa? Bisa-bisa aje teruntuk mereka-mereka yang masih aje hobi stalking masa lalunye. Gegara terlalu baper, eh langsung buru-buru pengen nikah. Panas hati nih, yeee.

Buat orang yang tipenye kayak gini nih, gue saranin pas udeh nikah, jangan lagi deh yang namanye stalking mantan. Bahaya kalo nanti celebek aka CLBK! HIIIHHH!

7. Lelah hidup dengan gonta ganti pacar

Kadang ada orang yang demen banget pacaran sono-sini. Mungkin karena cape maen-maen terus kali ye, sampe di titik jenuh mereka merasa memiliki tanggung jawab moral agar segera memilih salah satu untuk selamanyahhh.

Ada yang begini? Ada~~~

---

Nah, jadi kalian mau nikah cepet gegara alesan ape nih? :))




29 comments:

  1. Gue justru masih nahan untuk nikah muda. Karena masih ada mimpi yang harus gue kejar, masih ada karya yang harus gue bikin. Meskipun emang udah banyak juga orang yang nyuruh gue untuk cepet nikah.

    Ada satu sahabat gue yang nikah muda dan doi bilang kalo emang belum siap-siap banget mah mendingan jangan dulu. Nah kan doi aja nyesel hahaha.

    Gue rasa sih yang menyebabkan orang pengin cepet-cepet nikah emang karena belum ada yang bisa dikejar lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gapape dah, lo mah cowo, biasanye tekanannye kaga lebih besar dibandingkan kalo elo cewe hahaha

      Delete
  2. karena menikah adalah ibadah, daripada dekat dengan dosa...

    ReplyDelete
  3. Gua punya beberapa orang temen yang nikah muda, dan beberapa di antaranya sekarang nyesel. Mereka setiap hari dari pagi sampe malem sibuk ngurusin anak dan dapur, sementara teman-teman di usia sebayanya ada yang bisa S2 ke luar negeri, traveling keliling dunia, dan punya segudang prestasi. Di Indonesia, orang punya segudang alasan kenapa pengen nikah muda, tuntutan keluarga, agama, dan lain sebagainya. Tapi kalo menurut gua pribadi, ngapain sih harus maksain diri nikah muda, kalau sebenarnya kita belum siap secara materi dan spiritual? Sayang sekali kalo kita tidak memanfaatkan usia muda kita untuk mengembangkan diri dan membuka wawasan.

    Gua pernah baca artikel yang bilang bahwa parameter baik/tidaknya tingkat edukasi di suatu negara itu bisa dilihat dari banyak/tidaknya penduduk yang menikah dini =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada sih temenku yang nikah muda tapi berhasil. Ada juge yang gagal. Ada juge yang nikahnye di umur yang katakanlah dewasa, namun gagal, tapi ada juge yang adem ayem aje.

      Masalah di manajemen relationshipnye sih biasanye. Mangkenye kalo mau punye pasangan, usahakan yang kagak mengekang, kalo bisa yang tujuan hidupnye sama. Misal suka traveling, yoweis isi hari hari kebersamaannye dengan jalan jalan terus :p

      Kadang yang bikin gue kesel, sama orang yang nerimo aje dikekang pasangannye. Makan ati terus.... lalu mati aje gitu tiba2 saking keselnye. (ini terjadi di tante gue T.T)

      Delete
  4. Lah baru bulan lalu saya survei tentang ini ka wkwk. Yang pengen cepet nikah kebanyakan cewek dengan alasan "perbandingan cowok dan cewek sudah ngejomplang" kalo udah tua khawatir ga kebagian.

    Sebenernya sih bisa kebagian, dengan cara di poligami tapi apa daya kebanyakan cewek menolak~

    Dan alasan kebanyakan cowok menunda itu karna "njir, mapan aja belom" jadi minimal punya kendaraan motor.

    Sekian terima kasih *loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha sabar ye jadi cowo~~~

      Delete
    2. Gak bro, jumlah laki2 lebih banyak dibanding perempuan gak percaya? Coba cek google

      Delete
  5. menikah itu, ya menjalin hubungan yang sah, dan diakui agama dan negara.
    sekalian ibadah juga.
    ya menikah cepat itu, kayak balapan sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dia, masa nikah pade balap balapan, dikira lomba balap karung

      Delete
  6. aku nih, awal kuliah ada niatan nikah umur 23. tapi udah 23 belum nikah juga wkaka. soalnya makin kesini makin terasa belum siap. Untung adem ayem sama gandengan sih. Alasan dulu pengen buruan nikah karena alasan ke-lima haha. Ortu pisah, aku mengidamkan keluarga gitu lho.. Terus aku nggak punya keluarga besar karena ibuku anak tunggal dan keluarga bapak agak gimana gitu sama aku. Makanya, aku pengen nikah punya keluarga sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe santay bae sis, semoga dapat terkabulkan segera dapetin keluarga kecil :)

      Delete
  7. aku salah satu yang pingin cepet nikah. selain karena faktor usia yang udah 25 tahun, tapi juga karena buat menghindari pacaran yang nggak jelas. hiks hiks.

    daniardwipratiwi.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  8. ku jg pngen cpt nikahh hahah

    torichux3.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. nikahlah jika memang mampu dan bisa~~~

      Delete
  9. Ini lucu banget bacanya sampe ketawa-tawa sendiri. Bener juga sih ada poin-poin dimana ngerasa "eh bener tuh" yang bikin dulu aku nikah usia 22 tahun :-D

    ReplyDelete
  10. Lucu banget bahasanya, berasa lagi monolog pas baca... Hehehe
    Anyway, aku termasuk orang yang kepengen nikah muda pas aku masuk umur 20. Tapi Pas masuk umur 22 dan masuk ke dunia kerja, rasanya nikah itu bukan perkara mudah. Apalagi setelah denger cerita dan curhatan temen. Sejak saat itu berpikir kalau nikah itu bukan cuma cari status, tapi cari teman hidup. Nice sharing btw... <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener shaaayyy, gausa terburu-buru yes, nikmati masa-masa singlemu :D

      Delete
  11. People jaman now emang demennye JUlid!
    Mikirin banget idup orang.

    Mereka suka gak paham sama konsep "semua ada yang atur".
    Kalau mau nikah cepet yah yaudah aja yah kan.
    Giliran yang gak nikah2 disuruh cepetan.

    Disitu saya meresa sedih :(

    *lah jadi curhat wkwkwkwk

    ReplyDelete
  12. Dulu pengen nikah cepet karena alasan no 5 karena nyokap rempong banget minta ampun deh! Tapi sejak merantau di kota lain dan tinggal pisah dari ortu keinginan buat nikah malah jadi ga ada lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe selow aje sis, cuekin ape kate orang!

      Delete
  13. Kalo aku pengen cepet-cepet nikah bukan karena lelah gonta ganti pacar mpok, malah karena bosen pacaran mulu... maklum udah kelamaan pacarannya. Mau putus doi ga mau, mau nikah katanya nabung dulu wkwk

    Oiya nomor 5 juga jd alasan aku pengen cepet nikah... biar ga tinggal lagi di rumah huhu

    ReplyDelete
  14. point 6, tapi kalau udah nikah jangan stalking lagi yak. biar tenteram

    ReplyDelete
  15. SELAMAT DATANG DI WWW.TOKO4D.NET
    *** 1 USER ID UNTUK SEMUA GAME ***
    SPORTBOOK | LIVECASINO | E-GAMES | TOGEL | POKER | SABUNGAYAM
    Toko4d Tersedia 8 Pasaran Terbaik...
    Discount : 2D : 29% | 3D : 59% | 4D : 66%
    www.prediksitogeltoko4dd.blogspot.com
    - Singapore
    - Sydney
    - Hongkong
    - Magnum4d
    - Kuching
    - Wales
    - Serbia
    - Petaling
    Promo Terbaru TOKO4D.NET :
    - Bonus Deposit MEMBER BARU Sportbook 100%
    - Bonus Deposit Sportbook 30% Setiap Hari
    - Bonus Deposit 10% Setiap Hari Untuk Semua Game
    - Bonus Casino Rollingan 0.8% Setiap Hari Senin
    - Bonus Cashback Sabungayam 15%
    - Bonus Cashback Sportbook 15%
    - Bonus Cashback E-Games 20%
    - Bonus Cashback Mixparlay 100%
    - Bonus Rollingan Poker & domino 0,3%
    - Bonus Referall 2% Semua Game
    - Bonus Referall 1% dari member Togel
    MIN DEPO & WD CUMA Rp.50.000,-
    BCA - MANDIRI - BRI - BNI - DANAMON
    UNTUK INFORMASI SELANJUTNYA BISA HUB KAMI DI :
    LIVECHAT TOKO4D.NET 24 JAM ONLINE
    Pin BBM : D8AEF213 | 2BAA30F5
    LINE : TOKO4D
    WECHAT : TOKO4DCS1
    SKYPE : TOKO4D
    GMAIL : toko4d@gmail.com
    WA +855973820012

    Togel Online
    Kasino Online
    Agen Sabung Ayam
    Judi Casino
    Agen Casino
    Agen Togel
    Judi Togel
    Agen Judi
    Judi Online
    Judi Casino
    Agen Casino
    Judi Bola
    Agen Bola

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*