Wednesday, 18 October 2017

Orangtua Jaman NOW yang Kebanyakan Tidak Banyak KNOW!

ayu ting ting
GEMEZZZ GEMEZZZZ! ORTU JAMAN NOW BIKIN GEMEZZZ! (NB: Ekspresi gemesnye gue kayak si Ayu Ting-Ting aje nih kalo lagi gemes ame Bilqis). Sumber Foto: https://www.instagram.com/p/BZP2PfrA1Xo/?taken-by=ayutingting92

Halo, hola, hey! Kali ini gue gatel banget pengen bahas soal kelakuan orangtua jaman now. Tapi tentunye ini kagak dilakuin oleh semua orangtua yes. Karena gue percaye banget di luar sono masih banyak orangtua yang bijaksana dan patut diapresiasi.

So, cekidot 2 tipe orangtua jaman now yang bikin gue males banget parah!

1. Demen share berita hoax berbau politik, agama dan kesehatan di grup WhatsApp

Inilah yang membuat gue suka terus install-uninstall WhatsApp, untuk menghindari segala chat orang-orang tua (bukan bapak emak gue doang) yang berisi : JOKOWI DAN AHOK PKI! ISLAM MELARANG KAFIR BLABLABLA! MAKAN PERMEN BISA BIKIN MANDUL! dll.

Terus pas dibilangin, "Ih, ini kan hoax tau"

Eh dijawab, "Ini tuh beneran! Kok kamu ngelawan orangtua sih?"

Dulu pernah bokap gue brotkes bahwa "Om Telolet Om" ntu berkaitan dengan Yahudi dan PKI. Pas gue kasi liat kalo ntu hoax, eh malah diketawain, "Giliran beginian, WhatsApp Papa dibales, kemaren-kemaren kok brotkes Papa kagak dijawab? Lagian ini tuh bukan hoax, ini fakta terselubung dengan fenomena yang ada!"

Kan KZL yak, saking kagak tahan gue diem liat hoax ya mau kagak mau gue kudu konfirmasi kan ye. Eh malah digituin -____-

Akhirnye kagak pake WhatsApp, males.


Dan ternyate hal ini belom seberape. Bahkan di grup WhatsApp temen gue, ada Tante dan Omnye (adeknye si Tante ntu) berantem di grup gegara politik dan berita hoax.

MLZ BGT!

Dan yang bikin males, orang-orang tua model gitu tuh (yang suka sembarang brotkes) kalo dikonfirmasiin malah ngomel-ngomel dan ngejudge kite (macem, "Ih, lo pendukung si XXXX ye? Dasar lo ah kafir!").

Ngejudge orang kafir, kayak udeh bener aje dah.

2. Membuat 'kompetisi' anak yang kagak sesuai

Selama 4 tahun gue membesarkan salah satu brand buat ibu-ibu, gue mendapatkan beberapa hal yang bikin ngenes dari mereka semua.

Misalnye nih, dari segi pendidikan. Kebanyakan dari mereka berkompetisi untuk bikin anaknye pinter dengan cara ngasi les sedini mungkin. Anak 3 taon aje mau dimasukin ke les Bahasa Inggris, coy! Buat ape coba?

Saat dikaji bersama temen gue yang menjadi Psikolog Anak, doi sempet mengatakan bahwa usia balita itu hidupnye ya cuman maen doang. Belom saatnye belajar yang bener-bener gitu. Ape lagi dimasukin ke les, macem les Bahasa Inggris. Ya Tuhan, gue aje baru les Bahasa Inggris pas kelas 5 SD!


Kalo pun mau ngajarin bahasa asing ke anak balita, ya kagak perlu banget dimasukin ke lembaga kursus. Asah aje melalui permainan, buku anak, lagu-lagu anak, dll. Dengan cara yang menyenangkan, dalam hal ini, ya masuk ke dalam dunia maen-maen si anak. Ini pun kagak boleh dipaksaain. Plus, kudu pastiin si anak udeh lancar ngomong dan lancar ngomong dengan bahasa ibu (bahasa sehari-hari si anak dan Bahasa Indonesia).

Misal, pas maen masak-masakan, bisa deh tuh si emak atau bapaknye (iye bapaknye juge lah, emang ngajarin anak tugas emak doang?) dengan cara mengenalkan nama-nama buah dalam bahasa asing. Ini pun kagak sekaligus semua buah, yang ada keder tuh anak. Ini pun kagak cuman sekali dua kali, namun berkali-kali.

Kalo anak baru 3 taon mau dimasukin les, dikhawatirkan itu tempat les kagak kids friendly. Karena hingga saat ini masih jarang banget juge kan tempat les Bahasa Inggris khusus anak batita?

Lagian kagak perlulah anak-anak ntu Bahasa Inggris-nye dikompetisiin. Kecuali ntu anak bapak atau emaknye emang bule, nah ntu sih mau kagak mau karena kebutuhan untuk komunikasi. Kalo emak-bapaknye aje asli Indonesia, ya toh kagak wajiblah anak usia 3 tahun lancar ngomong Inggris macem anak Jessica Iskandar (lha wong ini anak bule juge kebanyakan jawab pertanyaan Inggris emaknye pake Bahasa Betawi loh kadang wkwkwk).

Yang laennye nih...

Baca dulu deh kasus ini:



Sebenernye gue sering menemukan kontes foto abal-abal ini di Instagram. Dan gue mencium ketidakberesan karena penyelenggaranye aje bukan BRAND, ONLINE SHOP TERPERCAYA, PUBLIC FIGURE, SELEBGRAMS, BLOGGER, DLL.

Gimane bisa ntu kontes banyak diikuti emak-emak? Selaen penyelenggara yang kagak jelas, ntu kompetisi pun ada duit pendaftarannye segala, bok!


Setelah gue nyoba menelaah kenape sih emak-emak jaman now terkesan 'lugu banget' kayak begitu? Mungkin gegara ini nih:

1. Malu ame tetangga, anaknye udeh pernah juara lomba ini itu tapi anak sendiri kagak ada prestasinye. Udehlah, nyenengin diri aje dengan cara si anak diajak kompetisi di socmed.
2. Anak kudu meneruskan cita-cita ortu yang kagak pernah kesampean. Misal emaknye kepengen jadi model tapi gegara kagak kesampean sehingga anak dipaksa menjadi model melalui kompetisi foto.
3. Gegara kurang kerjaan aje sih dan lagi cari hiburan, mungkin?
4. Udeh kebanyakan duit kali ye, mangkenye dihambur-hamburin ke kompetisi kagak jelas.

Padahal nih, orangtua bener mah kalo mau mengikutsertakan anak ke dalam kompetisi, ya toh kudu liat dulu tuh anak bakat dan minatnye ape. Diasah dulu tuh skill, baru deh setelah agak mateng, coba dikompetisiin, ke dalem event dan penyelenggara yang jelas. Ini baru kece, meski anak nantinye kalah ya toh yang penting pengalaman anak bertambah dan sekaligus bisa mengasah kepercayaan diri mereka.

Bukan semata-mata, anak yang didandani bedak sampe cemong-cemong, diikutsertakan dalam kompetisi foto di socmed, pas menang dipamerin, dikasi tau kalo itu penipuan eh maen blok aje.

Gue kagak ngelarang orangtua jaman now join kompetisi anak apapun di socmed yes, tapi ya emang disarankan ikutilah kompetisi anak yang kagak menyulitkan diri dan si anak (jangan paksa-paksa anak, jangan join kompetisi yang malah nyuruh kite keluar duit, jangan buang-buang waktu buat hal-hal yang kagak penting bareng orang kagak penting ntu!)

Jaman now mah gitu, ponsel makin pinter tapi penggunanye makin bobrok. Ape lagi yang tua-tua nih, bukannye makin bijak malah makin suka menginjak-injak kami yang suka ngasi tau yang bener.

That's why, YOU, yes, YOU.... Yang mau jadi orangtua JAMAN NOW, plislah jangan mengulangi kesalahan-kesalahan orangtua jaman now ini.

At least dari hal-hal kecil deh, macem jangan belom ke kiri tapi ngasi lampu sein ke kanan.

HUVVVTTT.

What do you think, guys?


16 comments:

  1. Thanks infonya mpok..udah lah anak masukin aja ke pondok yusuf mansur :v kalo anaknya mau sambil di didik pelan. :v :v :v .


    btw emang ada ya kontes anaknya dibedakin cemong cemong.hahahahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue sering liat emak2 yang join kontes foto anak tapi anaknye cemong2. kesian bgt tu anak, gedenye pasti dibully T.T

      Delete
  2. Jujur gue juga KZL bat sama ibu-ibu sekarang. Dulu gue pikir semisalnya para orang tua ikutan gabung di medsos cuma palingan efeknya ke anak muda jadi susah gerak karna selalu diawasin. Tapi kenyataan sekarang rupanya lebih mengerikan. Mudah banget kepancing HOAX -__- Dikit-dikit isu sara politik segala macam di-share dengan bangga. Mau nasehatin takutnya malah tersinggung.Syukur bukan ortu gue, ada untungnya juga ortu gaptek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biarkan aja ortu lo gaptek. gue malah nyesel udah pernah nambahin duit buat beli aipon emak gue eeeh malah disalahgunakan

      Delete
  3. dan pada akhirnya anak yang menjadi korban...

    ReplyDelete
  4. Setelah ngebaca beberapa artikel yang membahas femonena ini, gua pribadi merasa bersyukur karena kedua orang tua gua tidak mempunyai ciri-ciri seperti di atas. Bokap rada katro sih, tapi sumpah, nyokap gua itu adalah mama-mama paling gaul sedunia. Kadang dia bisa lebih up to date terhadap banyak hal dibandingkan anak-anaknya yang notabene termasuk generasi muda. Dulu jaman Internet baru mulai populer, nyokap gua udah pake duluan daripada gua. Jaman BB baru mulai di Indonesia, nyokap gua udah pake duluan daripada gua. Jaman iPhone dan Macbook mulai populer di dunia, nyokap gua udah punya sejak beberapa tahun sebelumnya. Dan sekarang dia lagi rajin belajar cara pake instagram.

    Kalo ada konten "mencurigakan" yang dia dapet dari WA, dia suka nanya dulu ke gua, isinya bener ngga. Kadang dia suka ngechat gua di tengah malem, dan isi chatnya "Tolong bantu mama cek, berita ini bener atau ngga. Link ada di bawah." Bahkan ga cuma artikel=artikel soal politik, artikel=artikel soal kesehatan pun dia ga gampang percaya.

    Jadi ya intinya, gua bersyukur bahwa nyokap gua termasuk satu dari sedikit orangtua yang open minded dan juga kekinian hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. keren koh, pantes lo asik dan open minded! ya karena didikan ortulaaah huehehee.

      Delete
  5. Ih bener banget mpok, gua pernah liat nih di Instagram ada ibu2 yang sering banget upload video & foto anaknya, tapi kebelet pengen jadi artis ya kayaknya, anaknya dipakein baju minim, disuruh joget2 (twerking), sambil dikasih tagar celebrity, talent, segala macem.

    Yang komenin juga banyak, akun spam, om-om creepy, temen-temen ibunya yang malah excited (hadeh). Padahal anaknya masih bocah, 5-6 tahun lah. Sereeeeeeem...

    ReplyDelete
  6. Demi mengurangi atau tidak menambah populasi orangtua jaman now yang kebanyakan tidak banyak know mungkin bisa dengan cara kita kasih kado berupa buku parenting untuk para pengantin baru ya mpok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, bahkan enaknye parents jaman now, mereka bisa belajar parenting melalui internet, but why mereka not menggunakan teknologi and berusaha mencari know? wkwkwk

      Delete
  7. bahahahaaa.... ngakak asli..
    gue sebagai buibukk muda jaman now juga prihatin yes dengan kejadian ini, dan syukur alhamdulillah karena jiwa muda yang masih abege (tapi gak labil !!!) ini gu sama sekali gak tertarik dengan hal-hal yang terjadi di postingan ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha jangan sampe sis!

      meski ibuk2 tapi stay young dong!

      Delete
  8. kalo ortu jaman dulu anak dimarahin guru ortunya yg negur "duh kamu nakal banget sih sampe dimarahin bu guru. jadi murid tuh yang bener" kalo jaman now anak ditegur sama gurunya ortu gak terima, malah marahin gurunya balik ada yg sampe dikeroyok.

    Gak semuanya gitu, cuma generalisasi. tapi tetep aja miris :(

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*