Monday, 20 November 2017

Curahan Hati Anak yang Pernah Jadi Korban Pelakor dan Orangtua yang Pernah Khilaf


Gue amat tersentuh saat melihat seorang abege perempuan yang melabrak salah satu artis bernama Jennifer. Sebagai anak yang pernah ada di posisinye, tentu gue jadi ikutan kesel dan semangat memberikan support kepada Shafa, si abege ntu. Karena kemurnian kasih sayang seorang Ayah tentu harus kembali didapatkan dari genggaman orang jahat yang hanya memanfaatkan secara materi! Mau kagak mau! Cepet atau lambat! Hingga titik darah penghabisan!



Posisi gue saat ntu, bisa dibilang belom segede Shafa. Namun malangnye, gue udeh ngerasain ketidakberesan rumah tangga bokap dan nyokap sedari bayi. Gile kan, sedari bayi! 😢

Saat bayi berusia 6 bulan udeh mau MPASI, gue malah emoh alias menolak untuk makan selain ASI. Gue kagak bisa menerima semua jenis makanan. Gue susah makan sayur. Gue kagak bisa makan daging-dagingan atau makanan laut. Gue tumbuh menjadi anak yang cengeng. Mungkin itu dampak fisik dari seorang bayi yang jadi korban kemalangan rumah tangga orangtua.

Kondisi badan gue pun rapuh. Karena asupan ASI dan makanan sangat kurang. Gue kurus kering. Gue sering nangis karena bokap dan nyokap sering berantem di depan gue. Pagi selagi jam sarapan. Malam seusai bokap balik ke rumah. Ngedenger suara pecahan kaca atau piring. Teriakan orangtua. Tangisan nyokap. Depresi parah.


Gue selalu dipindahtangankan dari satu rumah sodara ke sodara laen, karena kondisi nyokap yang kacau balau ngurusin bokap yang lagi silau sama salah satu perempuan kaga bener. Bahkan pernah pade suatu hari gue digendong dan dibawa nyokap ke suatu tempat. Gue diajak ke salah satu rumah orang. Rumahnye gede banget. Tampak tuh rumah lagi ada hajatan. Ada janur juge. Ternyate, kami mendatangi sebuah akad pernikahan. Gue dilepas ame nyokap dari gendongan. Sambil megang coklat silperkuin, gue liat ada bokap gue disitu. 

"Papa... Papa...."

Disitu ada bokap gue yang lengkap memakai baju penganten. Di sampingnye ada perempuan yang mau dinikahi. Nyokap gue nangis. Seisi ruangan kaget. 

Orangtua dari si perempuan ntu kaget ketika tau kedatangan istri sah dan anak dari bokap. Karena konon, bokap gue mengaku masih single. 

Beruntung, orangtua ntu bijaksana sehingga akad pernikahan dibatalkan. Nyokap gue teriak, "Kamu mau pilih dia atau istrimu dan anakmu ini?"

Karena bokap gue kagak tega liat muke gue yang udeh melas, akhirnye bokap memilih nyokap dan gue. Dan bokap berjanji akan menjauhi perempuan ntu. Perempuan yang dikenal sebagai salah satu SPG di salah satu department store langganan bokap.

KAYAK SINETRON YAAAAK???? 😂😂😂

Padahal ini bukan cerite sinetron, ini beneran terjadi 25 taon lalu di kehidupan gue. Tapi kagak cuman sampe situ, bokap gue pun kembali berulah lagi beberape kali. 

Pernah suatu hari bokap kesemsem ame tukang jamu yang suka liwat depan rumah. Emang sih ntu tukang jamu cantik dan bohay abis.

Pernah suatu hari bokap kena pelet pemilik warteg deket rumah. Tiap hari pengennye makan di warteg mulu. Diem-diemlah nelpon si pemilik warteg. Huasssyyyuuu.

Pernah juge si bokap kena pelet anak kost belakang. Masih muda, bohay, kekinian!

Gue ngerasa depresi banget saat ntu. Kalo gue liat-liat, bokap temen-temen gue kok adem-ayem aje gitu kagak ganjen. Kok bisa sih bokap gue ganjen gitu?

Harta, tahta dan wanita. Ya begitulah adanye. Bokap kerja di perusahaan BUMN. Gaji gede. Mau ape-ape ada. Tapi dampaknye jadi lupa diri. Meski ibadahnye kuat tapi kagak menjamin matanye kuat ngeliat aura pelakor. 😡

Dampaknye pun sampe ke psikologis ke nyokap. Nyokap gue jadi temperamental. Gue beberape kali jadi korban temperamen nyokap. Digebukin di depan temen-temennye padahal gegara gue kagak mau makan doang. Dijambak. Dijedotin. Diteriakin pake kata-kata kasar. Udeh gitu nyokap gue sering nangis jejeritan sampe tetiba kesurupan.

Gue sering ketakutan. Seringkali gue mengunci kamar, lalu kabur lewat jendela kamar, berjalan di atas genteng dan masuk ke dalem kamar sepupu gue di sebelah rumah gue. 

Tiap hari gue nangis. Gue kagak bisa menerima kenyataan : kenape gue dapetin orangtua kayak gitu?


Sedari kecil gue berkeinginan untuk bunuh diri. Pernah terpikirkan buat tiduran di rel kereta depan rumah. Nabrakin diri di tengah jalan raya. Jeburin diri ke kali Grogol. Gantung diri. Namun tetep, ternyate gue masih memiliki ketakutan untuk melakukan ntu semua.

Gue jadi sering tinggal di rumah Tante gue saat bokap dan nyokap berantem. Gue bener-bener kagak tahan ngedenger teriakan dan tangisan. Ancaman nyokap yang mau bunuh diri sambil bawa pisau dapur. Atau gebukan bokap ke nyokap sampe matanye bengkak. 

Ngeliat bokap yang kegep lagi jalan dengan pelakor pun gue pernah. Sakit ati banget deh suer. Pas kelas 5 SD saat temen-temen sepergaulan gue udeh punye pacar (IYE PACAR, HAHAHA), gue malah menolak untuk memiliki pacar. Salah satu alesannye (selaen gegara masih terlalu kecil) yaitu GUE BENCI COWOK!

Mungkin karena gue masih kecil ye jadinye gue kagak berani maen labrak-labrakan kayak Shafa. Berbeda dengan salah satu sepupu gue, Ayu, yang saat kecil udeh berani labrak selingkuhan bokapnye. Padahal nyokapnye udeh ikut memperjuangkan kondisi ekonomi keluarga dengan menjadi TKW di Arab, eh bokapnye malah enak-enakan selingkuh.

"JANGAN PERNAH REBUT BAPAK GUE. BAPAK GUE ITU MILIK GUE DAN KELUARGA, BUKAN MILIK ELO, BITCH!" teriak Ayu.



Ada juge sepupu gue, Okta, yang pernah berani melawan selingkuhan bokapnye namun malah ditabokin ame bokapnye sendiri. 

"JANGAN PERNAH BERHARAP DAPETIN APE YANG LO MAU DARI BOKAP GUE SEBELOM NGELANGKAHIN MAYAT GUE!"

Gue pun turut berempati kepada temen-temen gue yang memiliki bokap sesama mata keranjang. Beruntungnye, bokap gue kagak pernah sampe nikah dengan selingkuhannye. Sedangkan temen-temen gue yang laen, banyak banget yang bokapnye nikah 2 hingga 3 kali tanpa persetujuan istri pertama.

Dan sebejat-bejatnye bokap gue dulu, doi masih memenuhi kebutuhan bini dan anak-anaknye. Bokap juge kagak pernah sama sekali maen tangan ke gue.

Bokap gue udeh lama banget kagak macem-macem, istilahnye udeh insaplah. Sekarang bokap dan nyokap tinggal jauh dari hiruk pikuk megapolitan. Berdua, menikmati masa pensiun, sambil memetik hasil jerih payah dahulu.
---

Ini hanyalah curahan hati gue yang pernah jadi korban pelakor dan bokap yang pernah khilaf. Bukan maksud mau membuka aib, namun gue pengen semua dapat mengetahui tujuan gue menuliskan ini semua bahwa:

1. Pepatah "Harta, Tahta dan Wanita" ntu masih berlaku sampe sekarang. Selalu awasi bokap atau suami kalian. Kagak perlu dengan selalu kepoin gadget atau socmednye kok. Yang terpenting selalu ingatkan untuk : TERBUKA, SELALU JALIN KOMUNIKASI, MINTA IA UNTUK MENGHINDARI BERDUA-DUAAN AME CEWE LAEN LEWAT TELPON ATAU KOPDARAN UNTUK MEMINIMALISIR RASA BAPER.

2. Sebejat apepun bokap kite (atau pasangan), kalo pun nanti ketauan selingkuh, inget bahwa sebaeknye kite jangan mau kalah atau mengalah. Tetep perjuangkan mereka (bokap/pasangan), jangan sampe pelakor berhasil merebutkannye. Mau pake pelet sekalipun, langsung takis, minta bantuan guru spiritual untuk membantu memadamkan pelet ntu.

Karena ape? Karena ntu salah satu bukti kite sayang ame mereka (bokap/pasangan) yang kagak boleh dimanfaatkan oleh orang kagak bermoral. Yang cuman mau hartanye doang! Enak aje lauuuu, kite yang susah-susah membangun singgasana, pelakor yang mau jadi pemiliknye. Ooooh tidak bisaaaa! Lagian kagak ada jaminan pelakor mau ngurus bokap/pasangan di kala lagi susah atau sakit! Kagak ada jaminan pelakor beneran sayang dengan bokap/pasangan, apelagi SETIA!

3. Buat kalian yang udeh berumahtangga dan memiliki anak, gue saranin kalo mau berantem ame suami mending jangan di depan anak. Kalo anaknye sekuat gue sih masih mending, kalo kagak kuat sampe bunuh diri, emang mau? Anak juge bisa depresi loh bahkan mengalami dampak NEGATIF ini juge (klik).

4. Kepada kalian para cowo, jadilah sosok yang setia. Kalo ada yang kurang disukai dari sosok istri sendiri, ya ngomonglah, minta diubah sedikit demi sedikit. Tapi jangan pake emosi ye. Plis jangan selingkuh, karena dampaknye bisa kemane-mane cuy. Keluarga besar jadi malu. Bini lo bisa punye gangguan psikologis. Kalo udeh ada anak, anak lo bisa kena efek negatif ampe gede (salah satunye gampang sakit-sakitan).

(Berlaku untuk cewe juge, pokonye yang namanye SETIA mau cewe dan cowo ya haruslah!!!!)

5. Percayalah bahwa kehadiran orang ketiga adalah ujian hidup yang pasti bisa ditakis. Biasanye setelah ada permasalahan yang terkait dengan orang ketiga selesai, nantinye bakal ada kenaikan derajat sosial yang kagak disangka-sangka. Contohnye, percaye kagak percaye nih, setelah bokap gue mutusin pelakor pasti rejekinye berlimpah, bisa beli rumah lagi lah, ganti mobil lah, dll. Contoh laennye, noh Anang Hermansyah, yang bininye direbut pecekor (perebut cewe orang) eeeeh langsung naek popularitasnye, terus bisa bangun rumah segede istana, bisa dapetin bini yang lebih baek, tau-tau jadi wakil rakyat, dll.


6. Kepada cewe-cewe yang berniat menjadi pelakor atau cowo-cowo yang berniat menjadi pecekor, mending dipikir ulang ye. DOSA WOY NGERUSAK KEBAHAGIAAN ORANG! Mau kaya, ya kerja yang bener! Kagak usah sok-sok-an bilang jaman sekarang cari duit susah. Kagak usah banyak gaya, udeh sono jual sprei di Instagram kek, jadi selebgram kek, jadi youtuber kek, hare gene banyak kesempatan biar bisa punye duit bejibun ASAL MIKIR!

7. Orang ketiga jaman sekarang banyak yang pake atribut agama, so waspadalah, waspadalah! Jangan sampe terpatil, shaaaay!!!

---

Sekian seonggok curahan hati gue ini. Semoga kehadiran orang ketiga kagak bakal hadir di rumah tangga kite masing-masing. KETIK AMIN DI KOLOM KOMENTAR! :p

Yang punye cerita mirip-mirip boleh kok curcol di bawah atau e-mail ke gue irvinalioni(at)gmail(dot)com.

Makasi yak yang udeh bace nih tulisan. Maap kebawa suasana jadi langsung nulis beginian 😓

15 comments:

  1. Ya Allah gak nyangka Mpok Pina punya kisah kelam begini, alhamdulillah ya bokap kembali ke jalan yang benar. Luar biasa keteguhan hati keluarga Mpok. :'))

    Alhamdulillah di keluargaku ato suami gak ada sejarah pelakor dan pebinor (amit-amit jangan sampe). Tapi aku jadi inget, punya temen yang ternyata bapaknya punya bini 4. Sampe dia saking marahnya sama Allah, kaga mau solat :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. buset bini 4 -_- yakin tuh direstui bini pertama? kalo kaga direstui, gak sah tuh

      Delete
  2. Sungguh tulisan yang penuh dengan pesan moral mbak.

    ReplyDelete
  3. Syukurlah kamu baik-baik saja sampai sekarang, Vin. Dan respek untuk kisah yang sangat jujur ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, semoga bisa menjadi pembelajaran bersama

      Delete
  4. Replies
    1. waduh, sabar sabar ya sis, pantang menyerah!

      Delete
  5. Salut.
    Emang godaan macam-macam sih.
    Tapi intinya saling percaya, yakin, dan bersyukur kali ya.
    Semoga ga ada kasus semacam itu lagi disekitar kita deh, mau yang udah pernah ngalamin maupun yang belum.

    ReplyDelete
  6. Nyokap gua pernah ngegep-in bokap lagi sekamar dihotel sama cewe selingannya 10tahun lalu. Dan semenjak itu gua kurang hormat dan sebel sama bokap sendiri mpok��
    Solusi sebagai anak yg kaya gua gimana mpok biar hormat lagi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertama-tama, belajar memaafkan. kedua, perbanyak quality time. :D

      Delete
  7. aku juga pernah di posisi si shafa, bedanya ibuku punya keikhlasan memaafkan yang luar biasa dan bisa nahan anak-anaknya untuk ga berbuat seenaknya ngajarin ke anak-anaknya punya jiwa yang besar dan memaafkan itu yang membuat kita tetap bersatu dan sampai akhirnya ayah meninggal kita tetap mencintai beliau dengan segala kekhilafan dan kesalahannya, bagaimapun juga kebaikan beliau jauh lebih besar. Hati-hati shay pelakor jaman sekarang pinter semuaaa, jadi wanita harus cerdas beriman dan setrrrong ya gaak kaak vin? :D

    ReplyDelete
  8. Dari jaman baheula banget sampe sekarang emang ancaman pelakor masuk kategori bahaya laten. Para suamik n ayah/bapak/papa/bokap kudu dikekep biar ga keplicuk.

    Para pelakor itu cewe-cewe dengan otak pas-pasan mendekati bego yang demi mendapatkan harta kudu ngejual diri. Cuih.

    ReplyDelete
  9. Dari ngikutin lo jaman masih ada almarhum samandayu, ngikutin status lu yang kontroversial di fb, gue baru tahu mpok dibalik semua itu ada banyak kenangan pahit yang lu tanggung. Tapi alhamdulillah lu tegar dan bisa melawati semua ini. Salut ama lu mpok.

    Yang namanya perselingkuhan g ada yang bener, ini salah! Bahkan yang bikin gondok, jaman sekarang sok selingkuh dengan kedok agama. Itu orang udah dosa karena selingkuh lah nambahin lagi ditutupin pake kedok agama, niat bener dah bikin dosanya.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*