Berbagai Drama dan Kesan di Kondangan, Pernah Ngerasain Juge?


Pusyingggg!!! Source

Semakin dewasa umur lo, semakin banyak lo pergi ke kondangan. Iye kagak, sih?

Di bulan Maret-April ini, sepanjang akhir pekannye gue mengisi waktu untuk pergi ke kondangan. Kondangan temen sekolah gue, temen emak mertua, kondangan sodara, kondangan anak temennye laki gue, kondangan temennye laki gue, kondangan tetangga, buseeettt daaah. Mendadak qismin wkwk.

resepsi pernikahan
Akika dan suami di salah satu kondangan.
Pada setiap kondangan, mungkin lo-lo pade sempet memiliki dramanye masing-masing. Nah, kalo gue sih, dramanye begini, loooh:

Kondangan Orang Batak
Kagak tau kenape ye, gue tuh ngerasa takjub banget tiap ke kondangan orang Batak yang pake adat. Ritualnye banyak benerrrrr dan lama beneeeerrr. Orang biasa kayak gue biasanye susah banget mau salaman ame penganten, karena kudu nunggu acara hampir selesai.

resepsi pernikahan
Banyak meja-meja dan kursi-kursi yang memenuhi ruangan resepsi adat Batak. Soal baju, biasanye meriah bener warnanye. Seru!!! Source
Dari kondangan orang Batak, gue jadi tau bahwa semua orang Batak tuh kompak bingits. Bakal ada ratusan orang Batak yang hadir pake seragam berwarna yang stand out banget. Mereka juge sabar banget saat menjalani rangkaian acara kawinan adat.

Di setiap kondangan orang Batak, ada satu drama yang biasanye gue dapetin: kehabisan makanan terus! Gimane kagak kehabisan, wong orang Batak tuh kalo bikin acara sampe ngundang ratusan hingga ribuan orang, dengan rangkaian acara yang lama banget, sehingga banyak tamu yang pada akhirnye makan banyak. Gue pribadi cukup memaklumi.

Jadi, saran aje buat temen-temen yang mau ke kondangan orang Batak: kalo bisa sebelom ke kondangan, isi dulu deh tuh perut.

Rangkaian acara adat di pernikahan orang Batak tuh menurut gue seru banget. Cuman lamanye kagak nahan, jadi gue selalu menyerah dan akhirnye balik ke rumah.

Kondangan Orang Arab
Kalo lo dapetin undangan orang Arab bener (dalam artian, yang menjunjung tinggi agama Islam), pasti lo bakal mendapatkan area tempat nikahan penganten yang dibagi dua, bagian khusus cewe, dan bagian khusus cowo. Buat undangan cowo, bakal masuk ke bagian cowo, begitu pula sebaliknye. Jadi, jangan harap deh bisa salaman ame penganten yang berlawanan jenis ame kite.

resepsi pernikahan
Kurang lebih suasananye kayak begini tiap di kondangan arab.
Yang pernah gue rasain sih, biasanye tempat cowo tuh ada di lantai atas, sedangkan cewe di bawahnye. Dramanye cuman satu: susah untuk menghubungi laki gue pas mau balik. Soalnye sinyal di tiap tempat kondangan kan, tau sendiri, susah bangeeeeeeettt saking kebanyakan orang. PFFFTTTT.

Kadang ngerasa ribet sih, ngapain sih dipisah-pisah segala, emangnye mau solat apeeee. Tapi kembali lagi, mau kagak mau kite kudu menghargai budaya yang dianut mereka. Baeklah kalo begitu, yang penting gue udeh makan banyak di sono. Wakakakakak.

Kondangan Orang Konglomerat
Sape sih yang ngerasa jadi penting banget saat bisa diundang ame salah satu kawan kite yang konglomerat? Kebetulan minggu lalu suami gue diundang oleh salah satu temennye, yang kebetulan punye besan mantan menteri. Tajir banget dong, pastinye? Yup, gue aje sampe kagak menyangka bahwa acara nikahannye rame banget. Bahkan dipenuhi ratusan paspampres, karena ada Presiden Jokowi dateng bareng istrinye. WOW BANGET! Udeh gitu ada Afgan juge yang mengisi acara tersebut dengan nyanyian-nyanyiannye.

resepsi pernikahan
Hanya contoh aje gaes, gue kagak diundang ke sini kok wkwk. Source
Saking padetnye tuh gedung, gue sampe ngerasa pengen bengek. Mau masuk ke gedung aje, gue kudu antri, terus badan gue dan tas gue kudu di-scan. Paling males deh kalo udeh pake scan-scan, karena gue sendiri kagak pernah bawa pisau dapur atau bom molotov ke setiap kondangan. Kecuali pas lewatin rumah mantan. UPSSS!

Kagak cuman ntu doang, mau salaman ame penganten pun kudu antri panjang, dari ujung dalem gedung sampe luar gedung. Bisa 2 jam sendiri demi bisa salaman ame penganten. Ini nih yang ribet, alhasil gue pun menyerah dan minta balik aje, dah. Mending kasi selamet via chat aje, gitu, karena kondisinye kagak logis banget.

Tapi enaknye ke kondangan konglomerat ntu.... makanannye bos! Banyak dan enak-enak! Terus atmosfernye tuh enak, karena berisi orang-orang sukses, cewe-cowo secakep sebebritis, dan bisa berkesempatan liat gigs gratis.

Kondangan Orang Biasa
Gue juge seringkali mendatangi kondangan temen-temen dari kalangan biasa. Yang kondangannye juge biasa-biasa aje.

Tapi entah kenape, kalo ke resepsi orang biasa aje gitu, gue suka gemes ame make up penganten yang tebelnye naujubile. Plus cakey parah. Salah MUA emang bisa berujung fatal.

resepsi pernikahan
Contoh make up cakey. Source

Di kondangan jenis ini, biasanye drama yang paling sering dapati yakni : makanan cepet abis walau resepsi baru berlangsung 30-40 menit, terutama bagian gubukan. Karena kalo di kondangan tuh, gue jarang banget makan makanan prasmanan, jadi lebih milih yang non prasmanan, macem bakso, somay, dan es krim.

Udeh gitu, tamu yang diundang biasanye bawa rombongan. Semua anak dibawa. Mending kalo kagak rusuh, nah biasanye anak-anak ini rusuh. Kemaren aje pas gue ke kondangan dan antri D'Crepes, anak-anak pade nyempil-nyempil di antrian depan. Ya Rob, gue mah antri begituan udeh setengah jam... untung masih bocah lu pade.

Selain ntu, biasanye kite bakal mendapati berbagai sampah di lantai. Mulai sampah sedotan, gelas Aqua, tusuk sate, dll. Plus, DANGDUTAN dengan penyanyi yang super seksi. Huhuhu pengen nangis.

Kondangan Orang Kekinian
Biasanye tipe penganten kayak gini memilih nikahan ala-ala barat, dengan konsep private party di taman. Overall, semuanye cukup oke, gue sangat seneng mendatangi pesta nikahan macem ini. Yang malesin cuman satu: lokasinye pasti kudu dilewatin melalui jalanan macet. Tapi masih oke-oke aje sih gue, selama di kondangan tersebut gue bisa makan enak dan numpang foto-foto.

Kondangan Orang yang Jauh dari Peradaban
Tipe-tipe kondangan nikahan gue dulu ini sih, di atas gunung, coooy! WAKAKAKAKAK. Maap-maap pemirsaaah! Maka dari ntu, karena gue nyadar gue nikahnye di lokasi yang amat jauh, sehingga gue mengundang sedikit temen. Tapi gue rasa mereka fine-fine aje, karena lokasinye enak buat potosyut. Temen-temen gue aje banyak yang komen, “Wah, baru kali ini ngerasain garden party di gunung, bisa sekalian potosyut buat menuh-menuhin IG feeds nih!”

resepsi pernikahan
Jadi pengen nikah lagi... #AgakAmbigu

Jangan salah, meskipun jauh dari peradaban, lokasi gue nikahan masih kebaca oleh GPS. Soalnye gue pernah dapetin drama ke kondangan yang di GPS kagak kebaca saking diadain di dalem gang-gang ape dah tuh. Nyasar? So pasti! Untung sopir taksi online sabar banget!

Yah... mungkin drama-drama ini belom seberape sih dibandingkan drama-drama kondangan yang mungkin lo-lo pade rasain. Coba deh komen di bawah soal drama kondangan yang pernah lo alami, pengen tau banget sueeer!

Oh iyak, tulisan ini kagak bermaksud untuk ngata-ngatain kondangan dengan budaya apapun, yak. Gue menghargai mereka-mereka yang nikahan pake adat dan cukup memaklumi kalo misalnye di kondangan tersebut ada kekurangan. Kagak ada yang sempurna coy di dunia ini, jadi dibawa santai aje.

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
6 Comments

6 comments:

  1. ciye, bahas terus tentang nikahan ya mpok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha buat jaga2 kalian semua juga seeeehh

      Delete
  2. Kalau gue dtg ke kondangan dan penuhnya naujubileh, kadang gue yg tadinya laper jadi ga napsu mpok. Ujungnya gue cuma ngisi buku tamu, salam, terus balik deh. Soalnya antriannya suka bikin istigfar.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*