Saturday, 14 April 2018

Pengalaman Perdana ke Lembaga Pemasyarakatan Khusus Anak yang Penuh Tangis Haru

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Karena sesungguhnya penjara adalah tempat kita mencuci dosa yang mampu melahirkan kita kembali menjadi sosok baru. Sumber foto.

Pada hari Jumat (13/4), gue berkesempatan untuk berkunjung ke Lembaga Pemasyarakatan Khusus Anak (LPKA) di Jalan Percetakan Negara No. 88A, Jakarta Pusat. Adapun gue bisa masuk ke lingkungan tersebut karena diundang oleh Om Maman Suherman, yang berencana untuk berdiskusi soal dua buku terbaru doi, yakni Bapakku Indonesia dan Bhinneka Tunggal Cinta.

Jarak dari rumah ke lapas anak jangan ditanye deh, karena membutuhkan waktu 1 jam lebih dari Puri Indah, sambil bermacet-macetan dan merasakan panasnye ibukota. Mane pake motor, beuh berasa banget ntu baju gue basahnye!

Tapi, demi menghapus rasa penasaran gue terhadap lingkungan lapas, apepun gue jabanin dah!

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Bersama Ustad Muda dan penulis eksis, Makmun Rasyid. 

Sekitar jam 13.30 WIB, gue udeh sampe di lapas anak. Suami gue kebetulan cuman nganterin doang, karena kudu lanjut jalan ke Universitas Indonesia untuk rapat.

Setelah bertemu Om Maman di pos satpam, kite pun dipersilakan ke ruang tunggu di luar gerbang kedua. Tas dan gadget diminta untuk dititipkan ke kantor petugas, pokonye lingkungan dalem lapas anak kudu steril, deh. Kite diwajibkan membawa diri dan KTP doang! Untungnye kagak dilarang bawa minuman, karena cuaca pade saat ntu membuat gue kudu banyak minum. Takut dehidrasi coy!

Ngeri nian lah, ke dalem kagak bawa tas ame gadget. Keinget di dalem tas ada Macbook Pro, serta 2 smartphone, kalo ilang yaaa wassalam. Pasrah aje udeh sambil berdoa semoga kagak ada penyusup ngambil barang-barang gue dan anggota rombongan laen.

Lalu... masuklah kite ke dalem gerbang kedua, dilihat apakah kite membawa tas dan gadget. Setelah ntu, masuk ke gerbang ketiga untuk menukarkan KTP dengan kartu kunjungan dan 2 stempel di tangan kanan.

Uniknye, stempel yang dikasi ada 2 jenis. Stempel pertama sih biasa aje, tapi stempel yang kedua ajaib banget kagak bisa dilihat pake mata telanjang!

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Bukti tangan gue udeh distempel. Stempel satunye kagak keliatan dengan mata telanjang, kudu pake sinar ultraviolet.

Lalu masuklah kite ke gerbang ketiga sambil memperlihatkan bukti kedua stempel. Di situ kite bisa mendapati lampu sinar ultraviolet, yang digunakan untuk mengecek apakah di tangan kanan kite ada si stempel ajaib ntu. Ternyate ada, coy!!!!

Usai gerbang ketiga, gue dan rombongan melewati ruang kunjungan lumayan gede. Isinye cuman karpet doang, jadi kalo ada keluarga yang berkunjung, ya lesehan aje di situ sambil makan dan minum bersama. Kemudian gue masuk ke sebuah pintu dan sampe lah gue di pinggiran lapangan lapas anak tersebut. Ketua rombongan lalu mempersilakan kami ke ruang diskusi, yang dipenuhi oleh banyak buku. Asik banget! Dan yang paling penting, tentunye ada AC, karena gue udeh kagak kuat merasakan panasnye hari ntu huhuhu syukur deh akhirnye bisa ngadem!

Dari rombongan kite ini, cuman Om Maman sebagai pembicara yang diperbolehkan membawa gadget (iPad) namun dengan catatan kagak boleh berfoto dengan anak lapas, atau kalo pun mau berfoto, muka si anak kagak boleh diperlihatkan (diblur atau ditutupi stiker, jika ingin diupload ke media sosial).

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Om Maman narsis dulu cyiiin.

Pukul 14.00 WIB, acara dimulai di dalem ruangan Griya Belajar Ki Hajar Dewantara. Terdapat sekitar 20 anak lapas yang mengikuti acara ini. Oh iyak, bisa dibilang acara ini didukung oleh komunitas Manu(saya), yakni komunitas yang menaungi anak-anak lapas. Jadi, buat yang mau sharing apepun ntu di lapas Anak, mungkin bisa join komunitas tersebut dulu.

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Narsis dulu coy!
Sebelom acara dimulai, sebenernye gue sempet liat sekeliling lapas anak dari depan ruang diskusi. Mulai melihat acara di lapangan yang dikelilingi pagar tinggi, sehingga gue cuman bisa lihat dari celah-celah pagar kawat. Ada kamar-kamar anak lapas. Ada anak-anak yang lagi ngobrol. Sampe ada anak yang liatin gue terus sambil galer. Dan gue ketakutan, lalu langsung masuk ke ruangan.

Acara dimulai dengan cerite Om Maman soal ayahnye dulu, yang udeh meninggal di tahun 80an. Kemudian terlontarlah pertanyaan, “Siapa yang ayahnya udah gak ada?”

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Menyimak cerite seru dan haru dari anak-anak lapas.

Beberape anak lapas dan anggota Manu(saya) pun terlihat menunjukkan diri. Bahkan beberape anak terlihat berkaca-kaca. Om Maman lalu menunjuk salah satu anak lapas, sebut aje namanye Udin.

Om Maman lalu nanye, “Ada gak kenangan bareng ayah yang gak kamu lupakan?”

“Ada, Om. Dulu saya suka bantu-bantu ayah berjualan sayur di pasar Jatinegara. Dia rajin berjualan, demi ekonomi keluarga. Tapi sayang, hal ini malah bikin kita kurang berkomunikasi. Ibu pun sibuk dengan pekerjaannya dulu. Mungkin dari situ, saya jadi begini, karena kurang diperhatikan, Om..., “ cerite Udin dengan mata berkaca-kaca.

Om Maman lalu memberikan buku Bapakku Indonesia dan memeluk Udin. Lalu kembali nanye hal sama ke anak-anak di ruangan.

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Keceriaan kakak-kakak dari komunitas Manu(saya)

Kemudian Ditto, sebut aje begitu, menawarkan diri untuk bercerite.

“Ibu dan ayah saya bercerai, karena ayah suka mabuk-mabukkan dan berjudi. Dulu di rumah, orangtua sering bertengkar. Anak-anak kurang diperhatiin, karena Mama lebih sering kerja. Mama gak bisa mengandalkan ayah, karena ayah menganggur, suka mabuk judi lagi! Makanya saya bisa di sini!”

“Kena pasal berapa kamu di sini?” sahut Om Maman.

“Pasal 365, Om!”

Lalu berlanjut ke anak-anak laen yang cerite. Dari anak yang lagi dihukum karena narkoba, pencurian dengan kekerasan, dan laennye. Dari semua cerita mereka sih, gue mendapatkan kesimpulan bahwa mereka bisa begitu karena merasa kurang diperhatikan, kurang kasih sayang, atau kurang memiliki komunikasi yang intens dengan orangtua. Bahkan ada salah satu anak yang mengaku, jika di dalam rumah, komunikasi dengan orangtuanye cuman sebatas, “Udeh minum belom?” “Eh makan, gih” “Bangun, udeh siang!” dan laennye. Kagak ada tuh yang namanye komunikasi intim yang bikin si anak mau bercerite panjang.

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Baru sadar gue difoto wkwk. Lagi barengan ame buku Bapakku Indonesia, buku baru Om Maman.

Kagak cuman ntu aje, ada juge anak yang dulu pernah mendapatkan kekerasan dari ayahnye, hingga faktor ekonomi keluarga inti yang membuat si anak sedari kecil dititipin ke banyak sodara. Mulai dititipin ke nenek, uwak, bibi, dll. Bagi mereka, kasih sayang dari sodara-sodaranye ntu tentu kagak cukup dibandingkan dengan kasih sayang dari orangtua. Mereka terkadang nyesel bisa lahir di keluarga yang miskin, yang bikin diye jadi kurang kasih sayang.

“Kalo bapak dan ibu kalian ada di sini, apa yang ingin kalian sampaikan?” tanye Om Maman lagi.

“Mama saya masih jadi TKW, sejak saya berumur 6 tahun, hingga saya berumur 14 tahun sekarang ini, kami belom pernah ketemu, Om. Sampe sekarang dia belom tau saya ada di sini. Sebenernya saya sebel sama mama, karena lebih mementingkan uang ketimbang anaknya ini. Tapi saya sayang sama dia, karena dia satu-satunya orangtua saya, Om. Papa saya udah gak ada sejak saya di dalam kandungan. Kalo ada Mama di sini, saya pengen minta maaf udah begini. Tapi, saya begini kan karena Mama juga yang lebih mementingkan uang!”

“Tapi uang dari Mama kamu kan, buat kamu juga?” tanye Om Maman.

Ada juge salah satu anak yang ditunjuk untuk bercerite, namun menolak. Matanye sih udeh berkaca-kaca tuh gue liat. “Saya gak mau, Om, sedih kalo disuruh cerita mah!”

Untungnye Om Maman kagak maksa. Lalu anak-anak diajak untuk bernyanyi bersama agar mereka kagak terlalu larut dalem kesedihan. Hingga waktu kunjungan usai, anak-anak masih minta satu lagu lagi. Mereka tampak semangat kembali, menyanyikan lagu-lagu karya Iwan Fals.

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Bergantian menyanyi, bersama Kang Ikhsan, si gitaris kece.

Dari acara ini, gue pun mendapatkan pelajaran, bahwa komunikasi antara orangtua dan anak ntu sangat penting. Malah seharusnye, orangtua bisa dijadiin temen deket si anak. Jangan sampe si anak menganggap temen ke seseorang yang salah.

Kagak cuman komunikasi yang intim, bahkan gaya komunikasi pun harus beragam. Misalnye sedari kecil udeh suka pelukan dengan orangtua, si orangtua kagak langsung judge anak dengan penilaian yang kagak-kagak setelah si anak kagak berhasil di suatu perlombaan atau akademis, si orangtua kagak melakukan kekerasan serta kagak terus-terusan kerja hingga melupakan waktu berkualitas bersama anak, dll.

lembaga pemasyarakatan anak salemba
Insha Allah, semua anak-anak tersebut memiliki masa depan yang cerah!!!

Bahkan jika orangtua mendapati anaknye masuk bui, sebenernye jangan menganggap ini sebagai musibah. Melainkan anggep aje bui ntu sebagai tempat menyucikan diri atau pencucian dosa si anak. Biarkan si anak terlahir kembali dari nol, hingga mereka bisa menjadi berbudi luhur kembali.

Karena... semua manusia sebenernye memiliki banyak kesalahan. Bedanye cuman ada yang ketauan, ada yang belom ketauan. Yang belom ketauan, barangkali siksanye lebih ngeri di akherat nanti. Who knows?

Om Maman juge mengajak para anak lapas untuk kagak malu-malu berbagi cerite tentang keluarganye. Cerite mereka bisa disampein ke anak-anak komunitas Manu(saya) yang kemudian akan diterbitkan oleh Kompas menjadi buku.

Sekian cerite gue kali ini, gengs. Semoga bisa sama-sama mendapatkan hikmah yes. Gue pribadi menuliskan hal ini sambil nangis, karena keinget cerite mereka kemaren, sampe nangis bareng kite huhuhu.

Pesan gue : Kalo udeh jadi orangtua, jangan egois dan cuek ame anak! Jangan cuman bisa bikin anak tapi kagak bisa menjadi sosok pendamping dan pembina yang baek! Jangan bangga bisa punye anak lebih cepet dari temen-temen laen yang sama-sama udeh nikah, sebelom kalian terbukti berhasil merawat mereka hingga menjadi anak yang membanggakan dan berbudi luhur hingga dewasa nanti.

Makasi untuk komunitas Manu(saya) dan Om Maman yang udeh ngasi kesempatan sehingga gue bisa bertemu dengan anak-anak lapas. Ditunggu undangannye lagi yaaak.

Makasi untuk semua pembace di mari, yang selalu setia membaca tulisan-tulisan ngehe gue :')




10 comments:

  1. Emang deh komunikasi antara anak dan orangtua penting banget. Mau tuh orangtua kerja atau nggak, harus bisa nyisipin waktu buat sekedar ngobrol ngobrol dengerin anak cerita. Aku pribadi pernah bandel krn komunikasi sama orangtua kurang. Padahal ibuku ibu rumah tangga. Tapi karena lebih sibuk ngurusin anak yang paling kecil, jadi anak pertamanya (diriku) terabaikan. Ayahku kerja selalu pulang malem krn lembur. Sekalinya pulang cepet, ya gak ada obrolan yang bener bener bikin diriku bercerita. Untungnya bandel ku gak sampe yang gimana gimana. Dan bisa balik jadi anak baik baik seperti sebelumnya.


    Kelak kalo nanti jadi orangtua, aku gak mau banget mengulang kesalahan orangtuaku. Mau nanti punya anak sebanyak apa, harus kupastiin mereka tetep berkomunikasi intens denganku.

    Btw, makasih ka pin atas tulisannya. Bermanfaat banget buat para calon orangtua. Krn orangtua lah pilar pembentuk karakter bangsa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi Farah atas komentarnye, semoga lancar yes persanalinanmu :)

      Delete
  2. Lingkungan berperan besar dlm tingkah laku anak. Kalau di sekolah, biasanya anak yg pnya masalah spt, broken home akan berdampak dgn tingkah laku di sekolah, utk beberapa kasus guru bisa langsung mengamati. Tapi semuanya juga kembali ke pihak orang tua, ketika guru memberi tahu keadaan siswa bermasalah tsb di sekolah, ada org tua yg menanggapi ada juga yang nggak, alias dateng aja kagak (ngambil raport semester sekalipun gak sempet, kadang anaknya minta tukang ojek buat ambilin raportnya). Guru di sekolah juga gak cuma menangani satu orang, satu kelas aja ada 30 org, kalau dia ngajar 4 kelas udah harus ngamatin 120 org blm lagi ditambah administrasi guru yang makin banyak. Belum lagi orang tua yg bertindak seolah sekolah jadi tempat penitipan anak

    ReplyDelete
  3. Pengalaman penuh makna yah mpok, ceritanya sungguh menyentuh hati nih, seperti gw seakan akan sedang berada di sana. Pengen rasanya ngobrol bareng, ketawa bareng, jajan cilok barenf mereka. ga kebayang beratnya beban hidup mereka karena sedari kecil udah merasakan jahatnya kehidupan ini dan bahkan ikutan menjadi jahat. Doa gw supaya teman-teman di sana diberikan kekuatan selalu dan ada pertobagan sejati.

    salam inspirasi mpok.
    dari: masolo_sesuapnasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi atas komennye yakkk, smoga suatu hari nanti bisa kesono jg :D

      Delete
  4. Jadi terharu. Orang tua terlalu sibuk mencari nafkah sampe lupa memperhatikan yang dinafkahin.

    Uang memang penting tapi seharusnya bisa membagi waktu antara keluarga dan bekerja. Karena kalo anak gak diperhatikan bisa lari ke perjudian, narkoba dll. Uang ortu juga gak bakalan cukup untuk anak seperti ini.

    Dari kisah ini jadi semakin sadar, pentingnya belajar menjadi orang tua yang baik. 😊

    ReplyDelete
  5. No comment deh kalo udah tentang orang tua, tapi emang bener sih biasanya mereka bisa sampai disitu juga karena kondisi di lingkungan mereka yang kurang baik, entahlah.

    Bingung sebenernya, engga mahir buat diungkap dengan kata-kata, cuma bisa disimpen dalam rasa. Etdah.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*